Hieratik

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari

{{Infobox | bodystyle = | labelstyle = padding-right:0.6em;

| abovestyle =

      padding:0.25em;
   background:palegreen;
        color:black;;

| above = Hieratik

| imagestyle = padding-top:0.4em;padding-bottom:0.4em; | image = Prisse papyrus.svg | captionstyle = border-bottom:1px solid #aaa; | caption =

| label1 = Jenis aksara

| data1 =

Abjad dengan elemen logografik

| label2 = Bahasa | data2 = bahasa Mesir

| label3 = Pencipta | data3 =

| label4 = Diciptakan | data4 =

| label5 = Disiarkan | data5 =

| label6 =

Periode

| data6 = Periode Protodinastik abad ke-3 Masehi

| label7 = Status | data7 =

| label8 =

Silsilah

| data8 =

Hieroglif Mesir
  • Hieratik

| label9 =

Dasar cetak

| data9 =

| label10 =

Aksara yang diturunkan

| data10 = Demotik
  → Koptik
  → Meroitik
    → Nubia Lama daftar suku kata Byblos

| label11 =

Aksara kerabat

| data11 = hieroglif kursif

| label12 = ISO 15924 | data12 = Egyh, 060

| label13 = Arah penulisan | data13 =

| label14 =

Nama Unicode

| data14 =

| label15 =

Jarak Unicode

| data15 =

| data16 =

| belowclass = noprint selfref navbox-abovebelow | belowstyle = padding:0.3em 0.5em;text-align:left;line-height:1.3; | below = Artikel ini mengandung simbol fonetik IPA. Tanpa dukungan multibahasa, Anda akan melihat tanda tanya, kotak, atau simbol lain, bukan karakter Unicode. Hieratik mengacu pada sistem penulisan kursif yang digunakan pada masa para firaun di Mesir dan Nubia yang dikembangkan bersama sistem hieroglif,[1] untuk yang sangat erat terkait. Hal ini terutama ditulis dengan tinta dengan kuas buluh pada papirus, yang memungkinkan penulis untuk menulis dengan cepat tanpa harus memakan waktu seperti hieroglif.

Pada abad ke-2, istilah Hieratik pertama kali digunakan oleh Santo Klemens dari Alexandria.[2] Hieratik berasal dari ungkapan Yunani γράμματα ἱερατικά (grammata hieratika; harfiah "pendeta menulis")., Karena pada waktu itu Hieratik digunakan hanya untuk teks agama, seperti yang telah terjadi untuk seribu tahun sebelumnya.

Perkembangan[sunting | sunting sumber]

Dalam Periode Proto-Dinasti Mesir, Hieratik pertama kali muncul dan dikembangkan bersama naskah hieroglif yang lebih formal. Ini adalah kesalahan untuk melihat Hieratik sebagai turunan dari tulisan hieroglif. Memang, teks-teks awal dari Mesir diproduksi dengan tinta dan kuas, dengan tidak ada indikasi tanda-tanda mereka adalah keturunan dari hieroglif. Hieroglif monumental sejati diukir dalam batu tidak muncul sampai Dinasti ke-1, baik setelah Hieratik telah ditetapkan sebagai praktik penulisan. Dua sistem penulisan, oleh karena itu, terkait, perkembangan paralel, daripada satu linier tunggal.[1]

Hieratik digunakan selama periode fir'aun dan ke Periode Graeco-Romawi. Sekitar 660 SM, naskah Demotik (dan kemudian Yunani) diganti Hieratik yang secara tertulis paling sekuler, tetapi Hieratik terus digunakan oleh kelas pendeta selama berabad-abad beberapa lagi, setidaknya ke dalam abad ke-3.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Goedicke 1988:vii–viii.
  2. ^ Goedicke 1988:vii; Wente 2001:2006. The reference is made in Clement's Stromata 5:4.