Organisasi Pariwisata Dunia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
World Tourism Organization
UNWTO headquarters (Madrid, Spain) 01.jpg
Markas besar WTO di Madrid, Spanyol
Tanggal pendirian1 November 1975; 47 tahun lalu (1975-11-01)
StatusAktif
TipeOrganisasi
Kantor pusatMadrid,  Spanyol
Sekjen
Zurab Pololikashvili
Situs webwww.unwto.org

Organisasi Pariwisata Dunia (bahasa Inggris: World Tourism Organization, disingkat WTO) adalah salah satu badan dari PBB yang menangani masalah pariwisata. Markas besarnya berada di Madrid, Spanyol.

Mereka membuat Peringkat Pariwisata Dunia.

Anggota[sunting | sunting sumber]

Kawasan Pariwisata UNWTO

Keanggotaan UNWTO meliputi 159 negara bagian, yaitu[1][2] enam wilayah (Komunitas Flemish (1997), Puerto Riko (2002), Aruba (1987), Hong Kong (1999), Makau (1981) , Madeira (1995)),[3] dan dua pengamat tetap (Tahta Suci (1979), Palestina (1999)). Tujuh belas negara anggota telah mengundurkan diri dari organisasi ini untuk periode yang berbeda di masa lalu (dengan beberapa negara kembali beberapa tahun setelah menarik diri): Australia (mengutip nilai uang yang buruk), Bahama, Bahrain, Belgia, Kanada (Kanada mengundurkan diri dari Organisasi Pariwisata Dunia ketika ditunjuk Robert Mugabe sebagai pemimpin pada tahun 2013), Kosta Rika, El Salvador, Grenada, Honduras, Kuwait, Latvia, Malaysia, Myanmar, Panama, Filipina, Qatar , Thailand, Britania Raya dan Puerto Riko (sebagai anggota asosiasi). Antillen Belanda adalah anggota asosiasi sebelum pembubarannya.

Non-anggota adalah: Australia, Belgia, Belize, Kanada, Denmark, Dominika, Estonia, Finlandia, Grenada, Guyana, Islandia, Irlandia, Kiribati, Latvia, Liechtenstein, Luksemburg, Kepulauan Marshall, Mikronesia, Nauru, Selandia Baru, Saint Kitts dan Nevis, Saint Lucia, Saint Vincent dan Grenadine, Singapura, Kepulauan Solomon, Somalia, Sudan Selatan, Suriname, Swedia, Tonga, Tuvalu, Inggris Raya dan Amerika Serikat.

Uni Emirat Arab (UEA) bergabung kembali dengan organisasi tersebut pada Mei 2013, atau 26 tahun setelah meninggalkan UNWTO.[4]

Selain itu, dan uniknya untuk badan khusus Perserikatan Bangsa-Bangsa, UNWTO memiliki lebih dari 500 anggota afiliasi, yang mewakili sektor swasta, lembaga pendidikan, asosiasi pariwisata dan otoritas pariwisata lokal, entitas non-pemerintah dengan minat khusus di bidang pariwisata, dan badan komersial dan non-komersial. dan asosiasi dengan kegiatan yang berkaitan dengan tujuan UNWTO atau termasuk dalam kompetensinya.

Pada 27 April 2022, Rusia menyatakan keinginan untuk keluar dari UNWTO dan kemudian pada hari yang sama UNWTO memilih untuk menangguhkan Rusia mengingat Invasi Rusia ke Ukraina.[5]

Sekretaris jenderal[sunting | sunting sumber]

Nama Masa jabatan
Prancis Robert Lonati 1975–1985
Austria Willibald Pahr 1986–1989
Meksiko Antonio Enriquez Savignac 1990–1996
Italia Francesco Frangialli 1997–2009
Yordania Taleb Rifai 2010–2017
Georgia Zurab Pololikashvili[6] 2018–

Struktur[sunting | sunting sumber]

Majelis Umum[sunting | sunting sumber]

Majelis Umum adalah pertemuan utama Organisasi Pariwisata Dunia. Ini bertemu setiap dua tahun untuk menyetujui anggaran dan program kerja dan memperdebatkan topik yang sangat penting bagi sektor pariwisata. Setiap empat tahun ia memilih seorang Sekretaris Jenderal. Majelis Umum terdiri dari anggota penuh dan anggota asosiasi. Anggota afiliasi dan perwakilan dari organisasi internasional lainnya berpartisipasi sebagai pengamat.[7] The World Committee on Tourism Ethics is a subsidiary organ of the General Assembly.[8]

Dewan Eksekutif[sunting | sunting sumber]

Dewan Eksekutif adalah dewan pengatur UNWTO, yang bertanggung jawab untuk memastikan bahwa Organisasi melaksanakan pekerjaannya dan mematuhi anggarannya. Itu bertemu setidaknya dua kali setahun dan terdiri dari anggota yang dipilih oleh Majelis Umum dengan rasio satu untuk setiap lima anggota penuh. Sebagai negara tuan rumah kantor pusat UNWTO, Spanyol memiliki kursi tetap di Dewan Eksekutif. Perwakilan dari anggota asosiasi dan anggota afiliasi berpartisipasi dalam pertemuan Dewan Eksekutif sebagai pengamat.[9]

Komite[sunting | sunting sumber]

Komite khusus dari anggota UNWTO memberi nasihat tentang manajemen dan konten program. Ini termasuk: Komite Program, Komite Anggaran dan Keuangan, Komite Statistik dan Rekening Satelit Pariwisata, Komite Pasar dan Daya Saing, Komite Pengembangan Pariwisata Berkelanjutan, Komite Etika Pariwisata Dunia, Komite Pengurangan Kemiskinan dan Komite Peninjauan aplikasi untuk keanggotaan afiliasi.[10]

Sekretariat[sunting | sunting sumber]

Sekretariat bertanggung jawab untuk melaksanakan program kerja UNWTO dan melayani kebutuhan anggota dan anggota afiliasi. Kelompok tersebut dipimpin oleh Sekretaris Jenderal, Zurab Pololikashvili dari Georgia, yang mengawasi sekitar 110 staf tetap di kantor pusat UNWTO di Madrid. Sekretariat juga mencakup kantor dukungan regional untuk Asia-Pasifik di Osaka, Jepang, yang dibiayai oleh Pemerintah Jepang,[11] dan kantor penghubung di Jenewa sebagai perwakilan UNWTO untuk Sistem PBB, Organisasi Perdagangan Dunia, dan organisasi diplomatik lainnya di Swiss.[12]

Bahasa resmi[sunting | sunting sumber]

Bahasa resmi UNWTO adalah Arab, Cina, Inggris, Prancis, Rusia, dan Spanyol.[13][14]

Publikasi[sunting | sunting sumber]

Statistik pariwisata utama
  • Laporan Tahunan UNWTO
  • Deklarasi UNWTO
  • Lembar Fakta UNWTO
  • Barometer Pariwisata Dunia UNWTO
  • Seri Makalah Masalah Jaringan Pengetahuan
Laporan Keterbukaan Visa

Riset UNWTO menyimpulkan bahwa, dengan memperbaiki proses visa dan formalitas masuk, negara-negara G20 dapat meningkatkan jumlah wisatawan internasional mereka sebesar 122 juta, ekspor pariwisata sebesar US$2016 miliar, dan lapangan kerja sebesar 5 juta.[15]

Laporan Keterbukaan Visa UNWTO terbaru Organisasi, yang diterbitkan pada tahun 2016, menunjukkan persentase tertinggi dari wisatawan internasional yang tidak memerlukan visa untuk bepergian - 39% dibandingkan dengan 23% pada tahun 2008.[16] Laporan tersebut menyimpulkan bahwa 30 negara yang warganya paling sedikit terkena pembatasan visa pada tahun 2015 adalah (berdasarkan data yang dikumpulkan oleh UNWTO, berdasarkan informasi dari lembaga resmi nasional):[17]

Warga negara yang paling tidak dibatasi
Peringkat Negara Indeks mobilitas (dari 215 tanpa visa berbobot 1, visa kedatangan berbobot 0,7, eVisa berbobot 0,5 dan visa tradisional berbobot 0)
1  Denmark,  Finlandia,  Jerman,  Italia,  Luksemburg,  Singapura,  Britania Raya 160
8  Prancis,  Jepang  Belanda,  Korea Selatan,  Swedia,  Amerika Serikat 159
14  Belgia,  Kanada,  Irlandia,  Norwegia,  Portugal,  Spanyol,  Swiss 158
21  Austria,  Yunani,  Malta 157
24  Ceko,  Selandia Baru 156
26  Hungaria,  Islandia,  Malaysia 155
29  Australia,  Slowakia 154


Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Who we are | World Tourism Organization UNWTO". 
  2. ^ "Member States". Diakses tanggal 20 January 2016. 
  3. ^ territories or groups of territories not responsible for their external relations but whose membership is approved by the state assuming responsibility for their external relations.
  4. ^ "The United Arab Emirates joins the World Tourism Organization - World Tourism Organization UNWTO". media.unwto.org. 
  5. ^ "UN tourism body chief says Russia quitting the organization", Leader Post, 27 April 2022
  6. ^ "UNWTO Executive Council recommends Zurab Pololikashvili for Secretary-General for the period 2018-2021 - World Tourism Organization UNWTO". media.unwto.org. 
  7. ^ "General Assembly - World Tourism Organization UNWTO". www2.unwto.org. 
  8. ^ "General Assembly". Diakses tanggal 20 January 2016. 
  9. ^ "Executive Council". Diakses tanggal 20 January 2016. 
  10. ^ "Committees". Diakses tanggal 20 January 2016. 
  11. ^ "UNWTO Secretary-General welcomes Japan's support for tourism when meeting with Prime Minister Abe - World Tourism Organization UNWTO". media.unwto.org. 
  12. ^ "UNWTO in International Geneva - World Tourism Organization UNWTO". www2.unwto.org. 
  13. ^ "Chinese to become official language of World Tourism Organization". Minsk: Belarusian Telegraph Agency. 2012-12-12. Diakses tanggal 2012-12-19. 
  14. ^ "Language Services". www.unwto.org. Diakses tanggal 21 April 2020. 
  15. ^ The Impact of Visa Facilitation on Job Creation in the G20 Economies: Report prepared for the 4th T20 Ministers' Meeting, Mexico, 15–16 May 2012. 2012. doi:10.18111/9789284414727. ISBN 9789284414727. 
  16. ^ Visa openness report 2015. 2016. doi:10.18111/9789284417384. ISBN 9789284417384. 
  17. ^ "Visa Openness Report 2016" (PDF). World Tourism Organization. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 23 January 2016. Diakses tanggal 17 January 2016. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]