Pariwisata berkelanjutan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Pariwisata berkelanjutan adalah konsep mengunjungi suatu tempat sebagai seorang wisatawan dan berusaha membuat dampak positif terhadap lingkungan, masyarakat, dan ekonomi.[1] Pariwisata dapat meliputi transportasi utama ke lokasi umum, transportasi lokal, akomodasi, hiburan, rekreasi, makanan, dan belanja. Pariwisata dapat dikaitkan dengan perjalanan untuk liburan, bisnis, dan apa yang disebut VFR (mengunjungi teman dan kerabat).[2] Sekarang ada konsensus luas bahwa pengembangan pariwisata harus berkelanjutan; namun, pertanyaan tentang bagaimana mencapai ini tetap menjadi objek perdebatan.[3]

Tanpa perjalanan tidak akan ada pariwisata, sehingga konsep pariwisata berkelanjutan terkait erat dengan konsep mobilitas berkelanjutan.[4] Dua pertimbangan yang relevan adalah ketergantungan pariwisata pada bahan bakar fosil dan dampak pariwisata terhadap perubahan iklim. Tujuh puluh dua persen emisi CO2 pariwisata berasal dari transportasi, 24 persen dari akomodasi, dan 4 persen dari kegiatan-kegiatan lokal.[2] Penerbangan menyumbang 55% dari emisi CO2 transportasi tersebut (atau 40% dari total pariwisata). Namun, ketika mempertimbangkan dampak dari seluruh emisi gas rumah kaca dari pariwisata dan bahwa emisi penerbangan dibuat pada ketinggian tinggi yang pengaruhnya terhadap iklim meningkat, penerbangan saja menyumbang 75% dampak iklim dari pariwisata.[5]

Asosiasi Pengangkutan Udara Internasional (IATA) menganggap peningkatan tahunan efisiensi bahan bakar penerbangan sebesar 2 persen per tahun hingga tahun 2050 sebagai hal yang realistis. Namun, baik Airbus maupun Boeing mengharapkan angkutan udara kilometer-penumpang meningkat sekitar 5 persen per tahun hingga setidaknya tahun 2020, melebihi setiap keuntungan efisiensi. Pada tahun 2050, dengan sektor-sektor ekonomi lainnya telah sangat mengurangi emisi CO2 mereka, pariwisata kemungkinan akan menghasilkan 40 persen dari emisi karbon global.[6] Penyebab utamanya adalah peningkatan jarak rata-rata yang ditempuh oleh para wisatawan, yang selama bertahun-tahun telah meningkat pada tingkat yang lebih cepat daripada jumlah perjalanan yang dilakukan.[6][7][8][9] "Transportasi berkelanjutan sekarang ditetapkan sebagai isu kritis yang mengadang industri pariwisata global yang jelas-jelas tidak berkelanjutan, dan penerbangan terletak di jantung isu ini (Gossling et al., 2010)."[6]

Aspek sosial dan ekonomi[sunting | sunting sumber]

Para ekonom global memperkirakan pertumbuhan pariwisata internasional yang terus-menerus, jumlahnya tergantung pada lokasi. Sebagai salah satu industri terbesar dan paling cepat pertumbuhannya di dunia, pertumbuhan terus-menerus ini akan memberi tekanan besar pada habitat keanekaragaman hayati tersisa dan budaya pribumi, yang sering digunakan untuk mendukung pariwisata massal. Wisatawan yang mempromosikan pariwisata berkelanjutan harus peka terhadap bahaya-bahaya ini dan berupaya melindungi destinasi wisata, serta melindungi pariwisata sebagai industri. Wisatawan yang berkelanjutan dapat mengurangi dampak pariwisata dalam banyak hal seperti dengan:[10]

  • mempelajari dan menghormati warisan manusia dan alam dari masyarakat tuan rumah termasuk sejarah, geografi, adat istiadat, dan perhatian lokal mutakhir
  • harus bertindak secara bertanggung jawab melalui penghormatan terhadap hukum nasional, nilai-nilai budaya, norma dan tradisi sosial, dan mengikuti peraturan lingkungan
  • berkontribusi pada pemahaman dan toleransi antarbudaya, sambil mendukung integritas budaya lokal dengan mendukung bisnis yang melestarikan warisan budaya dan nilai-nilai tradisional
  • mendukung ekonomi lokal dengan membeli barang-barang lokal dan berpartisipasi dengan usaha kecil lokal dan tidak menggunakan produk dan layanan yang membahayakan ekologi, masyarakat, atau budaya setempat

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ USA Today (). What Is the Meaning of Sustainable Tourism?, by Jamie Lisse.
  2. ^ a b Peeters, P.; Dubois, G. (2010). "Tourism travel under climate change mitigation constraints". Journal of Transport Geography. 18 (3): 447–457. doi:10.1016/j.jtrangeo.2009.09.003. 
  3. ^ Peeters P., Gössling S., Ceron J.P., Dubois G., Patterson T., Richardson R.B., Studies E. (2004). The Eco-efficiency of Tourism.
  4. ^ Høyer, K.G. (2000). "Sustainable tourism or sustainable mobility? The Norwegian case". Journal of Sustainable Tourism. 8 (2): 147–160. doi:10.1080/09669580008667354. 
  5. ^ Gossling, S.; Hall, M.; Peeters, P.; Scott, D. (2010). "The future of tourism: can tourism growth and climate policy be reconciled? A mitigation perspective" (PDF). Tourism Recreation Research. 35 (2): 119–130. doi:10.1080/02508281.2010.11081628. 
  6. ^ a b c Cohen S., Higham J.E., Peeters P., Gossling S. (2014). Why tourism mobility behaviours must change. Ch. 1 in: Understanding and Governing Sustainable Tourism Mobility: Psychological and Behavioural Approaches.
  7. ^ Cohen S., Higham J., Cavaliere C. (2011). Binge flying: Behavioural addiction and climate change. Annals of Tourism Research.
  8. ^ Larsen, G.R.; Guiver, J.W. (2013). "Understanding tourists' perceptions of distance: a key to reducing the environmental impacts of tourism mobility". Journal of Sustainable Tourism. 21 (7): 968–981. doi:10.1080/09669582.2013.819878. 
  9. ^ Gössling S., Ceron J.P., Dubois G., Hall C.M., Gössling I.S., Upham P., Earthscan L. (2009). Hypermobile travellers Diarsipkan 2010-06-19 di Wayback Machine.. Chapter 6 in: Climate Change and Aviation: Issues, Challenges and Solutions.
  10. ^ Dr Stephen Nhuta (July 2015). "Tourism and Sustainable Development: Perspectives and Learning for a Sustaianable Future". Midlands State University. Diakses pada 8 Juli 2019.

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]