Pribumi-Nusantara

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Inlanders)
Langsung ke: navigasi, cari
Artikel ini mengenai kelompok etnis Pribumi-Nusantara. Untuk sebutan umum penduduk asli, lihat "Pribumi".
Pribumi-Nusantara
Ubud-Kids.jpg
Anak-anak Pribumi di Bali
Jumlah populasi

230 juta (perkiraan 2006)[1]

Kawasan dengan populasi yang signifikan
Indonesia k. 200 juta[1]
Malaysia 1.085.658 [2]
Arab Saudi 850.000 [3]
Hong Kong 102.100 [4]
Australia 86.196 [5]
Uni Emirat Arab 75.000 [6]
Filipina 10.000 [7]
Bahasa
Bahasa Indonesia, Bahasa-bahasa Nusantara
Agama
Agama asli Nusantara, Islam, Kekristenan, Hindu, Buddhisme
Kelompok etnik terdekat
Orang Austronesia, Orang Papua, Orang Negrito, Orang Melanesia

Pribumi-Nusantara ("anak dari tanah / bumi Nusantara") atau Pribumi-Indonesia adalah istilah yang mengacu pada kelompok penduduk di Indonesia yang berbagi warisan sosial budaya yang sama dan dianggap sebagai penduduk asli Indonesia.[1]

Istilah "Pribumi" sendiri muncul di era kolonial Hindia Belanda setelah diterjemahkan dari Inlander (bahasa Belanda untuk "Pribumi"), istilah ini pertama kali dicetuskan dalam undang-undang kolonial Belanda tahun 1854 oleh pemerintahan kolonial Belanda untuk menyamakan beragam kelompok penduduk asli di Nusantara kala itu, terutama untuk tujuan diskriminasi sosial. Selama masa kolonial, Belanda menanamkan sebuah rezim segregasi (pemisahan) rasial tiga tingkat; ras kelas pertama adalah "Europeanen" ("Eropa" kulit putih); ras kelas kedua adalah "Vreemde Oosterlingen" ("Timur Asing") yang meliputi orang Tionghoa, Arab, India maupun non-Eropa lain; dan ras kelas ketiga adalah "Inlander", yang kemudian diterjemahkan menjadi "Pribumi". Sistem ini sangat mirip dengan sistem politik di Afrika Selatan di bawah apartheid, yang melarang lingkungan antar-ras ("wet van wijkenstelsel") dan interaksi antar-ras yang dibatasi oleh hukum "passenstelsel". Pada akhir abad ke-19 Pribumi-Nusantara seringkali disebut dengan istilah Indonesiërs ("Orang Indonesia").


Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Jumlah Pribumi-Nusantara adalah sekitar 95% dari penduduk Indonesia. [1] Dengan perkiraan penduduk Indonesia pada tahun 2006, angka ini diterjemahkan menjadi sekitar 230 juta orang saat ini. Sebagai payung warisan budaya yang serupa di antara berbagai kelompok etnis di Indonesia, budaya Pribumi-Nusantara memainkan peran penting dalam membentuk kondisi sosial ekonomi negara.

Ada lebih dari 300 suku bangsa di Indonesia.[8] 200 juta dari penduduknya adalah keturunan asli Nusantara.

Kelompok etnis terbesar di Indonesia adalah suku Jawa yang membentuk 41% dari total populasi. Populasi orang Jawa terkonsentrasi di pulau Jawa, tetapi jutaan orang telah bermigrasi ke pulau-pulau lain di seluruh Nusantara.[9] Suku Sunda, Melayu, dan Madura adalah kelompok terbesar berikutnya di Indonesia.[9] Banyak kelompok etnis kecil, khususnya di Kalimantan dan Papua, hanya memiliki jumlah ratusan. Sebagian besar bahasa daerah Indonesia berasal dari rumpun bahasa Austronesia, meskipun jumlahnya signifikan, contohnya di Papua yang berbicara dalam bahasa Papua.

Pembagian dan klasifikasi kelompok etnis di Indonesia tidak kaku dan dalam beberapa kasus adalah tidak jelas karena hasil dari migrasi, juga budaya dan pengaruh linguistik, misalnya bahwa beberapa kalangan mungkin setuju bahwa orang Banten dan orang Cirebon adalah dari kelompok etnis yang berbeda dengan dialek mereka sendiri yang berbeda; namun kalangan yang lain mungkin menganggap mereka sebagai sub-kelompok etnis Jawa, anggota masyarakat suku Jawa yang lebih besar. Kasus yang sama juga dengan orang-orang suku Baduy yang berbagi begitu banyak kesamaan dengan orang-orang suku Sunda sehingga mereka dapat dianggap sebagai berasal dari kelompok etnis yang sama. Contoh dari etnis campuran adalah "Orang Batavia" ("Betawi"), hasil dari campuran etnis Pribumi-Nusantara yang berbeda-beda dengan orang Arab dan orang Tionghoa sejak era kolonial Batavia (sekarang Jakarta).

Beberapa kelompok etno-linguistik utama Indonesia.

Populasi proporsional dari Pribumi-Nusantara menurut sensus 2009 adalah sebagai berikut:


Kelompok etnis Populasi (juta) Persentase Daerah utama
Suku Jawa 86.012 41.7 Jawa Timur, Jawa Tengah, Lampung
Suku Sunda 31.765 15.4 Jawa Barat, Banten, Lampung
Suku Melayu 8.789 4.1 Pesisir Timur Sumatera, Kalimantan Barat
Suku Madura 6.807 3.3 Madura, Jawa Timur
Suku Batak 6.188 3.0 Sumatera Utara
Suku Bugis 6.000 2.9 Sulawesi Selatan, Kalimantan Timur
Suku Minangkabau 5.569 2.7 Sumatera Barat, Riau
Suku Betawi 5.157 2.5 Jakarta, Banten, Jawa Barat
Suku Banjar 4.800 2.3 Kalimantan Selatan, Kalimantan Timur
Suku Banten 4.331 2.1 Banten, Jawa Barat
Suku Aceh 4.000 1.9 Aceh
Suku Bali 3.094 1.5 Bali
Suku Sasak 3.000 1.4 Nusa Tenggara Barat
Suku Makassar 2.063 1.0 Sulawesi Selatan
Suku Cirebon 1.856 0.9 Jawa Barat, Jawa Tengah

Ciri-ciri fisik[sunting | sunting sumber]

Tiga ras besar menurut Meyers Konversations-Lexikon dari 1885-1890. Subtipe dari Ras Mongoloid ditunjukkan dalam warna kuning dan Oranye, orang-orang dari ras Europid dalam hijau semi abu-abu terang dan menengah - warna sian dan orang-orang dari ras Negroid di warna cokelat. Dravida dan Sinhala di warna hijau zaitun dan klasifikasi mereka digambarkan sebagai tidak pasti. Ras Mongoloid adalah distribusi geografis terluas, termasuk semua Benua Amerika, Asia Utara, Asia Timur dan Asia Tenggara, seluruh Arktik yang dihuni.

Warna kulit orang Pribumi-Nusantara berkisar dari kuning ke coklat muda sampai coklat gelap atau warna kulit hitam. Arkeolog Peter Bellwood menyatakan bahwa "sebagian besar" orang di Indonesia dan Malaysia, wilayah yang dia sebut "zona clinal Mongoloid", adalah "Mongoloid Selatan" tapi memiliki campuran Australoid "kadar tinggi".[10]

Peta distribusi warna kulit masyarakat Pribumi dunia berdasarkan skala kromatis Von Luschan.

Penelitian genetik[sunting | sunting sumber]

Kebanyakan Pribumi-Nusantara secara genetik dekat dengan bangsa Asia sementara yang lain menunjukkan afinitas dengan orang Melanesia. Ahli genetika Luigi Luca Cavalli-Sforza mengklaim bahwa ada pembagian genetik antara orang Asia Timur dan orang Asia Tenggara.[11] Dengan hal yang serupa, Zhou Jixu setuju bahwa ada perbedaan fisik antara dua populasi ini.[12] Ahli genetika lain telah menemukan bukti adanya empat populasi yang terpisah, membawa kelompok-kelompok garis keturunan kromosom Y berbeda, dalam kategori Mongoloid tradisional: Asia Utara, Bangsa Han China, Bangsa Jepang dan Asia Tenggara.[13] Kompleksitas data genetik telah menyebabkan keraguan tentang kegunaan konsep dari ras Mongoloid sendiri, karena fitur khas Asia Timur dapat mewakili garis keturunan terpisah dan timbul dari adaptasi lingkungan atau retensi karakteristik leluhur orang proto-Eurasia yang umum.[14]

Kelompok-kelompok kecil[sunting | sunting sumber]

Wilayah-wilayah di Indonesia memiliki beberapa kelompok etnis Pribumi-Nusantara mereka sendiri. Karena migrasi di Indonesia (sebagai bagian dari program transmigrasi pemerintah atau sebaliknya), terdapat populasi signifikan kelompok etnis yang berada di luar wilayah tradisional mereka.

Kebudayaan dan seni pertunjukan tradisional[sunting | sunting sumber]

Seni musik[sunting | sunting sumber]

Penampilan orkes Gamelan Suku Sunda.

Indonesia adalah asal bagi berbagai gaya musik. Musik tradisional dari Pribumi-Nusantara pulau Jawa, Sumatera dan Bali menjadi dikenal luas dan sering direkam. Musik tradisional Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur dan Bali adalah gamelan.

Keroncong adalah genre musik yang menggunakan gitar dan ukulele sebagai alat musik utama. Genre ini memiliki akarnya di Portugal dan diperkenalkan oleh para pedagang Portugis pada abad ke-15. Ada kelompok musik tradisional Keroncong Tugu di Jakarta Utara dan kelompok musik Keroncong tradisional lainnya di Maluku, dengan pengaruh Portugis yang kuat. Genre musik ini sangat populer di Hindia Belanda di paruh pertama abad ke-20, sebuah bentuk kontemporer Keroncong disebut Keroncong Pop.

Orkestra musik Angklung dari Jawa Barat mendapat pengakuan internasional oleh UNESCO, menempatkan alat musik tradisional yang terbuat dari bambu ini dalam daftar warisan budaya bukan-benda.[15][16]

Musik sasando yang lembut dari provinsi Nusa Tenggara Timur di Timor Barat benar-benar berbeda. Sasando menggunakan instrumen yang terbuat dari daun palem Lontar (Borassus flabellifer), yang memiliki beberapa kemiripan dengan harpa.

Musik Pribumi-Nusantara juga banyak dipengaruhi Musik Barat. Pada tanggal 29 Juni 1965, Koes Plus, grup musik pop terkemuka di Indonesia pada tahun 1960, 70-an dan 80-an, dipenjarakan di Penjara Glodok, Jakarta Barat, karena memainkan Musik Barat. Setelah pengunduran diri Presiden Soekarno, hukuman ini dibatalkan, pada 1970-an Penjara Glodok dibongkar dan diganti dengan pusat perbelanjaan.

Seni tari[sunting | sunting sumber]

Tarian etnis Pribumi-Nusantara mencerminkan keragaman budaya dari kelompok-kelompok etnis yang membentuk bangsa Indonesia. Akar bentuk tarian suku Austronesia dan Melanesia dapat dilihat, dan pengaruh-pengaruh dari negara-negara Asia tetangga, seperti India, China, dan Timur Tengah bahkan gaya barat Eropa lewat masa penjajahan. Setiap kelompok etnis memiliki tarian mereka sendiri yang berbeda; sehingga membuat jumlah tarian asli dari Indonesia berjumlah lebih dari 3000 tarian. Namun, tarian dari Indonesia dapat dibagi menjadi tiga era; Era Prasejarah, Era Hindu-Buddha ,dan Era Islam, dan menjadi dua genre, tarian keraton dan tarian rakyat.

Terdapat sebuah kontinum dalam tarian tradisional yang menggambarkan episode dari epik Ramayana dan Mahabharata dari India, mulai dari Thailand, sampai ke Bali. Namun ada perbedaan yang nyata antara tarian sangat bergaya dari Keraton Yogyakarta dan Keraton Surakarta dan variasi populer mereka. Sementara tarian pengadilan dipromosikan dan bahkan ditampilkan secara internasional, bentuk populer dari seni tari sebagian besar harus ditemukan secara lokal.

Selama beberapa tahun terakhir, Tari Saman dari Aceh telah menjadi lebih populer dan sering digambarkan di berbagai media.

Seni drama dan teater[sunting | sunting sumber]

Pertunjukan Wayang kulit Suku Jawa.

Wayang, pertunjukan teater bayangan dari Suku Jawa, Sunda, dan Bali menampilkan beberapa legenda mitologis seperti Ramayana, Mahabharata, dan banyak lagi. Wayang Orang adalah drama tari tradisional Jawa berdasarkan cerita pewayangan. Berbagai drama tari Bali juga dapat dimasukkan dalam bentuk tradisional drama Indonesia. Bentuk lain dari drama lokal Jawa adalah Ludruk dan Ketoprak, Sandiwara Sunda, dan Lenong Betawi. Semua drama ini memasukkan humor dan canda, sering melibatkan interaksi penonton dalam penampilan mereka.

Randai adalah teater rakyat tradisi masyarakat Suku Minangkabau Sumatera Barat, biasanya dilakukan untuk upacara tradisional dan festival. Teater ini menggabungkan musik, nyanyian, tari, drama dan seni bela diri silat, dengan pertunjukan sering didasarkan pada legenda semi-sejarah Minangkabau dan kisah cinta.

Seni pertunjukan kontemporer juga dikembangkan di Indonesia dengan gaya drama mereka yang berbeda. Rombongan teater tari dan drama terkenal, seperti Teater Koma dan Teater Populer telah mendapatkan popularitas di Indonesia karena drama mereka sering menggambarkan satir sosial dan politik masyarakat Indonesia.

Seni bela diri[sunting | sunting sumber]

Seni bela diri pencak silat dan silat dianggap diciptakan dan pertama kali dikembangkan di pulau Jawa dan Sumatera. Seni bela diri ini adalah seni untuk kelangsungan hidup dan dipraktekkan di seluruh kepulauan Nusantara. Perang suku selama berabad-abad dalam sejarah Nusantara telah membentuk silat seperti yang digunakan oleh prajurit kuno Nusantara. Sepanjang sejarah Nusantara, ada banyak perang antara berbagai suku Pribumi dan kerajaan.[17] Selanjutnya, kemahiran dalam silat digunakan untuk menentukan peringkat dan posisi dalam kerajaan Nusantara zaman dahulu.

Kontak dengan Bangsa India dan Bangsa China telah memperkaya silat. Silat telah mencapai kawasan di luar Nusantara, terutama melalui diaspora masyarakat Pribumi-Nusantara. Orang-orang dari berbagai daerah seperti Aceh, Minangkabau, Riau, Bugis, Makassar, Jawa, Banjar, dll pindah ke dan menetap di Semenanjung Malaya dan pulau-pulau lainnya. Mereka membawa silat dan meneruskannya ke keturunan mereka. Orang Indo yang merupakan keturunan setengah-Belanda juga diakui sebagai kaum yang telah membawa silat ke Eropa.

Silat digunakan oleh pejuang kemerdekaan Indonesia selama perjuangan mereka melawan penjajahan bangsa Belanda. Sayangnya setelah kemerdekaan Indonesia, silat menjadi kurang populer di kalangan pemuda Indonesia dibandingkan dengan seni bela diri asing seperti Karate dan Taekwondo. Hal ini mungkin disebabkan karena silat tidak diajarkan secara terbuka dan hanya diturunkan kepada saudara sedarah, alasan lainnya adalah kurangnya penggambaran seni bela diri ini dalam media massa.

Upaya telah dilakukan dalam beberapa tahun terakhir untuk mempopulerkan silat kepada kaum muda Indonesia dan dunia. Pameran dan promosi oleh individu maupun kelompok yang disponsori negara membantu tumbuhnya popularitas silat, terutama di Eropa dan Amerika Serikat. Sebuah film silat Indonesia berjudul Merantau dirilis pada tahun 2009 dan merupakan salah satu upaya untuk memperkenalkan silat ke kancah internasional.

Seni bela diri kontemporer juga bermunculan dari Pribumi-Nusantara, contohnya adalah Tarung Derajat. Seni bela diri ini adalah sistem tempur modern yang diciptakan oleh Ahmad Drajat berdasarkan pengalamannya sebagai petarung jalanan. Tarung Drajat telah diakui sebagai olahraga nasional oleh KONI pada tahun 1998 dan sekarang digunakan oleh Tentara Nasional Indonesia sebagai bagian dari pelatihan dasar mereka.

Pribumi-Nusantara di seluruh dunia[sunting | sunting sumber]

Malaysia[sunting | sunting sumber]

Malaysia berbatasan langsung dengan Indonesia dan kedua negara ini berbagi banyak aspek budaya, termasuk bahasa nasional yang saling dimengerti. Populasinya telah sejak lama saling pindah antara daerah yang membentuk kedua negara hari ini. Banyak orang Pribumi-Nusantara dari Jawa, Kalimantan, Sumatera, dan Sulawesi di Indonesia modern, hijrah dan menetap di Semenanjung Malaya dan beberapa ke Borneo Malaysia sejak dahulu kala. Populasi awal tersebut sebagian besar telah secara efektif atau sebagian berasimilasi dengan komunitas Melayu-Malaysia yang lebih besar, karena agama, dan kesamaan sosial-budaya. Saat ini diperkirakan bahwa ada sekitar 2 juta warga Indonesia di Malaysia pada saat tertentu, dari semua jenis latar belakang, dengan mayoritas besar dari mereka terdiri dari tenaga kerja asing, dengan sejumlah besar profesional dan mahasiswa.

Saudi Arabia[sunting | sunting sumber]

Jamaah haji Indonesia telah lama tinggal di Hijaz, sebuah wilayah di sepanjang pantai barat Arab Saudi. Di antara mereka adalah Ahmad Khatib, yang menjabat sebagai Imam dari sekolah hukum Syafi'i di masjid yang dikenal sebagai Masjidil Haram, Mekkah.[18] Saat ini, kebanyakan orang Indonesia di Arab Saudi adalah pekerja rumah tangga anggota Tenaga Kerja Wanita, dengan minoritas jenis tenaga kerja migran lain dan mahasiswa. Sebagian besar ekstensi santri belajar di Saudi, serta Universitas Al Azhar di Kairo.

Amerika Serikat[sunting | sunting sumber]

Di Amerika Serikat, sebagian besar orang Indonesia adalah mahasiswa dan profesional. Universitas Boston dan Universitas Harvard adalah beberapa sekolah favorit bagi masyarakat Indonesia. Di wilayah Silicon Valley di Kalifornia Utara, ada banyak insinyur Indonesia-Amerika yang bekerja di industri berteknologi tinggi.

Singapura[sunting | sunting sumber]

Orang Melayu-Singapura membentuk sekitar 14% dari populasi Singapura. Kebanyakan dari mereka berasal dari kepulauan Nusantara. Pada abad ke-19, Singapura merupakan bagian dari Kesultanan Johor-Riau. Banyak orang Indonesia, terutama suku Bugis dan suku Minangkabau menetap di Singapura. Dari 1886 sampai 1890, sebanyak 21.000 orang Jawa menjadi buruh yang terikat dengan Singapore Chinese Protectorate, sebuah organisasi yang dibentuk oleh Inggris pada tahun 1877 untuk memantau populasi etnis Tionghoa. Mereka melakukan kerja fisik di perkebunan karet. Setelah ikatan kerja mereka berakhir, mereka terus membuka lahan dan tetap tinggal di Johor. Orang Singapura keturunan Indonesia yang terkenal adalah presiden pertama Singapura Yusof bin Ishak, dan Zubir Said yang menyusun lagu kebangsaan Singapura "Majulah Singapura".

Belanda[sunting | sunting sumber]

Indonesia kala itu adalah wilayah kolonisasi Kerajaan Belanda di bawah nama Hindia Belanda. Awal abad ke-20, banyak mahasiswa non-kulit putih dari Hindia Belanda belajar di Belanda. Sebagian besar dari mereka tinggal di Leiden dan aktif dalam Vereeniging Indonesia. Selama Revolusi Nasional Indonesia, banyak orang Kepulauan Maluku bermigrasi ke Belanda. Kebanyakan dari mereka adalah mantan perwira KNIL (Tentara Hindia Belanda]]. Karena hal ini sekitar 12.500 orang Indonesia kemudian menetap di Belanda. Giovanni Van Bronckhorst, Denny Landzaat, Roy Makaay, Mia Audina, dan Daniel Sahuleka adalah orang-orang keturunan Pribumi-Nusantara yang terkenal di Belanda.

Australia[sunting | sunting sumber]

Sebelum pelaut Belanda dan Inggris tiba di Australia, orang Pribumi-Nusantara dari Sulawesi Selatan telah mengeksplorasi pantai utara Australia. Setiap tahun, pelaut "Bugi" (suku Bugis) berlayar dengan angin muson barat-laut di kapal pinisi kayu mereka. Mereka akan tinggal di pesisir Australia selama beberapa bulan untuk berdagang dan mengambil teripang kering sebelum kembali ke Makassar pada angin lepas pantai musim kemarau. Pelayaran perdagangan ini berlangsung terus hingga 1907.

Suriname[sunting | sunting sumber]

Orang-orang Indonesia, terutama suku Jawa, membentuk 15% dari populasi Suriname. Pada abad ke-19, Belanda mengirim orang Jawa ke Suriname sebagai pekerja kontrak di perkebunan. Orang Suriname keturunan Indonesia yang paling terkenal adalah Paul Somohardjo sebagai pembicara dari Majelis Nasional Suriname.

Jepang[sunting | sunting sumber]

Hong Kong[sunting | sunting sumber]

Korea Selatan[sunting | sunting sumber]

Uni Emirat Arab[sunting | sunting sumber]

Filipina[sunting | sunting sumber]

Kanada[sunting | sunting sumber]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  • Encyclopaedie van Nederlandsch-Indië (1921), lemma Verdeling der Bewoners van Ned.-Indië'.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d "Pribumi". Encyclopedia of Modern Asia. Macmillan Reference USA. Diakses 2006-10-05. 
  2. ^ 2008. "Foreign Workers by Country of Origin (1999 -2008) - Official Portal of Economic Planning Unit, Prime Minister's Department Malaysia". Economic Planning Unit. Diakses 1 Juni 2012. 
  3. ^ "Migrant Communities in Saudi Arabia", Bad Dreams: Exploitation and Abuse of Migrant Workers in Saudi Arabia, Human Rights Watch, 2004  Text "/4.htm#_Toc75678056" ignored (help)
  4. ^ Media Indonesia Online 2006-11-30
  5. ^ http://www.abs.gov.au/AUSSTATS/abs@.nsf/webpages/statistics?opendocument
  6. ^ Expatriates celebrate 64th Indonesian Independence Day in Abu Dhabi - Gulf News
  7. ^ http://unesdoc.unesco.org/images/0015/001530/153053e.pdf
  8. ^ Kuoni - Far East, A world of difference. Hal. 88. Diterbitkan 1999 oleh Kuoni Travel & JPM Publications
  9. ^ a b Indonesia's Population: Ethnicity and Religion in a Changing Political Landscape. Institute of Southeast Asian Studies. 2003. 
  10. ^ Bellwood, Peter. Pre-History of the Indo-malaysian Archipelago. Australian National University:1985. ISBN 978-1-921313-11-0
  11. ^ The Chinese Human Genome Diversity Project, L. Luca Cavalli-Sforza
  12. ^ http://sino-platonic.org/complete/spp175_chinese_civilization_agriculture.pdf The Rise of Agricultural Civilization in China, Sino-Platonic Papers 175, Zhou Jixu, citing Ho Ping-ti, ISBN 0-226-34524-6
  13. ^ TAJIMA Atsushi, PAN I.-Hung, FUCHAROEN Goonnapa, FUCHAROEN Supan, MATSUO Masafumi, TOKUNAGA Katsushi, JUJI Takeo, HAYAMI Masanori, OMOTO Keiichi, HORAI Satoshi, "Three major lineages of Asian Y chromosomes: implications for the peopling of east and southeast Asia," Human Genetics 2002, vol. 110, no1, pp. 80-88
  14. ^ Encyclopædia Britannica, Mongoloid
  15. ^ UNESCO, Angklung was officially recognized in Nov 18, 2010 at the Fifth Unesco Inter-Governmental Committee meeting on Intangible Cultural Heritage in Nairobi, Kenya.
  16. ^ UNESCO grants Indonesia's angklung cultural heritage title
  17. ^ "Pencak Silat". Discovery Channel. Diakses 5 April 2012. 
  18. ^ Ricklefs, M.C. (1994). A History of Modern Indonesia Since c. 1300.  Unknown parameter |press= ignored (help)