Ash Ketchum

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Ash Ketchum
Tokoh Pokémon
Ash Ketchum Journeys.png
Ash Ketchum dalam anime musim 23 dan 24
Penampilan
perdana
Pokémon, I Choose You! (1997)
PenciptaSatoshi Tajiri
Didasarkan
dari
Red
Didesain
oleh
  • Ken Sugimori (konsep)
  • Atsuko Nishida (permainan video)
  • Sayuri Ichishi (anime, musim 1–9)
  • Toshiya Yamada (anime, musim 10–16)
  • Toshihito Hirooka (anime, musim 17–19)
  • Satoshi Nakano (anime, musim 20–23)
  • Shūhei Yasuda (anime, saat ini)
Pengisi suara
Informasi
Jenis kelaminLaki-laki
Gelar
  • Juara Liga Kepulauan Orange
  • Juara Konferensi Manalo
  • Juara Liga Region Alola
Pekerjaan
  • Pelatih Pokémon
  • Anggota Ultra Guardians (selama di Alola)
  • Juara Pokémon (Kepulauan Orange dan Alola)
  • Peneliti di lab. Profesor Cerise
AfiliasiUltra Guardians of the Aether Foundation
KeluargaDelia Ketchum (ibu)
RumahKota Pallet, wilayah Kanto

Ash Ketchum[a], dikenal juga dengan nama Ali dalam versi Indonesia,[b] adalah karakter fiksi dari waralaba media Pokémon karya Satoshi Tajiri yang dimiliki oleh Nintendo. Ash adalah karakter protagonis dari serial animasi televisi Pokémon dan seri manga tertentu serta berbagai barang dagangan yang terkait dengan waralaba tersebut. Dalam bahasa Jepang, pengisi suaranya adalah Rika Matsumoto. Sementara dalam bahasa Inggris, pengisi suaranya adalah Veronica Taylor dalam delapan musim pertama dan Sarah Natochenny sejak musim kesembilan sampai saat ini.

Nama bahasa Inggris-nya berasal dari nama Jepang (karena huruf 'ash' termasuk dalam 'Satoshi') dan moto bahasa Inggris-nya berasal dari moto Jepang (karena huruf 'Gotta catch ém all!' termasuk dalam 'Pokémon getto da ze!'). Impian Ash adalah menjadi seorang Master Pokémon. Ia secara longgar didasarkan pada Red, karakter pemain dari game Pokémon Red, Green, Blue dan Yellow dari Generasi I serta game Pokémon FireRed dan LeafGreen dari Generasi III.

Ash Ketchum pertama kali disebutkan dalam video game dalam dialog Pokémon Play It! dan penampilan pertamanya dalam game adalah di Pokémon Puzzle League. Satoshi Tajiri, pencipta Pokémon, yang berbagi nama Jepang-nya dengan Ash, menyatakan bahwa Ash mewakili 'aspek manusia' dari serial tersebut dan bahwa Ash mencerminkan seperti apa dirinya saat masih kecil.[6] Sebagai protagonis dalam anime Pokémon, Ash telah muncul di semua kecuali satu episode anime, semua film, dan beberapa judul tayangan spesial televisi.

Karena popularitas besar, kesuksesan dan umur panjang dari serial anime Pokémon di seluruh dunia sejak debutnya,[7] Ash telah menjadi salah satu karakter fiksi paling terkenal sepanjang masa karena statusnya sebagai protagonis dari anime Pokemon.[8][9][10] Namun, ia sering dibayangi dalam representasi seri oleh maskot waralaba, Pikachu. Meskipun demikian, Ash, bersama dengan orang lain dari seri,[11] dianggap sebagai ikon budaya pop dan karakter gelombang anime di akhir 1990-an; yang dikreditkan oleh sebagian besar penggemar telah mempopulerkan anime di Barat, bersama seri waralaba lainnya seperti Goku dari Dragon Ball Z, Yugi dari Yu-Gi-Oh!, dan seri waralaba Sailor Moon. Ia juga dianggap sebagai ikon utama budaya pop Jepang di Amerika Serikat.

Ash telah dikritik karena terjebak dalam 'garis waktu mengambang' serta ketidakmampuannya untuk memenangkan liga Pokémon utama sampai musim ke-22 anime.[12][13] Namun, umur panjang dan kegigihannya juga telah diterima secara positif oleh outlet berita besar seperti CNN dan BBC, karena terlihat mewakili bahwa tidak ada kata terlambat bagi seseorang untuk meraih dan mencapai impian.[14][15]

Pakaian Ash melalui anime,[16] terutama berbagai topinya, juga dianggap sama ikoniknya dengan dirinya sendiri dan mendapat sambutan yang baik,[17][18][19] terutama untuk kostum pertamanya dari musim-musim awal anime. Ash adalah pemenang Liga Orange dan Juara Liga Pokémon Alola yang menerima gelar setelah memenangkan Konferensi Liga Pokémon pertamanya.[20]

Konsepsi dan penciptaan[sunting | sunting sumber]

Dinamakan setelah pencipta Satoshi Tajiri,[21] Satoshi, yang namanya dapat diartikan "kebijaksanaan" atau "alasan", dirancang oleh Ken Sugimori dan Atsuko Nishida,[22] dan dimaksudkan untuk mewakili bagaimana Tajiri sebagai seorang anak, terobsesi dengan menangkap serangga. Selama lokalisasi keduanya untuk penonton Amerika Utara, nama karakter diubah di anime menjadi "Ash Ketchum", nama depan diambil dari salah satu nama default yang mungkin dipilih pemain untuk karakter pemain di Pokémon Red dan Blue, dan nama belakang yang terkait dengan tagline sebelumnya (dan pada Pokémon XY dihidupkan kembali) untuk seri, "Gotta catch ém all!" ("ポケモンGETだぜ!", "Pokémon getto da ze!").[23]

Tajiri mencatat dalam sebuah wawancara bahwa antara reaksi Jepang dan AS terhadap serial tersebut, konsumen Jepang berfokus pada karakter Pikachu, sementara AS membeli lebih banyak item yang menampilkan Ash dan Pikachu, Pokémon-nya, bersama-sama. Dia menyatakan bahwa dia merasa karakter mewakili konsep waralaba, aspek manusia, dan merupakan kebutuhan.[21] Karakter tersebut diberi rival bernama Gary Oak (Shigeru Okido dalam versi Jepang, setelah idola/mentor Tajiri, legenda Nintendo Shigeru Miyamoto), secara longgar didasarkan pada saingan Red Blue. Dalam sebuah wawancara, Tajiri mencatat kontras antara hubungan karakter dalam game dan anime; sementara di game mereka adalah rival, di anime, Shigeru mewakili master Satoshi. Ketika ditanya apakah Satoshi akan menyamai atau melampaui Shigeru, Tajiri menjawab "Tidak! Tidak pernah!"[21] Desain karakter Ash awalnya diawasi oleh Sayuri Ichishi, digantikan oleh Toshiya Yamada selama alur cerita Diamond dan Pearl. Ash menerima desain ulang dalam seri Best Wishes!, yang mencakup iris cokelat yang lebih besar. Dalam seri XY, ia menerima perubahan kecil, seperti pengurangan ukuran 'tanda lahir' di pipinya. Ash menerima perombakan desain besar-besaran untuk serial anime Sun dan Moon, yang mulai ditayangkan di Jepang pada 17 November 2016.[24]

Pengisi suara[sunting | sunting sumber]

Di Jepang di seluruh media anime, Rika Matsumoto selalu memberikan suara Jepang asli Ash. Hana Takeda mengisi suara Ash yang berusia 6 tahun di episode 1 dari Pokémon Journeys: The Series. Untuk sulih suara bahasa Inggris, Veronica Taylor mengisi suara Ash di delapan musim pertama adaptasi bahasa Inggris dari anime "Pokemon", yang disuarakan oleh 4Kids Entertainment. Pada saat audisinya, Taylor menyatakan bahwa karakter tersebut untuk sementara bernama Casey, yang merupakan nama yang kemudian diberikan kepada karakter berulang di Johto. Setelah naskah diterjemahkan dari bahasa Jepang, baris-barisnya disesuaikan agar sesuai dengan gerakan mulut karakter (disebut lip flap). Semua suara direkam secara terpisah, jadi Taylor adalah satu-satunya di stan ketika dia merekam dialognya, yang memakan waktu sekitar enam hingga delapan jam per episode. Taylor sering kali menjadi orang pertama yang merekam, jadi dia harus "membayangkan bagaimana baris sebelumnya akan diucapkan". "Untungnya, saya bekerja dengan sutradara hebat yang membantu interpretasi baris, pencocokan lipatan bibir, dan konsistensi suara". Taylor menikmati bermain Ash karena "suaranya yang rendah, serak" dan "energi dan kegembiraan".[25]

Taylor berkomentar bahwa Ash dan karakter lainnya "mengendur" setelah sepuluh episode pertama dari anime; dia percaya para penulis lebih santai dan tidak lagi merasakan tekanan untuk memastikan semuanya dilakukan dengan benar. Taylor berkomentar: "Saya menikmati bermain Ash sekarang lebih dari yang saya lakukan di awal karena saya bisa bersenang-senang dengan dia lebih, dan kami mengenalnya dan dapat mengetahui bagaimana dia benar-benar akan bereaksi. Kami memiliki tanggapan Ash klasik dan hal-hal seperti itu."[25] Sarah Natochenny menggantikan Taylor di musim sembilan ketika The Pokémon Company International (saat itu dikenal sebagai Pokémon USA) mengambil alih lisensi, mendorong pergeseran dalam studio rekaman.[26]

Penampilan[sunting | sunting sumber]

Sebelum anime dimulai[sunting | sunting sumber]

Dalam episode 28 musim kesembilan belas (Pokémon XYZ), "Seeing the Forest for the Trees!", ini mengungkapkan kisah nyata mengapa Ash Ketchum menyukai Pokemon. Ketika dia masih kecil, Ash pergi ke hutan untuk mencari Pokemon liar. Namun, selama perjalanan di hutan, hujan mulai turun, dan Ash tersesat dan sangat ketakutan sampai menangis. Ash terpaksa berlindung di bawah pohon berlubang. Namun, dia melihat sekelompok Pokémon yang juga mencari perlindungan dari hujan. Jadi, dia mengundang mereka ke dalam pohon dan Pokémon membuatnya tetap aman dan hangat.[27] Hal ini membuat Ash sangat senang sehingga dia bertanya-tanya seberapa besar keinginannya untuk menjadi pelatih Pokémon untuk bepergian di seluruh dunia dengan teman-teman Pokemon-nya.

Dalam episode pertama musim kedua puluh tiga (Pokémon Journeys: The Series), Ash pada usia enam tahun bertanya kepada ibunya apakah dia bisa pergi ke Profesor Perkemahan Musim Panas Pokémon Oak yang dia daftarkan dengan senang hati. Namun, Ash ketinggalan kamp karena melanggar jam alarm dan ketiduran.

Dalam episode 7 musim ketujuh belas (seri XY), "Giving Chase at the Rhyhorn Race!", Ash menghadiri Perkemahan Musim Panas Pokémon Profesor Oak, di mana dia sebelumnya bertemu dengan teman masa kecil Serena.[28] Pada satu titik selama kamp, Serena mengalami cedera lutut karena terjatuh setelah dikejutkan oleh Poliwag. Ash telah menggunakan saputangannya untuk membungkus lukanya, yang dia simpan, dan kembali ke Ash di episode ini.

Dalam episode 58 musim kelima (Master Quest), "The Ties That Bind!", Ash memulai persaingannya dengan Gary, cucu Profesor Oak, setelah mereka berdua memancing PokéBall tua kemudian memecahnya menjadi dua. Setelah itu, Ash dan Gary mempertahankan keduanya sebagai pengingat hari mereka memulai persaingan mereka.

Dalam anime[sunting | sunting sumber]

Seri dimulai dengan episode "Pokémon, I Choose You!", dengan ulang tahun kesepuluh Ash, yang menurut peraturan pendaftaran pelatih Pokémon memungkinkan dia untuk menjadi pelatih Pokémon penuh dan mendapatkan Pokémon pemula. Sebagai anak berusia sepuluh tahun yang berasal dari Kota Pallet di wilayah Kanto, Ash ditawari pilihan antara tiga Pokémon sebagai starternya: Bulbasaur, Squirtle, dan Charmander. Sementara dia berencana untuk memilih Squirtle, dia menerima Pokémon tipe listrik Pikachu dari Professor Oak sebagai gantinya di episode ini, karena dia bangun terlambat dan semua Pokémon pemula lainnya telah diambil oleh pelatih lain. Setelah menerima Pikachu dan Pokédex, Ash meninggalkan Kota Pallet untuk memulai perjalanannya. Sejak itu Ash telah berkeliling dunia Pokemon, berkompetisi dalam banyak tantangan dan menangkap Pokemon baru. Dia telah bertemu banyak teman, seperti Misty dan Brock.

Sepanjang seri, musuh utama Ash adalah organisasi kriminal yang disebut Team Rocket, khususnya dua anggota yang lucu dan kikuk, Jessie dan James, dan Meowth milik mereka yang bisa berbicara bahasa manusia, yang pada dasarnya adalah anggota ketiga kelompok. Sejak dikalahkan oleh Pikachu Ash di episode kedua, "Pokémon Emergency!", mereka bertiga secara obsesif tidak pernah berhenti mengejar mereka untuk mencuri Pikachu Ash, mempertahankan khayalan bahwa Pikachu sangat kuat dan menyajikannya kepada bos kriminal mereka akan membuat mereka sangat kaya. Sebagai penjahat komikal abadi dari seri, trio Team Rocket kadang-kadang menunjukkan tanda-tanda kebaikan, seperti perhatian dan persahabatan dengan Pokémon mereka dan satu sama lain, dan meskipun antagonisme mereka konstan, mereka kadang-kadang mengesampingkan perbedaan mereka dan bekerja sama dengan Ash melawan ancaman umum, seperti di Pokémon: The Movie 2000, di mana mereka membantu Ash mengambil tiga harta untuk menyelamatkan dunia.

Selama perjalanannya, Ash masih harus banyak belajar sebagai pelatih. Dia menangkap Pokemon-nya hanya dengan berteman dengan mereka, sama sekali tidak tahu apa-apa tentang bertarung, dan banyak dari lencana olahraganya diperoleh dengan agak kontroversial. Faktanya, satu-satunya kemenangan yang sah adalah atas Lt. Surge, Koga, dan Blaine, sementara yang lain diperoleh karena kemudahan teknis atau diberikan kepadanya karena rasa terima kasih. Ash juga menunjukkan cinta yang mendalam untuk Pokémon dalam seri, melindungi Pokémon liar atau miliknya dari cedera atau mencoba membantu mereka, meskipun dirinya sendiri terluka secara signifikan. Dia mengasah keterampilannya sebagai pelatih Pokémon dan bisa mendapatkan semua 8 lencana, memungkinkan dia untuk bersaing di Liga Indigo. Ash berhasil masuk ke ronde ke-5, dan mencapai Top 16 — satu ronde lebih jauh dari saingan kompetitifnya Gary, yang finis di Top 32. Namun, karena kurangnya pengalamannya dalam menangani Pokémonnya yang lebih kuat, Ash tersingkir dari pertarungannya. kompetisi Liga Pokémon pertama dengan cara yang sangat tidak menarik, yang sangat mengecewakannya tetapi dia berhasil mengatasinya dan bersumpah untuk tidak membuat kesalahan yang sama di liga lagi.

Ash melakukan perjalanan ke Kepulauan Orange dengan Misty dan Tracey Sketchit, seorang pengamat Pokémon, memperoleh semua 4 lencana dan berkompetisi di Liga Oranye untuk bertarung Drake, Juara Liga Oranye. Ash mampu memenangkan pertempuran melawan Drake, memberinya Kejuaraan Liga pertamanya sebagai pelatih Pokémon. Liga Pokémon khusus ini hanya ada di serial anime, dan tidak diadaptasi dari seri video game.

Dia kemudian melakukan perjalanan ke wilayah Johto dengan Brock dan Misty, berharap untuk bertemu dengan Gary dan akhirnya mengalahkannya di Liga Johto. Dia memenangkan 8 lencana dan berkompetisi di Konferensi Johto. Ash mengalahkan Gary lagi, di ronde pertama konferensi, dan mampu mencapai perempat final, dan mencapai Top 8. Namun, dia kalah di ronde ke-2.

Ash kemudian pindah dan melakukan perjalanan melalui wilayah Hoenn, bersama dengan Brock dan dua karakter baru: May, calon koordinator Pokémon, dan adik laki-lakinya Max, dan bersama-sama mereka akhirnya menjatuhkan tim saingan Team Magma dan Team Aqua. Dia bisa mendapatkan semua 8 lencana dan kemudian berkompetisi di Konferensi Hoenn dan kalah di ronde ke-3.

Setelah melewati beberapa liga dan menjadi jauh lebih kuat, Ash memutuskan untuk menantang Kanto "Battle Frontier" dan 7 Otaknya (pemimpin). Brock, May, dan Max menemaninya. Ash mengalahkan semua pemimpin dan memperoleh semua 7 simbol Perbatasan Pertempuran, menjadi "juara Perbatasan Pertarungan Kuat" dan memenuhi syarat untuk menjadi Otak Perbatasan sendiri. Namun, Ash, yang ingin belajar lebih banyak tentang Pokémon dan menjadi lebih kuat, memutuskan untuk melanjutkan perjalanannya, bukan sebagai Frontier Brain, tetapi sebagai pelatih. Namun, setelah memperoleh semua 7 simbol, dia pergi dengan hak istimewa menjadi Otak Perbatasan jika dan kapan dia mau di masa depan.

Ash, bersama dengan Brock, pergi ke Sinnoh, berteman dengan teman seperjalanan baru, Dawn, dan juga menemukan saingan baru yang brutal di Paul; dan melalui perjalanan mereka, mereka bertemu dan mengalahkan Team Galactic. Ash memenangkan semua 8 lencana gym Sinnoh dan berkompetisi dalam konferensi Sinnoh di Pulau Lily of the Valley. Dia akhirnya menghadapi Paul di perempat final Festival Liga Sinnoh dan akhirnya mengalahkannya, menandai pertama kalinya Ash berhasil mencapai semi-final di Liga Pokémon. Namun, setelah itu, Ash ditandingkan dengan Tobias, seorang pelatih yang terkenal menyapu delapan gym Liga Sinnoh dan semua lawan lainnya hanya dengan Pokémon legendarisnya Darkrai. Ash akhirnya dikalahkan oleh Tobias, tetapi bukan tanpa mengalahkan Darkrai-nya, serta Latios miliknya, yang juga merupakan Pokémon legendaris, yang juga dikalahkan Ash dalam hasil imbang dengan Pokémon terakhirnya, menjadikan Ash satu-satunya pelatih yang dikenal. telah mengalahkan dua Pokémon legendaris Tobias. Ash mengakhiri partisipasinya di Liga Sinnoh dengan peringkat baru yang mengesankan. Dia berpamitan dengan Dawn di Twinleaf Town, dan berpisah dengan Brock untuk terakhir kalinya.

Sekali lagi, Ash melanjutkan perjalanannya ke wilayah Unova, hanya dengan Pikachu-nya. Di sini, ia bertemu dan bepergian dengan dua teman baru: seorang pelatih wanita bernama Iris, dan seorang Penikmat Pokémon bernama Cilan, yang, seperti Brock sebelum dia , adalah seorang pemimpin gym. Sepanjang Unova, Ash bertemu dan berkompetisi melawan lebih banyak saingan daripada sebelumnya, termasuk Trip, Bianca, Stephan, Cameron, dan Virgil, yang sebagian besar berteman dengannya. Tidak seperti musim sebelumnya, Ash terkenal menunjukkan penurunan keterampilan dan kompetensi, dan malah mundur kembali ke pemula, menunjukkan sedikit keahlian sebelumnya dan mempelajari kembali banyak dasar-dasar menangkap Pokemon (meskipun ini mungkin karena terlalu bersemangat memasuki wilayah baru dengan Pokémon eksklusif, dan perlahan-lahan memudar seiring berjalannya musim). Namun, Ash masih berhasil memenangkan semua delapan lencana olahraga di Unova dan kemudian memasuki Liga Unova, di mana ia mengalahkan saingannya yang arogan, Trip, di pertandingan pertama, tetapi dikalahkan oleh Cameron di perempat final, satu pertandingan di bawah sebelumnya. Peringkat Liga Pokemon. Cameron kemudian dikalahkan oleh Virgil, yang kemudian memenangkan Liga dengan tim evolusi Eevee-nya. Juga tidak seperti musim sebelumnya, Ash bertarung melawan Team Rocket yang jauh lebih jahat, serta Team Plasma yang jahat. Setelah upaya terakhirnya untuk bersaing di Liga Unova, dan menggagalkan upaya Tim Rocket dan Tim Plasma untuk memperbudak Pokémon untuk menaklukkan dunia, teman-teman Ash bepergian bersamanya kembali ke Kanto, di mana mereka berpisah untuk menempuh jalan mereka masing-masing dan saling mengucapkan selamat tinggal.

Ash kemudian berkelana ke wilayah Kalos untuk menantang Liga Kalos, serta mempelajari lebih lanjut tentang Mega Evolution, sebuah transformasi yang dapat membawa Pokémon tertentu yang telah berevolusi sepenuhnya ke bentuk sementara yang lebih kuat. Saat di sana, dia mulai bepergian dengan saudara kandung Clemont dan Bonnie, bersama dengan Serena, yang dia temui selama perkemahan musim panas Pokémon di Kota Pallet ketika mereka jauh lebih muda. Ash mendapatkan saingan baru seperti Sawyer dan Alain. Saat berada di Kalos, Ash berteman dan memperoleh Pokémon baru, termasuk Froakie, yang kemudian berevolusi menjadi Greninja yang kuat. Meskipun Ash belum memiliki Pokémon yang dapat berevolusi secara besar-besaran (setidaknya tidak di partynya saat ini), kelompok tersebut menemukan bahwa Greninja-nya mampu melakukan "Fenomena Bond", sebuah transformasi di mana Ash dan Greninja terhubung secara mental dan tubuh Greninja berubah menjadi skema warna yang menyerupai Ash. Seperti Mega Evolution, transformasinya bersifat sementara dan membuat "Ash-Greninja" jauh lebih kuat dan mampu mengalahkan Pokémon yang berevolusi besar. Saat ini, tidak ada Pokémon lain yang dikenal yang mampu melakukan Fenomena Bond, dan beberapa saingan sangat tertarik untuk bersaing dengannya di Liga Kalos dengan Pokémon mega-evolving mereka sendiri. Seperti sebelumnya, Ash mendapatkan delapan lencana gym yang membuatnya memenuhi syarat untuk bersaing di Liga Kalos, dan dengan Pokemon terbarunya, Ash mengalahkan banyak lawan dan Pokemon mega-evolusi mereka, maju sampai ke final, mematahkan peringkat tertinggi sebelumnya, tetapi dikalahkan oleh Alain.[29] Setelah turnamen, Ash dan teman-temannya terlibat dalam Team Flare, organisasi jahat lokal, operasi terakhir untuk mengambil alih Kalos. Selama krisis, Ash dan Pokémon-nya ditangkap oleh Tim Flare, yang tidak seperti Tim Rocket dan organisasi jahat sebelumnya, Tim Magma dan Tim Galactic, di masa lalu dia berurusan dengan siapa yang menangkapnya sehingga dia tidak akan ikut campur dalam rencana mereka atau menggunakannya. dia sebagai sandera, sebagai pemimpin mereka, Lysandre, ingin menggunakan dia bersama Greninja untuk rencananya. Pokémon Ash lainnya digunakan oleh Tim Flare sebagai sandera dalam upaya untuk membuat Ash dan Greninja bekerja sama. Tim Flare menggunakan versi mini perangkat mereka, yang mampu mengendalikan Zygarde, dalam upaya untuk mengendalikan Ash bersama dengan Greninja untuk Fenomena Obligasi mereka sementara Pikachu dan Pokémon Kalos Ash lainnya menyaksikan dengan kaget. Namun, Ash, yang dapat mendengar suara Pikachu, dan Greninja melawan kendali Tim Flare karena mereka tidak dapat mematahkan semangat juang mereka dan ikatan yang mereka bagi untuk teman-teman mereka dan satu sama lain kemudian menggunakan Fenomena Bond untuk melepaskan diri dari pengekangan mereka. Setelah Alain membebaskan Pokemon Ash dari pengekangan mereka, Ash dan Pokemon-nya siap untuk menghentikan Team Flare sekali dan untuk selamanya dengan Alain, yang pernah menjadi anggota Team Flare, tetapi memutuskan untuk membantu menghentikan mereka karena dia melihat kesalahannya dan karena kesalahannya. persahabatan dengan Ash juga, membantu. Setelah Tim Flare dihentikan, Ash melepaskan Greninja untuk membantu melindungi Kalos dari ancaman lain. Ash dan Greninja juga ingin menjaga diri mereka dan teman-teman mereka, terutama Pikachu dan anggota Kalos lainnya, dari bahaya mengetahui bahwa seseorang seperti Tim Flare tidak hanya akan mencoba menggunakan kemampuan mereka untuk kejahatan, tetapi juga akan menggunakan siapa pun yang dekat dengannya. mereka sebagai sandera dalam upaya untuk mendapatkan apa yang mereka inginkan. Ash kemudian mengucapkan selamat tinggal kepada teman-temannya, sebelum kembali ke Kota Pallet sekali lagi.

Selama liburan dengan ibunya di Pulau Melemele di Wilayah Alola, Ash bertemu dengan Tapu Koko, salah satu Pokémon Penjaga Pulau setempat, yang memberinya Z-Ring, item yang memungkinkan Pelatih untuk membawa mengeluarkan serangan bertenaga super dari Pokémon mereka. Ketika Ash menggunakan Z-Ring untuk pertama kalinya dengan Pikachu, itu menghasilkan gelombang besar energi yang membebani dan menghancurkan Z-Crystal yang menggerakkannya, membuat Ash menyadari bahwa dia perlu belajar mengendalikannya. Untuk menguasai kekuatan Z-Ring, Ash kemudian memutuskan untuk tinggal di Alola dan mendaftar di Sekolah Pokémon, tinggal bersama Profesor Kukui dan belajar dengan teman sekelas barunya: Lana, Mallow, Lillie, Sophocles dan Kiawe sambil bertarung melawan Tim Roket & Tim Tengkorak. Selama tinggal di Alola, Ash tidak hanya menemukan banyak varietas baru Pokémon, beberapa di antaranya menjadi bagian dari tim Pokémon barunya, tetapi juga berkompetisi di Tantangan Pulau Alolan, yang masing-masing mengarah ke Uji Coba Besar melawan masing-masing Pulau Kahunas. ; muncul sebagai pemenang dalam Tantangan dan Ujian, Ash menerima Z-Crystals yang berbeda. Dengan ditemukannya Pokemon dari dimensi lain, yang dikenal sebagai Ultra Beast, muncul melalui lubang cacing, Ash dan teman-teman sekelasnya menjadi bagian dari tim Ultra Guardians, yang bertugas menangkap Ultra Beast dan mengembalikan mereka ke dimensi mereka sendiri. Ash kemudian berpartisipasi dalam Liga Alola, menghasilkan kemenangan kejuaraan konferensi Liga Pokémon pertamanya dalam karirnya sebagai Pelatih Pokémon dan mematahkan peringkat Liga terakhirnya.[30] Setelah Liga selesai, Ash memutuskan untuk kembali ke Kota Pallet sekali lagi untuk melanjutkan perjalanannya lalu mengucapkan selamat tinggal pada teman-temannya sebelum berangkat ke kampung halamannya.

Ash menghadiri pembukaan fasilitas penelitian baru di Vermilion City bersama Profesor Oak dan ibunya. Setelah bertemu Lugia dan berteman dengan Pelatih baru bernama Goh, Ash menerima tawaran kepala profesor dari fasilitas penelitian baru untuk menjadi asisten khusus bersama teman barunya. Setelah menerima tawaran itu, Ash memutuskan untuk tinggal di Vermilion City karena dia dan Goh akan bepergian ke seluruh dunia untuk mengumpulkan informasi tentang Pokémon. Selama perjalanannya, Ash belajar tentang Dynamax dan bahkan menerima band Dynamax dari juara dunia saat ini Leon, yang juga juara Wilayah Galar. Setelah melihat bahwa Pikachu-nya dapat Gigantamax dan kalah dalam pertempuran tidak resmi melawan Leon, Ash memutuskan untuk bersaing di Kejuaraan Dunia sehingga ia dapat naik peringkat dan memiliki pertempuran resmi melawan juara dunia saat ini suatu hari nanti. Setelah naik peringkat, Ash mencari Mega Evolution saat dia pergi ke Kalos untuk mendapatkan Batu Kunci dan Batu Mega, yang meningkatkan kemampuan Auranya.

Ash telah sangat meningkatkan kemampuannya sebagai pelatih selama seri. Namun, kesungguhan dan tekadnya tetap sama. Selama musim pertama seri, Ash dilatih untuk menangkap lebih banyak Pokémon daripada saingan masa kecilnya, Gary Oak, meskipun ia selalu terbukti sebagai pelatih yang lebih kuat. Dia segera mulai lebih fokus pada setiap kemampuan Pokémonnya. Ash telah terbukti memiliki kemampuan untuk merasakan dan mengendalikan Aura, yang terutama digunakan dengan Riolu atau Lucario. Juga, Ash dapat menggunakan Fenomena Bond, yang ia gunakan dengan salah satu Pokémonnya. Melalui cintanya pada Pokémon, Ash tampaknya memahami perasaan mereka karena terkadang dia berbagi hubungan dengan mereka saat dia merasakan rasa sakit mereka, melihat pikiran, ingatan mereka, membuat mereka muncul dalam mimpinya sebagai cara untuk meminta bantuannya untuk berbagai hal. alasan dan mendengar apa yang mereka katakan, meskipun kemampuan biasanya ditampilkan terutama dengan Pokemon Legendaris tetapi pernah ditunjukkan dengan Pokemon Mythical. Selain itu, Ash telah terbukti terkadang merasakan kehadiran Pokemon atau ketika ada yang datang.

Meskipun dia terlibat dan akhirnya ditangkap oleh Team Rocket dan organisasi jahat dari perjalanannya di masa lalu karena berbagai alasan, Ash menghindari penangkapan atau melarikan diri dari beberapa organisasi jahat seperti Team Aqua, Team Plasma, dan Team Skull.

Pencapaian[sunting | sunting sumber]

Lencana diperoleh[sunting | sunting sumber]

Selama perjalanannya sejauh ini, Ash telah mengumpulkan delapan lencana dari masing-masing wilayah utama Kanto, Johto, Hoenn, Sinnoh, Unova, dan Kalos. Selain itu, ia juga telah memperoleh 4 lencana dari Orange Archipelago dan mengalahkan Juara Orange Islands untuk mendapatkan Trofi Pemenang.[31] Dia juga telah mengumpulkan ketujuh Simbol Perbatasan dari Perbatasan Pertempuran Generasi III, dan telah ditawari posisi sebagai Otak Perbatasan masa depan, yang dia tolak. Di region Alola, dia telah menyelesaikan semua Island Grand Trials, Melemele, Akala, Ula'Ula dan Poni Island.

Kejuaraan Liga[sunting | sunting sumber]

  • Konferensi Dataran Tinggi Indigo (Liga Kanto): 16 Besar (Kalah dari Ritchie, Didiskualifikasi karena ulah Charizard-nya)
  • Konferensi Perak (Liga Johto): 8 Besar (Kalah dari Harrison)
  • Konferensi Ever Grande (Liga Hoenn): 8 Besar (Kalah dari Tyson)
  • Konferensi Lily of the Valley (Liga Sinnoh): Top 4 (Kalah dari Tobias)
  • Konferensi Vertress (Liga Unova): 8 Besar (Kalah dari Cameron)
  • Konferensi Lumiose (Liga Kalos): Runner-up (Kalah dari Alain)
  • Konferensi Manalo (Liga Alola): Pemenang
  • Kejuaraan Dunia Pokémon (Galar, Global): Peringkat No 4 (Saat ini)

Dalam permainan video[sunting | sunting sumber]

Ash Ketchum pertama kali disebutkan dalam video game di dialog Pokémon Play It!,[32] dan penampilan pertamanya dalam sebuah game kemudian di Pokémon Puzzle League, keduanya tidak pernah dirilis di Jepang. Dia juga muncul di video game pendidikan Jepang Pokémon: Catch the Numbers!, I've Begun Hiragana and Katakana!, dan Pico for Everyone Pokémon Loud Battle! untuk Sega Pico , serta karakter pemain dalam permainan bahasa Inggris Windows Pokémon Team Rocket Blast Off, Pokémon Poké Ball Launcher, dan Pokémon Seek & Find' ', didistribusikan oleh Perdue Farms.

Di Pokémon Red, Blue, Yellow, dan remake dari Red dan Blue, karakter yang sangat mirip dengan Ash (bernama Red) muncul sebagai karakter yang dapat dimainkan serta sebagai akting cemerlang di Pokémon Black 2, White 2, Gold, Silver, remake mereka, Sun dan Moon. Anime ini membayangkan kembali Red sebagai Ash Ketchum, dengan cara yang sama membayangkan kembali saingan Red, Blue, sebagai Gary Oak dan Ethan (protagonis dari game "Pokemon" generasi kedua serta remake mereka) sebagai Jimmy. Meskipun mereka padanan, mereka bukanlah karakter yang sama karena mereka berasal dari kanon yang berbeda dan dengan demikian berkembang dari pengalaman yang berbeda.

Meskipun Pokémon Yellow memiliki aspek plot tertentu yang terinspirasi oleh serial anime, karakter pemainnya masih bernama Red daripada Ash.

Dalam demo Pokémon Sun dan Moon, karakter pemain, Sun, menerima surat dari Ash, bersama dengan Greninja-nya, yang mampu mengasumsikan " Ash-Greninja" terbentuk melalui kemampuannya Battle Bond. Ash juga menjadi cameo di Ghost Trial dari game penuh, di mana orang mungkin melihat foto buram dirinya dan Pikachu-nya di ruang belakang.

Adaptasi tercetak[sunting | sunting sumber]

Penggambaran Ash di manga The Electric Tale of Pikachu, dan Ash & Pikachu, sangat mirip dengan yang ada di anime. Ada perbedaan utama dalam manga. The Electric Tale of Pikachu didasarkan pada perjalanan Ash hingga akhir perjalanan Kepulauan Orange. Ash biasanya terlihat bepergian sendiri selama manga ini meskipun ia bergabung dengan Misty dan Brock di Indigo kadang-kadang. Misty adalah satu-satunya yang bergabung dengan Ash di Orange Islands. Manga Ash & Pikachu serupa, meskipun memiliki episode dari anime seperti "The Fortune Hunters" dan "A Goldenrod Opportunity", tetapi dengan beberapa perubahan. Penulis manga Toshihiro Ono mengutip Ash sebagai salah satu karakter favoritnya untuk menggambar seri, menyatakan, "Saya ingin melakukan perjalanan dengan Misty seperti dia! (Dan lupakan pekerjaan, sewa, dll.)".[33]

Dalam Pokémon Adventures, Red menggambarkan penampilannya dari apa yang dia kenakan di dalam game.

Dalam media lainnya[sunting | sunting sumber]

Meskipun tidak diparodikan sesering maskot waralaba Pikachu, Ash masih memiliki banyak parodi dan penampilan di berbagai media lain, mulai dari film buatan penggemar tidak resmi hingga beberapa representasi di media web, termasuk banyak parodi di saluran YouTube Smosh.[34]

Ash membuat cameo singkat dalam serial animasi The Simpsons, ketika, dalam episode "Postcards from the Wedge", karakter Bart Simpson sedang menonton TV sambil melakukan tugasnya pekerjaan rumah, dan parodi dari anime "Pokemon" muncul di TV, dibintangi oleh Ash (dalam apa yang tampak seperti parodi longgar dari pakaian "Diamond & Pearl") dan Pikachu. Bart berkomentar "Wow, bagaimana acara ini tetap segar?", yang merupakan referensi ke panjang anime, serta referensi panjang The Simpsons itu sendiri dengan cara yang ironis. Dalam episode "The Perspiration Implementation" dari acara TV The Big Bang Theory, Ash disebutkan oleh karakter Sheldon Cooper ketika dia mencoba mengajak seorang gadis berkencan dengan mengatakan, "Dan sebagai Ash Ketchum berkata kepada Pikachu, aku memilihmu.",[35] yang secara khusus merujuk bagaimana Pikachu Pokemon pertama Ash. Dalam episode "Chinpokomon" dari acara animasi South Park, parodi Ash muncul, bersama dengan parodi James Team Rocket, sebagai karakter dalam acara TV yang memparodikan "Pokemon". Judulnya sendiri mengacu pada Pokémon.

Karakter yang mengenakan topi Ash's League Expo tampil sebagai cameo di episode ke-4 musim ke-4 dari Rick and Morty.[36]

Ash juga tampil di beberapa segmen acara Robot Chicken, termasuk "Poké Ball High Life" dan "Pokémon Tennis". Dalam acara The Norm Show, karakter Tommy mengira dirinya adalah Ash, dan berhadapan dengan karakter Norm dalam episode "Artie Comes to Town".[37] Dalam seri novel ringan Jepang High School DxD, karakter dari master yang dikenal Zatouji adalah parodi yang jelas dari Ash, bahkan slogannya adalah "Gotta catch 'em all!"[38] Ash juga memiliki fitur dalam segmen ADHD Short yang disebut "Pikachu Gets Pokémon Rabies".[39]

Seorang pria yang mengenakan pakaian asli Ash juga muncul di beberapa iklan Taiwan Subway yang mengajarkan prosedur keselamatan dasar penumpang.[40][41][42] Seorang pria yang mengenakan topi League Expo asli Ash juga ditampilkan di episode ketiga musim 4 acara Metalocalypse. Dalam episode "Johnny'mon" dari acara kartun Johnny Test, karakter Blast Ketchup adalah parodi terang-terangan dari Ash Ketchum. Judulnya juga merupakan parodi dari Pokémon.

Seorang anak laki-laki yang mengenakan pakaian Ash dari serial aslinya dapat dilihat di episode "Operation: A.R.C.H.I.V.E." dari Codename: Kids Next Door.[43] Ash juga muncul di Captain Tsubasa (2018) seri sebagai penonton, dalam pakaian Sun dan Moon.[44]

Dalam game Overwatch, karakter Hanzo mengatakan baris "Aku memilihmu, naga roh", yang merupakan referensi ke frasa Ash sering menggunakan saat mengirim salah satu Pokémonnya untuk bertempur, seperti "Pikachu, aku memilihmu!"[45]

Ash juga membuat penampilan singkat di The Late Show with Stephen Colbert, di mana dia melakukan 'Pokémon battle' melawan Cartoon Donald Trump dengan Special Prosecutor Robert Mueller.[46][47]

Penerimaan[sunting | sunting sumber]

Seseorang yang mengenakan pakaian seri asli Ash yang ikonik. Karena mudah dikenali dan diterima dengan baik, ini adalah tampilan cosplay yang populer.

Respon kritis[sunting | sunting sumber]

Buku The Japanification of Children's Popular Culture mengutip Ash sebagai contoh identifikasi budaya, dengan karakter melalui gerakan serupa yang harus dilakukan pemain game untuk maju melalui mereka.[48] Itu juga menekankan pertumbuhan dan perkembangan karakter seiring perkembangan serial anime.[49] Situs UGO.com mencatat topinya sebagai ikon dan salah satu tutup kepala paling keren dalam bermain game, sementara Jian DeLeon dari Kompleks memujinya sebagai "bergaya", terutama desain pertamanya.[50][51] The Guinness Book of World Records 2011 Game Edition mencantumkan Ash sebagai peringkat ke-37 dari 50 dalam jajak pendapat pembaca tentang karakter video game favorit mereka.[52] Namun, ia telah dikritik oleh IGN karena tetap pada usia yang sama, kekurangannya kesuksesan, dan ambiguitas tentang ayahnya.[53]

Ash juga mendapat pujian karena menjadi panutan bagi anak-anak, dan kegigihannya meskipun diremehkan oleh Business Insider Australia.[54] Dia juga disebut-sebut sebagai karakter yang mendorong upaya untuk menjadi Anda bisa menjadi orang terbaik, bukan yang terkuat, atau paling berkualitas menurut BBC.[55]

Kemenangan Konferensi Manalo Ash telah dibandingkan dengan bola basket pemain LeBron James memenangkan cincin pertamanya dan sutradara film Martin Scorsese memenangkan Oscar pertamanya.[56]

Kontroversi Liga Kalos[sunting | sunting sumber]

Pada tanggal 18 Agustus 2016, episode XYZ Kalos League Victory! Pertarungan Penentu Terbesar Satoshi (カロスリーグ優勝!サトシ頂上決戦 Karosurgu yūsh! Satoshi chōjō kessen) (Turun ke Finish yang Berapi-api! dalam bahasa Inggris) menghadapi kritik dari para penggemar ketika Ash kalah di Liga Kalos melawan Alain. Para penggemar secara khusus mengkritik episode tersebut karena trailer menyesatkan yang menunjukkan bahwa Ash akan memenangkan pertempuran dan karena Ash telah kehilangan semua Liga Pokémon di musim lalu.[57][58] Fans juga tidak menyukai hasilnya karena mereka percaya bahwa Greninja Ash memiliki banyak keunggulan dibandingkan Charizard milik Alain , termasuk fakta bahwa Pokémon tipe Air mampu secara kritis mengalahkan Pokémon tipe Api,[59] dan bahwa Fenomena Obligasi langka Greninja milik Ash dikatakan jauh lebih kuat daripada Mega Evolution konvensional. Beberapa animator serial ini juga mengungkapkan kekecewaannya karena Ash telah kalah.[60] Unggahan TV Tokyo YouTube dari teaser episode berikutnya menerima banyak sekali ketidaksukaan sebagai akibat dari hasilnya.[59]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Jepang: サトシ Hepburn: Satoshi?, diucapkan [satoɕi]
  2. ^ Nama Ali dipakai dalam versi sulih suara Bahasa Indonesia dari musim pertama sampai kelima yang ditayangkan di SCTV. Nama Ali sendiri berasal dari Bahasa Arab yang artinya "yang tertinggi" atau "juara".[3][4][5]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Veronica Taylor". Supanova Pop Culture Expo. Diarsipkan dari versi asli tanggal November 7, 2016. Diakses tanggal November 7, 2017. 
  2. ^ "sarahnatochennyhome". ABOUT. Diakses tanggal 7 November 2017. 
  3. ^ Nugraha, Ricky (16 September 2019). "Setelah 22 Tahun, Ash (Ali) Akhirnya Berhasil Jadi Juara Liga Pokémon". grid.id. Hai Online. Diakses tanggal 8 September 2022. 
  4. ^ Mariza, Billy (16 September 2019). "Untuk Pertama Kalinya, Ali Pokemon Berhasil Memenangkan Turnamen Pokemon Region Alola!". kotakgame.com. Kotak Game. Diakses tanggal 8 September 2022. 
  5. ^ "Bertahun-Tahun Pokemon Hadir di Indonesia, Akhirnya Kini Satoshi Ganti Nama Jadi Ash". kaorinusantara.or.id. Kaori Nusantara. 12 Agustus 2019. Diakses tanggal 8 September 2022. 
  6. ^ "TIMEasia.com | Pokémon: The Ultimate Game Freak - Page 2 | 11/22/99". 2010-05-01. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2010-05-01. Diakses tanggal 2019-10-18. 
  7. ^ Manion, Annie (2017-12-15). "Discovering Japan: Anime and Learning Japanese Culture" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal December 15, 2017. Diakses tanggal 2019-09-17. 
  8. ^ Pring, Joe (2019-09-02). "Is The Pokémon Anime Getting Rid Of Ash Ketchum?". We Got This Covered (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-11-09. 
  9. ^ "Veronica Taylor shares life experiences with fans". poly.rpi.edu. Diakses tanggal 2019-11-09. 
  10. ^ "Why Is Ash Ketchum Trending?". Game Rant (dalam bahasa Inggris). 2019-09-16. Diakses tanggal 2019-09-17. 
  11. ^ Stevens, Joshua. "The 6 Pokémon Trainers the Anime Forgot". Crunchyroll (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-10-18. 
  12. ^ Dwilson, Stephanie Dube (2019-09-15). "Ash Ketchum Trending After Finally Winning Pokemon League". Heavy.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-09-17. 
  13. ^ "Ash Ketchum is finally a Pokemon champion and fans are feeling things". September 16, 2019. 
  14. ^ Harmeet Kaur (September 15, 2019). "Ash Ketchum has finally become World's Strongest Trainer after winning World Championship". CNN. Diakses tanggal 2019-09-17. 
  15. ^ "Ash Ketchum is finally a Pokémon Champion 22 years after anime began". The New Zealand Herald (dalam bahasa Inggris). 2019-09-16. ISSN 1170-0777. Diakses tanggal 2019-09-17. 
  16. ^ Hernandez, Patricia. "How Ash Ketchum's Character Design Has Evolved Over The Years" (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2017-05-17. 
  17. ^ "Pikachu's getting some iconic headwear in Sun and Moon later this year". Polygon. 2017-03-13. Diakses tanggal 2017-05-17. 
  18. ^ "The 18 Coolest Jackets in Movies, TV, Games, and Comics". Den of Geek (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2017-05-17. 
  19. ^ Fayvinova, Dasha. "Ash Ketchum From 'Pokemon' Halloween Costume Ideas For 2016 To Help You Ketchum All". Diakses tanggal 2017-05-17. 
  20. ^ "Ash Ketchum is finally a Pokemon champion and fans are feeling things". September 16, 2019. 
  21. ^ a b c "The Ultimate Game Freak". Time Asia. 154 (20): 1. November 22, 1999. Diarsipkan dari versi asli tanggal May 1, 2010. Diakses tanggal September 25, 2009. 
  22. ^ "Pokeani Data". Diarsipkan dari versi asli tanggal Maret 21, 2008. Diakses tanggal 20 Maret 2008. 
  23. ^ Tobin, Joseph Jay (2004). Petualangan Global Pikachu: Kebangkitan dan Kejatuhan Pokémon. Duke University Press. hlm. 16. ISBN 0-8223-3287-6. 
  24. ^ Barder, Ollie. "Ash Terlihat Sangat Berbeda Di Anime Pokémon Sun Dan Moon". Forbes. Diakses tanggal 2016-09-20. 
  25. ^ a b "Veronica Taylor interview". Animerica. Viz Media. 8 (6). August 2000. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 November 2009. Diakses tanggal 10 Desember 2009. 
  26. ^ Haque, Fahima (July 15, 2016). "'Saya tipe Pokemon yang sensitif': temui suara di balik Ash Ketchum". the Guardian. Diakses tanggal July 19, 2016. 
  27. ^ "Melihat Hutan untuk Pepohonan!". www.pokemon.com. 
  28. ^ "Mengejar di Perlombaan Rhyhorn!". www.pokemon.com. Diakses tanggal 2017-03-19. 
  29. ^ Ashcraft, Brian (18 Agustus 2016). "Ash From Pokémon Baru Saja Pertarungan Dalam Hidupnya". Diakses tanggal Agustus 19, 2016. 
  30. ^ Barnewall, Chris (2019-09-15). "Ash Ketchum Akhirnya Menjadi Juara Liga Pokemon Setelah Dua Dekade 'Pokemon'". UPROXX (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-09-15. 
  31. ^ "Pokémon: 15 Fakta yang Tidak Anda Ketahui Tentang Ash Ketchum". Screen Rant (dalam bahasa Inggris). 2016-11-12. Diakses tanggal 2017-03-19. [pranala nonaktif permanen]
  32. ^ Ash disebutkan di baris dialog, "Saya tahu Ash itu bagus, tapi saya ingin menjadi yang terbaik yang pernah ada!", dari pelajaran "Bagaimana cara mengembangkan Pokémon saya?" di Pokémon Play It! (1999)
  33. ^ "Wawancara Animerica Toshihiro Ono". VIZ Media. Diarsipkan dari versi asli tanggal Mei 10, 2000. Diakses tanggal 5 Agustus 2009. 
  34. ^ Smosh 2nd Channel (2010-11-18), I'M ASH KETCHUM! (Lunchtime w/ Smosh), diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-11-04, diakses tanggal 2017-05-17 
  35. ^ "Series 09 Episode 05 – The Perspiration Implementation". Big Bang Theory Transcripts (dalam bahasa Inggris). 2016-01-26. Diakses tanggal 2017-05-17. 
  36. ^ "Rick And Morty Season 4 Episode 4: 18 References And Easter Eggs From "Claw and Hoarder: Special Ricktim's Morty"". GameSpot (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-12-12. 
  37. ^ "'The Norm Show: The Complete Series' Is a Cynical Sitcom, Yes, But It's Not Mean". PopMatters. Diakses tanggal 2017-05-17. 
  38. ^ "High School DxD:Volume 8 Afterword - Baka-Tsuki". www.baka-tsuki.org (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal May 1, 2016. Diakses tanggal 2017-05-17. 
  39. ^ Animation Domination High-Def (2012-11-26), PIKACHU GETS POKEMON RABIES, diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-11-04, diakses tanggal 2017-05-17 
  40. ^ "Pokemon's Ash Mysteriously Appears In Taiwanese Subway Ad, See The Image". CINEMABLEND. Diakses tanggal 2017-05-19. 
  41. ^ "Ash Ketchum Gives Safety Tips on Taiwan's Subways". Comicbook.com. Diakses tanggal 2017-05-19. 
  42. ^ "Wait Is That Ash Ketchum In Taiwanese Subway Safety Posters?". www.msn.com. Diakses tanggal 2017-05-19. 
  43. ^ 107 Codename: Kids Next Door Facts You Should Know (Tooned Up #78) - @ChannelFred (dalam bahasa Inggris), diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-11-04, diakses tanggal 2019-09-30 
  44. ^ "¿Ash de Pokémon se oculta en el anime de Campeones: Oliver y Benji?". animanga.es (dalam bahasa Spanyol). Diakses tanggal 2019-11-14. 
  45. ^ "Overwatch: 15 Things You Never Knew About Hanzo". Screen Rant (dalam bahasa Inggris). 2017-04-27. Diakses tanggal 2017-05-17. 
  46. ^ "The Late Show with Stephen Colbert Video - Pokémon Battle: Cartoon Donald Trump Vs. Ash Ketchum". CBS. Diakses tanggal 2017-11-15. 
  47. ^ "Pokémon Battle: Cartoon Donald Trump Vs. Ash Ketchum". www.msn.com. Diakses tanggal 2017-11-15. 
  48. ^ West, Mark I. (2008). The Japanification of Children's Popular Culture. Rowman & Littlefield. hlm. 63. ISBN 978-0-8108-5121-4. 
  49. ^ West, Mark I. (2008). The Japanification of Children's Popular Culture. Rowman & Littlefield. hlm. 78. ISBN 978-0-8108-5121-4. 
  50. ^ Marissa Meli (March 4, 2011). "The Coolest Helmets and Headgear in Video Games - UGO.com". UGO.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal March 12, 2011. Diakses tanggal March 21, 2011. 
  51. ^ DeLeon, Jian (January 23, 2013). "The 25 Most Stylish Anime Characters". Complex. Diakses tanggal November 2, 2014. 
  52. ^ "Wii News: Mario is the best videogame character of all time". Official Nintendo Magazine. February 16, 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal February 18, 2011. Diakses tanggal April 28, 2011. 
  53. ^ Lucas M. Thomas (July 7, 2010). "The Pokemon TV Retrospective – DS Feature at IGN". Ds.ign.com. Diakses tanggal April 28, 2011. 
  54. ^ Webb, Kevin (2019-09-17). "After more than 1,000 episodes and 22 films, Ash Ketchum is finally a Pokémon Master". Business Insider Australia (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-09-17. 
  55. ^ Baggs, Michael (2019-09-16). "Pokemon taught me 'being a loser is OK'" (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-09-17. 
  56. ^ "Ash Ketchum's First Pokemon League Title Has Fans Going Crazy". TheWrap (dalam bahasa Inggris). 2019-09-15. Diakses tanggal 2019-11-09. 
  57. ^ Parungo, Nico (19 Agustus 2016). "Pokemon XYZ: Internet Menjadi Gila Atas Hasil Liga Pokemon Ash". Diarsipkan dari versi asli tanggal Agustus 20, 2016. Diakses tanggal 19 Agustus 2016. 
  58. ^ "【ネタバレ注意" (dalam bahasa Jepang). August 19, 2016. Diakses tanggal August 19, 2016. 
  59. ^ a b Ashcraft, Brian (August 19, 2016). "Internet Bereaksi Terhadap Pecundang Terbesar Pokémon". Diakses tanggal August 20, 2016. 
  60. ^ "「騙された感(涙)」『ポケットモンスターXY&Z』第38話のまさかすぎる展開に、世界中のアニポケファン!!" (dalam bahasa Jepang). 3 Januari 2018. Diakses tanggal 21 Agustus 2016. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]