Januari

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
< Januari 2014 >
'08 '09 '10 '11 '12 '13 '14
M S S R K J S
  1 2 3 4
5 6 7 8 9 10 11
12 13 14 15 16 17 18
19 20 21 22 23 24 25
26 27 28 29 30 31
Kalender Setahun

Januari (Inggris: January) merupakan bulan pertama tahun dalam Julius dan Kalender Gregorius dan salah satu dari tujuh bulan dengan 31 hari. Hari pertama bulan ini dikenal sebagai Hari Tahun Baru. Bulan ini, rata-rata, merupakan bulan terdingin sepanjang tahun dalam sebagian besar Belahan bumi utara (dimana bulan ini adalah bulan kedua musim dingin) dan bulan terpanas sepanjang tahun dalam sebagian besar Belahan bumi Selatan (dimana bulan ini adalah bulan kedua musim panas). Di belahan bumi Selatan, Januari adalah setara dengan musiman di bulan Juli pada belahan bumi Utara dan sebaliknya.

Januari dimulai pada hari yang sama dari minggu sebagai Oktober pada tahun yang sama, dan di mulai pada hari yang sama dalam seminggu sebagai April dan Juli pada tahun kabisat. Pada tahun yang sama, Januari berakhir pada hari yang sama dari minggu sebagai bulan Februari dan Oktober pada tahun yang sama, dan berakhir pada hari yang sama dari minggu sebagai Juli pada tahun kabisat. Dalam semua tahun, Januari dimulai dan berakhir pada hari yang sama dari minggu sebagai Mei dari tahun sebelumnya.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Januari (dalam bahasa Latin, Ianuarius) dinamai Yanus, dewa pintu; nama ini bermula pada Mitologi romawi, berasal dari bahasa Latin untuk pintu (ianua) sejak Januari adalah pintu dari tahun ke tahun.

Secara tradisional, Kalender Romawi asli terdiri dari 10 bulan yang berjumlah 304 hari, musim dingin yang dianggap sebagai periode bulanan. Sekitar 713 SM, penerus sebagian mitos Romulus, Raja Numa Pompilius, seharusnya telah menambahkan bulan Januari dan Februari, memungkinkan penanggalan tersebut sama dengan tahun lunar standar (354 hari). Meskipun Maret awalnya merupakan bulan pertama dalam kalender Romawi kuno, Januari menjadi bulan pertama kalender tahunan dengan salah satu Numa atau Decemvirs sekitar 450 SM (perbedaan Penulis Romawi). Sebaliknya, pada tahun-tahun tertentu yang berkaitan dengan tanggal diidentifikasi dengan penamaan dua konsul, yang masuk kantor pada tanggal 1 Mei dan 15 Maret sampai 153 SM, ketika mereka mulai masuk kantor pada tanggal 1 Januari.

Beragam tanggal perayaan orang Kristen digunakan untuk Tahun Baru di Eropa selama Abad Pertengahan, termasuk tanggal 25 Maret dan 25 Desember. Namun, kalender abad pertengahan masih ditampilkan dengan cara Romawi dari dua belas kolom dari Januari sampai Desember. Dimulai pada abad ke-16, Negara-negara di Eropa mulai resmi membuat 1 Januari sebagai awal Tahun Baru atau yang kadang sering disebut Gaya Penyunatan karena ini adalah tanggal Pesta Sunat, yang menjadi hari ketujuh setelah 25 Desember.

Nama sejarah untuk Januari mencakup sebutan bahasa Romawi aslinya, Ianuarius, Saxon istilah Wulf monath (yang berarti serigala bulan) dan Charlemagne sebutan Wintarmanoth (musim dingin / bulan dingin). Pada Slovenia, secara tradisional disebut prosinec. Nama ini, terkait dengan makanan millet dan tindakan meminta sesuatu, ertama kali ditulis dalam pada tahun 1466 di naskah Škofja Loka.[1]

Menurut Theodor Mommsen (The History of Rome, jilid 4, The Revolution, ISBN 1-4353-4597-5, halaman 4), 1 Januari menjadi hari pertama tahun ini di 600 AUC dari kalender Romawi (153 SM), akibat bencana di Lusitanian War. Seorang kepala Lusitanian disebut Punicus menyerbu wilayah Romawi, mengalahkan dua gubernur Romawi, dan membunuh pasukan mereka. Bangsa Romawi memutuskan untuk mengirim konsul ke Spanyol, dan untuk mempercepat pengiriman bantuan, "mereka bahkan membuat konsul baru masuk di kantor dua bulan setengah sebelum waktu hukum" (15 Maret).

Etimologi[sunting | sunting sumber]

Dalam mitologi Romawi Kuno, dikenal seorang dewa berwajah dua. Satu menghadap ke depan dan satunya ke belakang. Untuk menentukan mana yang depan atau belakang, ditandai dengan wajah yang menghadap depan selalu tersenyum dan optimis, sedangkan yang menghadap ke belakang selalu terlihat muram dan sedih. Dewa itu bernama Yanus, yang bisa pula berarti pintu, gerbang, gapura atau lorong masuk.

Itulah mengapa bulan pertama setiap tahun dinamakan dengan bulan Januari, Ianuarius Mensis (Latin, bulan Januari) dan bulan ini bisa dikatakan berwajah dua. Wajah yang satu menghadap ke tahun sebelumnya dan lainnya ke tahun berjalan.

Dewa Yanus dikatakan bermuka dua, namun bermuka dua dalam konteks waktu yang dapat dijalankan. Setiap awal tahun kita biasanya memiliki resolusi tahun baru yang didapatkan dari dualisme masa yaitu masa lampau dan masa mendatang (dengan berpijak dari masa lampau, kita akan meraih masa depan) dan mengisi waktu diantaranya.

Referensi[sunting | sunting sumber]

Wikidata: January

  1. ^ Stabej, Jože (1966). "Ob petstoletnici škofjeloškega zapisa slovenskih imen za mesece" [On the 500th Anniversary of the Škofja Loka Recording of Slovene Month Names]. Loški razgledi (dalam bahasa Slovene) (Muzejsko društvo Škofja Loka [Museum Society of Škofja Loka]) 13. ISSN 0459-8210.