Pertanian vertikal

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Selada ditanam dalam sistem pertanian vertikal dalam ruangan

Pertanian vertikal adalah praktik memproduksi makanan dan obat-obatan dalam lapisan yang ditumpuk secara vertikal, permukaan yang cenderung vertikal dan/atau terintegrasi dalam struktur lain (seperti gedung pencakar langit, gudang bekas, atau peti kemas). Ide-ide modern pertanian vertikal menggunakan teknik pertanian dalam ruangan dan teknologi pertanian lingkungan terkendali (CEA), di mana banyak faktor lingkungan dapat dikendalikan. Fasilitas ini menggunakan kontrol buatan cahaya, kontrol lingkungan (kelembaban, suhu, gas, dll.) dan pemupukan. Beberapa pertanian vertikal menggunakan teknik yang mirip dengan rumah kaca, di mana sinar matahari alami dapat ditambah dengan pencahayaan buatan dan reflektor logam.[1][2][3]

Sistem hidroponik dapat disinari dengan LED yang meniru sinar matahari. Perangkat lunak dapat memastikan bahwa semua tanaman mendapatkan jumlah cahaya, air, dan nutrisi yang sama. Manajemen yang tepat berarti tidak ada herbisida atau pestisida yang diperlukan.[4]

Jenis[sunting | sunting sumber]

Istilah "pertanian vertikal" diciptakan oleh Gilbert Ellis Bailey pada tahun 1915 dalam bukunya Vertical Farming . Penggunaan istilah ini berbeda dari makna saat ini — ia menulis tentang pertanian dengan minat khusus pada asal-usul tanah, kandungan unsur hara, dan pandangan tentang kehidupan tanaman sebagai bentuk kehidupan "vertikal", khususnya yang berkaitan dengan struktur akar bawah tanah mereka. [5] Penggunaan modern dari istilah "pertanian vertikal" biasanya mengacu pada pertumbuhan tanaman berlapis-lapis, baik di gedung pencakar langit bertingkat, gudang bekas, atau wadah pengiriman.

Gedung pencakar langit serbaguna[sunting | sunting sumber]

Gedung pencakar langit serbaguna diusulkan dan dibangun oleh arsitek Ken Yeang. Yeang mengusulkan bahwa alih-alih pertanian secara massal yang tertutup rapat, kehidupan tanaman harus dibudidayakan di udara terbuka, gedung pencakar langit serbaguna untuk kontrol iklim dan konsumsi. Versi pertanian vertikal ini didasarkan pada penggunaan pribadi atau komunitas daripada produksi grosir dan distribusi yang bercita-cita untuk memberi makan seluruh kota.[6]

Gedung pencakar langit Despommier[sunting | sunting sumber]

Ekolog Dickson Despommier berpendapat bahwa pertanian vertikal sah untuk alasan lingkungan. Dia mengklaim bahwa budidaya kehidupan tanaman dalam gedung pencakar langit akan membutuhkan energi yang lebih sedikit dan menghasilkan lebih sedikit polusi daripada beberapa metode menghasilkan kehidupan tanaman di lanskap alami. Dengan beralih ke pertanian vertikal, Despommier percaya bahwa lahan pertanian akan kembali ke keadaan aslinya (yaitu hutan), yang akan membantu membalikkan dampak perubahan iklim. Dia juga mengklaim bahwa bentang alam terlalu beracun untuk produksi pertanian alami. Pertanian vertikal akan menghilangkan beberapa risiko parasit yang terkait dengan pertanian.[7]

Peti kemas bertumpuk[sunting | sunting sumber]

Beberapa perusahaan telah mengembangkan penumpukan peti kemas daur ulang di pengaturan perkotaan. Brighterside Consulting menciptakan sistem peti kemas off-grid yang lengkap. Freight Farms menghasilkan "mesin hijau berdaun" yang merupakan sistem pertanian-ke-meja lengkap yang dilengkapi dengan hidroponik vertikal, pencahayaan LED dan kontrol iklim intuitif yang dibangun dalam peti kemas 12 m × 2,4 m.[8] Podponics membangun pertanian vertikal di Atlanta yang terdiri atas lebih dari 100 "growpods" bertumpuk. Pertanian serupa sedang dibangun di Oman. TerraFarms menawarkan sistem [9] perusahaan dari peti kemas 40 kaki, yang mencakup pengelihatan komputer yang terintegrasi dengan jaringan saraf tiruan untuk memantau pabrik;[9] dan dimonitor dari jauh dari California. Dikatakan bahwa sistem TerraFarm "telah mencapai keseimbangan biaya dengan pertanian luar ruangan tradisional" [10] dengan masing-masing unit menghasilkan setara dengan "tiga hingga lima hektar lahan pertanian", dengan menggunakan lebih sedikit air 97%[11] melalui pengambilan kembali air dan pemanenan air yang diuapkan melalui AC.[12] Hingga Desember 2017 sistem TerraFarm beroperasi secara komersial. Tanaman dapat mengeksploitasi cahaya yang bervariasi dalam intensitas sepanjang hari. Mengontrol cahaya mengatur siklus pertumbuhan tanaman. Misalnya, LED inframerah dapat meniru 5 menit matahari terbenam, merangsang beberapa tanaman untuk mulai berbunga.[10]

Lubang tambang yang ditinggalkan[sunting | sunting sumber]

Pertanian vertikal di lubang tambang yang ditinggalkan disebut "pertanian dalam," dan diusulkan untuk mengambil keuntungan dari suhu dan lokasi bawah tanah yang konsisten di dekat atau di daerah perkotaan.[13] Pertanian vertikal di lubang tambang yang ditinggalkan disebut "pertanian dalam," dan diusulkan untuk mengambil keuntungan dari suhu dan lokasi bawah tanah yang konsisten di dekat atau di daerah perkotaan.[14]

Teknologi[sunting | sunting sumber]

Pencahayaan bisa alami atau melalui LED. Pada 2018, LED komersial memiliki efisiensi sekitar 28%, yang menjadikan biaya produksi tetap tinggi dan mencegah pertanian vertikal bersaing di wilayah di mana sayuran murah berlimpah. Namun, teknisi pencahayaan di Philips telah mendemonstrasikan LED dengan efisiensi 68%.[15] Biaya energi dapat dikurangi karena cahaya putih spektrum penuh tidak diperlukan. Sebaliknya, cahaya merah dan biru atau ungu dapat dihasilkan dengan lebih sedikit listrik.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

  • ^ Hix, John. 1974. The glass house. Cambridge, Mass: MIT Press.
  • ^ Pati, Ranjan; Abelar, Michael (27 May 2015). "The Application and Optimization of Metal Reflectors to Vertical Greenhouses to Increase Plant Growth and Health". Journal of Agricultural Engineering and Biotechnology: 63–71. doi:10.18005/JAEB0302003. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 September 2015. Diakses tanggal 18 June 2015. 
  • ^ "Glossary for Vertical Farming". Diakses tanggal 2016-01-06. 
  • ^ Marks, Paul (15 January 2014). "Vertical farms sprouting all over the world". New Scientist. Diakses tanggal 2018-02-27. 
  • ^ Vertical farming (1915). Wilmington, Del.: E. I. duPont de Nemours Powder Co. Diakses tanggal 2011-07-23. 
  • ^ "Ken Yeang and Bioclimatic Architecture". www.architecture.org.au. Diakses tanggal 2018-04-18. 
  • ^ Despommier, D. (2013). Farming up the city: The rise of urban vertical farms.Trends in Biotechnology, 31(7), 388-389.
  • ^ Freight Farms (12 April 2015). "2015 Leafy Green Machine by Freight Farms". 
  • ^ a b "Indoor Farm: Tech". Local Roots. Local Roots. Diakses tanggal 17 December 2017. 
  • ^ a b Gitig, Diana (December 17, 2017). "Local Roots: Farm-in-a-box coming to a distribution center near you". Ars Technica. Condé Nast. Diakses tanggal 17 December 2017. shipping-container farming that’s said to have price parity with farms 
  • ^ Carroll, Rory (18 July 2017). "'Grow food on Mars': LA startups tackle climate change with inventive solutions". The Guardian. Guardian News and Media Limited. Diakses tanggal 17 December 2017. 
  • ^ "FAQ". Local Roots. Local Roots. Diakses tanggal 17 December 2017. 
  • ^ Grossman, David (3 December 2018). "Abandoned Coal Mines Could Be Future of Farming". Popular Mechanics. Popular Mechanics. Diakses tanggal 3 December 2018. 
  • ^ Grossman, David (3 December 2018). "Abandoned Coal Mines Could Be Future of Farming". Popular Mechanics. Popular Mechanics. Diakses tanggal 3 December 2018. 
  • ^ Marks, Paul (15 January 2014). "Vertical farms sprouting all over the world". New Scientist. Diakses tanggal 2018-02-27. 
  • ^ Folke Günther (2013-01-06). "The folkewall, greywater purification AND vertical growing". Holon.se. Diakses tanggal 2013-06-12.