Fyodor Dostoyevsky

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Fyodor Dostoyevsky
Dostoyevsky in 1872
Dostoyevsky in 1872
LahirFyodor Mikhailovich Dostoyevsky
(1821-11-11)11 November 1821
Moskow, Kekaisaran Rusia
Meninggal9 Februari 1881(1881-02-09) (umur 59)
Saint Petersburg, Kekaisaran Rusia
Pekerjaan
PendidikanAkademi Teknik Militer, St. Petersburg
Genre
Tema
Aliran sastraRealisme
Karya terkenal
Tahun aktif1846–1880
Pasangan
Maria Dmitriyevna Isaeva
(m. 1857; wafat 1864)
Anna Grigoryevna Snitkina
(m. 1867)
Anak4
Tanda tangan

Fyodor Mikhailovich Dostoyevsky[a] (UK /ˌdɒstɔɪˈɛfski/,[1] US /ˌdɒstəˈjɛfski, ˌdʌs-/;[2] bahasa Rusia: Фёдор Михайлович Достоевский[b], tr. Fyódor Mikháylovich Dostoyévskiy; IPA: [ˈfʲɵdər mʲɪˈxajləvʲɪdʑ dəstɐˈjefskʲɪj] ( simak); 11 November 1821 – 9 Februari 1881[3] [c] ), juga dieja Dostoevsky, adalah seorang novelis Rusia, penulis cerita pendek, esais, dan jurnalis. Karya sastra Dostoyevsky mengeksplorasi kondisi manusia dalam situasi politik, sosial, dan spiritual yang bermasalah di Rusia abad ke-19 serta membahas berbagai tema filsafat dan agama. Novel-novelnya yang terkenal antara lain Crime and Punishment (1866), The Idiot (1869), Demons (1872), dan The Brothers Karamazov (1880). Selama hidupnya, Dostoyevsky menghasilkan 12 novel, 4 novela, 16 cerita pendek, dan banyak karya lainnya. Banyak kritikus sastra menilai Dostoyevsky sebagai salah satu novelis terbesar dalam sastra dunia karena beberapa karyanya dianggap sebagai mahakarya yang sangat berpengaruh. [4] Novelnya tahun 1864 Notes from Underground dianggap sebagai salah satu karya sastra pertama yang bernuansa eksistensialis. Ini menyebabkan Dostoyevsky dipandang sebagai seorang filsuf dan juga teolog.[5]

Lahir di Moskow pada tahun 1821, Dostoyevsky diperkenalkan pada sastra sejak usia dini melalui dongeng dan legenda, dan melalui buku-buku oleh penulis Rusia dan penulis mancanegara. Ibunya meninggal pada tahun 1837 ketika dia berusia 15 tahun, dan pada waktu yang sama, dia meninggalkan sekolah untuk masuk ke Akademi Teknik Militer Nikolayev. Setelah lulus, ia bekerja sebagai insinyur dan sempat menikmati gaya hidup mewah. Pada masa ini, ia juga menerjemahkan buku untuk mendapatkan uang tambahan. Pada pertengahan 1840-an ia menulis novel pertamanya, Poor Folk, yang membuatnya masuk ke dalam lingkaran sastra Saint Petersburg. Pada tahun 1849 ia ditangkap karena tergabung dalam kelompok sastra yang membahas buku-buku terlarang dan kritis terhadap Tsar Rusia. Ia kemudian dijatuhi hukuman mati tetapi urung dilaksanakan pada saat-saat terakhir. Setelah itu, ia dipenjara selama empat tahun di kamp penjara Siberia sebelum menjalani kegiatan wajib militer selama enam tahun di pengasingan. Pada tahun-tahun berikutnya, Dostoyevsky bekerja sebagai jurnalis dengan menerbitkan dan mengedit beberapa majalah miliknya sendiri dan A Writer's Diary, kumpulan tulisannya. Ia kemudian melakukan perjalanan keliling Eropa Barat dan mulai kecanduan judi, yang menyebabkannya mengalami kesulitan keuangan. Selama beberapa waktu, ia bahkan harus mengemis uang, tetapi akhirnya ia menjadi salah satu penulis Rusia yang paling banyak dibaca dan sangat dihormati.

Dostoyevsky dipengaruhi oleh berbagai filsuf dan penulis termasuk Pushkin, Gogol, Augustine, Shakespeare, Scott, Dickens, Balzac, Lermontov, Hugo, Poe, Plato, Cervantes, Herzen, Kant, Belinsky, Byron, Hegel, Schiller, Solovy, Bakunin, Sand, Hoffmann, dan Mickiewicz.

Tulisan-tulisan Dostoyevsky dibaca sangat luas baik di dalam maupun di luar Rusia dan telah mempengaruhi banyak penulis setelahnya termasuk seperti Aleksandr Solzhenitsyn dan Anton Chekhov, filsuf Friedrich Nietzsche dan Jean-Paul Sartre, dan mempengaruhi munculnya Eksistensialisme dan Freudianisme.[6] Buku-bukunya telah diterjemahkan ke lebih dari 170 bahasa, dan menjadi dasar bagi banyak film.

Riwayat awal[sunting | sunting sumber]

Dostoyevsky adalah anak kedua dari tujuh bersaudara yang dilahirkan dari Mikhail dan Maria Dostoyevsky. Dia dibesarkan di rumah keluarga di halaman Rumah Sakit Mariinsky untuk Kaum Miskin, yang berada di distrik kelas bawah di tepi Moskow. [7] Ketika bermain di taman rumah sakit, Dostoyevsky sering bertemu dengan pasien rumah sakit yang menempati kelas sosial paling bawah di Rusia. [8]

Dostoyevsky diperkenalkan pada sastra sejak usia dini. Pada usia tiga tahun, ia sering dibacakan kisah-kisah heroik, dongeng, dan legenda oleh pengasuhnya, Alena Frolovna, seorang figur yang sangat berpengaruh dalam kecintaannya pada cerita-cerita fiksi. [9] Ketika dia berusia empat tahun, ibunya menggunakan Alkitab untuk mengajarinya membaca dan menulis. Orang tuanya memperkenalkan dia ke berbagai literatur sastra, termasuk literatur penulis Rusia Karamzin, Pushkin dan Derzhavin; fiksi gothic seperti karya penulis Ann Radcliffe; karya-karya romantis oleh Schiller dan Goethe; kisah-kisah heroik oleh Miguel de Cervantes dan Walter Scott; dan epos Homer. [10] [11] Dostoyevsky juga sangat dipengaruhi oleh karya Nikolai Gogol.[12] Meskipun pendekatan ayahnya untuk pendidikan digambarkan sangat keras, [13] Dostoyevsky sendiri mengakui bahwa imajinasinya dihidupkan oleh bacaan malam oleh orang tuanya. [8]

Dostoyevsky menjadi insinyur militer

Pada tahun 1837, ibunya meninggal karena tuberkulosis. Tak lama setelah itu, ia dan saudaranya Mikhail dikirim ke Akademi Teknik Militer Nikolayev yang gratis di Saint Petersburg. Dostoyevsky memulai studinya di akademi pada Januari 1838 dengan bantuan anggota keluarga. Mikhail ditolak masuk karena alasan kesehatan dan dikirim ke akademi di Reval (Tallinn), Estonia. [14] [15]

Dostoyevsky tidak menyukai akademi tersebut karena ia kurang berminat pada sains, matematika, dan teknik militer. Ia lebih menyukai menggambar dan arsitektur. Seperti yang pernah dikatakan oleh temannya Konstantin Trutovsky, "Tidak ada mahasiswa di seluruh institusi yang memiliki kedudukan militer yang lebih rendah daripada FM Dostoyevsky. Dia berjalan dengan kikuk dan tersentak-sentak; seragamnya terlihat aneh padanya; dan ransel dan senapannya semuanya tampak seperti semacam belenggu yang telah dipaksakan dan membebani dirinya." [16] Karakter dan minat Dostoyevsky membuatnya menjadi orang asing di antara 120 teman sekelasnya. Dia menunjukkan keberanian dan rasa keadilan yang kuat, melindungi siswa baru, dekat dengan guru, mengkritik korupsi di kalangan petugas dan membantu petani miskin. Meskipun ia suka menyendiri dan mempunyai dunia sastranya sendiri, ia dihormati oleh teman-teman sekelasnya. Sikap tertutup dan ketertarikannya pada agama membuatnya mendapat julukan "Biksu Photius". [17] [18]

Pada tahun 1938, ayahnya meninggal karena stroke apoplektik. Setelah kematian ayahnya, Dostoyevsky melanjutkan studinya, kemudian lulus dan memperoleh pangkat kadet insinyur, yang memberinya hak untuk tinggal jauh dari akademi militer. Dia mengunjungi Mikhail di Reval, dan sering menghadiri konser, opera, drama, dan balet. Pada masa ini, dua temannya memperkenalkannya pada perjudian. [19] [18]

Pada tahun 1843, Dostoyevsky bekerja sebagai letnan insinyur dan tinggal bersama Adolph Totleben di sebuah apartemen milik Dr. Rizenkampf, teman Mikhail. Rizenkampf mendeskripsikan Dostoyevsky sebagai "tidak kalah baik dan tidak kurang sopan dari saudaranya, tetapi ketika tidak dalam suasana hati yang baik dia sering melihat segala sesuatu melalui kacamata hitam, menjadi jengkel, lupa sopan santun, dan kadang-kadang terbawa ke titik kekerasan dan hilangnya kesadaran diri". [20] Karya sastra Dostoyevsky yang pertama selesai, terjemahan dari novel Honoré de Balzac Eugénie Grandet, diterbitkan pada bulan Juni dan Juli 1843 dalam volume ke-6 dan ke-7 jurnal Repertoire and Pantheon, [21] [22] diikuti oleh beberapa terjemahan lainnya. Karya-karya ini kurang berhasil, dan keadaan kesulitan keuangan membuatnya mulai menulis novel. [23] [18]

Karier[sunting | sunting sumber]

Awal karier (1844–1849)[sunting | sunting sumber]

Dostoyevsky pada tahun 1847

Dostoyevsky menyelesaikan novel pertamanya, Poor Folk, pada Mei 1845. Teman yang tinggal di apartemen yang sama dengannya, Dmitry Grigorovich, membawa naskah itu ke penyair Nikolay Nekrasov, yang selanjutnya menunjukkannya kepada kritikus sastra terkenal dan berpengaruh Vissarion Belinsky. Belinsky menilai novel pertama Dostoyevsky sebagai "novel sosial" pertama Rusia. [24] Poor Folk dirilis pada 15 Januari 1846 di almanak Koleksi St Petersburg dan meraih kesuksesan secara komersial. [25] [26]

Dostoyevsky merasa bahwa karir militernya akan membahayakan karir sastranya yang sekarang mulai berkembang. Karena itu, dia mengundurkan diri dari posisinya di institusi militer. Tak lama kemudian, ia menulis novel keduanya, The Double, yang muncul di jurnal Notes of the Fatherland pada Januari 1846, sebelum diterbitkan pada Februari. Pada waktu yang sama, Dostoyevsky mulai mengenal sosialisme melalui tulisan-tulisan para pemikir Prancis seperti Fourier, Cabet, Proudhon dan Saint-Simon. Melalui interaksinya dengan Belinsky, ia memperdalam pengetahuannya tentang filsafat sosialisme. Dia tertarik pada logika, rasa keadilan dan fokus sosialisme terhadap orang miskin dan orang yang kurang beruntung. Namun, hubungannya dengan Belinsky menjadi tegang karena pandangan ateisme dan ketidaksukaan Belinsky terhadap agama yang bertentangan dengan kepercayaan Ortodoks Rusia Dostoyevsky. Dostoyevsky akhirnya berpisah dengan Belinsky dan rekan-rekannya. [27] [28]

Setelah The Double menerima ulasan negatif, kesehatan Dostoyevsky sempat menurun dan dia sering mengalami kejang, tetapi dia terus menulis. Dari tahun 1846 hingga 1848 ia merilis beberapa cerita pendek di majalah Annals of the Fatherland, termasuk "Mr. Prokharchin", "The Landlady", "A Weak Heart", dan "White Nights". Karya-karya ini kurang berhasil dan membuat Dostoyevsky sekali lagi mengalami masalah keuangan. Karena itu dia kemudian bergabung dengan lingkaran sosialis utopis Betekov, sebuah komunitas yang terjalin erat yang membantunya untuk bertahan hidup. Ketika komunitas itu bubar, Dostoyevsky berteman dengan Apollon Maykov dan saudaranya Valerian. Pada tahun 1846, atas rekomendasi penyair Aleksey Pleshcheyev, [29] ia bergabung dengan Kelompok Petrashevsky, sebuah komunitas diskusi intelektual yang didirikan oleh Mikhail Petrashevsky, seorang teoretis dan revolusioner yang mengusulkan reformasi sosial di Rusia. Mikhail Bakunin pernah menulis kepada Alexander Herzen bahwa kelompok itu adalah "kelompok yang paling bersih dan tidak berbahaya" dan para anggotanya "secara sistematis menentang semua tujuan dan cara revolusioner". [30] Dostoyevsky menggunakan perpustakaan kelompok Petrashevskyi pada hari Sabtu dan Minggu dan kadang-kadang berpartisipasi dalam diskusi mereka tentang kebebasan dari penyensoran dan penghapusan perbudakan. [31] [32]

Pada tahun 1849, bagian pertama Netochka Nezvanova, sebuah novel yang telah direncanakan Dostoyevsky sejak tahun 1846, diterbitkan di Annals of the Fatherland, tetapi karena pembuangan yang ia alami menyebabkannya mengakhiri proyek tersebut. Dostoyevsky tidak pernah berusaha untuk menyelesaikannya. [33]

Pengasingan di Siberia (1849–1854)[sunting | sunting sumber]

Sebuah sketsa dari eksekusi tiruan Kelompok Petrashevsky

Semua anggota Kelompok Petrashevsky dilaporkan ke Liprandi, seorang pejabat di Kementerian Dalam Negeri. Dostoyevsky dituduh membaca karya-karya Belinsky, termasuk surat terlarang yang ditujukan kepada Gogol,[34] dan mengedarkan salinan dari karya-karya ini serta karya-karya lainnya. Antonelli, agen pemerintah yang melaporkan kelompok tersebut, menulis dalam pernyataannya bahwa setidaknya terdapat salah satu esai yang mengkritik politik dan agama Rusia. Dostoyevsky menanggapi tuduhan ini dengan menyatakan bahwa dia hanya membaca esai-esai ini "sebagai karya sastra, tidak lebih dan tidak kurang"; dia berbicara tentang "kepribadian dan egoisme manusia" daripada sitausi politik. Meski begitu, dia dan rekan-rekannya yang dianggap "konspirator" ditangkap pada 23 April 1849 atas permintaan pejabat A. Orlov dan Tsar Nicholas I, yang khawatir akan terjadi revolusi seperti pemberontakan Desembris tahun 1825 di Rusia dan Revolusi tahun 1848 di Eropa. Para anggota kelompok Petrashevsky ditahan di Benteng Peter dan Paul yang dijaga dengan ketat dan menampung narapidana paling berbahaya. [35] [36] [37]

Kasus ini dibahas selama empat bulan oleh komisi investigasi yang dipimpin oleh Tsar, dengan Ajudan Jenderal Ivan Nabokov, senator Pangeran Pavel Gagarin, Pangeran Vasili Dolgorukov, Jenderal Yakov Rostovtsev dan Jenderal Leonty Dubelt, kepala polisi rahasia. Mereka menghukum mati anggota kelompok itu dengan regu tembak. Para tahanan selanjutnya dibawa ke Semyonov Place di St Petersburg pada 23 Desember 1849, tempat di mana mereka dibagi menjadi tiga kelompok. Dostoyevsky berada di nomor tiga di baris kedua; di sebelahnya berdiri Pleshcheyev dan Durov. Namun sebelum eksekusi dilakukan, sebuah gerobak tiba-tiba datang mengantarkan surat dari Tsar yang meringankan hukuman mati. Dostoyevsky menyinggung pengalaman ini yang dia yakini sebagai saat-saat terakhir dalam hidupnya di dalam sebuah novelnya tahun 1868–1869, The Idiot, di mana karakter utamanya menceritakan kisah mengerikan tentang eksekusi dengan guillotine yang baru-baru ini dia saksikan di Prancis.

Dostoyevsky selanjutnya menjalani masa empat tahun pengasingan dengan kerja paksa di kamp penjara katorga di Omsk, Siberia, diikuti dengan masa wajib militer. Setelah naik kereta luncur selama empat belas hari, para tahanan mencapai Tobolsk, sebuah stasiun pemberhentian tahanan. Terlepas dari situasinya, Dostoyevsky menghibur para tahanan lainnya, seperti Petrashevist Ivan Yastrzhembsky, yang tersentuh dengan kebaikan Dostoyevsky. Tahanan ini akhirnya mengurungkan niatnya untuk bunuh diri. Di Tobolsk, para tahanan menerima makanan dan pakaian dari wanita Desembris, serta beberapa salinan Perjanjian Baru dengan uang kertas sepuluh rubel di dalam setiap salinannya. Sebelas hari kemudian, Dostoyevsky mencapai Omsk [36] [38] bersama dengan satu anggota lain dari Kelompok Petrashevsky, penyair Sergei Durov. [39]

Karena diklasifikasikan sebagai "salah satu narapidana yang paling berbahaya", tangan dan kaki Dostoyevsky dibelenggu sampai dia dibebaskan. Dia hanya diizinkan untuk membaca Alkitab Perjanjian Baru. Selain kejang, ia menderita wasir, kehilangan berat badan dan "mengalami demam, gemetar dan merasa terlalu panas atau terlalu dingin setiap malam". Dostoyevsky kadang-kadang dikirim ke rumah sakit militer, tempat di mana dia sempat membaca koran dan novel Dickens. Dia dihormati oleh sebagian besar tahanan lain, dan dibenci oleh beberapa orang karena pernyataannya yang dianggap xenofobia. [40] [41]

Keluar dari penjara dan pernikahan pertama (1854–1866)[sunting | sunting sumber]

Setelah dibebaskan pada Februari 1854, Dostoyevsky meminta saudaranya Mikhail untuk membantunya secara finansial dan mengiriminya buku-buku karya Vico, Guizot, Ranke, Hegel dan Kant. [42] The House of the Dead, berdasarkan pengalamannya di penjara, diterbitkan pada tahun 1861 di jurnal Vremya ("Waktu") - itu adalah novel pertama yang diterbitkan tentang penjara Rusia. [43] Sebelum pindah pada pertengahan Maret ke Semipalatinsk, tempat ia dipaksa untuk bertugas di Korps Tentara Siberia dari Batalyon Baris Ketujuh, Dostoyevsky bertemu ahli geografi Pyotr Semyonov dan etnografer Shokan Walikhanuli. Sekitar November 1854, ia bertemu Baron Alexander Egorovich Wrangel, seorang pengagum buku-bukunya yang turut menghadiri eksekusi hukuman matinya yang dibatalkan. Mereka berdua menyewa rumah di Cossack Garden di luar Semipalatinsk. Wrangel mengatakan bahwa Dostoyevsky "tampak murung. Wajah pucatnya yang sakit-sakitan ditutupi dengan bintik-bintik, dan rambut pirangnya dipotong pendek. Tingginya sedikit di atas rata-rata dan dia menatapku secara intens dengan matanya yang tajam, mata biru keabu-abuan. Seolah-olah dia mencoba untuk melihat ke dalam jiwaku dan menemukan manusia seperti apa aku ini." [44] [45] [46]

Dostoyevsky di Paris, 1863

Di Semipalatinsk, Dostoyevsky mengajar beberapa anak sekolah dan berhubungan baik dengan keluarga orang-orang kelas atas, termasuk keluarga Letnan Kolonel Belikhov, yang biasanya mengundangnya untuk membaca surat kabar dan majalah. Selama kunjungan ke Belikhov, Dostoyevsky bertemu dengan keluarga Alexander Ivanovich Isaev dan Maria Dmitrievna Isaeva. Ia jatuh cinta pada Maria Isaeva. Alexander Isaev mengambil pos baru di Kuznetsk, di mana ia meninggal pada Agustus 1855. Maria dan putranya kemudian pindah bersama Dostoyevsky ke Barnaul. Pada tahun 1856 Dostoyevsky mengirim surat melalui Wrangel kepada Jenderal Eduard Totleben, meminta maaf atas aktivitasnya di beberapa kelompok utopis. Karena itu, ia diberikan hak untuk menerbitkan buku dan menikah, meskipun ia tetap berada di bawah pengawasan polisi selama sisa hidupnya. Maria menikah dengan Dostoyevsky di Semipalatinsk pada 7 Februari 1857. Maria awalnya menolak lamaran Dostoyevsky dengan mengatakan mereka tidak ditakdirkan untuk satu sama lain dan bahwa situasi keuangan Dostoyevsky yang buruk menghalangi dilangsungkannya pernikahan. Setelah menikah, kehidupan keluarga mereka tidak bahagia dan Dostoyevsky juga kesulitan untuk mengatasi kejangnya. Dostoyevsky mendeskripsikan hubungan pernikahannya: "Karena karakternya yang aneh, mencurigakan, dan fantastis, kami jelas tidak bahagia bersama, tetapi kami tidak bisa berhenti mencintai satu sama lain; dan semakin kami tidak bahagia, kami semakin terikat satu sama lain". Keduanya kebanyakan hidup terpisah. [47] Pada tahun 1859 Dostoyevsky dibebaskan dari dinas militer karena kesehatannya yang memburuk dan diberikan izin untuk kembali ke Rusia Eropa, pertama ke Tver, tempat di mana ia bertemu saudaranya untuk pertama kalinya dalam sepuluh tahun, dan kemudian ke St Petersburg. [48] [49]

"A Little Hero" (satu-satunya karya Dostoyevsky yang diselesaikan di penjara) muncul di jurnal, tetapi "Uncle's Dream" dan "The Village of Stepanchikovo" tidak diterbitkan sampai tahun 1860. Notes from the House of the Dead dirilis di Russky Mir (Dunia Rusia) pada September 1860. "The Insulted and the Injured" diterbitkan di majalah Vremya [d] yang dibuat dengan bantuan dana dari pabrik rokok saudaranya. [51] [52] [53]

Dostoyevsky melakukan perjalanan ke Eropa Barat untuk pertama kalinya pada Juni 1862 dengan mengunjungi Cologne, Berlin, Dresden, Wiesbaden, Belgia, dan Paris. Di London, ia bertemu Herzen dan mengunjungi Istana Kristal. Dia bepergian bersama Nikolay Strakhov melewati Swiss dan beberapa kota Italia Utara, termasuk Turin, Livorno, dan Florence. Ia merekam kesan-kesannya tentang perjalanan-perjalanan tersebut dalam Winter Notes on Summer Impressions, di mana ia mengkritik kapitalisme, modernisasi sosial, materialisme, Katolikisme, dan Protestantisme. [54] [55]

Dari Agustus hingga Oktober 1863, Dostoyevsky melakukan perjalanan lagi ke Eropa barat. Dia bertemu cinta keduanya, Polina Suslova, di Paris dan kehilangan hampir semua uangnya berjudi di Wiesbaden dan Baden-Baden. Pada tahun 1864 istrinya Maria dan saudaranya Mikhail meninggal, dan Dostoyevsky menjadi orang tua tunggal dari anak tirinya Pasha dan satu-satunya yang menyokong keluarga saudara laki-lakinya. Kegagalan Epoch, majalah yang ia dirikan bersama Mikhail setelah pengekangan terhadap jurnal Vremya, memperburuk situasi keuangannya, meskipun bantuan terus-menerus dari kerabat dan teman-temannya menyelamatkan dia dari kebangkrutan. [56] [57]

Pernikahan kedua dan bulan madu (1866–1871)[sunting | sunting sumber]

Dua bagian pertama Crime and Punishment diterbitkan pada bulan Januari dan Februari 1866 di majalah The Russian Messenger, [58] yang menarik sedikitnya 500 pelanggan baru majalah tersebut. [59]

Dostoyevsky kembali ke Saint Petersburg pada pertengahan September dan berjanji kepada editornya, Fyodor Stellovsky, bahwa dia akan menyelesaikan The Gambler, sebuah novel pendek yang berfokus pada kecanduan judi, pada bulan November, meskipun dia belum mulai menulisnya. Salah satu teman Dostoyevsky, Milyukov, menyarankannya untuk menyewa seorang sekretaris. Dostoyevsky menghubungi stenografer Pavel Olkhin dari Saint Petersburg, yang merekomendasikan muridnya, Anna Grigoryevna Snitkina yang berusia dua puluh tahun. Tulisan singkatnya membantu Dostoyevsky menyelesaikan The Gambler pada tanggal 30 Oktober, setelah bekerja selama 26 hari. [60] [61] Anna mengatakan bahwa Dostoyevsky memiliki tinggi rata-rata tetapi selalu berusaha untuk tegak. "Dia memiliki rambut coklat muda, sedikit kemerahan, dia menggunakan kondisioner rambut, dan dia menyisir rambutnya dengan rajin ... matanya berbeda: satu berwarna coklat tua; di mata satunya, pupilnya begitu besar sehingga Anda tidak bisa melihat warnanya, [ini disebabkan oleh cedera]. Keanehan matanya memberi Dostoyevsky penampilan misterius. Wajahnya pucat, dan tampak tidak sehat." [62]

Plakat peringatan untuk Dostoyevsky di Baden-Baden

Pada Februari 1867 Dostoyevsky menikah dengan Anna Snitkina di Katedral Trinity, Saint Petersburg. Uang 7.000 rubel yang diperolehnya dari Crime and Punishment tidak menutupi hutang mereka. Hal ini memaksa Anna untuk menjual barang-barang berharganya. Pada April 1867, mereka memulai bulan madu yang tertunda di Jerman dengan uang yang diperoleh dari penjualan barang-barang. Mereka tinggal di Berlin dan mengunjungi Gemäldegalerie Alte Meister di Dresden, tempat dia mencari inspirasi untuk tulisannya. Mereka melanjutkan perjalanan melewati Jerman, mengunjungi Frankfurt, Darmstadt, Heidelberg dan Karlsruhe. Mereka menghabiskan lima minggu di Baden-Baden, di mana Dostoyevsky bertengkar dengan Turgenev dan sekali lagi kehilangan banyak uang di meja roulette.[63] Pada satu titik, istrinya dilaporkan dipaksa untuk menggadaikan celana dalamnya.[64] Pasangan itu melanjutkan perjalanan ke Jenewa.

Pada bulan September 1867, Dostoyevsky mulai menulis The Idiot, dan setelah proses perencanaan yang panjang, ia akhirnya berhasil menulis 100 halaman pertama hanya dalam 23 hari; serialisasi dimulai di The Russian Messenger pada Januari 1868.

Anak pertama mereka, Sofya, lahir di Jenewa pada 5 Maret 1868. Bayi itu meninggal karena radang paru-paru tiga bulan kemudian, dan Anna menceritakan bagaimana Dostoyevsky "menangis dan terisak seperti seorang wanita putus asa". [65] Pasangan itu pindah dari Jenewa ke Vevey dan kemudian ke Milan, sebelum melanjutkan ke Florence. The Idiot selesai di sana pada Januari 1869, bagian terakhir muncul di The Russian Messenger pada Februari 1869. [66] [67] Anna melahirkan putri kedua mereka, Lyubov, pada 26 September 1869 di Dresden. Pada April 1871, Dostoyevsky melakukan kunjungan terakhir ke aula perjudian di Wiesbaden. Anna mengklaim bahwa dia berhenti berjudi setelah kelahiran putri kedua mereka, tetapi ini menjadi bahan perdebatan. [e]

Setelah mendengar berita bahwa kelompok revolusioner sosialis "Pembalasan Rakyat" telah membunuh Ivan Ivanov yang merupakan salah satu anggotanya sendiri pada 21 November 1869, Dostoyevsky mulai menulis Demons. [70] Pada tahun 1871, Dostoyevsky dan Anna melakukan perjalanan dengan kereta api ke Berlin. Selama perjalanan, ia membakar beberapa manuskrip, termasuk The Idiot, karena khawatir dengan potensi masalah bea cukai. Keluarga itu tiba di Saint Petersburg pada 8 Juli, menandai akhir dari bulan madu mereka. [71] [72]

Kembali ke Rusia (1871–1875)[sunting | sunting sumber]

Dostoyevsky (kiri) di Haymarket, Maret 1874

Kembali ke Rusia pada Juli 1871, keluarga Dostoyevsky kembali mengalami kesulitan keuangan dan harus menjual sisa harta benda mereka. Putra mereka, Fyodor, lahir pada 16 Juli, dan mereka segera pindah ke apartemen dekat sebuah Institut Teknologi. Mereka berharap untuk melunasi hutang mereka yang besar dengan menjual rumah sewaan mereka di Peski, tetapi permasalahan dengan penyewa mengakibatkan harga jual yang relatif rendah, dan perselisihan dengan kreditur mereka berlanjut. [73] [74]

Demons selesai pada November dan dirilis pada Januari 1873 oleh "Perusahaan Penerbitan Dostoyevsky", sebuah perusahaan yang didirikan oleh Dostoyevsky dan istrinya. Meskipun mereka hanya menerima pembayaran tunai dan toko buku berada di apartemen mereka sendiri, bisnis itu lumayan berhasil. Mereka berhasil menjual sekitar 3.000 eksemplar Demons. Dostoyevsky mengusulkan agar mereka membuat majalah baru, yang akan disebut A Writer's Diary dan akan mencakup kumpulan esai. Tetapi karena kurangnya modal, A Writer's Diary diterbitkan dalam The Citizen dengan imbalan gaji 3.000 rubel per tahun.

Pada bulan Maret 1874, Dostoyevsky keluar dari The Citizen karena pekerjaan yang dirasakan penuh tekanan dan campur tangan dari birokrasi Rusia. Selama lima belas bulan bekerja bersama The Citizen, dia telah dituntut ke pengadilan dua kali: pada 11 Juni 1873 karena mengutip kata-kata Pangeran Meshchersky tanpa izin, dan pada 23 Maret 1874. Dostoyevsky menawarkan untuk menjual novel baru yang belum dia tulis kepada The Russian Messenger, tetapi majalah itu menolak. Nikolay Nekrasov menyarankan agar dia menerbitkan A Writer's Diary dalam Notes of the Fatherland; dia akan menerima 250 rubel untuk setiap lembar pencetak – 100 lebih banyak dari yang didapat dari publikasi teks di The Russian Messenger. Dostoyevsky menerima tawaran itu. Saat kesehatannya mulai menurun, ia berkonsultasi dengan beberapa dokter di St Petersburg dan disarankan untuk berobat di luar Rusia. Sekitar bulan Juli, ia pergi ke Ems dan berkonsultasi dengan dokter, yang kemudian mendiagnosisnya dengan radang selaput lendir hidung akut. Pada masa ini dia mulai mengerjakan The Adolescent. Dia kembali ke Saint Petersburg pada akhir Juli. [75] [76]

Pada 10 Agustus 1875 putranya Alexey lahir di Staraya Russa. Dostoyevsky menyelesaikan The Adolescent pada akhir tahun 1875, meskipun bagian-bagiannya sebelumnya telah diserialkan di Notes of the Fatherland sejak Januari. The Adolescent menceritakan kehidupan Arkady Dolgoruky, anak tidak sah dari pemilik tanah Versilov dan seorang ibu petani. Topik ini berkaitan dengan hubungan antara ayah dan anak, yang akan menjadi tema yang sering muncul dalam karya-karya Dostoyevsky selanjutnya. [77] [78]

Tahun-tahun terakhir (1876–1881)[sunting | sunting sumber]

Pada awal 1876, Dostoyevsky melanjutkan menulis pada A Writer's Diary. Buku ini mencakup banyak esai dan beberapa cerita pendek tentang masyarakat, agama, politik dan etika. Koleksinya terjual lebih dari dua kali lipat lebih banyak dari buku-buku sebelumnya. Dostoyevsky menerima lebih banyak surat dari pembaca daripada sebelumnya, dan orang-orang dari segala usia dan pekerjaan mengunjunginya. Dengan bantuan dari saudara laki-laki Anna, keluarga tersebut membeli sebuah dacha di Staraya Russa. Pada musim panas 1876, Dostoyevsky mulai mengalami sesak napas lagi. Dia mengunjungi Ems untuk ketiga kalinya dan diberi tahu bahwa dia mungkin masih bisa hidup selama 15 tahun lagi jika dia pindah ke iklim yang lebih sehat. Ketika dia kembali ke Rusia, Tsar Alexander II memerintahkan Dostoyevsky untuk mengunjungi istananya untuk memberikan karya Diary-nya kepada Tsar. Tsar juga meminta Dostoyevsky untuk mendidik putra-putranya, Sergey dan Paul. Kunjungan ini semakin meningkatkan jaringan kenalan Dosteyevsky. Dia sering menjadi tamu di beberapa salon di Saint Petersburg dan bertemu banyak orang terkenal, termasuk Sophia Tolstaya, Yakov Polonsky, Sergei Witte, Alexey Suvorin, Anton Rubinstein dan Ilya Repin. [79] [80]

Kesehatan Dostoyevsky semakin menurun. Pada Maret 1877 ia mengalami empat serangan epilepsi. Alih-alih kembali ke Ems, ia mengunjungi Maly Prikol, sebuah istana di dekat Kursk. Saat kembali ke St Petersburg untuk menyelesaikan Diary-nya, ia mengunjungi Darovoye, tempat ia menghabiskan sebagian besar masa kecilnya. Pada bulan Desember ia menghadiri pemakaman Nekrasov dan memberikan pidato. Dia diangkat sebagai anggota kehormatan Akademi Ilmu Pengetahuan Rusia, institusi yang memberikannya sertifikat kehormatan pada Februari 1879. Dia menolak undangan ke kongres internasional tentang hak cipta di Paris setelah putranya Alyosha mengalami serangan epilepsi parah dan meninggal pada 16 Mei. Keluarga Dostoyevsky itu kemudian pindah ke apartemen tempat Dostoyevsky menulis karya pertamanya. Pada masa ini, ia terpilih menjadi dewan direksi dari Slavic Benevolent Society di Saint Petersburg. Ia juga terpilih menjadi komite kehormatan Asosiasi Littéraire et Artistique Internationale, yang anggotanya termasuk Victor Hugo, Ivan Turgenev, Paul Heyse, Alfred Tennyson, Anthony Trollope, Henry Longfellow, Ralph Waldo Emerson dan Leo Tolstoy. Dostoyevsky melakukan kunjungan keempat dan terakhirnya ke Ems pada awal Agustus 1879. Dia didiagnosis dengan emfisema paru tahap awal, yang menurut dokternya dapat berhasil ditangani, tetapi tidak dapat disembuhkan. [81] [82]

Pada Juni 1880, Dostoyevsky menyampaikan pidato pembukaan tugu peringatan Pushkin di Moskow. Ia memberikan pidato yang mengesankan dan memiliki dampak emosional yang signifikan pada penontonnya. Pidatonya disambut dengan tepuk tangan meriah, dan bahkan saingan lamanya, Turgenev, memeluknya. Konstantin Staniukovich memuji pidatonya dalam esainya "The Pushkin Anniversary and Dostoyevsky's Speech" di The Business dengan menulis bahwa "bahasa [Pushkin Speech] Dostoyevsky benar-benar terlihat seperti sebuah khotbah. Dia berbicara dengan nada seorang nabi. Dia membuat khotbah seperti seorang pendeta; itu sangat dalam, tulus, dan kami mengerti bahwa dia ingin membuat pendengarnya terkesan." [83] Pidato itu kemudian dikritik oleh ilmuwan politik liberal Alexander Gradovsky yang menyatakan bahwa Dostoyevsky mengidolakan "rakyat", [84] dan dikritik juga oleh pemikir konservatif Konstantin Leontiev, yang dalam esainya, "On Universal Love", menyamakan pidatonya dengan sosialisme utopis Prancis. [85] Serangan itu menyebabkan kesehatannya semakin memburuk. [86] [87]

Kematian[sunting | sunting sumber]

Dostoyevsky di atas usungan jenazahnya, digambar oleh Ivan Kramskoi, 1881

Pada 6 Februari 1881, polisi rahasia Tsar melakukan penggeledahan berdasarkan surat perintah di apartemen salah satu tetangga Dostoyevsky untuk mencari anggota organisasi teroris Narodnaya Volya ("Kehendak Rakyat") yang nantinya akan membunuh Tsar Alexander II.  Pada hari berikutnya, Dostoyevsky mengalami pendarahan. Anna membantah bahwa penggeledahan itu adalah penyebabnya. Ia mengatakan bahwa pendarahan itu terjadi setelah suaminya mencari tempat pulpen yang terjatuh. [f] Setelah terjadi pendarahan lagi, Anna memanggil dokter yang selanjutnya memberikan prognosis buruk. Perdarahan ketiga terjadi tak lama kemudian. [91] [92] Sebelum meninggal, Dostoyevsky sempat melihat anak-anaknya dan meminta agar perumpamaan Anak yang Hilang dibacakan kepada anak-anaknya.

Di antara kata-kata terakhir Dostoyevsky adalah kutipannya tentang Matthew 3 : 14–15 : "Tetapi Yohanes melarangnya, dengan berkata, Aku perlu dibaptis darimu, dan apakah engkau datang kepadaku? Dan Yesus menjawab, berkata kepadanya, Menderitalah seperti itu sekarang: karena demikianlah seharusnya kita menggenapi segala kebenaran, dan dia mengakhiri dengan "Dengarlah sekarang—izinkan. Jangan menahanku!". [93] Kata-kata terakhirnya kepada istrinya Anna adalah: "Ingat, Anya, aku selalu mencintaimu dengan penuh semangat dan tidak pernah tidak setia padamu, bahkan dalam pikiranku!" [94] Ketika dia meninggal, tubuhnya diletakkan di atas meja, mengikuti kebiasaan Rusia. Ia dikebumikan di Pemakaman Tikhvin di Biara Alexander Nevsky,[95] dekat penyair favoritnya, Nikolay Karamzin dan Vasily Zhukovsky . Tidak jelas berapa banyak yang menghadiri pemakamannya. Menurut seorang reporter, lebih dari 100.000 pelayat hadir, sementara yang lain menggambarkan kehadiran antara 40.000 dan 50.000. Batu nisannya bertuliskan baris-baris dari Perjanjian Baru: [91] [96]

Sesungguhnya, sesungguhnya, Aku berkata kepadamu, Kecuali sebutir gandum jatuh ke tanah dan mati, ia tetap sendiri; tetapi jika ia mati, ia menghasilkan banyak buah.

— John 12:24

Karya[sunting | sunting sumber]

Karya utama[sunting | sunting sumber]

Poor Folk[sunting | sunting sumber]

Poor Folk adalah novel epistoler yang menceritakan hubungan antara pegawai paruh baya pendek bernama Makar Devushkin dan penjahit muda Varvara Dobroselova, kerabat jauh yang saling menulis surat. Perasaan dan sentimental Devushkin untuk Dobroselova dan persahabatan mereka yang hangat menunjukkan preferensi mereka untuk hidup secara sederhana, meskipun hal itu membuat mereka tetap hidup dalam kemiskinan yang memalukan bagi mereka. Seorang pedagang kaya yang tidak jujur dan sekaligus duda yang bernama Mr. Bykov dipertemukan dengan Dobroselova dan akhirnya menikahinya. Mr. Bykov kemudian mengirim Dobroselova ke rumah bangsawan di suatu tempat di padang rumput. Dobroselova diceritakan memilih jalan hidup materialistik dan kehilangan minat pada bidang sastra, sementara Devushkin yang patah hati meredakan kesengsaraan dan rasa sakitnya dengan alkohol.

Cerita ini berfokus pada orang-orang miskin yang berjuang dengan kurangnya rasa harga diri yang mereka miliki. Kesengsaraan yang mereka alami menyebabkan hilangnya kebebasan emosional mereka, ketergantungan pada otoritas sosial, dan hilangnya individualitas mereka. Dostoyevsky menunjukkan bagaimana kemiskinan dan ketergantungan tidak terpisahkan dari pembelokan dan perubahan harga diri seseorang, dengan menggabungkan penderitaan lahir dan batin. [97]

Notes from Underground[sunting | sunting sumber]

Notes from Underground dibagi menjadi dua bagian dengan gaya penulisan yang berbeda. Yang pertama seperti esai, sedangkan yang kedua ditulis dengan gaya penulisan naratif. Protagonis dan narator utamanya adalah seorang pegawai negeri berusia 40 tahun yang tidak disebutkan namanya yang diperkenalkan sebagai The Underground Man. Satu-satunya fakta yang diketahui tentang situasinya adalah bahwa ia telah berhenti dari tugas dinasnya, tinggal di flat bawah tanah di pinggiran Saint Petersburg dan membiayai hidupnya yang sederhana dari warisan.

Bagian pertama karya ini berisi catatan pemikirannya tentang masyarakat dan karakter personal yang dimilikinya. Dia menggambarkan dirinya sendiri sebagai setan, jorok dan jelek; Fokus utama polemik yang dia miliki adalah konsep "manusia modern" dan visi manusia modern tentang dunia, yang dia serang dengan keras dan sinis. Dia juga mempunyai sifat agresif dan dendam terhadap anggapan manusia modern. Dia menganggap kegagalan hidupnya sebagai hal yang wajar dan perlu. Meskipun dia menekankan bahwa dia tidak bermaksud untuk mempublikasikan catatannya untuk publik, narator dalam karya ini berulang kali menarik audiens yang tidak terdefinisikan dengan jelas, yang mana The Underground Man berusaha menjawab pertanyaannya.

The Underground Man sangat berpengaruh pada para filsuf. Keberadaannya yang terasing dari kehidupan sosial arus utama telah mempengaruhi sastra modernis.[98][99]

Crime and Punishment[sunting | sunting sumber]

Novel Crime and Punishment banyak menerima pujian kritis dan populer, dan sering disebut sebagai adikarya Dostoyevsky.[100][101][102][103][104] Sampai saat ini, Crime and Punishment masih menjadi salah satu novel yang paling berpengaruh dan banyak dibaca dalam sastra Rusia.[105]

Novel tersebut menggambarkan kehidupan fiksional Rodion Raskolnikov dan peristiwa pembunuhan seorang rentenir dan saudara perempuannya. Raskolnikov diceritakan mengalami regenerasi spiritual dengan bantuan dan kasih sayang Sonya (seorang "pelacur berhati emas"), hingga hukuman yang diterima Raskolnikov di Siberia karena pembunuhan yang dia lakukan. Strakhov menyukai novel itu, dengan mengatakan bahwa "Hanya Crime and Punishment yang dibaca pada tahun 1866" dan bahwa Dostoyevsky berhasil menggambarkan orang Rusia dengan tepat dan realistis. [106] Sebaliknya, Grigory Eliseev dari majalah radikal The Contemporary menyebut novel itu "fantasi yang karenanya seluruh mahasiswa dituduh tanpa kecuali karena mencoba pembunuhan dan perampokan". [107] Di The New York Times, Richard Louire memuji Crime and Punishment dan menyatakan bahwa novel itu mengubah hidupnya.[108] Dalam sebuah artikel untuk Encyclopaedia Britannica, Patricia Bauer mengatakan bahwa Crime and Punishment adalah "sebuah mahakarya" dan "salah satu studi terbaik tentang psikopatologi rasa bersalah yang pernah ditulis dalam bahasa apa pun." [109]

The Idiot[sunting | sunting sumber]

Protagonis novel The Idiot adalah Pangeran Myshkin yang berusia 26 tahun yang kembali ke Rusia setelah beberapa tahun di sanatorium Swiss. Dicemooh oleh masyarakat Saint Petersburg karena sifat mudah percaya dan kenaifannya, ia mendapati dirinya berada di antara seorang wanita cantik yang ia miliki, Nastasya, dan seorang gadis muda yang cemburu tetapi cantik, Aglaya. Pangeran Myshkin memiliki perasaan kepada keduanya. Sayangnya, kebaikan Myshkin memicu bencana dan meninggalkan kesan bahwa di dunia yang terobsesi dengan uang, kekuasaan, dan penaklukan seksual, sanatorium mungkin adalah satu-satunya tempat bagi orang suci. Myshkin adalah personifikasi dari "pria yang relatif cantik", yaitu Kristus. Datang "dari atas" (pegunungan Swiss), ia secara fisik menyerupai penggambaran umum Yesus Kristus : sedikit lebih besar dari rata-rata, dengan rambut pirang tebal, pipi cekung dan janggut tipis putih. Seperti Kristus, Myshkin adalah seorang guru, penerima pengakuan dosa dan orang asing yang misterius. Gairah seperti keserakahan dan kecemburuan merupakan hal yang asing baginya. Berbeda dengan orang-orang di sekitarnya, dia tidak menghargai uang dan kekuasaan. Dia merasakan kasih sayang dan cinta dengan tulus dan tanpa penghakiman. Hubungannya dengan Nastasya yang tidak bermoral jelas diilhami oleh hubungan Kristus dengan Maria Magdalena. Dia disebut "Idiot" karena perbedaan tersebut. [71] [110]

Demons[sunting | sunting sumber]

Kisah Demons (kadang-kadang juga berjudul The Possessed atau The Devils ) [111] sebagian besar didasarkan pada pembunuhan Ivan Ivanov oleh anggota "Pembalasan Rakyat" pada tahun 1869. Karya ini juga dipengaruhi oleh Kitab Wahyu . Karakter sekunder, Pyotr dan Stepan Verkhovensky, masing-masing didasarkan pada Sergei Nechayev dan Timofey Granovsky. [112] Novel ini mengambil latar di provinsi Rusia, terutama di perkebunan Stepan Verkhovensky dan Varvara Stavrogina. Putra Stepan, Pyotr, adalah seorang konspirator revolusioner yang bercita-cita tinggi dan mencoba mengorganisir kaum revolusioner di daerah tersebut. Dia menganggap putra Varvara, Nikolai, sebagai orang yang paling penting karena menurutnya Nikolai tidak memiliki simpati terhadap umat manusia. Pyotr mengumpulkan konspirator seperti Shigalyov yang suka berfilsafat, Kirillov yang ingin bunuh diri, dan mantan pria militer Virginsky. Dia berencana untuk mengkonsolidasikan kesetiaan mereka kepadanya dan satu sama lain dengan membunuh Ivan Shatov, sesama konspirator. Pyotr berencana agar Kirillov, yang berkomitmen untuk bunuh diri mengakui atas pembunuhan itu dalam catatan bunuh dirinya. Kirillov mematuhinya dan Pyotr membunuh Shatov, tetapi rencananya menjadi serba salah. Pyotr lolos, tetapi sisa kru revolusionernya ditangkap. Di akhir, Nikolai bunuh diri, disiksa oleh kesalahannya sendiri.

The Brothers Karamazov[sunting | sunting sumber]

Mempunyai hampir 800 halaman, The Brothers Karamazov adalah karya terbesar Dostoyevsky. Novel ini menerima pujian kritis dan populer dan juga sering disebut sebagai magnum opus-nya . [113] Terdiri dari 12 "buku", novel ini menceritakan kisah Karamazov bersaudara yang terdiri dari calon biarawan Alyosha Karamazov, Ivan Karamazov yang tidak percaya tuhan, dan prajurit Dmitri Karamazov. Buku pertama memperkenalkan keluarga Karamazov. Plot utamanya adalah kematian ayah mereka Fyodor, sementara bagian lain adalah argumen filosofis dan religius yang disampaikan oleh Pastor Zosima kepada Alyosha serta percakapan filosofis antara Ivan dan Alyosha. [114] [115]

Bab yang paling terkenal adalah "The Grand Inquisitor", sebuah perumpamaan yang diceritakan oleh Ivan kepada Alyosha tentang Kedatangan Kedua Kristus di Sevilla, Spanyol, di mana Kristus dipenjarakan oleh jaksa pengadilan Katolik yang telah berusia sembilan puluh tahun. Alih-alih menjawabnya, Yesus diceritakan memberinya ciuman, dan jaksa itu kemudian melepaskannya dan menyuruhnya untuk tidak kembali. Kisah ini disalahpahami sebagai pembelaan Inkuisitor, tetapi beberapa, seperti Romano Guardini, berpendapat bahwa Kristus dari perumpamaan itu adalah interpretasi Ivan sendiri tentang Kristus, "produk idealis dari ketidakpercayaan". Di sisi lain, percakapan antara Ivan dan Alyosha juga mengeksplorasi pertanyaan-pertanyaan filosofis tentang tuhan, moralitas dan kehendak bebas secara mendalam. Ivan, seorang ateis, mempertanyakan keberadaan tuhan kepada saudaranya Alyosha dengan menunjukkan berbagai tragedi dan penderitaan yang amat buruk di dunia. Dalam bab "Rebellion" (Bk. 5, Bab 4), Ivan berkata kepada Alyosha: "Bukan Tuhan yang saya tidak dapat menerima, Alyosha, hanya saja saya dengan hormat mengembalikan tiket kepadanya."

Kebanyakan kritikus dan cendekiawan kontemporer setuju bahwa Dostoyevsky menyerang Katolik Roma dan ateisme sosialis, keduanya diwakili oleh Jaksa. Dostoyevsky ingin memperingatkan para pembaca terhadap wahyu yang mengerikan di masa depan. Dia merujuk pada Donasi Pepin sekitar tahun 750 dan Inkuisisi Spanyol pada abad ke-16, yang dalam pandangannya merusak kekristenan sejati.[114][115][116]

Bibliografi[sunting | sunting sumber]

Koleksi esai[sunting | sunting sumber]

  • Winter Notes on Summer Impressions (1863)
  • A Writer's Diary (1873–1881)

Terjemahan[sunting | sunting sumber]

Surat[sunting | sunting sumber]

  • (1912) Letters of Fyodor Michailovitch Dostoevsky to His Family and Friends oleh Fyodor Mikhailovich Dostoevsky (Penulis), terjemahan bahasa Inggris oleh Ethel Colburn Mayne Kessinger Publishing, LLC (26 Mei 2006) ISBN 978-1-4286-1333-1

Buku catatan yang diterbitkan secara anumerta[sunting | sunting sumber]

  • (1922) Stavrogin's Confession & the Plan of the Life of a Great Sinner – terjemahan bahasa Inggris oleh Virginia Woolf and S.S. Koteliansky

Kehidupan personal[sunting | sunting sumber]

Perselingkuhan[sunting | sunting sumber]

Dostoyevsky melakukan perselingkuhan pertama dengan Avdotya Yakovlevna, seorang perempuan yang ia temui di kelompok Panayev pada awal 1840-an. Dostoyevsky menggambarkan Avdotya sebagai orang yang berpendidikan, tertarik pada sastra, dan seorang femme fatale. [118] Dostoyevsky kemudian mengakui bahwa dia tidak yakin tentang hubungan mereka.[119] Menurut memoar Anna Dostoevskaya, Dostoyevsky pernah bertanya kepada saudara perempuan iparnya, Yelena Ivanova, apakah dia mau menikah dengan Dostoyevsky untuk menggantikan suaminya yang sakit parah setelah meninggal, tetapi Yelena menolak lamarannya. [120]

Dostoyevsky dan Apollonia Suslova memiliki hubungan yang intim namun singkat pada musim dingin 1862–1863. Karena Suslova berkencan dengan seorang dari Spanyol di akhir musim semi dan karena usia Dostoyevsky dan kecanduan judinya mengakhiri hubungan mereka. Dostoyevsky kemudian mendeskripsikan Suslova dalam sebuah surat kepada Nadezhda Suslova sebagai "orang yang sangat egois. Egoisme dan kesombongannya sangat besar. Dia menuntut segala sesuatu dari orang lain, semua kesempurnaan, dan tidak memaafkan ketidaksempurnaan sedikit pun dan kualitas lain yang mungkin dimiliki seseorang", dan kemudian menyatakan "Saya masih mencintainya, tetapi saya tidak ingin mencintainya lagi. Dia tidak pantas mendapatkan cinta ini" [47] Pada tahun 1858 Dostoyevsky juga menjalin asmara dengan aktris komik Aleksandra Ivanovna Schubert. Dostoyevsky juga tidak mencintainya, tetapi mereka mungkin berteman baik. Schubert pernah menulis bahwa Dostoyevsky "menjadi sangat tertarik padaku". [121] [122]

Pandangan politik[sunting | sunting sumber]

Di masa mudanya, Dostoyevsky senang membaca History of the Russian State karya Nikolai Karamzin, yang memuji konservatisme dan kemerdekaan Rusia, ide-ide yang akan dianut Dostoyevsky di kemudian hari. Sebelum ditangkap karena berpartisipasi dalam Kelompok Petrashevsky pada tahun 1849, Dostoyevsky berkomentar, "Sejauh yang saya ketahui, tidak ada yang lebih konyol daripada gagasan tentang pemerintahan republik di Rusia." Dalam edisi Diaries-nya tahun 1881, Dostoyevsky menyatakan bahwa Tsar dan orang-orang harus membentuk satu kesatuan: "Bagi orang-orang, tsar bukan merupakan kekuatan eksternal, bukan pula kekuatan beberapa penakluk ... tetapi kekuatan semua orang, kekuatan pemersatu yang diinginkan orang-orang itu sendiri." [123]

Meskipun kritis terhadap perbudakan, Dostoyevsky skeptis tentang pembuatan konstitusi. Konstitusionalisme, menurutnya, merupakan sebuah konsep yang tidak terkait dengan sejarah Rusia. Dia menganggap konstitusi sebagai "aturan pria" belaka dan percaya bahwa "sebuah konstitusi hanya akan memperbudak rakyat". Dia menganjurkan perubahan sosial sebagai gantinya, misalnya penghapusan sistem feodal dan pelemahan divisi antara kaum tani dan kelas kaya. Cita-citanya adalah Rusia yang utopis dan terkristenkan di mana "jika setiap orang secara aktif menjadi Kristen, tidak ada satu pun pertanyaan sosial yang akan muncul. . . . Jika mereka adalah orang Kristen, mereka akan menyelesaikan segalanya". [124] Dia pikir demokrasi dan oligarki adalah sistem yang buruk; tentang Prancis dia menulis, "para oligarki hanya peduli dengan kepentingan orang kaya; kaum demokrat, hanya untuk kepentingan kaum miskin; tetapi kepentingan masyarakat, kepentingan semua dan masa depan Prancis secara keseluruhan—tidak ada seorang pun di sana yang peduli tentang hal-hal ini." [124] Dia menyatakan bahwa partai politik pada akhirnya menyebabkan perselisihan sosial. Pada tahun 1860-an, ia mengenal Pochvennichestvo, sebuah gerakan yang mirip dengan Slavofilisme yang menolak budaya Eropa dan gerakan filosofis kontemporer, seperti nihilisme dan materialisme. Pochvennichestvo berbeda dari Slavophilisme dalam tujuan untuk mendirikan, bukan Rusia yang terisolasi, tetapi negara yang lebih terbuka yang mencontoh Pyotr I dari Rusia. [124]

Dalam artikelnya yang tidak selesai "Sosialisme dan Agama Kristen", Dostoyevsky mengklaim bahwa peradaban ("tahap kedua dalam sejarah manusia") telah terdegradasi, dan bahwa peradaban itu bergerak menuju liberalisme dan kehilangan kepercayaannya kepada Tuhan. Dia menegaskan bahwa konsep tradisional kekristenan harus dipulihkan. Dia menganggap bahwa Eropa barat kontemporer telah "menolak satu formula untuk keselamatan mereka yang datang dari Tuhan dan dinyatakan melalui wahyu, 'Engkau harus mengasihi sesamamu seperti dirimu sendiri', dan menggantinya dengan kesimpulan praktis seperti, ' Chacun pour soi et Dieu tuangkan tous ' [Setiap manusia untuk dirinya sendiri dan Tuhan untuk semua], atau slogan "ilmiah" seperti 'perjuangan untuk bertahan hidup.'" [123] Ia menganggap krisis ini sebagai konsekuensi dari benturan antara kepentingan komunal dan individu, yang ditimbulkan oleh kemerosotan prinsip-prinsip agama dan moral.

Dostoyevsky menganggap terdapat tiga "gagasan dunia besar" yang lazim pada masanya: Katolik Roma, Protestan, dan Ortodoksi (Rusia). Dia mengklaim bahwa Katolik telah melanjutkan tradisi Kekaisaran Roma dan dengan demikian berubah menjadi anti-Kristen dan proto-sosialis. Minat Gereja dalam urusan politik dan duniawi membuatnya meninggalkan gagasan tentang Kristus. Bagi Dostoyevsky, sosialisme adalah "inkarnasi terbaru dari ide Katolik" dan "sekutu alaminya". [125] Dia menemukan Protestantisme diri bertentangan dan mengklaim bahwa pada akhirnya Protestantisme akan kehilangan kekuatan dan spiritualitasnya. Dia menganggap Ortodoksi (Rusia) sebagai bentuk ideal Kekristenan.

Oleh karena itu, menempatkan Dostoyevsky secara politis tidaklah sederhana. Sebagai seorang Kristen, ia menolak sosialisme ateistik; sebagai seorang tradisionalis, ia menolak penghancuran institusi; dan, sebagai seorang pasifis, dia menolak metode kekerasan atau pergolakan yang dipimpin oleh kaum progresif atau reaksioner. Dia mendukung hak milik pribadi dan bisnis, dan tidak setuju dengan banyak kritik terhadap pasar bebas dari kaum utopis sosialis pada masanya.[126][127]

Pandangan etnisitas[sunting | sunting sumber]

Banyak karakter dalam karya Dostoyevsky, termasuk orang Yahudi, yang digambarkan mempunyai stereotip negatif.[128] Dalam sebuah surat kepada Arkady Kovner dari tahun 1877, Dostoyevsky menjawab seorang Yahudi yang menuduhnya antisemitisme, dia menjawab sebagai berikut:[129]

"Saya sama sekali bukan dan tidak pernah menjadi musuh orang Yahudi. Tapi seperti yang Anda katakan, keberadaannya selama 40 abad ini membuktikan bahwa suku ini memiliki daya tahan yang luar biasa, yang selama sejarahnya, mengambil bentuk berbagai Status di Statu .... bagaimana mereka bisa gagal menemukan diri mereka sendiri, meskipun hanya sebagian, berbeda dengan penduduk asli – suku Rusia?"

Dostoyevsky berpegang pada ideologi Pan Slavia yang disebabkan oleh pendudukan Utsmaniyah di Eropa Timur. Pada tahun 1876, populasi Slavia di Serbia dan Bulgaria bangkit melawan penguasa Utsmaniyah mereka, tetapi pemberontakan itu berhasil dipadamkan. Dalam prosesnya, diperkirakan 12.000 orang tewas. Dalam buku hariannya, dia mencemooh orang Barat dan mereka yang menentang gerakan Pan Slavia. Ideologi ini sebagian dimotivasi oleh keinginan untuk mempromosikan warisan umum Kristen Ortodoks, yang dilihatnya sebagai pemersatu sekaligus kekuatan untuk pembebasan.[130]

Pandangan keagamaan[sunting | sunting sumber]

Perjanjian Baru yang dibawa Dostoyevsky ke penjara di Siberia

Dostoyevsky adalah seorang Kristen Ortodoks [131] yang dibesarkan dalam keluarga religius dan mengetahui Injil sejak usia yang sangat muda. [132] Ia dipengaruhi oleh terjemahan Rusia dari Seratus Empat Kisah Suci karya Johannes Hübner dari Perjanjian Lama dan Baru yang Dipilih untuk Anak-anak (sebagian merupakan Alkitab bahasa Jerman untuk anak-anak dan sebagian lagi merupakan katekisasi ). [133] [132] [134] Ia menghadiri liturgi hari Minggu sejak usia dini dan turut berpartisipasi dalam ziarah tahunan ke Biara Tritunggal St. Sergius. [135] Seorang diaken di rumah sakit memberinya pelajaran agama. [134] Di antara kenangan masa kecilnya yang paling berharga adalah membaca doa di depan para tamu dan membaca bagian-bagian dari Kitab Ayub yang membuatnya terkesan saat "masih anak-anak." [136]

Menurut seorang perwira di akademi militer, Dostoyevsky sangat religius. Dia mengikuti praktik Ortodoks dan secara teratur membaca Injil dan Die Stunden der Andacht karya Heinrich Zschokke ("Jam Pengabdian"), yang "mengkhotbahkan versi sentimental Kekristenan sepenuhnya bebas dari konten dogmatis dan dengan penekanan yang kuat pada pemberian kasih Kristen melalui implementasi sosial." Buku ini mungkin telah mendorong minatnya di kemudian hari kepada sosialisme Kristen. [137] Melalui literatur Hoffmann, Balzac, Eugne Sue, dan Goethe, Dostoyevsky menciptakan sistem kepercayaannya sendiri, mirip dengan sektarianisme Rusia dan Keyakinan Lama. [137] Setelah peristiwa penangkapannya, eksekusi yang dibatalkan, dan pemenjaraan yang dialaminya, ia menjadi sangat fokus kepada sosok Kristus dan Perjanjian Baru yang merupakan satu-satunya buku yang diizinkan di penjara. [138] Dalam sebuah surat pada Januari 1854 kepada wanita yang telah mengiriminya Perjanjian Baru, Dostoyevsky menulis bahwa dia adalah "anak yang tidak percaya dan ragu hingga saat ini, dan saya yakin bahwa saya akan tetap demikian sampai ke alam kubur." Dia juga menulis bahwa "bahkan jika seseorang membuktikan kepada saya bahwa kebenaran ada di luar Kristus, saya harus memilih untuk tetap bersama Kristus daripada dengan kebenaran." [139]

Di Semipalatinsk, Dostoyevsky menghidupkan kembali kepercayaannya dengan sering melihat bintang-bintang. Wrangel mengatakan bahwa dia "agak saleh, tetapi tidak sering pergi ke gereja, dan tidak menyukai pendeta, terutama yang berasal dari Siberia. Tapi dia berbicara tentang Kristus dengan gembira." Dua ziarah dan dua karya Dmitri Rostovsky, seorang uskup agung yang memengaruhi sastra Ukraina dan Rusia dengan mengarang drama keagamaan yang inovatif, telah memperkuat keyakinannya. [140] Melalui kunjungannya ke Eropa Barat dan diskusi dengan Herzen, Grigoriev, dan Strakhov, Dostoyevsky menemukan gerakan Pochvennichestvo dan teori bahwa Gereja Katolik telah mengadopsi prinsip-prinsip rasionalisme, legalisme, materialisme, dan individualisme dari Roma kuno dan telah berubah filosofinya ke arah Protestantisme dan akibatnya ke sosialisme ateistik. [141]

Peninggalan[sunting | sunting sumber]

Pengaruh[sunting | sunting sumber]

Monumen Dostoyevsky di Dresden (Jerman)

Dostoyevsky dianggap sebagai salah satu novelis terbesar dan paling berpengaruh dari Zaman Keemasan sastra Rusia. [142] Leo Tolstoy mengagumi karya-karya Dostoyevsky dan menganggap novel-novelnya luar biasa (Dostoyevsky juga mengagumi Tolstoy).[143] Albert Einstein menempatkannya di atas ahli matematika Carl Friedrich Gauss dan menyebutnya sebagai "penulis religius yang hebat" yang mengeksplorasi "misteri keberadaan spiritual".[144] Sigmund Freud menempatkan Dostoyevsky kedua setelah Shakespeare sebagai penulis kreatif.[145] Friedrich Nietzsche pada satu titik menyebut Dostoyevsky "satu-satunya psikolog ... darinya saya belajar sesuatu; dia termasuk salah satu keberuntungan terindah dalam hidup saya." [146] [147] Hermann Hesse menikmati karya-karya Dostoyevsky dan mengatakan bahwa membacanya seperti "melihat sekilas ke dalam malapetaka". [148] Novelis Norwegia Knut Hamsun menulis bahwa "tidak ada yang menganalisis struktur manusia yang kompleks seperti Dostoyevsky. Perasaan psikologisnya luar biasa dan visioner." [149] Analisis teoris sastra Rusia Mikhail Bakhtin tentang Dostoyevsky menjadi dasar teorinya tentang novel. Bakhtin berpendapat bahwa penggunaan banyak suara oleh Dostoyevsky merupakan kemajuan besar dalam pengembangan novel sebagai sebuah genre.[150]

Dalam koleksi sketsa anumertanya A Moveable Feast, Ernest Hemingway menulis bahwa di dalam karya Dostoyevsky "terdapat hal-hal yang dapat dipercaya dan tidak dapat dipercaya, tetapi beberapa begitu benar sehingga mereka mengubah Anda ketika Anda membacanya; kelemahan dan kegilaan, kejahatan dan kesucian, dan kegilaan perjudian ada di sana untuk diketahui".[151] James Joyce memuji prosa Dostoyevsky: "... dia adalah orang yang lebih dari siapa pun yang telah menciptakan prosa modern, dan mengintensifkannya ke nada masa kini. Hal itu adalah kekuatan ledakannya yang menghancurkan novel Victoria dengan gadis-gadisnya yang sederhana dan memerintahkan hal-hal yang biasa; buku-buku yang tanpa imajinasi atau kekerasan." [152] Dalam esainya The Russian Point of View, Virginia Woolf berkata, "Selain Shakespeare tidak ada bacaan yang lebih menarik [daripada Dostoyevsky]".[153] Franz Kafka menyebut Dostoyevsky sebagai "saudara sedarah" [154] dan sangat dipengaruhi oleh karya-karyanya, khususnya The Brothers Karamazov dan Crime and Punishment, yang diakuinya sangat memengaruhi The Trial .[155] Sigmund Freud menyebut The Brothers Karamazov sebagai "novel paling luar biasa yang pernah ditulis".[156] Gerakan budaya modern seperti surealis, eksistensialis dan Beats mengutip Dostoyevsky sebagai pengaruh, [157] dan dia disebut sebagai pelopor simbolisme Rusia, [158] eksistensialisme, [159] ekspresionisme [160] dan psikoanalisis. [161] Dalam esainya What Is Romanticism?, penulis Rusia-Amerika Ayn Rand menulis bahwa Dostoyevsky adalah salah satu dari dua novelis terhebat (yang lainnya adalah Victor Hugo).[162] Penulis Argentina Julio Cortázar juga menyebut Dostoyevsky dalam novelnya Hopscotch.

Penghargaan[sunting | sunting sumber]

Perangko Uni Soviet, 1971

Pada tahun 1956, sebuah prangko berwarna hijau zaitun yang didedikasikan untuk Dostoyevsky dirilis di Uni Soviet, dengan cetakan sebanyak 1.000 eksemplar.[163] Museum Dostoyevsky dibuka pada 12 November 1971 di apartemen tempat ia menulis novel pertama dan terakhirnya.[164] Sebuah kawah di Merkurius dinamai menurut namanya pada tahun 1979, dan sebuah planet kecil yang ditemukan pada tahun 1981 oleh Lyudmila Karachkina bernama 3453 Dostoyevsky. Kritikus musik dan penyiar Artemy Troitsky telah menjadi pembawa acara acara radio "FM остоевский" (FM Dostoyevsky) sejak 1997.[165] JM Coetzee menampilkan Dostoyevsky sebagai protagonis dalam novelnya tahun 1997 The Master of Petersburg. Novel Malayalam yang terkenal Oru Sankeerthanam Pole oleh Perumbadavam Sreedharan membahas kehidupan Dostoyevsky dan hubungan cintanya dengan Anna.[166] Penonton acara TV Name of Russia memilihnya sebagai orang Rusia terbesar kesembilan sepanjang masa.[167] Pemenang Serial TV Eagle Award yang disutradarai oleh Vladimir Khotinenko tentang kehidupan Dostoyevsky diputar pada tahun 2011.

Sejumlah monumen diresmikan di kota-kota dan wilayah seperti Moskow, Saint Petersburg, Novosibirsk, Omsk, Semipalatinsk, Kusnetsk, Darovoye, Staraya Russa, Lyublino, Tallinn, Dresden, Baden-Baden dan Wiesbaden. Stasiun metro Dostoyevskaya di Saint Petersburg dibuka pada 30 Desember 1991, dan stasiun dengan nama yang sama di Moskow dibuka pada 19 Juni 2010. Stasiun Moskow didekorasi dengan lukisan dinding karya seniman Ivan Nikolaev yang menggambarkan adegan-adegan dari karya Dostoyevsky, seperti adegan bunuh diri yang kontroversial.[168][169]

Pada tahun 2021, Kazakhstan merayakan ulang tahun ke-200 kelahiran Dostoyevsky.[170]

Kritisisme[sunting | sunting sumber]

Karya Dostoyevsky tidak selalu mendapat sambutan positif. Beberapa kritikus, seperti Nikolay Dobrolyubov, Ivan Bunin dan Vladimir Nabokov, memandang tulisannya sebagai terlalu psikologis dan filosofis daripada artistik. Yang lain menilai terdapat kesalahan dengan plot yang kacau dan tidak terorganisir. Pendapat yang lain, seperti Turgenev, keberatan dengan "psikologi yang berlebihan" dan naturalisme yang terlalu detail. Gayanya dianggap "berlebihan, berulang-ulang dan kurang dalam polesan, keseimbangan, pengendalian diri, dan selera yang baik". Saltykov-Shchedrin, Nikolay Mikhaylovsky, dan beberapa orang lainnya mengkritik karakter-karakternya yang seperti boneka, terutama dalam The Idiot, Demons (The Possessed, The Devils ) [111] dan The Brothers Karamazov . Karakter-karakter ini dibandingkan dengan karakter Hoffmann, seorang penulis yang dikagumi Dostoyevsky. [171]

Mendasarkan pada kriteria yang dinyatakan sebagai seni abadi dan kejeniusan individu, Nabokov menilai Dostoyevsky "bukanlah penulis hebat, melainkan penulis yang biasa-biasa saja—dengan kilasan humor yang luar biasa, tetapi, sayangnya, dengan banyaknya pernyaaan yang basa-basi di antaranya". Nabokov mengeluhkan bahwa novel-novel itu diisi oleh karakter-karakter "neurotik dan orang gila" dan menyatakan bahwa karakter Dostoyevsky tidak berkembang: "Kami menyelesaikan semuanya di awal cerita dan tetap seperti itu." Dia menganggap novel-novel Dostoyevsky penuh dengan "kejutan dan komplikasi plot" yang dibuat-buat, yang memang efektif ketika pertama kali dibaca, tetapi ketika dibaca kedua kalinya, tanpa kejutan dan manfaat dari kejutan-kejutan ini dan tampak sarat dengan "klise yang diglorifikasi".[172] Namun, penyair dan kritikus Skotlandia Edwin Muir menanggapi kritik ini dengan mengatakan bahwa "mengenai 'keanehan' karakter Dostoyevsky, telah ditunjukkan bahwa mereka mungkin hanya tampak 'patologis', sedangkan pada kenyataannya mereka 'hanya divisualisasikan lebih jelas dibandingkan dengan figur-figur yang ada dalam sastra imajinatif'.[173]

Reputasi[sunting | sunting sumber]

Buku-buku Dostoyevsky telah diterjemahkan ke lebih dari 170 bahasa. [174] Penerjemah Jerman Wilhelm Wolfsohn menerbitkan salah satu terjemahan pertama, bagian dari Poor Folk, dalam sebuah majalah pada 1846–1847, [175] dan terjemahan Prancis menyusul kemudian. Terjemahan Perancis, Jerman dan Italia biasanya datang langsung dari aslinya, sedangkan terjemahan bahasa Inggris adalah pada awalnya berkualitas buruk. [176] Terjemahan bahasa Inggris pertama dibuat oleh Marie von Thilo pada tahun 1881, tetapi terjemahan pertama yang sangat dihormati diproduksi antara tahun 1912 dan 1920 oleh Constance Garnett. [177] Terjemahan Garnett yang mengalir dan mudah dipahami membantu mempopulerkan novel-novel Dostoyevsky di negara-negara anglophone. Karya Bakthin, Problems of Dostoevsky's Creative Art (1929), diterbitkan ulang dan direvisi sebagai Problems of Dostoevsky's Poetics pada 1963) guna memberikan pemahaman lebih lanjut tentang gaya penulisannya.[178]

Karya-karya Dostoyevsky juga diadaptasi dalam film dan ditampilkan di atas panggung di banyak negara. Putri Varvara Dmitrevna Obolenskaya termasuk orang pertama yang mengusulkan pementasan Crime and Punishment. Dostoyevsky tidak menolak memberikan izin, tetapi dia menyarankan untuk tidak melakukannya, karena dia percaya bahwa "setiap seni adalah sesuai dengan serangkaian pemikiran puitis, sehingga satu ide tidak dapat diekspresikan dalam bentuk lain yang tidak sesuai". Penjelasannya yang luas menentang transposisi karyanya ke media lain merupakan terobosan dalam kritik kesetiaan. Dia menganggap bahwa hanya satu episode yang harus didramatisasi, atau sebuah ide harus diambil dan dimasukkan ke dalam plot yang terpisah. [179] Menurut kritikus Alexander Burry, beberapa adaptasi yang paling efektif adalah opera Sergei Prokofiev The Gambler, opera Leoš Janáček From the House of the Dead, film Akira Kurosawa The Idiot dan film Andrzej Wajda The Dimiliki. [180]

Setelah Revolusi Rusia 1917, bagian-bagian dari buku Dostoyevsky terkadang dipersingkat. Terdapat dua bukunya yang disensor: Demons [181] dan Diary of a Writer.[182] Filosofinya, khususnya yang terdapat di Demons, dianggap anti-kapitalis tetapi juga anti-komunis dan reaksioner. [183] [184] Menurut sejarawan Boris Ilizarov, Stalin membaca The Brothers Karamazov karya Dostoyevsky beberapa kali.[185]

Budaya populer[sunting | sunting sumber]

  • Band rock British Sea Power secara langsung merujuk kepada Dostoyevsky dalam lagu "Apologies to Insect Life", yang sedikit banyak didasarkan pada Notes from Underground.
  • Lagu "This is just a Modern Rock Song" oleh band Skotlandia Belle and Sebastian mengandung kalimat "Saya tidak sesedih Dostoyevsky/Saya tidak sepintar Mark Twain".
  • Band Protest the Hero menyatakan bahwa Dostoyevesky adalah pengaruh utamanya untuk album konsep mereka Kezia. Mereka juga pernah menulis dan membawakan lagu berjudul "I am Dimitri Karamazov and the World Is My Father" (Aku adalah Dimitri Karamazov dan Dunia adalah Ayahku) dalam EP mereka A Calculated Use of Sound.
  • Brian Griffin membaca Crime and Punishment dalam sebuah episode Family Guy.
  • Sam Weir membaca Crime and Punishment dalam episode "Tricks and Treats" dalam acara TV Freaks and Geeks.
  • The Machinist juga tampaknya dipengaruhi oleh karya Dostoyevsky, The Double. Tokoh utama dari cerita itu adalah antagonis dan juga protagonis. Komentar DVD untuk The Machinist menyebutkan The Double sebagai sumber ilhamnya. Tokoh utama dalam The Machinist juga digambarkan pada suatu kesempatan sedang membaca buku Dostoyevsky The Idiot.
  • Dalam seri TV Britania, The Office, musim ke-1, episode 3, David Brent berupaya meningkatkan egonya dengan memamerkan pengetahuannya tentang kehidupan dan karya Dostoyevsky.
  • Dalam film Woody Allen, Match Point, tokoh utamanya digambarkan membaca Dostoyevsky dan sering mendiskusikannya.
  • Indie band Kind of Like Spitting merekam lagu "Dostoyevsky Gets Mugged Outside a Donut Shop in Jersey" untuk album mereka Old Moon in the Arms of the New.
  • American Psycho oleh Bret Easton Ellis dimulai dengan kutipan dari Notes from Underground.
  • Dalam episode The X-Files, "Talitha Cumi," banyak dari dialog antara lelaki yang merokok dan Jeremiah Smith didasarkan pada paragraf-paragraf dari Sang Inkuisitor Agung dalam The Brothers Karamazov. Episode ini juga menyebutkan Sindrom Dostoyevsky.
  • Band post-punk Britania, Magazine merujuk kepada Dostoyevsky dalam "Philadelphia" dan "Song from Under the Floorboards" dalam album mereka The Correct Use of Soap.
  • Nietzsche berkata tentang Yesus: "Sayang sekali tidak ada Dostoyevsky di sekitar dia." Ia juga mengatakan "Dostoyevsky adalah satu-satunya psikolog yang daripadanya saya bisa belajar sesuatu: ia merupakan kemujuran yang paling membahagiakan dalam hidup saya, lebih bahagia bahkan daripada penemuan Stendhal." Ia berkata bahwa Notes from Underground "menyerukan kebenaran dari darah."
  • Martin Scorsese menggunakan tema-tema dari karya Dostoyevsky khususnya dalam Crime and Punishment (Kejahatan dan Hukuman) dan Notes from the Underground (Catatan-catatan dari Bawah Tanah) untuk membuat film Taxi Driver. [1]
  • Dalam komedi Woody Allen, Love and Death, Allen dan temannya menggunakan judul-judul dari masing-masing novel besar Dostoyevsky untuk mendiskusikan berita setempat.
  • Dalam episode ke-39 dari acara TV Lost Locke menyerahkan ke si tahanan buku The Brothers Karamazov untuk dibaca dan mengatakan bahwa Hemingway hidup dalam bayang-bayangnya.
  • Band metal Technical Ion Dissonance merujuk ke Crime and Punishment dalam lagu mereka "Lecturing Raskolnikov (Or How to Properly Stab an Old Widow)"
  • Buku Jack Kerouac, On the Road, menyebut Dostoyevsky beberapa kali.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Jones, Daniel (2011). Roach, Peter; Setter, Jane; Esling, John (eds.). "Dostoievski, Dostoevsky". Cambridge English Pronouncing Dictionary (18th ed.). Cambridge University Press. ISBN 978-0-521-15255-6.
  2. ^ "Dostoevsky". Random House Webster's Unabridged Dictionary.
  3. ^ Fyodor Dostoyevsky di Encyclopædia Britannica
  4. ^ Scanlan 2002.
  5. ^ Leigh, David J. (2010). "The Philosophy and Theology of Fyodor Dostoevsky". Ultimate Reality and Meaning. 33 (1–2): 85–103. doi:10.3138/uram.33.1-2.85. 
  6. ^ Morson, Gary Saul. "Fyodor Dostoyevsky" (dalam bahasa Inggris). Encyclopædia Britannica, Inc. Diakses tanggal 12 September 2015. 
  7. ^ Bloom 2004, hlm. 9.
  8. ^ a b Breger 2008, hlm. 72.
  9. ^ Leatherbarrow 2002, hlm. 23.
  10. ^ Kjetsaa 1989, hlm. 6–11.
  11. ^ Frank 1979, hlm. 23–54.
  12. ^ "Natural School (Натуральная школа)". Brief Literary Encyclopedia in 9 Volumes. Moscow. 1968. Diakses tanggal 1 December 2013. 
  13. ^ Mochulsky 1967, hlm. 4.
  14. ^ Kjetsaa 1989, hlm. 17–23.
  15. ^ Frank 1979, hlm. 69–90.
  16. ^ Lantz 2004, hlm. 2.
  17. ^ Kjetsaa 1989, hlm. 24–7.
  18. ^ a b c Frank 1979, hlm. 69–111.
  19. ^ Kjetsaa 1989, hlm. 31–36.
  20. ^ Frank 1979, hlm. 114–15.
  21. ^ Breger 2008, hlm. 104.
  22. ^ Grossman, Leonid (2011). Достоевский [Dostoevsky] (dalam bahasa Rusia). AST. hlm. 536. 
  23. ^ Kjetsaa 1989, hlm. 36–37.
  24. ^ Sekirin 1997, hlm. 73.
  25. ^ Frank 1979, hlm. 113–57.
  26. ^ Kjetsaa 1989, hlm. 42–49.
  27. ^ Frank 1979, hlm. 159–82.
  28. ^ Kjetsaa 1989, hlm. 53–55.
  29. ^ Mochulsky 1967, hlm. 115–21.
  30. ^ Kjetsaa 1989, hlm. 59.
  31. ^ Frank 1979, hlm. 239–46, 259–346.
  32. ^ Kjetsaa 1989, hlm. 58–69.
  33. ^ Mochulsky 1967, hlm. 99–101.
  34. ^ Belinsky, Vissarion (1847). Letter to Gogol. Documents in Russian History, Seton Hall University. Retrieved 27 December 2017.
  35. ^ Mochulsky 1967, hlm. 121–33.
  36. ^ a b Frank 1987, hlm. 6–68.
  37. ^ Kjetsaa 1989, hlm. 72–79.
  38. ^ Kjetsaa 1989, hlm. 79–96.
  39. ^ Sekirin 1997, hlm. 113.
  40. ^ Sekirin 1997, hlm. 131.
  41. ^ Kjetsaa 1989, hlm. 96–108.
  42. ^ Frank 1988, hlm. 8–20.
  43. ^ Sekirin 1997, hlm. 107–21.
  44. ^ Kjetsaa 1989, hlm. 112–13.
  45. ^ Frank 1987, hlm. 165–267.
  46. ^ Kjetsaa 1989, hlm. 108–13.
  47. ^ a b Sekirin 1997, hlm. 168.
  48. ^ Frank 1987, hlm. 175–221.
  49. ^ Kjetsaa 1989, hlm. 115–63.
  50. ^ Frank 1988, hlm. 34–64.
  51. ^ Frank 1987, hlm. 290 et seq.
  52. ^ Frank 1988, hlm. 8–62.
  53. ^ Kjetsaa 1989, hlm. 135–37.
  54. ^ Frank 1988, hlm. 233–49.
  55. ^ Kjetsaa 1989, hlm. 143–45.
  56. ^ Frank 1988, hlm. 197–211, 283–94, 248–365.
  57. ^ Kjetsaa 1989, hlm. 151–75.
  58. ^ Frank 2009, hlm. 462.
  59. ^ Leatherbarrow 2002, hlm. 83.
  60. ^ Frank 1997, hlm. 42–183.
  61. ^ Kjetsaa 1989, hlm. 162–96.
  62. ^ Sekirin 1997, hlm. 178.
  63. ^ Moss, Walter G. (2002). Russia in the Age of Alexander II, Tolstoy and Dostoevsky (dalam bahasa Inggris). Anthem Press. hlm. 128–33. ISBN 978-0-85728-763-2. 
  64. ^ Andrew Kaufman (31 Agustus 2021). The Gambler Wife: A True Story of Love, Risk, and the Woman Who Saved Dostoyevsky (dalam bahasa Inggris). Riverhead Books. ISBN 0-525-53714-7. OL 34129769M. Wikidata Q109057625. 
  65. ^ Kjetsaa 1989, hlm. 219.
  66. ^ Frank 1997, hlm. 151–363.
  67. ^ Kjetsaa 1989, hlm. 201–37.
  68. ^ Kjetsaa 1989, hlm. 245.
  69. ^ Frank 2003, hlm. 639.
  70. ^ Kjetsaa 1989, hlm. 240–61.
  71. ^ a b Frank 1997, hlm. 241–363.
  72. ^ Kjetsaa 1989, hlm. 265.
  73. ^ Frank 2003, hlm. 14–63.
  74. ^ Kjetsaa 1989, hlm. 265–67.
  75. ^ Frank 2003, hlm. 120–47.
  76. ^ Kjetsaa 1989, hlm. 273–95.
  77. ^ Frank 2003, hlm. 149–97.
  78. ^ Kjetsaa 1989, hlm. 273–302.
  79. ^ Frank 2003, hlm. 199–280.
  80. ^ Kjetsaa 1989, hlm. 303–06.
  81. ^ Frank 2003, hlm. 320–75.
  82. ^ Kjetsaa 1989, hlm. 307–49.
  83. ^ Sekirin 1997, hlm. 255.
  84. ^ Lantz 2004, hlm. 170.
  85. ^ Lantz 2004, hlm. 230–31.
  86. ^ Frank 2003, hlm. 475–531.
  87. ^ Kjetsaa 1989, hlm. 353–63.
  88. ^ Sekirin 1997, hlm. 309–16.
  89. ^ Lantz 2004, hlm. xxxiii.
  90. ^ Lantz 2004, hlm. 223.
  91. ^ a b Frank 2003, hlm. 707–50.
  92. ^ Kjetsaa 1989, hlm. 368–71.
  93. ^ Kjetsaa 1989, hlm. 371–72.
  94. ^ Mikhailova, Valeriya (March 6, 2017). "To be the wife of Fyodor Dostoevsky (part 4)". Bloggers Karamazov. 
  95. ^ "Dostoevsky in Petersburg". F.M. Dostoevsky Literary Memorial Museum. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 March 2016. Diakses tanggal 5 November 2017. 
  96. ^ Kjetsaa 1989, hlm. 373 et seqq.
  97. ^ Kjetsaa 1989, hlm. 69–103.
  98. ^ Halliwell, Martin (2006). Transatlantic Modernism: Moral Dilemmas in Modernist Fiction. Edinburgh University Press. hlm. 13. ISBN 978-0-7486-2393-8. 
  99. ^ Eysteinsson, Ástráður (1990). The Concept of Modernism. Cornell University Press. hlm. 29. ISBN 978-0-8014-8077-5. 
  100. ^ Arntfield, Michael (2017). Murder in Plain English. New York: Prometheus Books. hlm. https://books.google.es/books?id=3l9xDAAAQBAJ&pg=PA42&dq=Crime+and+Punishment+is+Dostoevsky%27s+magnum+opus.&hl=es&sa=X&ved=2ahUKEwiOy5TFkeHqAhUDCxoKHfVoDsgQ6AEwA3oECAYQAg#v=onepage&q=Crime%20and%20Punishment%20is%20Dostoevsky's%20magnum%20opus.&f=false 42. 
  101. ^ Subrahmanyan, Suresh (2018). "61". A brush with Mr. Naipaul: (and other pieces). New Delhi: Notion Press. 
  102. ^ Gilbert, Suma (2017). "Juxtaposition of the riligious and anti-religious in Crime and Punishment" (PDF). Research Journal of English Language and Literature: 597–599. 
  103. ^ Westwood, M. "What was Dostoevsky's purpose in writing Crime and Punishment?". Diakses tanggal 21 July 2020. 
  104. ^ Peer, Ashok (December 2019). "Dostoevsky's -Crime And Punishment". Diakses tanggal 21 July 2020. 
  105. ^ "Greatest Russian Novels of All Time". Diakses tanggal 21 July 2020. 
  106. ^ Kjetsaa 1989, hlm. 183.
  107. ^ Frank 1997, hlm. 45, 60–182.
  108. ^ Louire, Richard (26 April 1992). "Raskolnikov Says the Darndest Things". The New York Times. Diakses tanggal 21 July 2020. 
  109. ^ Bauer, Patricia. "Crime and Punishment". Diakses tanggal 21 July 2020. 
  110. ^ Kjetsaa 1989, hlm. 274–309.
  111. ^ a b c The 1872 novel ″Demons″, bahasa Rusia: Бесы, Bésy, by Fyodor Dostoevsky is sometimes also titled The Possessed or The Devils
  112. ^ Kjetsaa 1989, hlm. 310–22.
  113. ^ Frank 2003, hlm. 390–441.
  114. ^ a b Frank 1997, hlm. 567–705.
  115. ^ a b Kjetsaa 1989, hlm. 337–414.
  116. ^ Müller 1982, hlm. 91–103.
  117. ^ Dostoyefsky, F.M. "A Beggar Boy at Christ's Christmas Tree" in Little Russian Masterpieces. Zénaïde A. Ragozin (Ed., Trans.). New York: G.P. Putnam's Sons, 1920. p. 172.
  118. ^ Kjetsaa 1989, hlm. 50.
  119. ^ Payne, Robert. Dostoyevsky: A Human Portrait, Knopf, 1961, p. 51, OCLC 609509729
  120. ^ Sekirin 1997, hlm. 299.
  121. ^ Frank 1988, hlm. 18–19.
  122. ^ Mochulsky 1967, hlm. 183–84.
  123. ^ a b Lantz 2004, hlm. 183–89.
  124. ^ a b c Lantz 2004, hlm. 323–27.
  125. ^ Lantz 2004, hlm. 185.
  126. ^ Dostoevsky, Fyodor (20 July 1997). A Writer's Diary. Northwestern University Press. ISBN 9780810115163. Diakses tanggal 3 July 2019. 
  127. ^ Ward, Bruce K. (30 October 2010). Dostoyevsky's Critique of the West: The Quest for the Earthly Paradise. ISBN 9781554588169. Diakses tanggal 3 July 2019. 
  128. ^ Eberstadt, Fernanda (1987). "Dostoevsky and the Jews". 
  129. ^ Frank, Joseph; Goldstein, David I. (1989). Selected Letters of Fyodor Dostoevsky. Rutgers. hlm. 437–38. 
  130. ^ dakaras. "The Diary Of A Writer : Free Download, Borrow, and Streaming : Internet Archive". Archive.org. Diakses tanggal 2022-01-26. 
  131. ^ Pattison, George; Thompson, Diane Oenning, ed. (2001). Dostoevsky and the Christian Tradition (Cambridge Studies in Russian Literature). Cambridge Studies in Russian Literature. Cambridge University Press. hlm. 135. ISBN 978-0-521-78278-4. 
  132. ^ a b Frank 1979, hlm. 401.
  133. ^ Kjetsaa 1989, hlm. 8–9.
  134. ^ a b Jones 2005, hlm. 1.
  135. ^ Kjetsaa 1989, hlm. 7–9.
  136. ^ Frank 2009, hlm. 24, 30.
  137. ^ a b Jones 2005, hlm. 2.
  138. ^ Jones 2005, hlm. 6.
  139. ^ Jones 2005, hlm. 7.
  140. ^ Frank 1979, hlm. 22–23.
  141. ^ Jones 2005, hlm. 7–9.
  142. ^ Lauer 2000, hlm. 364.
  143. ^ Aimée Dostoyevskaya (1921). Fyodor Dostoyevsky: A Study. Honolulu, Hawaii: University Press of the Pacific. hlm. https://books.google.es/books?id=n7fb7eH6nRUC&pg=PA218&dq=dostoyevsky+admired+tolstoy&hl=es&sa=X&ved=0ahUKEwj30sbFpsvpAhWLA2MBHZLrDAYQ6AEIKzAA#v=onepage&q=dostoyevsky%20admired%20tolstoy&f=false p. 218. 
  144. ^ Vucinich, Alexander (2001). Einstein and Soviet Ideology. Physics Today. 55. Stanford University Press. hlm. 181. Bibcode:2002PhT....55i..59V. doi:10.1063/1.1522218. ISBN 978-0-8047-4209-2. 
  145. ^ Freud, Sigmund (1961). The Standard Edition of the Complete Psychological Works of Sigmund Freud. The Hogarth Press. hlm. 177. 
  146. ^ Müller 1982, hlm. 7.
  147. ^ See. KSA 13, 14[222] and 15[9]
  148. ^ Müller 1982, hlm. 8.
  149. ^ Lavrin 1947, hlm. 161.
  150. ^ Bakhtin, M.M. (1984) Problems of Dostoevsky's Poetics. Edited and translated by Caryl Emerson. Minneapolis: University of Minnesota Press.
  151. ^ Dahiya, Bhim S. (1992). Hemingway's A Farewell To Arms: a Critical Study. Academic Foundation. hlm. 15. ISBN 978-81-269-0772-4. 
  152. ^ Power, Arthur; Joyce, James (1999). Conversations with James Joyce. University of Toronto. hlm. 51–60. ISBN 978-1-901866-41-4. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 September 2004. 
  153. ^ Woolf, Virginia (1984). "Chapter 16: The Russian Point of View". The Common Reader. Houghton Mifflin Harcourt. ISBN 978-0-15-602778-6. 
  154. ^ Bridgwater, Patrick (2003). Kafka: Gothic and Fairytale. Rodopi. hlm. 9. ISBN 978-90-420-1194-6. 
  155. ^ Struc, Roman S. (1981). "Kafka and Dostoevsky as 'Blood Relatives'". Dostoevsky Studies. Austria. 2: 111–17. OCLC 7475685. 
  156. ^ Rieff, Philip (1979). Freud, the Mind of the MoralistPerlu mendaftar (gratis) (edisi ke-3rd). University of Chicago Press. hlm. 132. ISBN 978-0-226-71639-8. 
  157. ^ Bloshteyn 2007, hlm. 5.
  158. ^ Lavrin 2005, hlm. 38.
  159. ^ Bloom 2004, hlm. 108.
  160. ^ Burry 2011, hlm. 57.
  161. ^ Breger 2008, hlm. 270.
  162. ^ Rand, Ayn (1975). The Romantic Manifesto. 
  163. ^ "Russian Postage Stamps of 1956–1960". ru. Diakses tanggal 5 November 2017. 
  164. ^ "Museum". F.M. Dostoevsky Literary Memorial Museum. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 January 2008. Diakses tanggal 5 November 2017. 
  165. ^ Радио ФИНАМ ФМ 99.6 (dalam bahasa Rusia). ФИНАМ. Diakses tanggal 20 April 2013. 
  166. ^ Sudhi, K.S. (17 December 2005). "Celebrating a milestone". The Hindu. Diakses tanggal 5 November 2017. [pranala nonaktif]
  167. ^ Результаты Интернет голосования [Internet voting results] (dalam bahasa Rusia). Name of Russia. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 August 2017. Diakses tanggal 5 November 2017. 
  168. ^ "Liublinsko-Dmitrovskaya Line". Moscow Metro. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 March 2012. 
  169. ^ "A Dark View Of Dostoevsky On The Moscow Subway". NPR.org. 9 August 2010. Diakses tanggal 25 November 2020. 
  170. ^ November 2021, Dmitry Babich in Society on 10 (2021-11-10). "Dostoyevsky's 200th Anniversary Celebrated in Kazakhstan, the Land of His Formative Years". The Astana Times (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-11-10. 
  171. ^ Terras 1998, hlm. 3–4.
  172. ^ Nabokov, Vladamir (1981). Lectures on Russian Literature. Harvest Book/Harcourt. hlm. 97–135. ISBN 978-0-15-602776-2. 
  173. ^ Murr, Edwin. DER 99. 
  174. ^ Kjetsaa 1989, hlm. foreword.
  175. ^ Meier-Gräfe 1988, hlm. 492.
  176. ^ Bloshteyn 2007, hlm. 26.
  177. ^ Jones & Terry 2010, hlm. 216.
  178. ^ France, Peter (2001). The Oxford Guide to Literature in English Translation. Oxford University Press. hlm. 594–98. ISBN 978-0-19-818359-4. 
  179. ^ Burry 2011, hlm. 3.
  180. ^ Burry 2011, hlm. 5.
  181. ^ "[Д-З]". Forbidden Books of Russian Writers and Literary Scientists, 1917–1991. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 July 2017. Diakses tanggal 31 August 2013. 
  182. ^ "3.3. Книги об отдельных писателях". Forbidden Books of Russian Writers and Literary Scientists, 1917–1991. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 Februari 2018. Diakses tanggal 31 August 2013. 
  183. ^ Bloshteyn 2007, hlm. 7–8.
  184. ^ Lenin read Dostoevsky in a more-nuanced way than others, describing Demons (1871–72) as "repulsive but great"; Geoff Waite with Francesca Cernia Slovin, "Nietzsche with Dostoevsky: Unrequited Collaborators in Crime without Punishment", in Jeff Love and Jeffrey Metzger, eds., Nietzsche and Dostoevsky: Philosophy, Morality, Tragedy (Chicago: Northwestern University Press, 2016), ISBN 0810133962. For a summary of the Soviet reception of Dostoevsky, see Vladimir Shlapentokh, Soviet Intellectuals and Political Power: The Post-Stalin Era (Princeton Univ. Press, 1990), 94.
  185. ^ Vladimir Bushin. Враньё от юного папуаса [Fids from a young Papuan]. Pravda (dalam bahasa Rusia). Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 October 2013. 

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Namanya telah diterjemahkan secara beragam ke dalam bahasa Inggris, nama depannya terkadang diterjemahkan sebagai Theodore atau Fedor.
  2. ^ Sebelum reformasi ortografi pascarevolusi yang antara lain mengganti huruf Sirilik Ѳ dengan Ф, nama Dostoyevsky ditulis Ѳедоръ Михайловичъ Достоевскій.
  3. ^ Dalam penanggalan gaya lama di Eropa Timur: 30 October 1821 – 28 January 1881
  4. ^ Majalah Vremya adalah majalah berkala yang populer dengan lebih dari 4.000 pelanggan sebelum ditutup pada 24 Mei 1863 oleh Rezim Tsar karena menerbitkan esai oleh Nikolay Strakhov tentang pemberontakan Polandia di Rusia. Vremya dan majalah penerusnya pada tahun 1864, Epokha, mengungkapkan filosofi gerakan konservatif dan Slavofil Pochvennichestvo, yang didukung oleh Dostoyevsky selama masa hukumannya dan pada tahun-tahun berikutnya.[50]
  5. ^ Alasan lain untuk pantangannya mungkin adalah penutupan kasino di Jerman pada tahun 1872 dan 1873 (tidak sampai kebangkitan Adolf Hitler yang membukanya kembali)[68] atau dia memasuki sinagog yang dia kira adalah ruang perjudian. Menurut penulis biografi Joseph Frank, Dostoyevsky menganggap itu sebagai tanda untuk tidak berjudi lagi.[69]
  6. ^ Pendarahan itu juga bisa dipicu oleh perselisihan sengit antara Dostoyevsky dengan saudara perempuannya Vera tentang tanah milik bibinya Aleksandra Kumanina, yang sempat menjadi sengketa dan dibahas di Pengadilan Kota St Petersburg pada 24 Juli 1879.[88][89] Anna kemudian memperoleh sebagian dari tanah milik Dostoyevsky dengan luas sekitar 185 desiatina (sekitar 500 acre atau 202 ha) hutan dan 92 desiatina lahan pertanian.[90]

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]

Biographies

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Koleksi digital

Karya akademik

Pranala lainnya