Jejak karbon

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Penjelasan jejak karbon

Jejak karbon secara historis didefinisikan sebagai total emisi yang dihasilkan oleh individu, peristiwa, organisasi, atau produk, dinyatakan dalam karbon dioksida ekuivalen.[1] Gas-gas rumah kaca (GRK), termasuk karbon dioksida, dapat dipancarkan melalui pembukaan lahan dan produksi dan konsumsi makanan, bahan bakar, barang-barang manufaktur, material, kayu, jalan, bangunan, transportasi, dan jasa-jasa lainnya.[2]

Dalam kebanyakan kasus, total jejak karbon tidak dapat dihitung secara tepat karena pengetahuan dan data yang tidak memadai tentang interaksi kompleks antara proses-proses yang berkontribusi, termasuk pengaruh proses-proses alami yang menyimpan atau melepaskan karbon dioksida. Untuk alasan ini, Wright, Kemp, dan Williams, telah mengemukakan untuk mendefinisikan jejak karbon sebagai:

Suatu ukuran total jumlah emisi karbon dioksida (CO2) dan metana (CH4) dari populasi, sistem atau aktivitas tertentu, dengan mempertimbangkan semua sumber, penyerap, dan penyimpanan yang relevan dalam batas spasial dan temporal populasi, sistem, atau aktivitas yang menjadi perhatian. Dihitung dalam "karbon dioksida ekuivalen" yang menggunakan potensi pemanasan global 100 tahun yang relevan (GWP100).[3]

An artistic representation of a carbon footprint, shows a green, cartoon foot over a cartoon map of the world.
Gambaran visual dari jejak karbon.

Sebagian besar emisi jejak karbon untuk rata-rata rumah tangga Amerika Serikat berasal dari sumber-sumber "tidak langsung", misalnya bahan bakar yang dibakar untuk menghasilkan barang yang jauh dari konsumen akhir. Ini dibedakan dari emisi yang berasal dari pembakaran bahan bakar secara langsung di mobil atau kompor seseorang, yang biasa disebut sebagai sumber-sumber "langsung" jejak karbon konsumen.[4]

Nama konsep jejak karbon berasal dari jejak ekologis, diskusi,[5] yang dikembangkan oleh William E. Rees dan Mathis Wackernagel pada tahun 1990-an. Pendekatan akuntansi ini membandingkan berapa banyak permintaan orang dibandingkan dengan apa yang dapat diperbarui oleh planet ini. Ini memungkinkan untuk menilai jumlah "bumi" yang akan diperlukan jika setiap orang di planet ini mengonsumsi sumber daya pada tingkat yang sama dengan orang yang menghitung jejak ekologisnya. Jejak karbon merupakan salah satu bagian dari jejak ekologis. Bagian karbon dipopulerkan oleh sebuah kampanye besar BP pada tahun 2005.[6]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

Kutipan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "What is a carbon footprint?". Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 May 2009. Diakses tanggal 24 July 2009. 
  2. ^ "The CO2 list (and original sources cited therein)". Diakses tanggal 18 March 2011. 
  3. ^ Wright, L.; Kemp, S.; Williams, I. (2011). "'Carbon footprinting': towards a universally accepted definition". Carbon Management. 2 (1): 61–72. doi:10.4155/CMT.10.39. 
  4. ^ "Graph of the Average Carbon Footprint of a U.S. Household". Diakses tanggal 4 May 2012. 
  5. ^ Safire, William (17 February 2008). "Footprint". The New York Times. Diakses tanggal 28 April 2010. 
  6. ^ Safire, William. "William Safire - On Language - Grammar - Usage - English Language" (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2018-10-17. 

Sumber[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Carbon Management di Curlie (dari DMOZ)