Kota Kediri

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Kediri
ᮘᮧᮌᮧᮁ
Kota di Indonesia
Kawasan Simpang Lima Gumul
Kawasan Simpang Lima Gumul
Lambang Kediri
Seal
Semboyan: Djojo ing Bojo ("Mengalahkan Marabahaya")
Peta lokasi Kediri
Peta lokasi Kediri
Kediri is located in Indonesia
Kediri
Peta lokasi Kediri
Koordinat: 7°48′59,8″LU 112°0′42,9″BT / 7,8°LS 112°BT / -7.80000; 112.00000
Negara  Indonesia
Provinsi Jawa Timur
Hari jadi 27 Juli 879
Dasar hukum UU No. 12/1950
Pemerintahan
 • Wali Kota Abdullah Abu Bakar, S.E
 • Wakil Wali Kota Lilik Muhibbah, S.Sos, M.Pd
Area
 • Total 63.40 km2 (24.48 mil²)
Peringkat luas 69
Populasi (2010)[1]
 • Total 267.435
 • Peringkat 39
 • Kepadatan 4,218/km2 (10,920/sq mi)
 • Peringkat 31
Demografi
 • Suku bangsa Jawa, Tionghoa, Arab, dll
 • Agama Islam (87,85%), Protestan (5,50%), Katolik (2,20%), Buddha (0,35%), Hindu (0,09%), Konghucu (0,05%), Lain-lain (0,01%)
 • Bahasa Indonesia, Jawa, dll
Zona waktu WIB (UTC+7)
Kode telepon 0354
Kecamatan 3
Kelurahan 46
Situs web Situs Resmi Kota Kediri

Kota Kediri adalah sebuah kota di Provinsi Jawa Timur, Indonesia. Kota Kediri dengan luas wilayah 63,40 km² terbelah oleh sungai Brantas yang membujur dari selatan ke utara sepanjang 7 kilometer.

Artefak arkeologi yang ditemukan pada tahun 2007 menunjukkan bahwa daerah sekitar Kediri menjadi lokasi kerajaan Kediri, sebuah kerajaan Hindu di abad ke-11.[2]

Kota ini merupakan pusat perdagangan utama untuk gula Indonesia dan industri rokok.[3] Kota ini dinobatkan sebagai peringkat pertama Indonesia Most Recommended City for Investment pada tahun 2010[4] berdasarkan survey oleh SWA yang dibantu oleh Business Digest, unit bisnis riset grup SWA. Di kota ini juga, pabrik rokok kretek Gudang Garam berdiri dan berkembang.

Kota Kediri merupakan ibukota dari Karesidenan Kediri yang terdiri dari beberapa kota dan kabupaten yaitu kabupaten Kediri, Nganjuk, Tulungagung, Blitar, dan Trenggalek.

Luas Wilayah[sunting | sunting sumber]

Luas wilayah Kota Kediri sekitar 63,40 km² atau (6.340 ha) yang terdiri atas 3 Kecamatan dan 46 kelurahan. Dan merupakan kota kecil di Provinsi Jawa Timur. Dan berpenduduk sekitar 240.979 jiwa (2003). Berikut adalah luas Kota Kediri dan jumlah penduduk dirinci menurut per kecamatan :

  • Kecamatan Kota : 14,90 km², 85.730 jiwa.
  • Kecamatan Mojoroto : 24,60 km², 86.152 jiwa.
  • Kecamatan Pesantren : 23,90 km², 69.097 jiwa.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Awal mula Kediri sebagai pemukiman perkotaan dimulai ketika Airlangga memindahkan pusat pemerintahan kerajaannya dari Kahuripan ke Dahanapura, menurut Serat Calon Arang. Dahanapura ("Kota Api") selanjutnya lebih dikenal sebagai Daha. Sepeninggal Airlangga, wilayah Medang dibagi menjadi dua: Panjalu di barat dan Janggala di timur. Daha menjadi pusat pemerintahan Kerajaan Panjalu dan Kahuripan menjadi pusat pemerintahan Kerajaan Jenggala. Panjalu oleh penulis-penulis periode belakangan juga disebut sebagai Kerajaan Kadiri/Kediri, dengan wilayah kira-kira Kabupaten Kediri sampai Kabupaten Madiun sekarang.

Semenjak Kerajaan Tumapel (Singasari) menguat, ibukota Daha diserang dan kota ini menjadi kedudukan raja vazal, yang terus berlanjut hingga Majapahit, Demak, dan Mataram.

Kediri jatuh ke tangan VOC sebagai konsekuensi Geger Pecinan. Jawa Timur pada saat itu dikuasai Cakraningrat IV, adipati Madura yang memihak VOC dan menginginkan bebasnya Madura dari Kasunanan Kartasura. Karena Cakraningrat IV keinginannya ditolak oleh VOC, ia memberontak. Pemberontakannya ini dikalahkan VOC, dibantu Pakubuwana II, sunan Kartasura. Sebagai pembayaran, Kediri menjadi bagian yang dikuasai VOC. Kekuasaan Belanda atas Kediri terus berlangsung sampai Perang Kemerdekaan Indonesia.

Perkembangan Kota Kediri menjadi swapraja dimulai ketika diresmikannya Gemeente Kediri pada tanggal 1 April 1906 berdasarkan Staasblad (Lembaran Negara) no. 148 tertanggal 1 Maret 1906[5]. Gemeente ini menjadi tempat kedudukan Residen Kediri dengan sifat pemerintahan otonom terbatas dan mempunyai Gemeente Raad ("Dewan Kota"/DPRD) sebanyak 13 orang, yang terdiri dari delapan orang golongan Eropa dan yang disamakan (Europeanen), empat orang Pribumi (Inlanders) dan satu orang Bangsa Timur Asing. Sebagai tambahan, berdasarkan Staasblad No. 173 tertanggal 13 Maret 1906 ditetapkan anggaran keuangan sebesar f. 15.240 dalam satu tahun. Baru sejak tanggal 1 Nopember 1928 berdasarkan Stbl No. 498 tanggal 1 Januari 1928, Kota Kediri menjadi "Zelfstanding Gemeenteschap" ("kota swapraja" dengan menjadi otonomi penuh).

Kediri pada masa Revolusi Kemerdekaan 1945-1949 menjadi salah satu titik rute gerilya Panglima Besar Jendral Sudirman.

Kediri juga mencatat sejarah yang kelam juga ketika era Pemberontakan G30S PKI karena banyak penduduk Kediri yang ikut menjadi korbannya.

Geografi[sunting | sunting sumber]

Terletak di daerah yang dilalui Sungai Brantas dan di antara sebuah lembah di kaki gunung berapi, Gunung Wilis dengan tinggi 2552 meter. Kota berpenduduk 312.000 (2012) jiwa ini berjarak ±128 km dari Surabaya, ibu kota provinsi Jawa Timur terletak antara 07°45'-07°55'LS dan 111°05'-112°3' BT.[6] Dari aspek topografi, Kota Kediri terletak pada ketinggian rata-rata 67 meter diatas permukaan laut, dengan tingkat kemiringan 0-40%

Struktur wilayah Kota Kediri terbelah menjadi 2 bagian oleh sungai Brantas, yaitu sebelah timur dan barat sungai. Wilayah dataran rendah terletak di bagian timur sungai, meliputi Kec. Kota dan Kec. Pesantren, sedangkan dataran tinggi terletak pada bagian barat sungai yaitu Kec. Mojoroto yang mana di bagian barat sungai ini merupakan lahan kurang subur yang sebagian masuk kawasan lereng Gunung Klotok (472 m) dan Gunung Maskumambang (300 m).

Secara administratif, Kota Kediri dibagi 3 kecamatan yaitu

Dan berada di tengah wilayah Kabupaten Kediri dengan batas wilayah sebagai berikut :

Ekonomi[sunting | sunting sumber]

Dealer Chevrolet dan Pontiac di Kediri pada tahun 1929

Kota ini berkembang seiring meningkatnya kualitas dalam berbagai aspek. Mulai pendidikan, pariwisata, perdagangan, birokrasi pemerintah, hingga olahraga. Pusat Perbelanjaan dari tingkat swalayan hingga mall sudah beroperasi di kota ini.

Industri rokok Gudang Garam menjadi penopang mayoritas perekonomian warga Kediri, yang sekaligus merupakan perusahaan rokok terbesar di Indonesia. Sekitar 16.000 warga kediri menggantungkan hidupnya kepada perusahaan ini[butuh rujukan]. Gudang Garam menyumbangkan pajak dan cukai yang relatif besar terhadap pemkot Kediri.

Di bidang ekonomi pariwisata, kota ini mempunyai beragam tempat wisata untuk masyarakat lokal menengah kebawah seperti Kolam Renang Pagora, Water Park Tirtayasa, Dermaga Jayabaya, Goa Selomangleng, dan Taman Sekartaji. Di area sepanjang jalan Dhoho menjadi pusat pertokoan terpadat di Kediri, juga di berbagai area kota banyak didirikan minimarket, cafe, resort, hiburan malam dan banyak tempat lain yang menjadi penopang ekonomi sekaligus memenuhi kebutuhan masyarakat.

Kota Kediri menerima penghargaan sebagai kota yang paling kondusif untuk berinvestasi dari sebuah ajang yang berkaitan dengan pelayanan masyarakat dan kualitas otonomi.[butuh rujukan] Kediri menjadi rujukan para investor yang ingin menanamkan modalnya di kota yang sedang berkembang. Beberapa perguruan tinggi swasta, pondok pesantren, tempat ibadah dan ziarah Katolik berupa Gua Maria Puhsarang juga memberi dampak ke sektor perekonomian kota ini.

Di bawah kepemimpinan Walikota H.A. Maschut, Kota Kediri mengalami berbagai perubahan, misalnya pembangunan mal terbesar, hotel bintang 4 pertama (2005) dan kawasan wisata Selomangkleng bertaraf nasional. Maschut juga merencanakan pembangunan jembatan baru, meresmikan pasar grosir pertama di Kota Kediri, merencanakan jalur lingkar luar Kota Kediri dan pembangunan ruko.

Pusat Perbelanjaan[sunting | sunting sumber]

Pusat perbelanjaan, Mall & Pasar di area Kediri

  • Kediri Town Square [7] (Jl. Hasanuddin)
  • Kediri Mall [8] (Jl. Hayam Wuruk)
  • Ramayana [9] (Jl. Panglima Sudirman)
  • Golden Swalayan & Golden Theatre (Jl. Hayam Wuruk)
  • Dhoho Plaza (Jl. Panglima Sudirman)
  • Dhoho Square (Jl. Brigjend Katamso)
  • Hayam Wuruk Trade Center (Jl. Hayam Wuruk)
  • UFO Mall Elektronik (Jl. Joyoboyo)
  • AJBS Swalayan (Jl. Kilisuci)
  • Jayabaya Trade Center (Jl. Jayabaya)
  • Mojoroto Indah Trade Center (Jl. Kawi)
  • Borobudur Swalayan dan Toserba (Jl. Dhoho)
  • Kris Galeri Trade Center (Jl. Brawijaya)
  • Plaza Kediri Swalayan (Jl. Yos Sudarso)
  • Komplek Ruko Stadion Brawijaya
  • Pasar Pahing
  • Pasar Setono Betek
  • Pasar Bandar
  • Pasar Raya Sriratu

Pariwisata[sunting | sunting sumber]

Meliputi Wisata Rekreasi, Kuliner, Alam dan Religi, yaitu:

Wisata Alam[sunting | sunting sumber]

  • Gua Selomangleng, di Kelurahan Pojok
  • Gua Selobale di lereng Gunung Klothok
  • Trekking Gunung Maskumambang
  • Dermaga Joyoboyo
  • Wisata Kuliner Soto Kediri Bok Ijo di Terminal Tamanan
  • Pusat Tahu Takwa dan Gethuk Gedang di Jalan Pattimura
  • Kuliner Pecel di Jalan Dhoho
  • Kuliner Jagung Bakar di Bundaran Sekartaji
  • Monumen Kediri Syu
  • Gua Maria Pohsarang

Wisata Sejarah[sunting | sunting sumber]

  • Candi Setono Gedong peninggalan Kerajaan Hindu di Jalan Dhoho
  • Museum Airlangga, di Kelurahan Pojok
  • Museum Fotografi Kediri
  • Klenteng Tjio Hwie Kiong
  • Gereja Merah GPIB Kediri, bangunan khas era Kolonialisme

Wisata Keluarga[sunting | sunting sumber]

  • Waterpark Selomangleng, di Kelurahan Pojok
  • Kolam Renang Pagora
  • Kolam Renang Tirtoyoso
  • Taman Wisata Ubalan
  • Gumul Paradise Island
  • Alun-Alun Kota Kediri
  • Taman Sekartaji

Wisata Religi[sunting | sunting sumber]

  • Makam dan Situs Bersejarah Mbah Bancolono di Puncak Gunung Maskumambang
  • Makam dan Situs Bersejarah Sunan Geseng
  • Masjid Banjar Mlati, Masjid Tertua di Kota Kediri
  • Masjid Auliyya Setono Gedong
  • Masjid Agung Kota Kediri
  • Makam Kuno Mbah Wassil
  • Makam KH. Hamim Djazuli (Gus Miek)[10]

Media[sunting | sunting sumber]

Cetak[sunting | sunting sumber]

Lokal

  • Memo Kediri

Televisi[sunting | sunting sumber]

Lokal

Nasional

Hotel[sunting | sunting sumber]

  • Grand Surya Hotel[11] ****
  • Merdeka Hotel[12] ***
  • Insumo Palace Hotel & Resort[13] ***
  • Bukit Daun Hotel & Resort[14] ***
  • Lotus Garden Hotel[15] ***
  • Penataran Hotel[16] **

Demografi[sunting | sunting sumber]

Menurut catatan Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil Kota Kediri, jumlah penduduk Kota Kediri pada tahun 2012 sebanyak 312.331 jiwa[17]. Kepadatan penduduk Kota Kediri adalah sebesar 4.926 jiwa per km².

Menjadi situs sebuah ibukota kuno bagi kerajaan Jawa, kota ini adalah salah satu pusat kebudayaan utama bagi suku Jawa, kota ini juga berisi beberapa reruntuhan kuno dan candi yang secara penanggalan kembali ke era kerajaan Kediri dan kerajaan Majapahit.

Suku bangsa[sunting | sunting sumber]

Mayoritas penduduk Kota Kediri yaitu suku Jawa, diikuti dengan Tionghoa, Batak, Manado, Ambon, Madura, Sunda, Arab, dan berbagai perantau di luar suku Jawa lainnya yang tinggal dan menetap.

Agama[sunting | sunting sumber]

Berdasarkan Sensus Penduduk Kota Kediri pada tahun 2010, mayoritas penduduk beragama Islam, diikuti dengan Kristen Protestan, Kristen Katolik, Budha, Hindu, Khong Hu Chu, dan aliran kepercayaan lainnya[18].

Banyak tempat ibadah seperti Masjid, Klenteng, Pura, Gereja dan lainnya telah berdiri ratusan tahun seperti bangunan Gereja GPIB Kediri peninggalan masa kolonial Belanda, lalu Klenteng Tjio Hwie Kiong. Toleransi dan kerukunan antar umat beragama terjalin dengan baik.

Bahasa[sunting | sunting sumber]

Bahasa Indonesia menjadi bahasa formal di masyarakat Kota Kediri, sedangkan bahasa jawa yang paling sering digunakan dalam kehidupan sehari-hari dengan keluarga, tetangga, teman, atau orang-orang sesama penutur bahasa Jawa lainnya. Berbeda dengan bahasa jawa penduduk Kota Malang dan Surabaya yang memiliki dialek dan gaya bahasa jawa yang blak-blakan dan egaliter, bahasa Jawa mayoritas masyarakat Kota Kediri cenderung halus dari segi pemakaian kata dan penuturan.

Pendidikan[sunting | sunting sumber]

Di bidang pendidikan, kota ini memiliki puluhan Sekolah Dasar, Sekolah Menengah Pertama dan Sekolah Menengah Atas Negeri dan Swasta yang salah satunya sudah menyandang Sekolah Berstandar Internasional (SBI) seperti SMA Negeri 2 Kediri, diikuti dengan Sekolah Menengah Atas bergengsi seperti SMA Negeri 1 Kediri, SMA Negeri 7 Kediri, SMA Negeri 3 Kediri, SMA Negeri 8 Kediri, SMA Negeri 6 Kediri. Dan Sekolah Menengah Atas swasta seperti SMA Katolik Santo Augustinus Kediri, SMA Kristen Petra Kediri. Juga berdiri beberapa Perguruan Tinggi lokal, Madrasah, hingga Pondok Pesantren. Dalam tahap wacana, akan dibangun Universitas Brawijaya Kampus IV di lahan seluas 23 ha di Mrican, Kota Kediri[19]. Pembangunan Perguruan Tinggi Negeri (PTN) lain yang sedang berlangsung adalah pembangunan Politeknik Negeri Kediri. Universitas Brawijaya Kampus Kediri telah membuka pendaftaran mahasiswa baru sejak tahun 2011 dan sejak tahun itu pula perkuliahan sudah dilaksanakan.

Perguruan Tinggi[sunting | sunting sumber]

  • Universitas Brawijaya Kampus IV[20] (Kampus IV)
  • Poltekkes Kemenkes Malang (Prodi Kebidanan)
  • Politeknik Negeri Kediri[21]
  • Sekolah Tinggi Agama Islam Negeri[22] (STAIN) Kediri
  • Universitas Nusantara PGRI[23] (UNP) Kediri
  • Institut Ilmu Kesehatan[24] (IIK)
  • Lembaga Pendidikan dan Pengembangan Profesi Indonesia (LP3I)
  • Universitas Kadiri (UNIK)[25]
  • Universitas Islam Kadiri (UNISKA)[26]
  • Universitas Islam Tribakti
  • Universitas Terbuka[27]
  • Akademi Kebidanan Medika Wiyata Kediri
  • Akademi Kebidanan dan Keperawatan Pamenang Pare
  • Politeknik Cahaya Surya
  • Sekolah Tinggi Bahasa Asing (STIBA) Cahaya Surya
  • Sekolah Tinggi Teknik Cahaya Surya
  • Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Cahaya Surya
  • Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi Kediri
  • Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi Prima Visi
  • Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi Wahidiyah
  • Sekolah Tinggi Manajemen Informatika dan Komputer Kadiri
  • Cahaya Art School Kediri - Pendidikan Seni Rupa Tradisional dan Modern
  • Dll

Pondok Pesantren Modern[sunting | sunting sumber]

  • Pondok Pesantren Lirboyo[28]
  • Pondok Pesantren Salafiy Terpadu Ar-Risalah Lirboyo
  • Pondok Pesantren Wali Barokah[29] (LDII)
  • Pondok Pesantren Darul Ma'rifat Gontor 3
  • Pondok Pesantren Kedunglo
  • Pondok Pesantren Queen Al-Falah
  • Pondok Pesantren Al Ishlah
  • Pondok Pesantren Nurul Huda
  • Pondok Pesantren Nurul Amien
  • Pondok Pesantren Salafiyyah
  • Pondok Pesantren Darussalam
  • Pondok Pesantren Maunah Asri
  • Pondok Pesantren As Salam
  • Pondok Pesantren Al Fatih
  • Pondok Pesantren Al Hidayah
  • Pondok Pesantren Al Qur'an Amien
  • Pondok Pesantren Putri Hidayat Mubtadi'aat
  • Pondok Pesantren Tribakti Lirboyo

Lembaga Bimbingan Belajar[sunting | sunting sumber]

  • LBBP LIA
  • English First (EF)
  • International Language Program (ILP)
  • LBB Ganesha Operation (GO)
  • LBB Sony Sugema College (SSC)
  • LBB Neutron
  • LBB Primagama

Olahraga[sunting | sunting sumber]

Kediri adalah kandang bagi klub sepak bola Persik Kediri yang bermain di Liga Super Indonesia. Tercatat telah memenangkan Piala Liga Indonesia IX & XII pada tahun 2003 & 2006. Stadion Brawijaya menjadi tempat Persik Kediri bertanding.

Pemerintahan[sunting | sunting sumber]

Perwakilan[sunting | sunting sumber]

DPRD Kota Kediri
2009-2014
Partai Kursi
Lambang PDI-P PDI-P 5
Lambang PKB PKB 4
Lambang PAN PAN 4
Lambang Partai Demokrat Partai Demokrat 3
Lambang Partai Golkar Partai Golkar 3
Lambang PKNU PKNU 3
Lambang Partai Hanura Partai Hanura 2
Lambang Partai Gerindra Partai Gerindra 1
Lambang PKS PKS 1
Lambang PDS PDS 1
Lambang PKPB PKPB 1
Lambang PBB PBB 1
Lambang PPNUI PPNUI 1
Total 30

DPRD Kota Kediri adalah lembaga perwakilan rakyat yang dipilih langsung oleh rakyat Kota Kediri pada pemilu legislatif setiap lima tahun sekali. Anggota DPRD Kota Kediri periode 2009-2014 terdiri atas 30 kursi yang didominasi oleh PDI Perjuangan (5 kursi).

Wali Kota[sunting | sunting sumber]

Berikut adalah daftar wali kota Kediri sejak tahun 1929:

Kuliner[sunting | sunting sumber]

Kota Kediri mendapat julukan Kota Tahu sebagai ciri khas oleh-oleh kuliner paling terkenal berupa Tahu Kuning yang biasa diburu oleh wisatawan saat berkunjung atau melewati Kota Kediri.[30]. Juga ada Nasi Pecel Tumpang sebagai makanan khas daerah ini.[31]

Masakan[sunting | sunting sumber]

Kota Kediri memiliki beberapa masakan khas, yaitu:

Jajan Pasar[sunting | sunting sumber]

Kota Kediri memiliki beberapa jajanan pasar khas, yaitu:

Oleh-Oleh[sunting | sunting sumber]

Kota Kediri memiliki beberapa oleh-oleh khas, yaitu:

Referensi[sunting | sunting sumber]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]