Daging paus

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Daging paus di Pasar ikan Tsukiji, Tokyo
Daging paus di pasar ikan Bergen, Norwegia

Daging paus adalah daging dari paus untuk konsumsi manusia dan hewan lain, dan mencakup organ tubuh, kulit, dan lapisan lemaknya. Daging paus dimasak dengan berbagai cara dan dalam sejarah telah dikonsumsi di berbagai tempat di penjuru dunia, termasik Eropa dan Amerika Kolonial.[1] Konsumsinya tidak terbatas pada penduduk di sekitar pantai karena daging dan lapisan lemaknya dapat diawetkan.

Praktik konsumsi paus telah berlangsung hingga sekarang di berbagai negara seperti Jepang, Norwegia, Islandia, dan Kepulauan Faroe, juga oleh berbagai suku seperti Basques, Inuit, dan masyarakat pribumi Amerika Serikat, Siberia, dan Kepulauan Karibia

Konsumsi daging paus bertentangan dengan usaha konservasi hewan liar menghormati hak asasi hewan. Selain itu, toksisitas pada hewan laut secara umum juga menjadi faktor ditentangnya konsumsi paus.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Pemburu paus suku Indian di Neah Bay, Washington, Amerika Serikat, 1910

Di Eropa, paus diburu sejak Abad Pertengahan untuk daging dan lemaknya.[2] Dalam hukum agama Katolik, paus masuk ke dalam kategori "ikan" sehingga dapat dikonsumsi pada Pra-Paskah dan puasa tertentu.[2][3] Penjelasan lainnya yaitu gereja mengkategorikan "daging panas" (hot meat) sebagai daging yang meningkatkan libido sehingga tidak cocok untuk dikonsumsi di hari raya, dan "daging dingin" (cold meat) kebalikannya. Daging dari hewan dan bagian tubuh hewan yang terendam air, termasuk paus dan ekor berang-berang dikategorikan "daging dingin".[4]

Pemanfaatan daging paus tidak berakhir pada Abad Pertengahan saja melainkan terus terjadi hingga populasi ikan paus menurun drastis karena eksploitasi berlebih.[5] Sehingga para pelaut harus pergi jauh hingga ke Dunia Baru untuk mendapatkan paus.[6][7]

Di awal sejarah benua Amerika, para pemburu paus memakan lapisan lemak paus setelah diolah, yang mereka namakan dengan "cracklings" atau "fritters" karena renyah seperti gorengan.[8][9] Namun di awal tumbuhnya perburuan paus skala besar, daging paus justru tidak dikonsumsi oleh banyak orang karena dianggap "tidak cocok" untuk dimakan oleh orang yang beradab.[10]

Pasca Perang Dunia II daging paus yang diawetkan seperti daging kornet sebagai alternatif konsumsi daging.[11] Rasanya hampir sama dengan daging kornet namun berwarna coklat[12] dan dikatakan oleh pejabat setempat bahwa daging paus "memiliki nilai pangan yang tinggi".[13]

Spesies yang diburu[sunting | sunting sumber]

Penelitian yang dilakukan Universitas Harvard melalui identifikasi DNA dari sampel daging yang dijual di pasar di Jepang menemukan tidak hanya paus minke (yang dilegalkan untuk diburu ketika itu) namun juga ada sebagian daging lumba-lumba yang dijual sebagai daging paus, juga paus dari spesies terancam seperti paus sirip dan paus bongkok.[14] Paus sirip memiliki nilai jual yang tinggi terutama daging bagian ekornya.[15] Di Jepang, paus yang diburu untuk tujuan "penelitian" dilegalkan untuk dijual secara terang-terangan.[16][17]

Toksisitas[sunting | sunting sumber]

Pengujian telah menemukan bahwa daging paus yang dijual di Kepulauan Faroe dan Jepang mengandung merkuri dengan kadar yang tinggi dan toksin lainnya. Merkuri ditemukan terutama di organ hati dengan kadar merkuri 370 mikrogram per gram daging, 900 kali lebih tinggi dari batas yang ditentukan pemerintah. Organ lainnya yang memiliki kadar merkuri yang tinggi adalah paru-paru dan ginjal paus. Disebutkan bahwa keracunan akut akibat konsumsi hati paus dapat terjadi hanya dengan sekali telan.[18]

Dampak lingkungan[sunting | sunting sumber]

High North Alliance menyebutkan bahwa jejak karbon perdagangan dan konsumsi daging paus jauh lebih rendah dibandingkan daging sapi. Namun Greenpeace mengkritik dengan menyebutkan bahwa kelestarian spesies lebih penting dibandingkan rendahnya emisi gas rumah kaca dari konsumsi daging paus.[19] Selain Greenpeace, Sea Shepherd juga mengkritik perdagangan paus dan bergerak untuk melindungi paus.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Lombard, Anne (2011). Colonial America: A History to 1763. Blackwell. hlm. 243. ISBN 978-144-439627-0. 
  2. ^ a b Lang 1988 Larousse Gastronomique, p.1151, under "whale"
  3. ^ Burns, William E. (2005). Science And Technology in Colonial America. Greenwood Publishing Group. ISBN 978-0-631-22141-8. ,
  4. ^ Kurlansky 1999, p.62
  5. ^ Baffin 1881, The voyages of William Baffin, 1612-1622, p.xxvi
  6. ^ Baffin 1881
  7. ^ De Smet 1981, pp.301-9
  8. ^ Braginton-Smith & Oliver 2008,p.21
  9. ^ Gray, (of the Greenland company) (March 1756). Account of that Fishing (Whale-fishing), dated Nov. 4 ,1663. The London magazine, or, Gentleman's monthly intelligencer. 25. R. Baldwin. , p.113
  10. ^ Shoemaker, Nancy (April 2005). "Whale Meat in American History" (PDF). Environmental History. 10: 269. Diakses tanggal 5 February 2014. 
  11. ^ Corned WhaleThe Spokesman-Review. Published 24 August 1951. Retrieved 10 July 2012.
  12. ^ "Whacon" not fishy - The Mail. Published 30 June 1951. Retrieved 10 July 2012.
  13. ^ Whacon for U.K. dinnersThe Sunday Times. Published 8 July 1951. Retrieved 10 July 2012.
  14. ^ Palumbi, S.R.; Cipriano, F. (1998). "Species Identification Using Genetic Tools: The Value of Nuclear and Mitochondrial Gene Sequences in Whale Conservation" (PDF). Journal of Heredity. 89 (5): 459–. 
  15. ^ Kershaw 1988,p.67
  16. ^ Ishihara & Yoshii 2000
  17. ^ Institute of Cetacean Research (2011), Nyūsatsu mōshikomi shoshiki 1: 4th round minke whale, 5th round sei whale of 18th N. Pacific district auction item list for general public (入札申込書式 1: 第4回 ミンク鯨、ニタリ鯨、第5回 イワシ鯨(18北) 入札品目一覧 (一般)) (preview), Jtb publishing 
  18. ^ Coghlan, Andy (6 June 2002). "Extreme mercury levels revealed in whalemeat". New Scientist. Diakses tanggal 4 October 2010. 
  19. ^ Alister Doyle (4 March 2008). "Eat whale and save the planet says Norwegian lobby". Reuters. Diakses tanggal 2010-07-29. 

Bahan bacaan terkait[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]