Daging budidaya

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Hamburger budidaya pertama kali digoreng pada 5 Agustus 2013.

Daging budidaya adalah daging yang diproduksi melalui budidaya sel hewan secara in vitro, bukan dari hewan yang disembelih.[1]

Daging budidaya diproduksi menggunakan beragam teknik rekayasa jaringan yang secara tradisional digunakan dalam pengobatan regeneratif.[2] Konsep daging budidaya dipopulerkan oleh Jason Matheny pada awal 2000-an setelah ikut menulis makalah[3] tentang produksi daging budidaya dan menciptakan New Harvest, organisasi nirlaba pertama di dunia yang didedikasikan untuk mendukung penelitian daging in vitro.[4]

Pada 2013, Mark Post, seorang profesor di Maastricht University, adalah yang pertama menunjukkan bukti konsep daging budidaya dengan menciptakan patty burger pertama yang ditumbuhkan langsung dari sel. Sejak itu, beberapa prototipe daging budidaya telah mendapat perhatian media: namun, karena kegiatan penelitian khusus yang terbatas, daging budidaya belum dikomersialkan. Mosa Meat, perusahaan yang didirikan oleh Dr. Post, telah mengindikasikan bahwa mereka dapat membawa daging budidaya ke pasar pada tahun 2021.[5] Karena daging budidaya belum tersedia secara komersial, belum terlihat apakah konsumen akan menerima daging budidaya sebagai daging.[6]

Proses produksi masih memiliki banyak ruang untuk perbaikan, tetapi telah maju di berbagai perusahaan.[7] Penerapannya menyebabkannya memiliki beberapa pertimbangan kesehatan, lingkungan, budaya, dan ekonomi prospektif dibandingkan dengan daging konvensional.[8]

Tatanama[sunting | sunting sumber]

Selain daging budidaya, istilah lain yang telah digunakan oleh berbagai pihak untuk mendeskripsikan produk ini yaitu daging tak dipotong,[9] daging in vitro, daging tong,[10] daging hasil laboratorium,[11] daging berbasis sel,[12] daging bersih,[13] dan daging sintetis.[14]

Daging bersih adalah istilah alternatif yang disukai oleh beberapa jurnalis, advokat, dan organisasi yang mendukung teknologi. Menurut Good Food Institute,[15] nama lebih mencerminkan produksi dan manfaat daging [16][17] dan melampaui "budidaya" dan "in vitro" dalam penyebutan media serta pencarian Google.[18]

Perbedaan dari daging konvensional[sunting | sunting sumber]

Kesehatan[sunting | sunting sumber]

Produksi daging dalam skala besar mungkin atau mungkin tidak memerlukan hormon pertumbuhan buatan untuk ditambahkan ke dalam kultur untuk produksi daging.[19][20]

Para peneliti telah menyarankan bahwa asam lemak omega-3 dapat ditambahkan ke daging budidaya sebagai bonus kesehatan.[21] Dengan cara yang sama, kandungan asam lemak omega-3 dari daging konvensional juga dapat ditingkatkan dengan mengubah apa yang diberikan pada hewan.[22] Sebuah terbitan dari majalah Time telah menyarankan bahwa proses pembiakan sel juga dapat mengurangi paparan daging terhadap bakteri dan penyakit.[23]

Karena lingkungan yang dikontrol secara ketat dan dapat diprediksi, produksi daging budidaya telah dibandingkan dengan pertanian vertikal, dan beberapa pendukungnya telah memprediksikan bahwa itu akan memiliki manfaat yang sama dalam hal mengurangi paparan bahan kimia berbahaya seperti pestisida dan fungisida, cedera parah, dan satwa liar.[24]

Kepalsuan[sunting | sunting sumber]

Meskipun daging yang dibudidayakan adalah daging asli yang terdiri dari sel otot hewan asli, lemak dan sel pendukung, serta pembuluh darah,[25] yang sama dalam daging tradisional, beberapa konsumen mungkin menilai proses produksi teknologi tinggi tidak menyenangkan. Daging budidaya telah digambarkan sebagai daging palsu atau "Frankenmeat". Daging bersih dapat diproduksi tanpa hormon buatan, antibiotik, steroid, obat-obatan, dan transgenik yang biasa digunakan dalam daging dan makanan hasil laut.[26]

Jika produk daging budidaya berbeda dalam penampilan, rasa, bau, tekstur, atau faktor lain, produk itu mungkin tidak kompetitif secara komersial jika dibandingkan dengan daging yang diproduksi secara konvensional. Kurangnya tulang dan sistem kardiovaskular mungkin menjadi kerugian bagi hidangan di mana bagian-bagian ini memberikan kontribusi kuliner yang cukup besar. Namun, kurangnya tulang dan/atau darah dapat membuat banyak persiapan daging tradisional, seperti sayap kerbau, lebih cocok untuk anak kecil. Lebih jauh lagi, darah dan tulang budidaya berpotensi untuk diproduksi di masa depan.[27][28][29]

Dampak lingkungan[sunting | sunting sumber]

Penelitian menunjukkan bahwa dampak lingkungan dari daging budidaya akan jauh lebih rendah daripada daging sapi yang biasanya disembelih.[30] Untuk setiap hektar yang digunakan untuk pertanian vertikal dan/atau pengolahan daging budidaya, antara 10 dan 20 hektar lahan dapat dikonversi dari penggunaan pertanian konvensional kembali ke keadaan aslinya.[31] Pertanian vertikal (selain fasilitas daging budidaya) dapat mengeksploitasi pencerna metana untuk menghasilkan sebagian kecil dari kebutuhan listriknya sendiri. Pencerna metana dapat dibangun di lokasi untuk mengubah limbah organik yang dihasilkan di fasilitas menjadi biogas yang umumnya terdiri dari 65% metana bersama dengan gas lainnya. Biogas ini kemudian dapat dibakar untuk menghasilkan listrik untuk rumah kaca atau serangkaian bioreaktor.[32]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Datar, I (January 2010). "Possibilities for an in vitro meat production system". Innovative Food Science & Emerging Technologies. 11 (1): 13–22. doi:10.1016/j.ifset.2009.10.007. 
  2. ^ Post, Mark (4 December 2013). "Medical technology to Produce Food". Journal of the Science of Food and Agriculture. 94 (6): 1039–1041. doi:10.1002/jsfa.6474. PMID 24214798. 
  3. ^ Edelman, PD (3 May 2005). "Commentary: In Vitro-Cultured Meat Productionsystem". Tissue Engineering. 11 (5–6): 659–662. doi:10.1089/ten.2005.11.659. PMID 15998207. Diakses tanggal 8 April 2018. 
  4. ^ Schonwald, Josh (May 2009). "Future Fillet". The University of Chicago Magazine. 
  5. ^ Chalmers University of Technology (7 September 2011). "Growing meat in the lab: Scientists initiate action plan to advance cultured meat". Science Daily. 
  6. ^ Bekker, Gerben A.; Tobi, Hilde; Fischer, Arnout R.H. (July 2017). "Meet meat: An explorative study on meat and cultured meat as seen by Chinese, Ethiopians and Dutch". Appetite. 114: 82–92. doi:10.1016/j.appet.2017.03.009. PMID 28323057. 
  7. ^ "Future Food - In Vitro Meat". www.futurefood.org. November 2018. Diakses tanggal 2018-11-26. 
  8. ^ Rohrheim, A (June 2016). "Cultured Meat - Sentience Politics". Sentience Politics. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-12-01. Diakses tanggal 2018-11-26. 
  9. ^ "Slaughter-Free Meat Is An Answer To Our Cruel And Broken Food System". Huffington Post. Diakses tanggal 10 April 2019. 
  10. ^ JTA. "Rabbi: Lab-grown pork could be kosher for Jews to eat – with milk". Times Of Israel. Diakses tanggal 22 March 2018. 
  11. ^ Fountain, Henry (6 August 2013). "A Lab-Grown Burger Gets a Taste Test". The New York Times. Diakses tanggal 2 February 2016. 
  12. ^ "USDA and FDA to Host Joint Meeting On Cell-Based Meat Regulation". VegNews.com. Diakses tanggal 2018-11-26. 
  13. ^ "7 Predictions On The Future Of Clean Meat in 2019". Forbes. Diakses tanggal 10 April 2019. 
  14. ^ Alok Jha. "Synthetic meat: how the world's costliest burger made it on to the plate". the Guardian. Diakses tanggal 2 February 2016. 
  15. ^ ""Clean Meat": The "Clean Energy" of Food". 2016-09-06. 
  16. ^ "Clean Meat: The "Clean Energy" of Food". 6 September 2016. 
  17. ^ "Lab-made meat rebranded 'clean meat' to address 'yuck' factor". GlobalMeatNews. 
  18. ^ ""Clean meat" is catching on: a reflection on nomenclature". The Good Food Institute. 2018-05-24. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-09-16. Diakses tanggal 2018-06-05. 
  19. ^ Edelman, P. D, D. C. McFarland, V. A. Mironov, and J. G. Matheny. 2005. In vitro-cultured meat production. Tissue Engineering 11(5–6): 659–662.
  20. ^ Marta Zaraska (2013-08-19). "Is Lab-Grown Meat Good for Us?". The Atlantic. Diakses tanggal 2 February 2016. 
  21. ^ Macintyre, Ben (2007-01-20). "Test-tube meat science's next leap". The Australian. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-11-02. Diakses tanggal 2011-11-26. 
  22. ^ Azcona, J.O., Schang, M.J., Garcia, P.T., Gallinger, C., R. Ayerza (h), and Coates, W. (2008). "Omega-3 enriched broiler meat: The influence of dietary alpha-linolenic omega-3 fatty acid sources on growth, performance and meat fatty acid composition". Canadian Journal of Animal Science, Ottawa, Ontario, Canada, 88:257–269
  23. ^ Rujukan kosong (bantuan) 
  24. ^ Despommier, D. (2008). "Vertical Farm Essay I". Vertical Farm. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2009-07-01. Diakses tanggal 2009-06-26. 
  25. ^ https://www.dezeen.com/2018/12/18/lab-grown-steak-beef-slaughter-free-aleph-farms-design/
  26. ^ "Lab-grown food: It's what's for dinner!". CNET. Diakses tanggal 2017-07-08. 
  27. ^ "Lab-Grown Blood To Be Trialled in the U.K." IFLScience. 
  28. ^ Bradley, Sian (September 12, 2017). "How do you grow bone in a lab? Good vibrations". 
  29. ^ Pigott, George M.; Tucker, Barbee W. (1990). Seafood. CRC Press. hlm. 236. ISBN 978-0-8247-7922-1. 
  30. ^ Tuomisto, Hannah (2011-06-17), "Environmental Impacts of Cultured Meat Production", Environmental Science & Technology, 45 (14): 6117–6123, doi:10.1021/es200130u, PMID 21682287 
  31. ^ A Farm on Every Floor, The New York Times, August 23, 2009
  32. ^ Case Study – Landfill Power Generation Error in webarchive template: Check |url= value. Empty., H. Scott Matthews, Green Design Initiative, Carnegie Mellon University. Retrieved 07.02.09