Pangeran Mangkoe Boemi Nata

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Padoeka Pangeran Mangkoe Boemi[1]
Masa kekuasaan1823-1843
Dinobatkan1823
Nama asliPangeran Husin
Tempat lahirBendera Indonesia Martapura (Indonesia)
Tempat wafatBendera Indonesia Martapura (Indonesia)
Pasangan1. Nyai Intan, anak Alooh Oengka binti Kiai Adipati Singasari[2][3]

2. Nyai Sepuh[2]
3. Nyai Bulan[2]
4. Nyai Kambir[2]
5. Nyai Udningasih[2]

6. Nyai Taësah[4]
Anak1. ♂ Pangeran Kasoema Ningrat - anak Nyai Udningasih[2][5][6]

2. ♂ Pangeran Tjitra (Cinta) Kasoema - anak Nyai Udningasih[2][5]
3. ♂ Pangeran Ardi Kasoema - anak Nyai Udningasih[2][5][7]
4. ♂ Goesti Moeksin (Kusin) - anak Nyai Udningasih[2][5]
5. ♂ Goesti Djamal - anak Nyai Udningasih[2][5]
6. ♀ Ratoe Siti - anak Nyai Intan[2][5][8]
7. ♀ Ratoe Asia[9]
8. ♀ Ratoe Maimoenah/Ratoe Said Zein[10]
9. ♂ Pangeran Aria Wangsa Kasoema- anak Nyai Bulan[2]
10. ♂ Pangeran Muhammad Napis (Hanafiah) - anak Nyai Kambir[2]
11. ♂ Pangeran Melaya (Mulin) Kesoema - anak Nyai Udningasih[2]
12. ♀ Ratu Bandara/Berlah - anak Nyai Bulan[2]
13. ♂ Pangeran Amir - anak Nyai Sepuh[2]
14. ♂ Pangeran Purbaya (Parbaya) - anak Nyai Bulan[2]
15. ♂ Pangeran Ahmad - anak Nyai Udningasih[2]
16. ♀ Ratu Syarif Abdullah - anak Nyai Udningasih[2]
17. ♂ Gusti Alimuddin
18. ♀ Gusti Abun Sari
19. ♂ Gusti Daud
20. ♂ Pangeran Nasir

21. ♂ Pangeran Tirta Kesoema[11]
WangsaDinasti Mangkubumi Tamjidillah I
AyahSultan Sulaiman Saidullah
IbuNyai Ratna
AgamaIslam Sunni

Pangeran Mangkoe Boemi Nata[5] [8] atau Pangeran Mangkoe Boemi[1] atau Pangerang Mangkoe Boemie[12][13] atau Pangeran Mangkubumi Nata Kasuma adalah mangkubumi Kesultanan Banjar yang dilantik oleh pemerintah kolonial Hindia Belanda. Ia putera kedua Sultan Sulaiman Saidullah. Ia menjabat mangkubumi mendampingi ayahandanya Sultan Sulaiman Saidullah (2). Sedangkan putera sulung Sultan Sulaiman Saidullah (2) yaitu Pangeran Adam menjadi Sultan Muda (Pangeran Ratu).

Menurut tradisi kesultanan Banjar yang berlaku pada saat itu, di antara putera-putera dari seorang Sultan yang sedang berkuasa, maka putera sulung dari permaisuri akan dilantik sebagai Sultan Muda dan putera kedua dari permaisuri akan dilantik sebagai mangkubumi (Pangeran Mangkubumi) untuk menggantikan mangkubumi sebelumnya yang meninggal dunia. Semenjak dibuatnya perjanjian 4 Mei 1826, pihak Belanda dapat mencampuri pengaturan permasalahan mengenai pengangkatan Sultan Muda dan Pangeran Mangkubumi, yang mengakibatkan rusaknya adat kerajaan dalam bidang ini.

Sebelum menjabat mangkubumi namanya adalah Pangeran Husin. Ia wafat tahun 1842. Ia mengantikan mangkubumi sebelumnya Ratu Anom Ismail yang dihukum bunuh karena didakwa akan melakukan kudeta terhadap Sultan Sulaiman . Pangeran Mangkoe Boemi Nata merupakan kakek Pangeran Hidayatullah II, sebab ibundanya yang bernama Ratu Siti merupakan puteri dari Pangeran Mangkoe Boemi Nata .[8]

Silsilah[sunting | sunting sumber]

Pangeran Mangkoe Boemi Nata memperisteri sepupunya Nyai Intan, adik Adipati Danu Raja (anak Alooh Oengka binti Kiai Adipati Singasari) yang melahirkan Ratu Siti (ibu Pangeran Hidayatullah)[3]

Tanah Badatu/Tanah Pelungguh[sunting | sunting sumber]

Penghasilan dari banua-banua dibagi-bagikan kepada anak-anak, cucu dan saudara Sultan Adam serta para pejabat birokrasi kerajaan, misalnya sebagai berikut:[14]

Tabel Distribusi hasil pungutan tanah apanase dan tambang intan pada Masa Sultan Adam

Nomor Nama Hubungan dengan P. Mangkubumi Nata Keterangan
1 Pangeran Kasoema Ningrat putera P. Mangkubumi Tambang intan di Tampang
2 Pangeran Tirta Kasoema putera P. Mangkubumi Tambang intan di Nangka
3 Raden Ardi Kasoema putera P. Mangkubumi Tambang intan di Rantau Bujur
4 Raden Djainal putera P. Mangkubumi Tambang intan di Tampunang
5 Raden Daud putera P. Mangkubumi Tambang intan di Alas
6 Pangeran Moeksin putera P. Mangkubumi Tambang intan di Parupuk
7 P Suria Wangsa bin P. Aria Wangsa cucu P. Mangkubumi Tambang intan di Bungkuk dekat Tanah Basung (Martapura)

Kekerabatan dengan Adipati Banua Lima[sunting | sunting sumber]

Kekerabatan Pangeran Mangkoe Boemi Nata dengan Adipati Banua Lima.

ADIPATI BANUA LIMA
Kiai Adipati Singasari[3]
↓ (berputera)
PUTRI ADIPATI BANUA LIMA
  • ♀ Alooh Oengka x ♂ Kiai Ngabehi Jaya Negara (Pambakal Karim)
↓ (berputra)
  1. Kiai Adipatie Danoe Radja
  2. ♀ Nyai Intan x Pangeran Mangkoe Boemi Nata
↓ (berputra)
  • ♀ Ratu Siti x SULTAN MUDA Abdoel Rahman
↓ (berputra)
  1. ♂ Sultan Hidayatullah Halillillah
  2. ♀ Ratu Syarif Umar (isteri Pangeran Syarif Umar)
  3. ♀ Ratu Rampit/Ratu Jaya Kasuma (isteri Pangeran Jaya Kasuma/Raden Tuyong)
PERMAISURI SULTAN BANJAR
  • ♀ Nyai Ratu Sepuh x ♂ RAJA BANJAR: Sultan Sulaiman Saidullah 2
↓ (berputra)

MANGKUBUMI BANJAR

  • Pangeran Mangkoe Boemi Nata + ♀ Nyai Intan
↓ (berputra)

PERMAISURI RAJA PULAU LAUT

↓ (berputra)
  • ♂ Raja Pulau Laut: Pangeran Berangta Kasuma
↓ (berputra)
  • ♂ Raja Pulau Laut: Pangeran Amir Husin Kasuma + ♀ Ratoe Bese
↓ (berputra)
  • ♂ Raja Pulau Laut: Pangeran M. Aminullah Kasuma + ♀ Ratu Tajeng
↓ (berputra)
  • ♀ Putri Jahrah Kasoema
↓ (berputra)
  • ♂ Gusti Chaldoen + ♀ Gusti Rohana
↓ (berputra)
  1. ♀ Gusti Mahrita
  2. ♀ Gusti Risnawati
  3. ♀ Gusti Megaria
  4. ♀ Gusti Helyani
  5. ♀ Gusti Helnawati
  6. ♂ Gusti Helyadi

Bagan Silsilah[sunting | sunting sumber]

Surat yang pernah dikirim Pangeran Mangkubumi kepada Gubernur Jenderal Hindia Belanda[15][sunting | sunting sumber]

  • AN. 55, Arkib Negara, Jakarta.

Pangeran Mangkubumi, Banjarmasin → Gur. Jen., 1 Safar 1239 (7 Oktober 1823). Isi: Pernyataan bahwa Mangkubumi bersedia diangkat sebagai kepala pemerintah Banjar dan telah bersumpah sesuai dengan perjanjian antara Kompeni dan negeri Banjar.

Didahului oleh:
Ratu Anom Ismail
Mangkubumi
1823-1843
Diteruskan oleh:
Ratoe Anom Mangkoeboemi Kentjana

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b (Belanda) van Eysinga, Philippus Pieter Roorda (1841). Handboek der land- en volkenkunde, geschiedtaal-, aardrijks- en staatkunde von Nederlandsch Indie. 3. Van Bakkenes. hlm. 175. 
  2. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p q r s (Indonesia)Saleh, Mohamad Idwar (1986). Tutur Candi, sebuah karya sastra sejarah Banjarmasin. Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, Proyek Penerbitan Buku Sastra Indonesia dan Daerah. hlm. 157. 
  3. ^ a b c http://silsilahkayutangi.blogspot.com/p/silsilah-kiai-adipati-singasari-raja.html
  4. ^ (Belanda) J. M. C. E. Le Rutte (1863). Episode uit den Banjermasingschen oorlog (edisi ke-2). A.W. Sythoff. hlm. 11. 
  5. ^ a b c d e f g (Belanda) Koninklijk Bataviaasch Genootschap van Kunsten en Wetenschappen (Batavia), Koninklijk Bataviaasch Genootschap van Kunsten en Wetenschappen (Batavia) (1860). Tijdschrift van het Bataviaasch Genootschap. 9. Lange. hlm. 126.  Kesalahan pengutipan: Tanda <ref> tidak sah; nama "Tijdschrift 9" didefinisikan berulang dengan isi berbeda
  6. ^ (Belanda)Verzameling der merkwaardigste vonnissen gewezen door de Krijgsraden te velde in de Zuid- en Ooster-afdeeling van Borneo gedurende de jaren 1859-1864: bijdrage tot de geschiedenis van den opstand in het Rijk van Bandjermasin. Ter Landsdrukkerij. 1865. hlm. 13. 
  7. ^ (Belanda) van Rees, Willem Adriaan (1865). De bandjermasinsche krijg van 1859-1863. 1. D. A. Thieme. hlm. 75. 
  8. ^ a b c (Belanda) van Rees, Willem Adriaan (1865). De bandjermasinsche krijg van 1859-1863. 2. D. A. Thieme. hlm. 11. 
  9. ^ Ratoe Asia - menikah dengan Pangeran Soeria Mataram, putra Sulthan Adam (Ratoe Asia - gehuwd met Pangeran Soeria Mataram, zoon van Sulthan Adam).
  10. ^ Ratoe Maimoena - ibu rumah tangga yang terpisah dari Pangeran Said Zein, sekarang (tahun 1860) di Batavia, memiliki tiga anak perempuan, salah satunya sudah menikah dengan Pangeran Aria Kasuma, saudara dari Sulthan Moeda Tamdjid lllah; itu 2 lainnya dikelola oleh Ratoe Kramat (Ratoe Maimoena - gesepareerde huisvrouw van Pangeran Said Zein, thans te Batavia, heeft drie dochters, waarvan 1 gehuwd met Pangeran Aria Kasoema, broeder van Sulthan Moeda Tamdjid lllah; de 2 anderen worden onderhouden door Ratoe Kramat).
  11. ^ (Belanda) Rees, Willem Adriaan van (1865). De bandjermasinsche krijg van 1859-1863. 2. D. A. Thieme. hlm. 236. 
  12. ^ (Belanda) Landsdrukkerij (Batavia), Landsdrukkerij (Batavia) (1832). Almanak van Nederlandsch-Indië voor het jaar. 8. Lands Drukkery. hlm. 68. 
  13. ^ (Belanda) Landsdrukkerij (Batavia), Landsdrukkerij (Batavia) (1843). Almanak van Nederlandsch-Indië voor het jaar. 16. Lands Drukkery. hlm. 72. 
  14. ^ (Indonesia)Kiai Bondan, Amir Hasan (1953). Suluh Sedjarah Kalimantan. Bandjarmasin: Fadjar. 
  15. ^ Surat Beriluminasi Raja Nusantara; Mu'jizah, Iluminasi dalam Surat Melayu Abad ke-18 dan ke-19, forthcoming

Pranala luar[sunting | sunting sumber]