Banua

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari

Banua adalah sebutan untuk desa besar yang dapat terdiri dari beberapa buah anak kampung yang terdapat di Kalimantan Selatan, terutama dahulu digunakan pada masa Kesultanan Banjar dan masa kolonial Hindia Belanda. Dalam setiap banua terdapat suatu sistem kemasyarakatan yang disebut Sasangga Banua. Banua lebih kurang setara dengan sebuah perkampungan besar. Banua juga sering diartikan sebagai "Negeri" (Distrik/Lalawangan/Watek, misalnya Banua Lima). Pada masa sekarang sering diartikan "Kabupaten", misalnya Banua Enam berarti wilayah 6 (enam) Kabupaten.

Gabungan banua membentuk sebuah distrik (bahasa Banjar: Lalawangan) yang dipimpin seorang Kiai Demang (kedemangan). Kiai Demang selaku kepala distrik/lalawangan memiliki atasan seorang adipati (regent) atau seorang patih/wedana bangsa Belanda yang mengepalai sebuah Onderafdeeling (setingkat kawedanan/kepatihan). Distrik itu lebih besar dari kecamatan (Onder Distrik) dan lebih kecil dari Onder Afdeling (Kepatihan).

Banua sekarang ada yang tetap sebagai desa, ada pula berkembang menjadi kecamatan (onder distrik) karena adanya pemekaran desa-desa.

Misalnya di Distrik Benua Empat (Bahasa Banjar: Lalawangan Banua Ampat) merupakan wilayah konfederasi 4 banua yaitu

  1. Banua Padang (sekarang kecamatan Tapin Utara, Tapin)
  2. Banua Halat (sekarang kecamatan Bungur, Tapin)
  3. Banua Parigi (sekarang sebagian wilayah kecamatan Bakarangan, Tapin)
  4. Banua Gadung (sekarang sebagian wilayah kecamatan Bakarangan, Tapin).

Desa[sunting | sunting sumber]

Kelurahan[sunting | sunting sumber]

Kecamatan[sunting | sunting sumber]

Variasi[sunting | sunting sumber]

Derivasi istilah banua / benua ada bermacam-macam, antara lain: Istilah Benua adalah sebutan untuk negeri (daerah) dalam bahasa-bahasa daerah di Kalimantan. Kadang-kadang "benua" diucapkan banua dalam Bahasa Banjar atau benuo dalam Bahasa Paser atau binua dalam bahasa Kendayan di Kalimantan. Kata benua ini masih kerabat dari kata wanua, wanwa atau wano dalam bahasa Jawa Kuno di mana artinya adalah semacam desa.

Istilah Benua serumpun dengan istilah bahasa Tahiti: fenua, bahasa Maori: whenua, bahasa Rarotonga: enua, bahasa Hawai: honua, bahasa Fiji: vanua.

Kata "benua" menurut orang Dayak Benuaq - kelompok Lewangan-Luangan-Lawangan juga, "benua" dalam arti luas berarti "suatu negara - negeri" (bahasa Dayak Ngaju: Petak Danum), dalam arti sempit bisa berarti perkampungan besar - seperti desa, sedangkan perkampungan dengan rumah tunggal seperti lamin disebut "lou" (bahasa Dayak Ngaju: lewu; bahasa Dayak Bakumpai: lebu).

Motto Kabupaten[sunting | sunting sumber]

Julukan[sunting | sunting sumber]

Banua dan Tanah Badatu/Tanah Pelungguh[sunting | sunting sumber]

Penghasilan dari banua-banua dibagi-bagikan kepada anak-anak, cucu dan saudara Sultan Adam serta para pejabat birokrasi kerajaan, misalnya sebagai berikut:

Tabel Distribusi Tanah Lungguh pada Masa Sultan Adam[1]

Nomor Nama Tempat Tinggal Hubungan dengan Sultan Keterangan
1 Ratu Aminah Banjarmasin putri Sultan Tambang intan di Batu Babi
2 Ratu Salamah Martapura putri Sultan Banua Gadung, tambang intan Gunung Kupang, Sungai Pamangkih
3 Ratu Dijah Martapura putri Sultan Tabalong, Jambu Alay, Amandit, tambang intan Parupuk
4 Pangeran Surya Mataram - putra Sultan Tabalong, Pitap, Sungai Bamban, Batang Kulur, Banua Rambau, Padang
5 Pangeran Prabu Anom - putra Sultan Kelua, Amuntai, Sei Banar, Alabio, Negara
6 Ratu Jantera Kasuma - putri Sultan Gantang, Amuntai, Sei Banar, Alabio, Negara
7 Sultan Muda Tamjid merangkap Mangkubumi Banjarmasin cucu Sultan Tambang Paramasan 40 tahil emas, gaji mangkubumi f 12.000
8 Pangeran Aria Kasuma Banjarmasin cucu Sultan dapat bagian dari Paramasan, Amandit
9 Pangeran Wira Kasuma Banjarmasin cucu Sultan Gatal
10 Pangeran Hidayat Martapura cucu Sultan dapat bagian dari Alay, Paramasan, Amandit, Karang Intan, Margasari, Basung
11 10 anak Ratoe Anom Mangkoeboemi Kentjana - cucu Sultan dapat bagian dari Alay, Paramasan, Amandit, Karang Intan, Margasari, Basung
12 Pangeran Kesuma Wijaya Karang Intan saudara Sultan Pamarangan, Puain, Paringin
13 Pangeran Tasin Martapura saudara Sultan Amawang
14 Pangeran Singosari Martapura saudara Sultan Wayau
15 Pangeran Hamim Martapura saudara Sultan Jatuh
16 Anak-anak Pangeran Mangkoe Boemi Nata Martapura sepupu Sultan Basung, Angkinang, Kalahiang
17 Pangeran Antasari Martapura sepupu Sultan Mangkuah
18 Adipatie Danoe Radja (adipati Banua Lima) Amuntai keponakan permaisuri Nyai Ratu Kumala Sari Balangan dan 12 lansekap sekitarnya.
19 Patih Guna Wijaya Martapura staff Sultan Adam Sei Raya

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ [1]