Koffing dan Weezing

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Koffing)
Koffing dan Weezing
Tokoh Pokémon
Permainan
perdana
Pokémon Red dan Blue (1996)
Didesain
oleh
Ken Sugimori
Pengisi suara
Informasi
SpesiesPokémon Gas Beracun
Jenis kelamin♂ Jantan / ♀ Betina
AsalKanto (Generasi I)
KategoriRacun
Entri Pokédex
  • No. 109 (Koffing)
  • No. 110 (Weezing)

Koffing[a] dan Weezing[b] adalah karakter fiksi dan spesies dalam waralaba media Pokémon yang dimiliki oleh Nintendo dan Game Freak. Koffing berevolusi menjadi Weezing setelah mencapai tingkatan ke-35 dalam permainan video. Dua karakter ini dibuat oleh Ken Sugimori, mereka pertama kali muncul dalam permainan video Pokémon Red dan Blue dan kemudian muncul di sekuel berikutnya, berbagai pernak-pernik, judul sempalan, dan adaptasi animasi serta cetak dari waralaba tersebut. Dalam bahasa Jepang, kedua karakter tersebut disuarakan oleh Unshō Ishizuka, sementara dalam bahasa Inggris Koffing disuarakan oleh Michael Haigney,[1] dan Weezing disuarakan oleh Eric Stuart.[2]

Dikenal sebagai Pokémon Gas Beracun, Koffing dan Weezing adalah Pokémon bertipe Racun. Tubuh mereka berisi gas beracun yang memberikan daya apung dan kemampuan untuk melayang. Dalam seri anime, mereka dimanfaatkan oleh antagonis, Team Rocket, serta Pimpinan Gym spesialisasi racun, Koga dan Roxie. Dalam beberapa musim pertama dari anime dan adaptasi cetak berikutnya, Koffing dan kemudian evolusinya Weezing, berfungsi sebagai Pokémon utama yang digunakan oleh James dari Team Rocket. Desain mereka mendapat sambutan beragam, dengan sumber seperti GamesRadar menyatakan persetujuan untuk penampilan Koffing, sementara GameDaily menggambarkannya sebagai "bola kentut mengambang". Sebaliknya, Weezing dipuji pada tingkat yang lebih rendah, digambarkan sebagai "kekejian" dan "mengerikan" oleh berbagai sumber.

Di Galar, Weezing memiliki varian regional yaitu Racun/Peri. Berkebalikan dengan Weezing di wilayah lainnya, di Galar mereka memiliki gerakan khas yang unik yaitu, Gas Penetral.

Konsepsi dan penciptaan[sunting | sunting sumber]

Ranjau laut sebagai dasar penggambaran karakter Koffing.
Koffing.
Weezing.

Koffing dan Weezing dirancang dan dikembangkan oleh Ken Sugimori untuk generasi pertama permainan video Pocket Monsters Red and Green, yang dikenal di luar Jepang sebagai Pokémon Red dan Blue,[3] dengan pemain yang berperan sebagai Pelatih Pokémon yang tujuannya menangkap dan melatih makhluk yang disebut Pokemon dan gunakan kemampuan khusus makhluk itu untuk melawan Pokemon lain.[4][5] Nama internasional mereka berasal dari kosakata bahasa Inggris coughing dan wheezing, yang terkait dengan gejala yang dialami manusia jika terkena asap beracun berbahaya yang mereka keluarkan. Awalnya, karakter tersebut dimaksudkan untuk diberi nama masing-masing "NY" dan "LA" dalam lokalisasi bahasa Inggris, yang dimaksudkan sebagai penghormatan terhadap polusi berat di kota-kota Amerika, utamanya New York City dan Los Angeles.[6][7]

Koffing[sunting | sunting sumber]

Wajah Koffing muncul dengan mulut tersenyum dengan dua mata dan dua taring putih kecil menonjol dari mulutnya dan simbol tengkorak dan tulang bersilang tepat di bawah mulut tersebut. Bentuk Koffing menyerupai bola biru-ungu besar yang mengambang dengan berbagai lubang seperti pejantan yang mengeluarkan gas di sekeliling tubuhnya. Diyakini basis inspirasi penggambaran karakter Koffing berasal dari ranjau laut.[8] Dari setiap Pokémon (tidak termasuk Voltorb dan Electrode), mereka paling sering digunakan untuk meledakkan sesuatu. Setelah Koffing memperoleh poin pengalaman yang cukup, Koffing akan berevolusi menjadi Weezing. Desain Weezing muncul sebagai dua Koffing ungu muda yang menyatu di samping, satu lebih besar dan yang lainnya lebih kecil dari biasanya, ditambah lagi dengan pelengkap dari masing-masing yang terhubung ke massa bola yang lebih kecil. Kedua wajah tampak cemberut, dengan wajah yang lebih besar menampilkan dua taring besar di bagian bawah dan dua gigi atas yang tumpul. Pada masing-masing tengkorak telah diubah menjadi oval yang lebih sederhana, dengan yang lebih kecil tidak memiliki tulang bersilang. Koffing tingginya 2 kaki (60 cm), sedangkan Weezing tingginya 3 kaki 11 inci (119 cm).[9]

Weezing[sunting | sunting sumber]

Ditunjuk sebagai Pokémon tipe "Racun" (dan Racun/Peri dalam Sword and Shield dengan Bentuk Galariannya), Koffing dan Weezing diisi dengan gas beracun, yang memberi mereka kemampuan untuk melayang dan mengapung.[10] Tubuh mereka dapat mengembang dan mengempis tergantung pada suasana hati dan suhu, dan dapat meledak jika cukup gelisah atau berada di bawah suhu yang sangat panas.[10] Mereka juga akan mengeluarkan gas dari tubuh mereka, yang toksisitasnya relatif terhadap suasana hati mereka.[10] Weezing mewakili hasil dari dua Koffing yang menyatu setelah gasnya bercampur, dan saat satu mengembang, yang lain akan mengempis. Meskipun game menyebutkan Weezing berkepala tiga, tidak ada yang muncul di game atau media apa pun.[10] Dalam adaptasi anime dari serial tersebut, seperti kebanyakan Pokémon, keduanya berkomunikasi dengan mengucapkan nama atau suku kata mereka, dan saat melakukannya, kedua kepala Weezing akan "berbicara" secara serempak. Mereka tinggal di daerah perkotaan dan pinggiran kota, dan memakan debu, asap, sampah, dan limbah beracun.[10]

Penampilan[sunting | sunting sumber]

Permainan video[sunting | sunting sumber]

Koffing dan Weezing pertama kali muncul sebagai dua dari 151 spesies Pokémon dalam Pokémon Red dan Blue. Mereka kemudian muncul dalam beberapa sekuel, termasuk Pokémon Gold dan Silver, Pokémon Ruby dan Sapphire, remake Red dan Blue Pokémon FireRed dan LeafGreen, Pokémon Diamond and Pearl, Pokémon HeartGold dan SoulSilver, dan Pokémon Black 2 dan White 2. Beberapa karakter yang ada dalam permainan video memanfaatkan pasangan ini, termasuk antagonis Team Rocket dan bos bertema racun, Koga. Tren ini dilanjutkan di permainan video sekuelnya Pokémon Gold dan Silver, dengan putri Koga, Janine, menggantikannya sebagai bos, Di Pokémon Black 2 dan White 2, karakter bos Roxie juga menggunakan Koffing dan Weezing, dan memiliki Koffing sebagai karakter utama yang memiliki motif desain di gymnya.[11]

Dalam rilis Pokemon Red dan Blue untuk wilayah Amerika, simbol tengkorak dan tulang bersilang biasanya di bawah wajah Koffing ditampilkan di dahinya. Setiap permainan lain dalam seri Pokémon (dan anime Pokémon) menampilkan simbol di bawah kepalanya.[12]

Di Pokémon Stadium dan sekuelnya, baik Koga maupun Janine terus memanfaatkan Pokémon tersebut di game masing-masing sebagai bos. Di Pokémon Puzzle League, Weezing adalah salah satu Pokémon milik Team Rocket. Di Pokémon Mystery Dungeon: Explorers of Time dan Explorers of Darkness, Koffing berfungsi sebagai sepertiga dari Team Skull, bertindak sebagai mitra Zubat dan berfungsi sebagai antagonis kecil dan untuk jalannya permainan. Seri Super Smash Bros. dan Super Smash Bros. Melee masing-masing menampilkan Koffing dan Weezing sebagai salah satu Pokémon yang dapat muncul saat Pokéball dilempar. Keduanya memiliki efek yang sama; saat muncul, mereka akan melepaskan aliran gas beracun di sekitar mereka, memberikan kerusakan parah pada siapa saja yang tertangkap. Weezing juga muncul di Melee sebagai pelampung ke-5 yang muncul di panggung Poke 'Floats, sementara Koffing kembali di Super Smash Bros. untuk Nintendo 3DS sebagai musuh dalam mode Smash Run.

Koffing juga muncul dalam permainan video augmented reality Pokémon Go yang dirilis pada tahun 2016. Karakter tersebut menimbulkan kontroversi ketika ada insiden yang diklaim muncul dalam permainan di Museum Memorial Holocaust Amerika Serikat, di mana kemunculan Pokémon gas beracun ini dianggap ofensif.[13] Museum mengatakan kepada pemain untuk tidak bermain Pokémon Go di sana dan meminta agar bangunan tersebut dikeluarkan dari permainan.[14]

Media lainnya[sunting | sunting sumber]

Dalam serial anime Pokémon, Koffing digunakan terutama oleh James dari Team Rocket, yang pertama kali muncul di episode kedua.[15] Ia kemudian berevolusi menjadi Weezing.[16] James kemudian melepaskan Weezing yang ia miliki pada episode keenam Pokémon: Advanced untuk melindungi sekelompok Koffing dan Ekans yang dibebaskan dari penangkaran.[17] Kejadian ini sekaligus mengakhiri penampilannya yang muncul dalam kurang lebih 260 episode. Ash menggunakan Weezing dalam ujian masuk Pokémon League di The Ultimate Test dan mampu mengalahkan Flareon milik instruktur.[18]

Penampilan terbaru Koffing di anime berada di bawah kepemilikan Roxie di Pokemon Black and White: Rival Destinies episode, Rocking the Virbank Gym, Part 1. Roxie menggunakan Koffing-nya di pertarungan gym dan mencetak banyak kemenangan untuknya. Ia juga bisa mengalahkan Pelatih manapun yang menantangnya. Setelah Ash menantang Roxie untuk Lencana Beracun, Koffing Roxie berhasil mengalahkan Boldore dan Unfezant milik Ash, tetapi dikalahkan oleh Leavanny milik Ash.[11]

Dalam manga The Electric Tale of Pikachu, Weezing milik James muncul. Ia pertama kali muncul sebagai Koffing di Pikachu's Excellent Adventure. Semua kemunculan selanjutnya, dimulai dengan You Gotta Have Friends, adalah sebagai Weezing. Dalam manga Pokémon Adventures, Koffing dipandang sebagai salah satu Pokémon milik Koga. Saat Koga dan Blue disergap oleh Gengar milik Agatha di Volume 7, Koga menggunakan asap Koffing untuk menyampaikan rencana taktisnya ke Blue tanpa diketahui Gengar. Putri Koga, Janine, juga memiliki Weezing di timnya.[11]

Promosi dan penerimaan[sunting | sunting sumber]

Albert Bergesen, dalam The Depth of Shallow Culture, menggambarkan Koffing dan Weezing sebagai contoh praktik shinto di Jepang, dalam hal ini perwujudan batuk dan mengi sebagai representasi spiritual.[19] IGN menyebut Weezing "benar-benar mengerikan", meskipun mempertanyakan "siapa yang tidak menyukai hal itu" dan menyebutkan kehadirannya di anime.[20] Editor GameSpot Greg Kasavin memuji Koffing sebagai Pokémon "klasik yang telah dicoba dan benar".[21]

Dalam hal penampilan, GameDaily memberi peringkat Koffing kesembilan dalam daftar "10 Pokémon Berpenampilan Teraneh" versi mereka, sebut saja "pada dasarnya bola kentut mengambang yang dipenuhi jerawat", dan lebih lanjut menggambarkan desainnya sebagai aneh dan tidak menarik.[22] Namun, Tim Rodgers dari InsertCredit menamakannya sebagai salah satu dari lima puluh ikon video game teratas, memuji desain sederhana dan menyebut tengkorak-dan-tulang bersilang di bagian depan "sikap", sambil mencatatnya sebagai kedudukan di atas maskot bundar serupa lainnya dalam permainan video.[23] GamesRadar menyatakan sulit untuk tidak tersenyum pada "wajah meringis dan sikap ceria", meskipun menyebut evolusinya sebagai "kekejian" dan "sangat meresahkan".[24][25] Penulis Loredana Lipperini berkomentar bahwa sementara tengkorak Weezing menunjukkan kematian, itu "tidak terlalu pintar".[26]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Jepang: ドガース Hepburn: Dogāsu?, Dogars diucapkan [doɡaːsɯ],
  2. ^ Jepang: マタドガス Hepburn: Matadogasu?, Matadogas diucapkan [matadoɡasɯ],

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Haigney, Michael. "Original Pokéman". Spotify. Diakses tanggal 7 Januari 2023. 
  2. ^ "Eric STUART". Anime News Network. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 Januari 2023. Diakses tanggal 7 Januari 2023. 
  3. ^ Stuart Bishop (30 Mei 2003). "Game Freak on Pokémon!". CVG. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 Februari 2008. Diakses tanggal 7 Februari 2008. 
  4. ^ Game Freak (1998-09-30). Pokémon Red and Blue, Instruction manual. Nintendo. hlm. 6–7. 
  5. ^ Game Freak (30 September 1998). Pokémon Red and Blue, Instruction manual. Nintendo. hlm. 11. 
  6. ^ Staff. "#109 Koffing". IGN Entertainment. IGN. Diakses tanggal 5 Oktober 2009. 
  7. ^ Staff. "#110 Weezing". IGN Entertainment. IGN. Diakses tanggal 5 Oktober 2009. 
  8. ^ Richardson, Benjamin (22 April 2016). "8 Subtly Brilliant Pokémon Designs". What Culture. Diakses tanggal 7 Januari 2023. 
  9. ^ "Pokédex Number 109 - Koffing". pokemondb.net. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 November 2022. Diakses tanggal 7 Januari 2023. 
  10. ^ a b c d e "Pokédex Number 110 - Weezing". pokemondb.net. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 November 2022. Diakses tanggal 7 Januari 2023. 
  11. ^ a b c Friend, Devin (25 Desember 2022). "Pokémon Needs To Stop Using Poison-Types As Villains". Screen Rant. Diakses tanggal 7 Januari 2023. 
  12. ^ Zwiezen, Zack (9 Mei 2021). "Koffing Spits Out Toxic Gas When It Gets Nervous". Kotaku. Diakses tanggal 7 Januari 2023. 
  13. ^ Meyjes, Toby (12 Juli 2016). "Koffing the poison gas Pokemon 'found at Holocaust Museum'". metro.co.uk. Diakses tanggal 7 Januari 2023. 
  14. ^ McCluskey, Megan (12 Juli 2016). "Holocaust Museum Asks Guests to Stop Playing Pokémon Go There". Time. Diakses tanggal 7 Januari 2023. 
  15. ^ "Pokémon Recaps Through Adult Goggles: Episode 2 – Pokémon Emergency!". Geek Melee. 2 September 2016. Diakses tanggal 7 Januari 2023. 
  16. ^ Atkins, Kallie (27 April 2022). "Team Rocket's Most Powerful Pokémon, Ranked". Screen Rant. Diakses tanggal 7 Januari 2023. 
  17. ^ Motamayor, Rafael (8 Mei 2019). "The 10 saddest moments in Pokémon history, ranked". SyFy. Diakses tanggal 7 Januari 2023. 
  18. ^ "The Ultimate Test (Season 1, Episode 51)". The Pokémon Company. Diakses tanggal 7 Januari 2023. 
  19. ^ Albert Bergesen (2006). The Depth of Shallow Culture: The High Art of Shoes, Movies, Novels, Monsters, and Toys. Paradigm Publishers. hlm. 88. ISBN 1-59451-273-6. 
  20. ^ "Pokemon of the Day: #110 Weezing". IGN. Staff. 11 Agustus 2003. Diakses tanggal 14 Oktober 2009. 
  21. ^ Davis, Ryan (4 Mei 2005). "Pokemon Emerald Review". Gamespot. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 Januari 2023. Diakses tanggal 7 Januari 2023. 
  22. ^ Buffa, Chris. "Top 10 Weirdest Looking Pokémon". GameDaily. AOL. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 April 2009. Diakses tanggal 9 Juni 2009. 
  23. ^ Rodgers, Tim; Chris Kohler. "The Insert Credit Cold Fifty: Videogame Icons". InsertCredit. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2008-10-29. Diakses tanggal 28 September 2009. 
  24. ^ Elston, Brett. "The complete Pokemon RBY pokedex, part 10". GamesRadar. Future Publishing. hlm. 10. Diakses tanggal 2009-10-01. 
  25. ^ Elston, Brett. "The complete Pokemon RBY pokedex, part 11". GamesRadar. Future Publishing. hlm. 1. Diakses tanggal 1 Oktober 2009. 
  26. ^ Lipperini, Loredana (2000). Generazione Pokémon: I bambini e l'invasione planetaria dei nuovi "giocattoli di ruolo". ISBN 9788882102494. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]