Jynx

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jynx
Tokoh Pokémon
Pokémon Jynx (purple) art.png
Permainan
perdana
Pokémon Red dan Blue (1996)
Didesain
oleh
Ken Sugimori
Pengisi suara
Informasi
SpesiesPokemon Bentuk Manusia
Jenis kelamin♀ Betina
AsalKanto (Generasi I)
KategoriEs / Psikis
Entri PokédexNo. 124

Jynx[a] adalah karakter fiksi dan salah satu spesies dalam waralaba media Pokémon yang dimiliki oleh Nintendo dan Game Freak. Didesain oleh Ken Sugimori, Jynx pertama kali muncul dalam permainan video Pokémon Red and Blue dan sekuel berikutnya, kemudian muncul di berbagai pernak-pernik, judul sempalan, atau adaptasi animasi serta cetak dari waralaba tersebut. Karakter tersebut disuarakan di anime dan media lain dalam bahasa Jepang oleh Mayumi Tanaka dan oleh Rachael Lillis untuk bahasa Inggris.

Desain dan penampilan humanoid Jynx telah dikritik oleh media Barat, termasuk kritikus budaya Carole Boston Weatherford, yang menggambarkan Jynx mewakili wajah hitam setelah melihat penggambaran karakter tersebut di anime. Karena banyaknya kritikan dan keluhan, Game Freak memodifikasi tampilannya dengan mengubah warna asli wajahnya dari hitam menjadi warna saat ini, ungu.

Konsepsi dan penciptaan[sunting | sunting sumber]

Jynx adalah salah satu dari 151 desain berbeda yang dibuat oleh tim pengembangan karakter Game Freak dan diselesaikan oleh Ken Sugimori untuk game Pocket Monsters generasi pertama Red and Green, yang dipasarkan di luar Jepang sebagai Pokémon Red and Blue.[2][3] Awalnya disebut "Rujura" dalam bahasa Jepang, Nintendo memutuskan untuk memberikan berbagai spesies Pokémon "nama yang cerdas dan deskriptif" terkait dengan penampilan atau fitur mereka, saat menerjemahkan game tersebut untuk audiens barat, sebagai sarana untuk membuat karakter tersebut lebih cocok dengan anak-anak Amerika.[4] Akibatnya, mereka berganti nama menjadi "Jynx", plesetan dari kata "jinx".[5] Dalam perkembangan awal, Jynx awalnya memiliki rekan pria berdasarkan yeti, serta Kaiju Woo dari Ultraman.

Juga dikenal sebagai Pokémon "Bentuk Manusia", Jynx adalah spesies khusus wanita yang menyerupai makhluk mitos Jepang Yuki-onna. Awalnya digambarkan dengan wajah hitam dan tangan biru tua, desain Jynx diubah menjadi warna ungu setelah dikritik karena mengabadikan rasisme. Selain itu Jynx memiliki bibir merah muda yang besar, mata seperti piring, lengan putih, dan rambut pirang panjang. "Pakaian" yang mereka kenakan sebenarnya adalah bagian dari tubuh mereka, menyerupai bra dan rok merah melingkar. Jynx tidak memiliki kaki yang terlihat, dan dalam game tidak meninggalkan jejak kaki. Jynx memiliki pra-evolusi, Smoochum, yang berevolusi menjadi Jynx saat menerima pengalaman yang cukup dari pertempuran dan mencapai level 30.

Jynx adalah Pokémon berjalan dengan gaya seperti menari, menggoyangkan pinggul mereka dengan cara yang dijelaskan dalam Red & Blue, serta dalam Leaf Green sebagai "menggoda".[6] Ia menggunakan tarian untuk berkomunikasi, dengan ritme yang tepat berdasarkan emosinya pada saat itu. Tarian mempengaruhi orang-orang, menyebabkan mereka menari sendiri tanpa mempedulikan tindakan mereka.[7] Jynx berbicara dalam bahasa yang hanya bisa dimengerti oleh Jynx lainnya, meskipun suaranya digambarkan mirip dengan ucapan manusia.[8] Ciri ini dibawa ke game di mana Pokémon berbicara bahasa Inggris seperti dalam seri Pokémon Mystery Dungeon, dengan teks yang muncul sebagai kombinasi "X", "O", tanda baca, dan/atau not musik, bukan kata-kata yang dapat dibaca.[9] Jynx adalah paranormal, dan dapat menyerang dengan mencium lawan atau meluncurkan "bola aneh" ke arah mereka, dan dapat melindungi diri mereka sendiri dengan penghalang yang dibuat secara psikis.[10][11]

Kontroversi dan penerimaan[sunting | sunting sumber]

Penampilan dan desain asli Jynx menuai kritik di berbagai publikasi. Penulis buku anak-anak dan kritikus budaya Carole Boston Weatherford menerbitkan sebuah artikel di Greensboro News & Record dan menyatakan bahwa desain Jynx memiliki kemiripan yang mencolok dengan aktor wajah hitam, sebuah gambar yang dianggap rasis terhadap orang Afrika-Amerika,[12] dan lebih lanjut menggambarkan Pokémon sebagai "pendering mati" untuk waria yang gemuk." Ia lebih lanjut mengkritik Pokémon di majalah Advertising Age, membandingkannya dengan Little Black Sambo dan menyarankan nama Inggrisnya sebagai kemungkinan komentar menghina terhadap orang kulit hitam yang berkaitan dengan voodoo (dengan nama asli Jepangnya, Rougela, tidak ada hubungannya).[13][14] Laporan Advertising Age kemudian dicetak ulang dalam terbitan Black People Today. Sejak saat itu, Jim Crow Museum di Ferris State University memasukkan Jynx sebagai contoh rasisme dalam material modern.[15] Belakangan, Museum Jim Crow menerbitkan surat dari seorang pembaca artikel yang disebutkan di atas, yang tidak setuju dengan pernyataan museum bahwa Jynx sengaja dibuat rasis.[16] Sebagai tanggapan, Game Freak memodifikasi desain Jynx dalam versi game yang dilokalkan, perubahan yang beberapa tahun kemudian akan tercermin dalam game dan serial anime versi Jepang.[17] Selain itu, episode yang menampilkan desain Jynx lama disensor atau dihapus sama sekali dari sindikasi televisi oleh Warner Bros.[18] Setelah episode Three Jynx and a Baby!, Jynx juga tidak lagi muncul secara fisik di anime, meskipun bentuk pra-evolusinya, Smoochum, terus muncul di anime, bahkan setelah episode tersebut.

Kemungkinan sebagai akibat dari kontroversi ini, Jynx juga telah diubah dalam berbagai rilis game Pokémon yang menampilkan desain hitam, dengan rilis ulang Konsol Virtual Amerika dari Pokémon Yellow mengubah wajah dan tangannya menjadi ungu, dan rilis ulang Konsol Virtual dari Pokémon Snap pada Wii dan Wii U melakukan hal yang sama.

Kritik masih bertahan, seperti 1UP.com yang, dalam sebuah artikel yang membahas "Pokémon paling lama" dari seri tersebut, menyebutnya sebagai "Pokémon wajah hitam yang terkenal".[19] Penulis The Washington Post Mary C. Morton menggambarkan Jynx memiliki "secara eksplisit, meskipun sangat karikatur, fitur feminin", dan menantang pernyataan bahwa permainan tersebut melewati batasan gender dengan hal itu.[20] Dalam podcast Retronauts, mereka menekankannya lebih jauh, mencatat desainnya sebagai "menyeramkan" dan tetap mempertahankan masalah rasisme.[21] IGN juga mengkritik desainnya, mencirikan Jynx sebagai "waria cebol dengan riasan yang menyinggung ras".[22] GameDaily memeringkatnya pertama kali dalam daftar "10 Pokémon Berpenampilan Teraneh" mereka, mencatat desainnya menunjukkan adanya payudara, dan menggemakan keraguan tentang kemiripannya dengan pemain berwajah hitam.[23] Games.net memeringkatnya keempat dalam daftar "10 Karakter Permainan Seksual Yang Mengganggu", mempertanyakan mengapa karakter tersebut mengenakan apa yang menyerupai "gaun licin dan bra push-up".[24] Dalam buku Gaming Cultures and Place in Asia-Pacific, David Surman membela desain Jynx, menyarankan agar Sugimori mengembangkannya—bersama dengan Mr. Mime—untuk memanfaatkan humor heta-uma (istilah yang berarti buruk/baik). Buku tersebut mencatat bahwa desainnya "berombang-ambing di antara kutub baik dan buruk", dan sebagai hasilnya menawarkan keragaman dalam permainan dan mengundang pengawasan dari para pemain.[25] Jim Sterling dari Destructoid memasukkannya ke dalam daftar 30 Pokémon "sampah" dan menyatakan "Jangan bertingkah seolah Anda tidak tahu itu akan datang."[26] GamesRadar menggambarkan Magmar dan Jynx sebagai Romeo dan Juliet dari Pokémon.[27] Carolyn Gudmundson dari GamesRadar membandingkan Jynx dengan garis Gothita karena desain keduanya didasarkan pada "bentuk yang sangat feminin", meskipun menggambarkan garis Gothita sebagai "tidak terlalu menyeramkan".[28] Penulis Loredana Lipperini menggambarkan Jynx sebagai "penyanyi opera".[29] Russ Frushtick dari Polygon mengklaim bahwa Jynx adalah Pokémon generasi pertama terburuk yang harus dihapus dari keberadaannya, dan selanjutnya menyatakan bahwa Jynx selalu bermasalah di setiap kesempatan.[30] Liz Finnegan dari The Escapist mencantumkan Jynx sebagai desain Pokemon terburuk, dan selanjutnya menyatakan bahwa masalah dengan Jynx adalah dia tidak mengancam, juga tidak lucu dan benar-benar jelek.[31] VentureBeat menempatkan Jynx pada daftar "Pokémon yang sangat jelek" dari dua puluh tahun terakhir, dan mengklaim bahwa Jynx selalu membuatnya aneh.[32] Ben Skipper dari International Business Times menempatkan Jynx sebagai salah satu desain Pokemon terburuk.[33] Sam Loveidge dari Digital Spy mendaftarkan Jynx sebagai desain Pokémon terburuk yang pernah ada, dan selanjutnya menyatakan bahwa ia memiliki beberapa konotasi rasis yang serius dan berhasil terlihat cukup manusiawi untuk terlihat sangat menyeramkan.[34] Elijah Watson dari Complex menggambarkan Jynx sebagai Pokemon terbaik, tetapi menyatakan bahwa itu juga salah satu Pokemon yang tampak paling aneh di luar sana, tetapi ia dapat menanganinya sendiri lebih baik dari yang kita kira.[35] Patricia Hernandez dari Kotaku mendeskripsikan Jynx sebagai wajah hitam dari Pokemon.[36] Pada tahun 2016, jajak pendapat Jepang memilih Pokemon mana yang paling jelek dengan Jynx menerima 37 suara dan keempat terbanyak dipilih.[37] David Lozada dari GameRevolution mendaftarkan Jynx sebagai Pokémon teraneh yang pernah ada, menyatakan bahwa Jynx adalah perwujudan dari keanehan.[38]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Jepang: ルージュラ Hepburn: Rūjura?, Rougela diucapkan [ɾɯːdʑɯɾa].

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Jynx". Behindthevoiceactors.com. Diakses tanggal 26 December 2021. 
  2. ^ "2. 一新されたポケモンの世界". Nintendo.com (dalam bahasa Jepang). Nintendo. hlm. 2. Diakses tanggal 2018-01-04. 
  3. ^ Stuart Bishop (2003-05-30). "Game Freak on Pokémon!". CVG. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2008-01-16. Diakses tanggal 2008-02-07. 
  4. ^ Howard Chua-Euan; Tim Larimer (1999-11-22). "PokéMania". Time. 154 (20). CNN. Diakses tanggal 2018-01-04. 
  5. ^ "#124: Jynx". IGN. News Corporation. Diakses tanggal 2018-01-04. 
  6. ^ Game Freak (30 September 1998). Pokémon Red (Game Boy). Nintendo. Pokédex: It seductively wiggles its hips as it walks. It can cause people to dance in unison with it. 
  7. ^ Game Freak (17 Maret 2003). Pokémon Ruby (Game Boy Advance). Nintendo. Pokédex: Jynx walks rhythmically, swaying and shaking its hips as if it were dancing. Its motions are so bouncingly alluring, people seeing it are compelled to shake their hips without giving any thought to what they are doing 
  8. ^ Game Freak (22 April 2007). Pokémon Diamond (Nintendo DS). Nintendo. Pokédex: Its cries sound like human speech. However, it is impossible to tell what it is trying to say. 
  9. ^ Chunsoft (2006-09-18). Pokémon Mystery Dungeon: Blue Rescue Team and Red Rescue Team (Nintendo DS). Nintendo. ∞XO@#*~♪♪♪ 
  10. ^ HAL Laboratory (2006-10-30). Pokémon Ranger (Nintendo DS). Nintendo. Jynx swings its hips as if it's dancing while walking. Beware of its kiss attack! 
  11. ^ Creatures Inc. (2008-11-10). Pokémon Ranger: Shadows of Almia (Nintendo DS). Nintendo. It attacks by launching strange orbs. It protects itself with a psychic barrier. 
  12. ^ Carole Boston Weatherford (2000-01-16). "Politically Incorrect Pokémon, One Of The Pokémon Characters Reinforces An Offensive Racial Stereotype". Greensboro News & Record. Greensboro, N.C.: H.3. 
  13. ^ Carole Boston Weatherford (2000-02-28). "Pokemon phenom harbors racist image;Jynx character is a stereotype comparable to Little Black Sambo". Advertising Age. Crain Communications, Inc. 
  14. ^ "Politically Incorrect Pokemon". September 25, 2008. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2008-09-25. 
  15. ^ David Pilgrim. "New Racist Forms: Jim Crow in the 21st Century". The Jim Crow Museum, Ferris State University. Diakses tanggal 2018-01-04. 
  16. ^ ""Anti-Black Images" in Japanese Animation". ferris.edu. Ferris State University. December 3, 2006. Diakses tanggal May 23, 2022. 
  17. ^ "A Decade of Pokemon Scandals - Jynx Incites Racial Backlash". Yahoo. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2009-03-30. Diakses tanggal 2009-06-09. 
  18. ^ Jack DeVries (2009-02-02). "Pokemon Report: You Can't Do That on Television". IGN. News Corporation. Diakses tanggal 2018-01-04. 
  19. ^ Kat Bailey. "Top 5 Lamest Pokemon". 1UP.com. UGO Networks. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2009-03-25. Diakses tanggal 2009-06-09. 
  20. ^ Mary C. Morton (1999-09-14). "Pokemon: The Dark Side". The Washington Post. 
  21. ^ "Retronauts Episode 18". 1UP.com (Podcast). UGO Networks. 2007-04-05. Diarsipkan dari yang asli on 2009-02-26. http://www.1up.com/do/minisite?cId=3156908. Diakses pada 2009-06-10. 
  22. ^ DeVries, Jack (2008-11-14). "Pokemon Report: Do Not Want". IGN. News Corporation. Diakses tanggal 2018-01-04. 
  23. ^ Chris Buffa. "Top 10 Weirdest Looking Pokémon". GameDaily. AOL. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2009-04-15. Diakses tanggal 2009-06-09. 
  24. ^ Ben Karl; Dave Rudden (2007-10-05). "Top Ten Disturbingly Sexual Game Characters". games.net. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2008-08-30. Diakses tanggal 2007-10-12. 
  25. ^ Larissa Hjorth; David Surman (2009). "9". Gaming Cultures and Place in Asia-Pacific (edisi ke-1st). Routledge/Taylor & Francis. hlm. 314. ISBN 978-0-415-99627-3. 
  26. ^ "Thirty rubbish Pokemon: Red/Blue edition". Destructoid.com. 26 June 2008. Diakses tanggal 26 December 2021. 
  27. ^ "Pokemusings, week 32, page 2". GamesRadar+. 15 February 2008. Diakses tanggal 2018-01-04. 
  28. ^ Carolyn Gudmundson (2011-03-01). "Pokemon Black and White Pokedex - Gothita, Gothorita, Gothitelle". GamesRadar+. Diakses tanggal 2018-01-04. 
  29. ^ Loredana Lipperini (2000). Generazione Pokémon: I bambini e l'invasione planetaria dei nuovi "giocattoli di ruolo" (dalam bahasa Italia). Castelvecchi. hlm. 235. ISBN 9788882102494. 
  30. ^ "The worst original Pokémon: Our 37 picks". Polygon.com. 26 September 2018. 
  31. ^ "10 Worst Pokemon Designs". Escapistmagazine.com. February 26, 2016. 
  32. ^ "20 years have produced some seriously ugly Pokémon". Venturebeat.com. March 1, 2016. 
  33. ^ "What are the worst Pokémon designs? #Pokemon20". International Business Times UK. February 25, 2016. 
  34. ^ "20 worst Pokémon designs ever, ranked". Digitalspy.com. 28 December 2016. 
  35. ^ "The 50 Best Pokemon Up to "Pokemon Crystal"". Complex.com. 
  36. ^ "Pokémon Designs Aren't Getting Worse, They May Be Getting Better". Kotaku.com. 17 December 2012. 
  37. ^ Ashcraft, Brian (May 10, 2016). "A Poll For The Ugliest Pokémon". Kotaku.com.au. 
  38. ^ "Weirdest Pokemon Ever | From Alcremie to Vanillite". GameRevolution.com. July 11, 2019. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]