The Witcher 3: Wild Hunt

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
The Witcher 3: Wild Hunt
PengembangCD Projekt Red
PenerbitCD Projekt
Pengarah
  • Konrad Tomaszkiewicz
  • Mateusz Kanik
  • Sebastian Stępień
Produser
  • Piotr Krzywonosiuk
  • Jędrzej Mróz
SenimanMarian Chomiak
PenulisMarcin Blacha
Komponis
SeriThe Witcher
EngineREDengine 3
Platform
Tanggal rilis
  • Windows, PS4, Xbox One
  • 19 Mei 2015
  • Nintendo Switch
  • 15 Oktober 2019
  • PS5, Xbox Series X/S
  • 2021
GenreAction role-playing
ModeSingle-player

The Witcher 3: Wild Hunt[a] adalah action role-playing game dikembangkan dan diterbitkan oleh Polish pengembang CD Projekt Red dan didasarkan pada The Witcher seri novel fantasi yang ditulis oleh Andrzej Sapkowski. Ini adalah sekuel dari permainan tahun 2011 The Witcher 2: Assassins of Kings dan angsuran utama ketiga di The Witcher's video game series, dimainkan di dunia terbuka dengan file third-person perspective.

Permainan berlangsung dalam fiksi fantasy world berdasarkan Paganisme Slavia.[1][2][3] Kontrol pemain Geralt of Rivia, pembunuh monster untuk disewa yang dikenal sebagai Witcher, dan mencari putri angkatnya, yang melarikan diri dari dunia lain Wild Hunt. Pemain melawan banyak bahaya permainan dengan senjata dan sihir, berinteraksi dengan karakter non-pemain, dan menyelesaikan pencarian untuk mendapatkan poin pengalaman dan emas, yang digunakan untuk meningkatkan kemampuan Geralt dan membeli peralatan. Kisah permainan memiliki tiga kemungkinan akhir, ditentukan oleh pilihan pemain pada poin-poin penting dalam narasi.

Pembangunan dimulai pada 2011 dan berlangsung selama tiga setengah tahun. Budaya Eropa Tengah dan Utara membentuk dasar dunia permainan. REDengine 3 memungkinkan pengembang untuk membuat cerita yang kompleks tanpa mengorbankan dunia terbuka permainan. Musiknya terutama disusun oleh Marcin Przybyłowicz dan dilakukan oleh Brandenburg State Orchestra.

The Witcher 3: Wild Hunt dirilis untuk Microsoft Windows, PlayStation 4, dan Xbox One pada Mei 2015, dengan Nintendo Switch versi dirilis pada Oktober 2019, dan PlayStation 5 dan Xbox Series X/S versi yang direncanakan untuk rilis pada tahun 2021. Permainan menerima pujian kritis, dengan pujian untuk gameplay, narasi, desain dunia, pertempuran, dan visual, meskipun menerima kritik kecil karena masalah teknis. Ini menerima banyak game of the year penghargaan dan telah dikutip sebagai salah satu best video games ever made. Dua ekspansi juga dirilis untuk mendapatkan pujian kritis: Hearts of Stone dan Blood and Wine. Edisi Game of the Year dirilis pada Agustus 2016, dengan game dasar, ekspansi, dan semua konten yang dapat diunduh. Game ini terjual lebih dari 28 juta kopi, menjadikannya salah satu dari best selling video games of all time.

Permainan[sunting | sunting sumber]

The Witcher 3: Wild Hunt adalah action role-playing game dengan third-person perspective. Kontrol pemain Geralt of Rivia, seorang pembunuh monster yang dikenal sebagai Witcher.[4] Geralt berjalan, berlari, berguling dan mengelak, dan (untuk pertama kalinya dalam serial ini) melompat, memanjat dan berenang.[5][6] Dia memiliki berbagai macam senjata, termasuk bom, busur silang, dan dua pedang (satu baja dan satu perak).[7] Pedang baja digunakan terutama untuk membunuh manusia sedangkan pedang perak lebih efektif melawan makhluk dan monster.[8] Pemain dapat mengeluarkan, mengganti, dan menyarungkan pedang mereka sesuka hati. Ada dua mode serangan jarak dekat; serangan ringan cepat tapi lemah, dan serangan berat lambat tapi kuat.[9] Pemain dapat memblokir dan melawan serangan musuh dengan pedang mereka.[7] Pedang memiliki daya tahan terbatas dan membutuhkan perbaikan rutin.[10] Selain serangan fisik, Geralt memiliki lima tanda magis yang dimilikinya: Aard, Axii, Igni, Yrden dan Quen.[11] Aard meminta Geralt untuk melepaskan ledakan telekinetik, Axii membingungkan musuh, Igni membakar mereka, Yrden memperlambatnya dan Quen menawarkan pemain perisai pelindung sementara.[12] Tanda-tandanya menggunakan stamina, dan tidak bisa digunakan tanpa batas.[13] Pemain bisa menggunakan mutagens untuk meningkatkan kekuatan sihir Geralt. Geralt kalah health saat diserang musuh, meski memakai baju besi bisa membantu mengurangi kehilangan kesehatan. Kesehatan dipulihkan dengan Semadi atau bahan habis pakai, seperti makanan dan ramuan.[7] Pemain sesekali mengontrol Ciri, putri angkat Geralt yang bisa Teleportasi jarak pendek.[14]

Gim ini responsif, canggih artificial intelligence (AI) dan lingkungan yang dinamis. Siklus siang-malam memengaruhi beberapa monster; seekor werewolf menjadi kuat pada malam bulan purnama.[15] Pemain dapat mempelajari musuh mereka dan bersiap untuk bertempur dengan membaca dalam permainan bestiary.[16] Saat mereka membunuh musuh, mereka dapat menjarah mayatnya untuk mendapatkan barang berharga.[16] Naluri penyihir Geralt memungkinkan pemain untuk menemukan objek yang menarik, termasuk item yang dapat dikumpulkan atau diambil.[17] Item disimpan dalam inventaris, yang dapat diperluas dengan membeli upgrade.[16] Pemain bisa menjual barang ke vendor[18] atau gunakan untuk membuat ramuan dan bom.[19][20] Mereka bisa berkunjung Tukang besis untuk membuat senjata dan pelindung baru untuk membuat baju besi baru dengan apa yang telah mereka kumpulkan.[21] Harga barang dan biaya pembuatannya tergantung pada ekonomi lokal suatu daerah.[6] Players earn experience points dengan menyelesaikan misi.[6] Ketika seorang pemain mendapatkan pengalaman yang cukup, Geralt's level meningkat dan pemain menerima poin kemampuan.[22] Poin-poin ini dapat digunakan pada empat poin skill trees: pertempuran, tanda, alkimia dan umum. Upgrade tempur meningkatkan serangan Geralt dan membuka teknik bertarung baru; tanda peningkatan memungkinkan dia untuk menggunakan sihir dengan lebih efisien, dan peningkatan alkimia meningkatkan kemampuan kerajinan. Upgrade umum memiliki beragam fungsi, mulai dari meningkatkan vitalitas Geralt hingga meningkatkan kerusakan panah otomatis.[13]

Permainan berfokus pada narasi, dan memiliki dialogue tree yang memungkinkan pemain untuk memilih cara merespons Karakter non-pemain. Geralt harus membuat keputusan yang mengubah keadaan dunia dan mengarah pada 36 kemungkinan akhir, yang memengaruhi kehidupan karakter dalam permainan.[23] Dia dapat memiliki hubungan romantis dengan beberapa karakter wanita dalam permainan dengan menyelesaikan misi tertentu.[24] Selain misi utama, buku menawarkan lebih banyak informasi tentang dunia permainan.[16] Pemain bisa memulai side quests setelah mengunjungi papan pengumuman kota.[16] Misi sampingan ini termasuk Kontrak Penyihir (misi rumit yang membutuhkan pemain untuk berburu monster)[25] dan misi Perburuan Harta Karun, yang menghadiahkan pemain dengan senjata atau baju besi tingkat atas.[16] Permainan Dunia terbuka dibagi menjadi beberapa wilayah. Geralt dapat menjelajahi setiap wilayah dengan berjalan kaki atau dengan transportasi, seperti perahu. Roach, kudanya, dapat dipanggil sesuka hati.[26] Pemain dapat membunuh musuh dengan pedang mereka saat mengendarai Roach,[27] tapi kehadiran musuh bisa menakuti kudanya dan menggulingkan Geralt.[16] Tempat menarik dapat ditemukan di peta, dan pemain menerima poin pengalaman setelah menyelesaikan misi mini di wilayah ini.[28] Pemain dapat menemukan Places of Power untuk poin kemampuan tambahan.[29] Kegiatan lainnya termasuk Pacuan kuda, tinju dan permainan kartu;[30][31] bermain kartu mechanic kemudian diperluas menjadi standalone game.[32]

Ringkasan[sunting | sunting sumber]

Pengaturan[sunting | sunting sumber]

Gim ini berlatarkan Benua, dunia fantasi yang dikelilingi oleh dimensi paralel dan dunia ekstra-dimensi. Manusia, elf, kurcaci, monster, dan makhluk lain hidup berdampingan di Benua Eropa, tetapi non-manusia sering kali dianiaya karena perbedaan mereka. Benua itu terjebak dalam perang antara kekaisaran Nilfgaard[33]—dipimpin oleh Kaisar Emhyr var Emreis (Charles Dance),[34] yang menginvasi Kerajaan Utara[33]—dan Redania, diperintah oleh Raja Radovid V.[35] Beberapa lokasi muncul, termasuk kota bebas Novigrad,[36] kota Oxenfurt di Redanian Tanah tak bertuan dari Velen, kota Vizima (bekas ibukota Temeria yang baru ditaklukkan), pulau Skellig (rumah bagi beberapa Norse-Gaels Klan Viking) dan benteng penyihir Kaer Morhen.[35][37]

Karakter utamanya adalah Witcher, Geralt of Rivia (Doug Cockle),[38] seorang pemburu monster yang dilatih sejak kecil dalam pertempuran, pelacakan, alkimia dan sihir, dan dibuat lebih kuat, lebih cepat, dan tahan terhadap racun oleh mutagen. Dia dibantu oleh kekasihnya, penyihir kuat Yennefer dari Vengerberg (Denise Gough),[38] mantan kekasihnya Triss Merigold (Jaimi Barbakoff),[38] si penyair Dandelion (John Schwab), prajurit kurcaci Zoltan Chivay (Alexander Morton),[39][33] dan mentor Geralt's Witcher Vesemir (William Roberts).[39][35] Geralt didorong untuk beraksi dengan kemunculan kembali putri angkatnya dan Yennefer, Ciri (Jo Wyatt).[39] Ciri adalah Sumber, lahir dengan bawaan (dan berpotensi sangat luas) kemampuan magis; setelah orangtuanya meninggal, dia dilatih sebagai penyihir sementara Yennefer mengajarkan sihirnya.[33] Ciri menghilang bertahun-tahun sebelumnya untuk melarikan diri dari Wild Hunt, sekelompok prajurit spektral yang dipimpin oleh Raja Perburuan Liar: elf Eredin, dari dimensi paralel.[35]

Pengembangan[sunting | sunting sumber]

Meski permainan tersebut rencananya akan mulai diproduksi pada 2008, CD Projekt Red keasyikan dengan Rise of the White Wolf mendorongnya kembali ke 2011.[40] Perusahaan berkembang The Witcher 3: Wild Hunt dengan anggaran yang didanai sendiri sebesar US$81 juta[b] selama tiga setengah tahun. Proyek ini dimulai dengan 150 karyawan, akhirnya berkembang menjadi lebih dari 250 staf internal. 1.500 orang terlibat dalam produksi secara global. Sedangkan permainannya didasarkan pada Andrzej Sapkowski novel, keterlibatannya dengan game terbatas pada pembuatan peta dalam game dan bukan merupakan kelanjutan resmi dari novel tersebut.[44][45] Permainan itu localised dalam 15 bahasa, dengan total 500 pengisi suara.[46][47][48] Permainan ini ditulis secara bersamaan dalam bahasa Polandia dan Inggris untuk mengurangi kesulitan dalam pelokalan.[49] Menurut Side (perusahaan yang menangani pengecoran dan perekaman suara), naskah 450.000 kata memiliki 950 peran berbicara. Suara-suara itu direkam dari akhir 2012 hingga awal 2015.[50] CD Projekt Red ingin permainan ini bebas dari apa pun digital rights management (DRM) karena kontrol pengembang yang gagal atas piracy dengan pendahulunya, The Witcher 2: Assassins of Kings, yang DRM-nya juga membuatnya berjalan lambat.[51]

The Witcher 3: Wild Hunt dibuat dengan REDengine 3, Mesin permainan milik CD Projekt Red dirancang untuk nonlinear role-playing video games mengatur open world lingkungan,[52] dibantu oleh PlayStation 4 dan Xbox One konsol dan disiapkan untuk digunakan pada bulan Oktober 2014. Permainan pertama menunjukkan kepada pengembang bahwa dunia terbuka, terlepas dari konten dan generasi di sekitar pencarian, tampak kosong. Sebagai solusinya, tambah mereka points of interest. Permainan itu memiliki 5.000 bugs Desember itu, yang (dengan tanggal peluncuran Februari 2015) mengharuskan penundaannya.[40][53] Seperti dua sebelumnya Witcher permainan, pemain diberi cerita yang kompleks dengan banyak pilihan dan consequences. Tidak seperti mesin game lainnya, REDengine 3 mengizinkan alur cerita yang kompleks tanpa mengorbankan virtual world desain.[54] user interface dibuat lebih intuitif dengan grid-based solusi. Sistem kamera ditingkatkan untuk digunakan tembakan panjang untuk pertempuran dengan banyak musuh dan Ambilan dekat untuk konfrontasi yang lebih intim.[55] Lebih banyak animasi digunakan untuk urutan pertempuran daripada di The Witcher 2, dengan masing-masing berlangsung kurang dari satu detik untuk suksesi cepat.[56] Direktur permainan Konrad Tomaszkiewicz dan desainer permainan senior Damien Monnier mengutip Dark Souls dan Demon's Souls sebagai pengaruh pada Wild Hunt's sistem pertempuran,[57][58] dan perancang tingkat Miles Tost dan seniman lingkungan senior Jonas Mattsson dikutip The Legend of Zelda dan seri Red Dead Redemption yang memengaruhi desain dan lingkungan level permainan.[59]

Beberapa bulan sebelum tanggal rilis, sistem ekonomi, kerajinan, dan inventaris game tidak lengkap dan tampaknya tidak dapat memenuhi tenggat waktu. Perancang permainan senior, Matthew Steinke, memikirkan solusi dan menyusun system context diagram. Untuk mengalokasikan harga, Steinke menuliskan formula berdasarkan rate of damage, defense, atau healing. Polynomial least squares digunakan untuk menentukan kemanjurannya, dan ditemukan untuk menghilangkan bug dari sistem dan menguranginya loading times.[60] Setiap karakter diberi kepribadian unik untuk membedakan fetch-quest sistem yang biasanya digunakan dalam video game. Diputuskan sejak awal bahwa tulisannya akan jenaka, dengan Metafora dan arti tersirat. Dialog dibatasi hingga 15 baris, dengan pengecualian sesekali, untuk mempertahankan orisinalitas konten. Opsi pemain ditulis sebagai ambigu secara moral, mencerminkan Kehidupan nyata dan Andrzej Sapkowski asli Witcher series. Alkoholisme, pelecehan, dan seksualitas, digambarkan sebagai bagian normal dari medieval dunia, dimasukkan ke dalam cerita untuk keaslian.[40][53][49] Area dunia terbuka didasarkan pada Polandia, Amsterdam, dan Skandinavia.[49] Objek dimodelkan dengan tangan.[53]

Alur cerita seperti Yennefer memenjarakan Geralt di sebuah pulau dan perekrutan rahasia Geralt ke Perburuan Liar dibuang untuk membuat permainan lebih kecil dan menghindari membaginya menjadi dua bagian. Itu permainan kartu Gwent didahului oleh proposal permainan-kecil lainnya, termasuk drinking game, Lempar pisau, dan Seluncur es.[40] Peragaan ulang Pertempuran Grunwald direkam untuk suara pertempuran, berbaris, tukang besi, dan penembakan anak panah. Merekam suara para ksatria post-processing, speaker menggunakan helm untuk menghasilkan suara yang autentik. Marcin Przybyłowicz adalah direktur musik dan komposer permainan, dengan musik tambahan yang disumbangkan oleh band folk Polandia Percival. Menurut Przybyłowicz, bekerja dengan Percival merupakan sebuah tantangan; dia mengharapkan pendekatan akademis sebelum mengetahui bahwa sebagian besar kelompok tidak dilatih secara formal, dan banyak musik yang diimprovisasi. Multi-instrumentalist Robert Jaworski dari band folk Żywiołak merekam kecapi, Renaisans fiddle, tertunduk gusle, dan hurdy-gurdy bagian. Skor dilakukan di Frankfurt an der Oder oleh Orkestra Negara Bagian Brandenburg, dipimpin oleh Bernd Ruf.[61]

Rilis[sunting | sunting sumber]

The Witcher 3: Wild Hunt diumumkan pada 2013, kemudian dirilis untuk PC, PlayStation 4, dan Xbox One pada tahun berikutnya.[62][63][64] Tanggal rilis kemudian ditunda dari kuartal ketiga 2014 hingga Februari 2015.[65] Setelah melewatkan tanggal rilis yang direncanakan pada 24 Februari,[66][67] CD Projekt Red mengkonfirmasi pada bulan April bahwa permainan itu benar dirilis ke manufaktur.[68] The Witcher 3: Wild Hunt dirilis di seluruh dunia pada 19 Mei 2015.[66] Perdana Menteri Polandia Ewa Kopacz dan Presiden Bronisław Komorowski mengunjungi CD Projekt Red untuk merayakan peluncurannya.[40] Itu didistribusikan ke pengecer oleh Warner Bros. Interactive Entertainment di Amerika Utara dan Bandai Namco di Eropa Barat, Australia dan Selandia Baru.[69][70] Selain edisi standar, pemain juga dapat membeli Edisi Kolektor, yang mencakup game dasar dan item seperti artbook, patung Geralt yang bertarung melawan griffin, dan medali Witcher..[71] Di E3 2019, sebuah port untuk Nintendo Switch, The Witcher 3: Wild Hunt – Complete Edition, diumumkan.[72] Ini dikembangkan bekerja sama dengan Saber Interactive,[73] dan dirilis pada 15 Oktober 2019.[74] Port ini menampilkan sedikit penurunan grafis untuk mengkompensasi perangkat keras Switch yang kurang kuat, tetapi sebaliknya identik dengan versi yang ada.[75]

Salah satu pendiri CD Projekt Red, Marcin Iwiński, menyebutkan tiga pilar yang dianggapnya integral dalam pemasaran: kualitas permainan, sebuah "gamer-sentris value proposition", dan komunikasi dengan penggemar. Untuk mencapai yang kedua, The Witcher 3: Wild Hunt dipasarkan sebagai "Skyrim di sebuah Game of Thrones saus".[76] Yang ketiga menjelaskan secara rinci penurunan visual dari rekaman promosi sebelumnya ke produk jadi, yang menurut Iwiński efektif.[76] Logo itu dirancang untuk membuatnya kurang jelas The Witcher 3: Wild Hunt adalah sekuel; nomor tiga menyarankan tanda cakar atau topeng kepada penonton yang tidak terbiasa dengan serial tersebut, sementara penggemar akan mengenalinya sebagai tanda dari Perburuan Liar.[77]

Konten unduhan[sunting | sunting sumber]

Pengembang dipelajari Witcher forum dan situs web seperti Reddit untuk memprediksi apa yang umumnya diinginkan oleh pemain konten unduhan (DLC). Koleksi 16 DLC gratis dirilis, seperti yang diumumkan sebelum rilis oleh pengembang. Mereka termasuk kosmetik dan konten gameplay tambahan dan New Game Plus mode.[51][78] CD Projekt Red mengumumkan dua Paket ekspansis: Hearts of Stone dan Blood and Wine. Hearts of Stone dirilis pada 13 Oktober 2015,[79] dan Blood and Wine pada 31 Mei 2016.[80] Hearts of Stone mengikuti Geralt saat dia menghubungi entitas misterius yang dikenal sebagai Manusia Kaca dan seorang pria abadi, Olgierd von Everec. Ekspansi ini mendapat pujian kritis, diberi peringkat 9/10 oleh IGN dan GameSpot.[81][82] Paket ekspansi kedua, Blood and Wine, mengikuti Geralt saat dia melakukan perjalanan ke Toussaint (seorang Nilfgaardian Kadipaten tak tersentuh perang) untuk melacak binatang misterius yang meneror wilayah tersebut. Itu juga mendapat pujian kritis, memenangkan kategori RPG Terbaik di The Game Awards 2016.[83] Edisi Game of the Year, dengan game dasar, baik ekspansi dan semua DLC, dirilis pada 30 Agustus 2016.[84]

Versi generasi selanjutnya[sunting | sunting sumber]

Pada 4 September 2020, CD Projekt Red mengumumkan bahwa versi yang ditingkatkan sedang dikembangkan untuk memanfaatkan perangkat keras modern yang lebih kuat dari PlayStation 5, Xbox Series X, dan perangkat keras PC modern. Edisi game generasi berikutnya akan menampilkan berbagai peningkatan dan peningkatan visual dan teknis. Ini termasuk penelusuran sinar dan waktu pemuatan yang lebih cepat dengan framerate yang lebih tinggi hingga 244fps di seluruh game dasar dan ekspansi. Pembaruan akan tersedia secara gratis untuk pemilik yang ada di PC, Xbox One dan PlayStation 4, atau sebagai pembelian mandiri untuk Xbox Series X dan PlayStation 5.[85]

Penerimaan[sunting | sunting sumber]

Penerimaan
Nilai agregat
AgregatorNilai
Metacritic(PC) 93/100[86]
(PS4) 92/100[87]
(XONE) 91/100[88]
(NS) 85/100[89]
Nilai ulasan
PublikasiNilai
Destructoid8/10[90]
Game Informer9.75/10[91]
Game Revolution3.5/5 stars[92]
GameSpot10/10[93]
GamesRadar+4/5 stars[94]
GameTrailers9.8/10[95]
IGN9.3/10[96]
PC Gamer (US)92/100[97]
Polygon8/10[98]
VideoGamer.com9/10[99]

The Witcher 3: Wild Hunt diterima "pujian universal" untuk versi PC, PlayStation 4, dan Xbox One, dan "ulasan umumnya menguntungkan" untuk versi Switch, menurut review aggregator Metacritic.[86][87][88][89]

Kritikus setuju bahwa itu adalah permainan bermain peran aksi ambisius yang berskala besar,[96][98][90] tetapi dirusak oleh kesulitan teknis[99][94] dan kurangnya inovasi.[97] GameSpot dan Eurogamer memberi permainan tersebut peringkat tertinggi mereka.[93][100] The Witcher 3: Wild Hunt telah dianggap sebagai salah satu dari greatest video games of all time.[101][102][103][104][105][106][107][108] Dunia permainam menerima pujian luas dari para kritikus. Kimberly Wallace dari Game Informer menyebutnya "imersif", dan terkesan dengan perhatiannya terhadap detail.[91] Destructoid's Chris Carter memuji ukurannya, yang menurutnya sangat besar dan membutuhkan waktu berjam-jam untuk menjelajahinya.[90] Jonathan Leach, menulis untuk Game Revolution, memuji penggunaan efektif permainan di dunianya yang besar. Leak menulis bahwa setiap wilayah memiliki misi dan aktivitas untuk dicoba oleh pemain, meskipun dia berpikir bahwa banyak pengisi yang memperpanjang panjangnya.[92] Tom Senior dari GamesRadar memuji keragaman dunia terbuka, menggambarkannya sebagai "realisasi menarik dari fantasi Ronin".[94] GameTrailers' Daniel Bloodworth memuji permainan itu karena mendorong eksplorasi; banyak misi hanya akan tersedia bagi pemain setelah mereka bertemu karakter yang tidak dapat dimainkan di berbagai belahan dunia.[95] Vince Ingenito dari IGN dan Shaun Prescott dari PC Gamer terkesan dengan pemandangan permainan dan siklus siang-malamnya,[97] dengan Ingenito mengatakan bahwa itu menyoroti keaslian dunia permainan.[96]

Narasinya juga mendapat pujian kritis. Carter memuji para pemeran karakter, yang disebutnya unik dan menarik. Dia menganggap narasi lebih melibatkan, dengan pemain menyaksikan peristiwa penting dan membuat pilihan konsekuensial.[90] Wallace memuji dialog permainan dan pencarian sampingannya; masing-masing mirip dengan cerita pendek, dan keputusan pemain dalam misi akan memengaruhi keadaan dunia. Dia menyukai misi utama, yang menambahkan lebih banyak karakter ke Geralt, dan mengatakan bahwa opsi percintaan adalah peningkatan yang signifikan dari pendahulunya. Namun, dia kecewa dengan kualitas akhir permainan.[91] Kevin Vanord dari GameSpot menggemakan Wallace, mencatat itu The Witcher 3: Wild Hunt's cerita memiliki lebih banyak karakterisasi untuk Geralt dari pada permainan sebelumnya. Dia menyambut baik perubahan itu, karena itu memberi pemain koneksi emosional dengan karakter dalam permainan.[93] Senior menikmati pencarian sampingan, memanggil mereka "kompilasi cerita pendek fantasi gelap" yang membayangi misi utama.[94] Ingenito kecewa dengan cerita utamanya, mengatakan bahwa terlalu banyak padding dan terlalu banyak quest yang membosankan.[96] PC Gamer's Shaun Prescott setuju, mengatakan bahwa narasinya akan terasa hafal jika konten sampingan tidak menarik.[97] Van Ord, Wallace dan Brett Phipps dari VideoGamer.com memuji akting suara tersebut,[99][93] dengan Wallace menyebutnya seri 'terbaik.[91] Arthur Gies dari Polygon mengkritik bahwa beberapa karakter wanita terlalu seksual dan tidak ada people of colour di permainan utama.[98]

Pertarungan gim ini mendapat sambutan yang umumnya positif. Bloodworth menemukan Geralt lebih mobile dan gesit dengan mekanik baru memanjat dan berenang.[95] Carter mengatakan bahwa itu dirampingkan secara signifikan dan elemen strategis pendahulunya dihapus, tetapi menghargai tindakannya.[90] Wallace menulis bahwa dengan sistem alkimia yang disederhanakan, itu layak user interface dan pengaturan kesulitan yang beragam, pertempuran lebih mudah diakses, meskipun dia tidak menyukai sistem degradasi senjata yang mengganggu dan mekanik penembakan panah otomatis.[91] Leack berpikir bahwa sistem tersebut kurang kompleks dan mengkritik kurangnya polesan, yang disebabkan oleh sistem penguncian yang tidak dapat diandalkan, masalah kamera, dan animasi pertempuran yang terlalu lama.[92] Senior mencatat bahwa beberapa mekanisme gameplay, seperti rolling dan dodging, tidak konsisten dan membuat sistem terasa tidak adil.[94] Ingenito memuji pertempuran tersebut, menggambarkan fluiditasnya sebagai peningkatan yang signifikan dari pendahulunya.[96]

Aspek gameplay lainnya menerima tinjauan yang beragam. Van Ord memuji kustomisasi dan sistem peningkatan permainan (yang menawarkan para pemain rasa kemajuan), karena mengeras saat cerita dibuka.[93] Ingenito menyebut sistem peningkatannya dalam dan fleksibel, karena pemain memiliki kebebasan yang cukup saat menyesuaikan keterampilan Geralt.[96] Leak tidak menyukai sistem pemutakhiran, menyebutnya "tanpa kegirangan".[92] Carter kecewa dengan Witcher Senses (yang menurutnya berulang),[90] tetapi Senior menganggap mereka lebih unggul daripada penanda objektif — norma untuk permainan peran.[94] Prescott tidak menyukai antarmuka pengguna karena kecanggungan dan kebosanannya.[97] Senior menganggap permainan kartu Gwent sebagai permainan kecil yang membuat ketagihan.[94]

Permainan itu dikritik karena masalah teknisnya. Carter menyebut animasi pendakiannya kaku, mencatat bahwa beberapa bug gameplay akan menghalangi kemajuan pemain.[90] Menurut Wallace, waktu muat permainan terlalu lama.[91] Leak mencatat bahwa gim ini mengalami penurunan versi, dan gim sebenarnya tidak terlihat sebagus demonstrasi 2013.[92] Senior, Phipps dan Ingenito mencatat frame rate masalah;[94] meskipun Ingenito berpikir itu tidak mempengaruhi gameplay,[96] Phipps menyebutnya sebagai masalah terus-menerus yang membayangi banyak pencapaian permainan.[99]

Penjualan[sunting | sunting sumber]

Sebelum dirilis, lebih dari 1,5 juta orang melakukan praorder permainan tersebut.[109] The Witcher 3: Wild Hunt debut di puncak tangga lagu penjualan perangkat lunak Inggris pada minggu pertama, saat memperoleh 600 persen lebih banyak dari pendahulunya The Witcher 2: Assassins of Kings. Itu adalah permainan video terlaris tahun ini di Inggris, memecahkan rekor yang dipegang oleh Battlefield Hardline.[110] Ini memulai debutnya menghentikan grafik penjualan permainan video Jepang, menjual 67.385 eksemplar di minggu pertama.[111] Empat juta salinan dari game tersebut telah terjual dalam dua minggu pertama peluncurannya.[112]

Pada Juni 2015, lebih dari 690.000 pemain telah mengaktifkan permainan tersebut GOG Galaxy.[113][114] Permainan tersebut terjual lebih dari enam juta kopi dalam enam minggu ke depan,[48] dan studio menghasilkan keuntungan $ 63,3 juta pada paruh pertama tahun 2015.[115] Pada Maret 2016, CD Projekt Red melaporkan bahwa permainan tersebut telah terjual hampir 10 juta kopi di seluruh dunia.[116] Pada akhir 2017, seri ini secara keseluruhan telah terjual lebih dari 33 juta.[117][118] Pada Juni 2019, angka itu telah meningkat menjadi lebih dari 40 juta The Witcher 3: Wild Hunt terhitung lebih dari setengah dari angka itu.[119]

Setelah rilis musim pertama serial televisi Netflix The Witcher pada Desember 2019, The Witcher 3: Wild Hunt mengalami peningkatan penjualan sebesar 554% pada bulan itu dibandingkan dengan Desember 2018.[120] Pada Desember 2019, The Witcher 3: Wild Hunt telah terjual lebih dari 28 juta kopi di seluruh dunia.[121][122]

Penghargaan[sunting | sunting sumber]

The Witcher 3: Wild Hunt menerima penghargaan pra-rilis di E3 pada 2013 dan 2014. Permainan ini terpilih sebagai permainan bermain peran terbaik di IGN Best of E3 Awards pada 2013 dan 2014.[123][124] Itu memenangkan IGN's E3 People's Choice Award pada 2013 dan 2014, GameSpot's E3 People's Choice Award pada 2014,[125][126] dan Penghargaan Paling Dicari pada tanggal 31 dan 32 Golden Joystick Awards.[127][128] Itu adalah Permainan yang Paling Diantisipasi di the Game Awards 2014 di Las Vegas.[129]Ini menerima penghargaan 260 game of the year dan merupakan game paling banyak diberikan sepanjang masa hingga 2021, ketika disusul oleh The Last of Us Part II.[130] Pada Agustus 2016, telah menerima lebih dari 800 penghargaan.[131] Pada 2020, Gamesradar mendaftarkannya sebagai permainan teratas generasi.[132]

Pujiannya berasal dari beberapa acara, termasuk Golden Joystick Awards,[133] The Game Awards,[134] D.I.C.E. Awards,[135] Game Developers Choice Awards,[136] SXSW Gaming Awards[137] dan the National Academy of Video Game Trade Reviewers (NAVGTR) Penghargaan.[138] The Witcher 3 diakui sebagai game of the year oleh IGN,[139] GameSpot,[140] Game Informer[141] dan publikasi permainan lainnya.[142][143][144] Permainan ini menerima Penghargaan Golden Joystick untuk Mendongeng Terbaik, Desain Visual Terbaik, dan Momen Game Terbaik,[145] dan Penghargaan Game untuk Game bermain peran Terbaik dan Studio Tahun Ini untuk CD Projekt Red.[146] Ia memenangkan Prestasi Luar Biasa dalam Desain Permainan, Prestasi Teknis Luar Biasa dan Prestasi Luar Biasa dalam Cerita di D.I.C.E. Penghargaan,[147] dan memenangkan Game of the Year dan penghargaan Teknologi Terbaik di Penghargaan Penghargaan Pengembang Game Tahunan ke-16.[148]

Tanggal Penghargaan Kategori Hasil Ref.
2013 31st Golden Joystick Awards Most Wanted Menang [149]
2014 32nd Golden Joystick Awards Menang [150]
The Game Awards 2014 Most Anticipated Game Menang [151]
2015 33rd Golden Joystick Awards Game of the Year Menang [152]
Best Gaming Moment Menang
Best Storytelling Menang
Best Visual Design Menang
The Game Awards 2015 Game of the Year Menang [153]
Best RPG Menang
Best Narrative Nominasi [154]
Best Score/Soundtrack Nominasi
Best Performance Nominasi
Best Art Direction Nominasi
2016 68th Writers Guild of America Awards Outstanding Achievement in Videogame Writing Nominasi [155]
19 Tahunan D.I.C.E. Awards Game of the Year Nominasi [156]
Role-Playing/Massively Multiplayer Game of the Year Nominasi
Outstanding Achievement in Game Direction Nominasi
Outstanding Achievement in Character Nominasi
Outstanding Achievement in Original Music Composition Nominasi
Outstanding Achievement in Story Menang [156]
Outstanding Technical Achievement Menang
Outstanding Achievement in Game Design Menang
16 Tahunan Game Developers Choice Awards Game of the Year Menang [157]
Best Technology Menang
2016 SXSW Gaming Awards Game of the Year Menang [158]
Excellence in Gameplay Nominasi
Excellence in Art Nominasi
Excellence in Technical Achievement Menang
Excellence in Visual Achievement Menang
Excellence in Narrative Menang
Excellence in Musical Score Nominasi
Most Enduring Character Nominasi
12th British Academy Games Awards Artistic Achievement Nominasi [159]
Audio Achievement Nominasi
Best Game Nominasi
Game Design Nominasi
Performer Nominasi
Persistent Game Nominasi
Story Nominasi

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ bahasa Polandia: Wiedźmin 3: Dziki Gon
  2. ^ Laporan bertentangan tentang angka pastinya. Totalnya diperkirakan $ 67–81 juta, dengan $ 12,2–32,4 juta untuk produksi dan tambahan $ 25–35 juta untuk pemasaran.[41][42][43]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Why is the Witcher 3 an adult game?" (dalam bahasa Rusia). IGN.com. 28 Mei 2015. Diakses tanggal 27 April 2020. 
  2. ^ "An American journalist condemned Slavonic fantasy for the lack of blacks" (dalam bahasa Rusia). Lenta.ru. 15 September 2015. Diakses tanggal 27 April 2020. 
  3. ^ "Slavonic folklore needs more "Witchers"" (dalam bahasa Rusia). Gmbox.ru. 30 Januari 2018. Diakses tanggal 27 April 2020. [pranala nonaktif permanen]
  4. ^ Lear, Jack (18 May 2015). "A Witcher Primer: What You Need To Know To Play The Witcher 3". Polygon. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 May 2015. 
  5. ^ "The Witcher 3 Wild Hunt Game Manual" (PDF). CD Projekt Red. 15 May 2015. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 17 June 2017. 
  6. ^ a b c Purchese, Robert (1 March 2013). "The Witcher 3: no QTEs, a 50-hour quest, no XP for killing, only for quests". Eurogamer. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 June 2017. 
  7. ^ a b c Phipps, Brett (1 June 2015). "The Witcher 3 Guide – Combat Basics for Beginners". VideoGamer.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 June 2017. 
  8. ^ CD Projekt Red. The Witcher 3: Wild Hunt. (CD Projekt). Microsoft Windows, PlayStation 4, Xbox One. (19 May 2015)
  9. ^ Dunsmore, Kevin (26 January 2017). "The Witcher 3: Wild Hunt is the Most Ambitious RPG Yet". Hardcore Gamer. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 June 2017. 
  10. ^ Leack, Jonathon (19 May 2015). "Becoming Unstoppable: The Witcher 3: Wild Hunt Tips Guide [UPDATED]". Game Revolution. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 June 2017. 
  11. ^ VanOrd, Kevin (18 May 2015). "The Witcher 3: Wild Hunt Magical Signs Guide". GameSpot. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 May 2015. 
  12. ^ "The Witcher 3 guide". Eurogamer. 2 November 2016. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 June 2017. 
  13. ^ a b Hawkins, Josh (19 May 2015). "The Witcher 3 – How to Use Skills, Signs and Magic". USgamer. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 June 2016. 
  14. ^ Karmali, Luke (15 December 2014). "The Witcher 3 Wild Hunt Will Let You Play As Ciri". IGN. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 December 2014. 
  15. ^ OXM Staff (25 February 2015). "Why Geralt has cheered up for The Witcher 3: Wild Hunt". GamesRadar. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 February 2015. 
  16. ^ a b c d e f g Hamilton, Kirk (19 May 2015). "Tips For Playing The Witcher 3: Wild Hunt". Kotaku. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 June 2015. 
  17. ^ Dawson, Bryan (15 June 2015). "The Witcher 3: Wild Hunt Prologue – Kill the Griffin, Voorhis Conversation Options". Prima Games. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 June 2017. 
  18. ^ Lavoy, Bill (27 May 2015). "How to Earn More Crowns in The Witcher 3: Wild Hunt". Prima Games. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 June 2017. 
  19. ^ "The Witcher 3 – Alchemy: potions, bombs, decoctions, oils, substances, ingredients". Eurogamer. 2 November 2016. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 June 2017. 
  20. ^ "The Witcher 3 – crafting: components, repair kits, Glyphs and Runestones". Eurogamer. 2 November 2016. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 June 2017. 
  21. ^ Lavoy, Bill (3 June 2015). "The Witcher 3 Bear and Ursine School Gear". USgamer. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 June 2017. 
  22. ^ Dyer, Mitch (13 April 2015). "Slaughtering With Signs: The Magic of The Witcher 3 Wild Hunt". IGN. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 August 2015. 
  23. ^ Hillier, Brenna (22 December 2015). "The Witcher 3: How to get the best ending". VG247. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 January 2017. 
  24. ^ Buffa, Christopher (18 May 2015). "The Witcher 3: Wild Hunt – Carnal Knowledge and Romance Guide". Prima Games. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 June 2017. 
  25. ^ Hillier, Brenna (25 May 2015). "The Witcher 3: Mysterious Tracks Witcher Contract". VG247. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 June 2017. 
  26. ^ Carter, Chris (19 May 2015). "Very Quick Tips: The Witcher 3: Wild Hunt". Destructoid. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 June 2017. 
  27. ^ Saed, Sherif (3 June 2015). "12 things you didn't know you could do in The Witcher 3". VG247. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 June 2017. 
  28. ^ Haywald, Justin (25 April 2015). "How the Side Quests in the Witcher 3 Can Change the Whole Story". GameSpot. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 April 2015. 
  29. ^ "The Witcher 3 – Places of Power: where to find all fifteen". Eurogamer. 29 August 2016. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 June 2017. 
  30. ^ Hamilton, Kirk (26 May 2015). "The Witcher 3 Is Even Bigger Than You Think". Kotaku. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 August 2015. 
  31. ^ Hillier, Brenna (29 May 2015). "The Witcher 3: Collect 'Em All – How to get every Gwent card". VG247. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 May 2015. 
  32. ^ Cryer, Hirun (6 June 2017). "Gwent Guide – Tips and Tricks, How to Play Gwent, How to Win at Gwent, How to Get Scrap". USgamer. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 June 2017. 
  33. ^ a b c d Fenlon, Wes (18 Mei 2015). "The Witcher 3 story primer: catch up on the essentials". PC Gamer. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 Mei 2015. 
  34. ^ Pinchefsky, Carol (29 Juni 2016). "10 Geek Actors Who Do Stand-Out Video Game Voice Acting". Syfy. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 Juni 2017. 
  35. ^ a b c d Hamilton, Kirk (18 May 2015). "A Beginner's Guide To The World Of The Witcher". Kotaku. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 May 2015. 
  36. ^ "Faces of Novigrad: a closer look at The Witcher 3's biggest city". PC Gamer. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 March 2019. Diakses tanggal 1 March 2019. 
  37. ^ Ramsey, Robert (20 May 2016). "Interview: Partaking in Blood and Wine with The Witcher 3 Developer CD Projekt Red". Push Square. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 April 2019. Diakses tanggal 11 April 2019. 
  38. ^ a b c Purchese, Robert (27 January 2017). "The voice behind The Witcher". Eurogamer. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 January 2017. 
  39. ^ a b c CD Projekt Red. The Witcher 3: Wild Hunt. (CD Projekt). Microsoft Windows, PlayStation 4, Xbox One. (19 Mei 2015)
  40. ^ a b c d e Purchese, Robert (30 August 2016). "I was there when The Witcher 3 launched". Eurogamer. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 August 2015. 
  41. ^ Their, Dave (10 June 2015). "'The Witcher 3's' Business Model Is A Revolution". Forbes. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 September 2017. 
  42. ^ Williams, Mike (10 June 2015). "The Witcher 3's Development Was Cheaper, But Still in AAA Territory". USgamer. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 September 2017. 
  43. ^ Chalk, Andy (9 September 2015). "The Witcher 3: Wild Hunt cost $81 million to make". PC Gamer. Diarsipkan dari versi asli tanggal 31 January 2016. 
  44. ^ Draug (31 October 2017). "The Witcher 3: Wild Gon - Compendium of Knowledge [Update # 30: Support for PS4 Pro, Devil's Pit Mod and more]". Gry Online. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 November 2017. Diakses tanggal 11 November 2017. 
  45. ^ emilygera (7 November 2012). "The Witcher games can never be a sequel to the novels, says author". Polygon (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 24 Agustus 2020. 
  46. ^ Chapple, Craig (10 June 2015). "The wild road to The Witcher 3". Develop. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 May 2016. 
  47. ^ Makuch, Eddie (9 September 2015). "This is How Much The Witcher 3 Cost to Make". GameSpot. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 June 2017. 
  48. ^ a b Purchese, Robert (26 August 2015). "The Witcher 3 sells 6m copies in six weeks". Eurogamer. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 August 2015. 
  49. ^ a b c Suellentrop, Chris (15 March 2017). "'Witcher' Studio Boss Marcin Iwinski: 'We Had No Clue How To Make Games'". Glixel. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 March 2017. 
  50. ^ Stein, Zack (29 May 2015). "This Is How Big the Script Was for The Witcher 3: Wild Hunt". IGN. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 May 2015. 
  51. ^ a b Klepek, Patrick (14 October 2015). "The Past, Present, And Future Of The Witcher 3". Kotaku. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 October 2015. 
  52. ^ "The amazing technology of The Witcher 3". PC Gamer. 18 May 2015. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 June 2017. 
  53. ^ a b c Klepek, Patrick (6 October 2015). "How The Witcher 3's Developers Ensured Their Open World Didn't Suck". Kotaku. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 October 2015. 
  54. ^ Rossignol, Jim (1 February 2013). "So… REDEngine 3 For The Witcher 3?". Rock, Paper, Shotgun. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 June 2017. 
  55. ^ Wilde, Tyler (30 July 2013). "The Witcher 3 interview: A good quest isn't about "the sheer number of outcomes"". PC Gamer. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 June 2017. 
  56. ^ Gibson, Sean (19 June 2013). "The Witcher 3 Game Director Konrad Tomaszkiewicz Interview". Gaming Illustrated. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 June 2017. 
  57. ^ Purchese, Robert (28 November 2013). "The Witcher 3: What is a next-gen RPG?". Eurogamer. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 June 2017. 
  58. ^ Jones, Gary (30 March 2015). "Witcher 3: Why Dark Souls has proved a big influence, new details on 200+ hours gameplay". Daily Express. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 June 2017. 
  59. ^ Pena, Danny (27 April 2015). "Episode #478 – The Witcher 3: Wild Hunt Interview with CD Projekt Red". Gamertag Radio. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 June 2017. 
  60. ^ Walton, Mark (4 August 2015). "How The Witcher 3's economy was saved by polynomial least squares". Ars Technica. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 August 2015. 
  61. ^ Makuch, Eddie (30 August 2016). "How The Witcher 3's Amazing Music and Sound Effects Were Made". GameSpot. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 January 2018. Diakses tanggal 20 September 2017. 
  62. ^ Biessener, Adam (4 February 2013). "March Cover Revealed: The Witcher 3: Wild Hunt". Game Informer. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 April 2015. 
  63. ^ Kato, Matthew (21 February 2013). "The Witcher 3: Wild Hunt Confirmed For PlayStation 4". Game Informer. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 October 2013. 
  64. ^ Langshaw, Mark (10 June 2013). "'The Witcher 3: Wild Hunt' confirmed for Xbox One - E3 2013". Digital Spy. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 September 2017. 
  65. ^ "Release Date of The Witcher 3: Wild Hunt – An Open Letter". CD Projekt Red. 11 March 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 January 2018. 
  66. ^ a b Karmali, Luke (8 December 2014). "The Witcher 3: Wild Hunt release date delayed again". IGN. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 March 2015. 
  67. ^ McWhertor, Michael (5 June 2014). "The Witcher 3: Wild Hunt coming Feb. 24, 2015 in standard and collector's editions". Polygon. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 January 2015. 
  68. ^ Kato, Matthew (16 April 2015). "The Witcher 3: Wild Hunt Has Gone Gold". Game Informer. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 April 2015. 
  69. ^ "NAMCO BANDAI to promote The Witcher 3 in Australia and New Zealand". CD Projekt. 16 January 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 June 2017. 
  70. ^ "NAMCO BANDAI to distribute The Witcher 3 in Western Europe". CD Projekt. 28 October 2013. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 June 2017. 
  71. ^ Struan, John (6 June 2014). "Here's The $150 The Witcher 3: Wild Hunt Collector's Edition". Kotaku. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 January 2018. Diakses tanggal 11 November 2017. 
  72. ^ Makuch, Eddie (11 June 2019). "E3 2019: The Witcher 3 Is Coming To Nintendo Switch". GameSpot. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 June 2019. Diakses tanggal 11 June 2019. 
  73. ^ "Cyberpunk 2077 preview and interview – 'I just love my work!'". Metro. 17 June 2019. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 June 2019. Diakses tanggal 17 June 2019. 
  74. ^ Torbet, Georgina (20 August 2019). "'The Witcher 3' comes to the Switch on October 15th". Engadget. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 August 2019. Diakses tanggal 21 August 2019. 
  75. ^ Davies, Paul (19 August 2019). "Hands On: We've Played Witcher 3 On Nintendo Switch, And It's A Work Of Magic". Nintendo Life. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 October 2019. 
  76. ^ a b Leone, Matt (18 March 2016). "The Witcher 3 developer on talking to fans: 'The worst thing is silence'". Polygon. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 March 2016. 
  77. ^ Crawley, Dan (29 May 2015). "Don't see the '3' in The Witcher 3: Wild Hunt's logo? There's a good reason for that". GamesBeat. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 September 2017. 
  78. ^ "The Witcher 3: Wild Hunt Free DLC Announcement – GOG.com". GOG.com. CD Projekt. 6 November 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 November 2014. 
  79. ^ Krupa, Daniel (7 April 2015). "2 "Massive" Expansions Announced for The Witcher 3: Wild Hunt". IGN. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 April 2015. 
  80. ^ Skrebels, Joe (10 May 2016). "Update: The Witcher 3: Blood and Wine DLC Gets an Official Release Date". IGN. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 June 2017. 
  81. ^ Ingenito, Vince (8 October 2015). "The Witcher 3: Hearts of Stone Review". IGN. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 October 2015. 
  82. ^ Mahardy, Mike (8 October 2015). "The Witcher 3: Wild Hunt – Hearts of Stone Review". GameSpot. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 October 2015. 
  83. ^ Osborn, Alex (2 December 2016). "The Game Awards 2016 Winner Announced". IGN. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 December 2016. 
  84. ^ Donnelly, Joe (11 August 2016). "The Witcher 3: Game of the Year Edition is out this month". PC Gamer. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 June 2017. 
  85. ^ "The Witcher 3: Wild Hunt is coming to the next generation!". The Witcher 3 (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 4 September 2020. 
  86. ^ a b "The Witcher 3: Wild Hunt for PC Reviews". Metacritic. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 June 2017. 
  87. ^ a b "The Witcher 3: Wild Hunt for PlayStation 4 Reviews". Metacritic. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 June 2017. 
  88. ^ a b "The Witcher 3: Wild Hunt for Xbox One Reviews". Metacritic. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 June 2017. 
  89. ^ a b "The Witcher 3: Wild Hunt - Complete Edition for Switch Reviews". Metacritic. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 October 2019. Diakses tanggal 26 October 2019. 
  90. ^ a b c d e f g Carter, Chris (12 May 2015). "Review: The Witcher 3: Wild Hunt". Destructoid. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 May 2015. 
  91. ^ a b c d e f Wallace, Kimberley (12 May 2015). "Choice On A Grand Scale – The Witcher 3: Wild Hunt – PlayStation 4". Game Informer. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 May 2015. 
  92. ^ a b c d e Leack, Jonathan (20 May 2015). "The Witcher 3: Wild Hunt Review". Game Revolution. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 May 2015. 
  93. ^ a b c d e VanOrd, Kevin (12 May 2015). "The Witcher 3: Wild Hunt Review". GameSpot. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 June 2015. 
  94. ^ a b c d e f g h Senior, Tom (12 May 2015). "The Witcher 3: Wild Hunt review". GamesRadar. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 January 2015. 
  95. ^ a b c Bloodworth, Daniel (12 May 2015). "The Witcher 3: Wild Hunt Review". GameTrailers. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 May 2015. 
  96. ^ a b c d e f g Ingenito, Vince (12 May 2015). "The Witcher 3: The Wild Hunt Review". IGN. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 May 2015. 
  97. ^ a b c d e Prescott, Shaun (21 May 2015). "The Witcher 3 PC review". PC Gamer. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 April 2017. 
  98. ^ a b c Gies, Arthur (13 May 2015). "The Witcher 3: Wild Hunt review: off the path". Polygon. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 April 2017. 
  99. ^ a b c d Phipps, Brett (12 May 2015). "The Witcher 3: Wild Hunt Review". VideoGamer.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 June 2015. 
  100. ^ Welsh, Oli (30 August 2016). "The Witcher 3: Wild Hunt review". Eurogamer. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 May 2015. 
  101. ^ Arnold, Cory (20 July 2017). "What is the best RPG of all time? Japanese gamers say Persona 5". Destructoid. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 July 2017. 
  102. ^ "The best RPGs of all time". PC Gamer. 22 December 2016. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 September 2017. 
  103. ^ "Top 100 RPGs of All Time". IGN. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 May 2017. 
  104. ^ "Edge Presents: The 100 Greatest Video Games of All Time". Edge. August 2017. 
  105. ^ "HG101 Presents: The 200 Best Video Games of All Time". Hardcore Gaming 101. 5 December 2015. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 December 2018. Diakses tanggal 13 December 2018. 
  106. ^ Staff (27 November 2017). "The 500 Best Video Games of All Time". Polygon. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 December 2017. Diakses tanggal 13 December 2018. 
  107. ^ "The Top 300 Games of All Time". Game Informer (300). April 2018. 
  108. ^ "Top 100 Video Games of All Time". IGN. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 May 2017. Diakses tanggal 13 December 2018. 
  109. ^ Scammell, David (19 May 2015). "The Witcher 3 pre-orders grew to 1.5 million in last week". VideoGamer.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 July 2015. 
  110. ^ Phillips, Tom (26 May 2015). "The Witcher 3 biggest UK launch of 2015 so far". Eurogamer. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 May 2015. 
  111. ^ "Japan's Video Game Rankings, May 18–24". Anime News Network. 28 May 2015. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 June 2015. 
  112. ^ Purchese, Robert (9 June 2015). "The Witcher 3 sells 4m copies in two weeks". Eurogamer. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 June 2015. 
  113. ^ "News: GOG Galaxy home to over half of The Witcher 3: Wild Hunt PC gamers". GOG.com. 12 June 2015. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 June 2015. 
  114. ^ Newhouse, Alex (11 June 2015). "More People Playing Witcher 3 on GOG than on Steam – CD Projekt's digital distribution service edges out Steam and all other PC platforms". GameSpot. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 June 2015. 
  115. ^ Romano, Sal (26 August 2015). "The Witcher 3 sold six million in six weeks". Gematsu. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 September 2017. 
  116. ^ Makuch, Eddie (11 March 2016). "Witcher 3 Ships Almost 10 Million Copies – Report". GameSpot. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 March 2016. 
  117. ^ Harradence, Mike (22 March 2018). "The Witcher series has sold over 33 million copies worldwide". VideoGamer.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 July 2018. Diakses tanggal 30 June 2018. 
  118. ^ "Witcher Series Sells Over 33 Million Copies in 10 Years; Witcher 3 2017 PC Sales Equal PS4/XO Sales". Wccftech. 23 March 2018. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 July 2018. Diakses tanggal 3 July 2018. 
  119. ^ Vitale, Bryan (11 June 2019). "The Witcher 3 is coming to Nintendo Switch this year, Witcher 3 over 20 million sold". RPG Site. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 June 2019. Diakses tanggal 12 June 2019. 
  120. ^ Parlock, Joe (14 February 2020). "The Witcher 3 sales were up 554% thanks to the Netflix show". PC Gamer. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 February 2020. 
  121. ^ "Management Board Report On The Activities Of The CD Projekt Group And CD Projekt S.A. In 2019" (PDF). CD Projekt. 8 April 2020. hlm. 51. Diakses tanggal 10 April 2020. 
  122. ^ "The Witcher 3 Sales Top 28 Million Units Worldwide". PlayStation LifeStyle. 8 April 2020. Diakses tanggal 9 April 2020. 
  123. ^ Altano, Brian (11 June 2013). "IGN's Best of E3 2013 Awards". IGN. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 July 2014. 
  124. ^ IGN's E3 Crew (12 June 2014). "IGN's Best of E3 2014 Awards". IGN. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 July 2014. 
  125. ^ Abbott, Chris (16 June 2014). "E3 2014: People's Choice Award Winner". IGN. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 August 2014. 
  126. ^ Haywald, Justin (25 June 2014). "Best of E3 2014: People's Choice Award Winners Announced". GameSpot. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 August 2014. 
  127. ^ GamesRadar Staff (25 October 2013). "Here are your Golden Joystick Award winners 2013". GamesRadar. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 March 2015. 
  128. ^ "Golden Joysticks Awards' Ultimate List of Ultimate Games: 1983 - 2015". GamesRadar. 15 October 2015. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 March 2016. 
  129. ^ "Witcher 3: Wild Hunt is Most Anticipated Game, new trailer released!". CD Projekt Red. 6 December 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 December 2014. 
  130. ^ Leack, Jonathan (17 March 2016). "The Witcher 3 Has Won More Game of the Year Awards Than Any Other Game". Game Revolution. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 March 2016. 
  131. ^ "Wiedźmin 3: Dziki Gon -- data premiery Edycji Gry Roku". The Witcher (dalam bahasa Polski). 11 August 2016. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 June 2017. Diakses tanggal 24 August 2016. 
  132. ^ December 2020, GamesRadar Staff 15. "GamesRadar's 100 best games of the generation". gamesradar (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-12-16. 
  133. ^ Hurley, Leon (30 October 2015). "The Golden Joystick Awards: all the winners this year". GamesRadar. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 October 2015. 
  134. ^ Sarkar, Samit (3 December 2015). "Here are the winners of The Game Awards 2015". Polygon. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 December 2015. 
  135. ^ Pereira, Chris (19 February 2016). "The 2016 DICE Award Winners [UPDATED]". GameSpot. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 February 2016. 
  136. ^ Staff (16 March 2016). "Witcher 3 wins Game of the Year at 16th annual Game Developers Choice Awards". Game Developers Conference. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 September 2017. 
  137. ^ Sarkar, Samit (21 March 2016). "The Witcher 3 takes top honors at yet another award show, the SXSW Gaming Awards". Polygon. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 March 2016. 
  138. ^ "2015 Winners". National Academy of Video Game Trade Reviewers. 21 March 2016. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 September 2017. 
  139. ^ "Game of the Year - IGN's Best of 2015". IGN. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 January 2016. 
  140. ^ "Game of the Year 2015 Countdown: #5 - #1". GameSpot. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 December 2015. 
  141. ^ Marchiafava, Jeff (6 January 2016). "Game Informer Best Of 2015 Awards". Game Informer. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 June 2017. 
  142. ^ Staff (22 December 2015). "High Scores: The Best Videogames of 2015". Kill Screen. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 December 2015. Diakses tanggal 24 September 2017. 
  143. ^ "Counting down the 20 best games of 2015: The top 5 of the year". Digital Spy. 27 December 2015. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 April 2016. 
  144. ^ Staff (31 December 2015). "EGM's Best of 2015: Part Five: #05 ~ #01". Electronic Gaming Monthly. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 February 2016. Diakses tanggal 24 September 2017. 
  145. ^ "Golden Joysticks 2015: The Witcher 3: Wild Hunt wins five gaming awards". BBC. 30 October 2015. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 October 2015. 
  146. ^ Sarkar, Samit (3 December 2015). "Here are the winners of The Game Awards 2015". Polygon. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 December 2015. 
  147. ^ Crecente, Brian (19 February 2016). "Fallout 4 named game of the year during DICE Awards". Polygon. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 February 2016. 
  148. ^ Makuch, Eddie (16 March 2016). "Witcher 3 Wins GDC Game of the Year Award, Full Winners List". GameSpot. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 April 2016. 
  149. ^ "Here are your Golden Joystick Award winners 2013". GamesRadar+. Diakses tanggal 8 Maret 2016. 
  150. ^ "The winners and trailers of the 32nd Golden Joystick Awards". GamesRadar+. Diakses tanggal 8 Maret 2016. 
  151. ^ Sarkar, Samit (6 Desember 2014). "Here are the winners of The Game Awards 2014". Polygon (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 8 Maret 2016. 
  152. ^ "The Golden Joystick Awards: all the winners this year". gamesradar. Diakses tanggal 5 Maret 2016. 
  153. ^ Sarkar, Samit (4 Desember 2015). "Here are the winners of The Game Awards 2015". Polygon (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 7 Maret 2016. 
  154. ^ Sarkar, Samit (13 November 2015). "Here are the nominees for The Game Awards 2015". Polygon (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 8 Maret 2016. 
  155. ^ "2016 Nominees & Winners". The Writers Guild Awards (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 8 Maret 2016. 
  156. ^ a b AIAS. "19th Annual D.I.C.E. Awards". www.interactive.org. Diakses tanggal 8 Maret 2016. 
  157. ^ "Witcher 3 wins Game of the Year at 16th annual Game Developers Choice Awards". gdfconf.com. Diakses tanggal 18 Maret 2016. 
  158. ^ "SXSW Gaming Awards Info". South by Southwest. Diakses tanggal 24 Maret 2016. 
  159. ^ "BAFTA Games Awards 2016 Nominees Revealed". IGN. 10 Maret 2016. Diakses tanggal 12 April 2016. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]