Program Pemukiman Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Program Pemukiman Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa
Emblem of the United Nations.svg
UN Habitat Logo Simple.svg
SingkatanUN-Habitat
Tanggal pendirian1977; 46 tahun lalu (1977)
StatusAktif
TipeProgram
Kantor pusatKenya Nairobi, Kenya
Kepala
Maimunah Mohd Sharif
Organisasi induk
Perserikatan Bangsa-Bangsa
Situs webwww.unhabitat.org

Program Pemukiman Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa (bahasa Inggris: United Nations Human Settlements Programme, UN–HABITAT) adalah badan Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk tempat tinggal manusia. Didirikan tahun 1978 dan berkantor pusat di markas PBB di Nairobi, Kenya. Diberi tugas oleh Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk mempromosikan secara sosial dan lingkungan kota yang stabil dengan tujuan memberikan perlindungan sama bagi semua orang.

Pusat regionalnya disebut 'United Nations Centre for Human Settlements' (Habitat)/(UNCHS),[1][2] dan berkantor di Nairobi, Rio de Janeiro, dan Fukuoka.[3]

Ringkasan[sunting | sunting sumber]

Markas besar UN-Habitat di Nairobi

Mandat UN-Habitat juga berasal dari resolusi Majelis Umum 3327 (XXIX), di mana Majelis mendirikan Yayasan Habitat dan Pemukiman Manusia PBB; resolusi 32/162, yang dengannya Majelis mendirikan Pusat Pemukiman Manusia (Habitat) PBB; dan resolusi 56/206, di mana Majelis mengubah Komisi Permukiman Manusia dan Pusat Permukiman Manusia (Habitat) PBB, termasuk Yayasan Habitat dan Permukiman PBB, menjadi UN-Habitat. Mandat UN-Habitat selanjutnya berasal dari tujuan pembangunan lain yang disepakati secara internasional, termasuk yang terkandung dalam Deklarasi Milenium Perserikatan Bangsa-Bangsa (Resolusi Majelis 55/2), khususnya target untuk mencapai peningkatan yang signifikan dalam kehidupan setidaknya 100 juta penghuni kawasan kumuh pada tahun 2020; dan target air dan sanitasi dari Rencana Pelaksanaan KTT Dunia tentang Pembangunan Berkelanjutan, yang berusaha untuk mengurangi separuh, pada tahun 2015, proporsi orang tanpa akses berkelanjutan ke air minum yang aman dan sanitasi dasar. Melalui resolusi Majelis 65/1, Negara Anggota berkomitmen untuk terus bekerja menuju kota-kota tanpa kumuh, melampaui target saat ini, dengan mengurangi populasi permukiman kumuh dan meningkatkan kehidupan penghuni permukiman kumuh.

Pekerjaan dan proyek[sunting | sunting sumber]

Kantor UN-Habitat di Rumah Sakit Sant Pau (Barcelona)

UN-Habitat bekerja di lebih dari 70 negara di lima benua dengan fokus pada tujuh bidang:

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]