Mazhab-mazhab Buddhis awal

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Peta geografis utama pusat-pusat mazhab-mazhab Buddhis Sektarian di India. Sarvāstivāda (merah), Theravada (jingga), Mahāsāṃghika (kuning), Pudgalavāda (hijau), Dharmaguptaka (abu-abu).

Mazhab-mazhab Buddhis awal adalah mazhab-mazhab yang merupakan perpecahan awal saṅgha monastik Buddhis, awalnya karena perbedaan-perbedaan dalam vinaya dan kemudian juga karena perbedaan-perbedaan doktrin dan pemisahan geografis dari para kelompok biarawan.

Saṅgha awalnya terpecah menjadi mazhab-mazhab awal pertama (umumnya diyakini menjadi Sthavira nikāya dan Mahāsāṃghika) cukup lama setelah wafatnya Buddha Gautama. Menurut akademisi Collett Cox "kebanyakan akademisi sepakat bahwa meskipun akar dari kelompok-kelompok terawal yang dikenal sebelum Aśoka, pemisahan aktual mereka tidak terjadi sampai setelah kematiannya."[1]Kemudian, mazhab-mazhab awal pertama ini terbagi menjadi divisi lebih lanjut seperti Sarvāstivādin dan Dharmaguptaka, dan berakhir dengan jumlah, secara tradisional, sekitar 18 atau 20 mazhab. Bahkan, terdapat beberapa daftar tumpang tindih dari 18 mazhab yang dilestarikan dalam tradisi Buddhis, yang berjumlah sekitar dua kali lebih banyak, meskipun beberapa mungkin merupakan nama-nama alternatif. Diperkirakan besar kemungkinan bahwa jumlah tersebut hanya konvensional.

Materi tekstual yang digunakan bersama oleh mazhab-mazhab awal ini sering disebut Naskah-naskah Buddhis Awal dan ini merupakan sumber penting untuk memahami persamaan dan perbedaan doktrinal mereka.

Perkembangan dalam sejarah[sunting | sunting sumber]

Konsili pertama[sunting | sunting sumber]

Menurut kitab suci (Cullavagga XI.1 dst), tiga bulan setelah parinibbana Buddha Gautama, konsili pertama diadakan di Rajagaha oleh beberapa siswanya yang telah mencapai tingkat arahat. Pada saat ini, tradisi Theravāda menyatakan bahwa tidak ada pertentangan tentang apa yang diajarkan Buddha; ajarannya dibagi menjadi beberapa bagian dan masing-masing ditugaskan kepada seorang sesepuh dan para siswanya untuk mengulangi apa yang pernah dikhotbahkan Buddha.

Catatan-catatan mengenai konsili ini dalam naskah suci berbagai aliran berbeda dengan apa yang sebenarnya dibacakan kembali di sana. Purāṇa tercatat mengatakan: "Yang Mulia, yang dirapal dengan baik oleh para sesepuh adalah Dhamma dan Vinaya, tetapi dengan cara itu saya mendengarnya di hadirat Sang Bhagavā, yang saya terima dalam hadiratnya, dengan cara yang sama saya akan mengingatnya." [Vinaya-pitaka: Cullavagga XI:1:11].

Beberapa sarjana menyangkal bahwa konsili pertama benar-benar pernah berlangsung.[2][3]

Catatan[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Disputed Dharmas: Early Buddhist Theories on Existence. by Collett Cox. The Institute for Buddhist Studies. Tokyo: 1995. ISBN 4-906267-36-X pg 23
  2. ^ Hoiberg, Dale; Indu Ramchandani. "Early Buddhist schools" entry in Students' Britannica India, p. 264. Popular Prakashan, 2000. ISBN 0-85229-760-2.
  3. ^ Williams, Mahayana Buddhism, Routledge, 1989, page 6

Sumber[sunting | sunting sumber]

  • Buswell, Robert E.; Lopez, Donald S. (2013), The Princeton Dictionary of Buddhism, Princeton University Press 

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]