Akuntansi hijau

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Akuntansi hijau adalah jenis akuntansi yang berupaya memasukkan faktor biaya lingkungan ke dalam hasil keuangan dari operasi. Telah diperdebatkan bahwa produk domestik bruto mengabaikan lingkungan dan oleh karena itu para pembuat kebijakan memerlukan model yang direvisi yang memasukkan akuntansi hijau.[1] Tujuan utama akuntansi hijau adalah untuk membantu bisnis memahami dan mengelola potensi quid pro quo antara tujuan ekonomi tradisional dan tujuan lingkungan. Hal ini juga meningkatkan informasi penting yang tersedia untuk menganalisis masalah-masalah kebijakan, terutama ketika bagian-bagian informasi penting itu sering diabaikan.[2] Akuntansi hijau dikatakan hanya untuk memastikan keberlanjutan yang lemah, yang harus dianggap sebagai suatu langkah menuju keberlanjutan yang kuat pada akhirnya.[3]

Namun ini merupakan suatu praktik yang kontroversial, karena deplesi mungkin sudah diperhitungkan dalam akuntansi untuk industri ekstraksi dan akuntansi untuk eksternalitas yang mungkin semaunya saja. Oleh karena itu jelas bahwa suatu praktik standar perlu ditetapkan untuk memperoleh kredibilitas dan penggunaan. Namun deplesi bukanlah keseluruhan dari akuntansi lingkungan, dengan pencemaran menjadi satu-satunya faktor bisnis yang hampir tidak pernah diperhitungkan secara khusus. Julian Lincoln Simon, seorang profesor administrasi bisnis di Universitas Maryland dan seorang Senior Fellow di Cato Institute, berpendapat bahwa penggunaan sumber daya alam menghasilkan kekayaan yang lebih besar, sebagaimana dibuktikan oleh jatuhnya harga dari waktu ke waktu dari hampir semua sumber daya yang tidak dapat diperbarui.[4]

Etimologi[sunting | sunting sumber]

Istilah ini pertama kali digunakan secara umum oleh ekonom dan profesor Peter Wood pada tahun 1980-an.[4]

Praktik[sunting | sunting sumber]

Tanggung jawab lingkungan merupakan isu yang dominan di kalangan bisnis di zaman modern ini. Sudah menjadi kebutuhan bagi perusahaan untuk merumuskan metode mempromosikan argumen-argumen hijau untuk saat ini dan masa depan.[5] Akuntansi hijau membantu mempromosikan masa depan yang berkelanjutan untuk bisnis karena membawa pengadaan publik hijau dan penelitian dan pengembangan hijau ke dalam seluruh perspektif tentang suatu situasi atau isu. Hukuman bagi para pencemar lingkungan dan insentif (seperti keringanan pajak, izin pencemaran, dll.) juga merupakan bagian penting dari jenis akuntansi ini.[6]

Sistem Neraca Nasional (SNA) mendefinsikan Produk Domestik Bersih (NDP) sebagai:

NDP = Ekspor Bersih + Konsumsi Akhir (C) + Investasi Bersih (I)

Ini juga merupakan rumus umum yang ditemukan dalam artikel dan buku tentang akuntansi.[7]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Sjak Smulders (2008). "green national accounting," The New Palgrave Dictionary of Economics, 2nd Edition\. Abstract.
  2. ^ Rout, Himanshu Sekhar (August 2010). "Green Accounting: Issues and Challenges". IUP Journal of Managerial Economics. 
  3. ^ Serafy, Salah (23 April 1996). "Green Accounting and Economic Policy". Ecological Economics. 21 (3): 217–229. doi:10.1016/s0921-8009(96)00107-3. 
  4. ^ a b Schaltegger, S. & Burritt, R.: Contemporary Environmental Accounting: Issues, Concept and Practice. Sheffield: Greenleaf, 2000 ISBN 1-874719-65-9
  5. ^ Account, Admin. "Accounting firms leading green change". AccountingWEB. Diakses tanggal 2015-12-07. 
  6. ^ Commission, The European. "Green Accounting as the Path to a Sustainable Future". GreenBiz. Greenbizgroup.com. Diakses tanggal 2015-12-07. 
  7. ^ "Green Accounting: Need, Objectives, Problems and Other Details". YourArticleLibrary.com: The Next Generation Library (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2015-12-07. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]