Taman Nasional Betung Kerihun

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Taman Nasional Betung Kerihun
IUCN Kategori II (Taman Nasional)
Peta memperlihatkan letak Taman Nasional Betung Kerihun
Peta memperlihatkan letak Taman Nasional Betung Kerihun
Betung Kerihun
Letak TN Betung Kerihun di Borneo
Letak Kalimantan Barat, Indonesia
Kota terdekat Putussibau
Koordinat 1°13′15″LU 113°21′11″BT / 1,22083°LU 113,35306°BT / 1.22083; 113.35306Koordinat: 1°13′15″LU 113°21′11″BT / 1,22083°LU 113,35306°BT / 1.22083; 113.35306
Luas 8,000 km²
Didirikan 1992

Taman Nasional Betung Kerihun (sebelumnya Gunung Bentuang) adalah taman nasional yang terletak di provinsi Kalimantan Barat, Indonesia. Taman nasional ini didirikan pada tahun 1992, dan memiliki wilayah seluas 8.000 km² (3.100 mil²).[1] Bersama dengan Lanjak Entimau di Malaysia, taman nasional ini telah diusulkan menjadi Situs Warisan Dunia UNESCO.[2]

Masyarakat[sunting | sunting sumber]

Taman nasional menjadi tempat hidup bagi Suku Dayak Punan, Dayak Iban, Kayan, dan Dayak Taman Kantuk.[3]

Potensi[sunting | sunting sumber]

Di dalam hutan nasional ini, lebih kurang area sebanyak 65 persennya berupa hutan, yaitu hutan lindung, hutan konservasi, dan hutan produksi. Ratusan ribu penduduk Kapuas Hulu sangat bergantung terhadap kelestarian hutan, baik pemanfaatan hasil hutan bukan kayu, serupa gaharu, madu, maupun potensi satwa seperti ikan arwana, hingga potensi air serta wisata.[4]

Cagar biosfer[sunting | sunting sumber]

Bersama-sama dengan Taman Nasional Danau Sentarum, taman nasional ini telah dinominasikan ke dalam International Coordinating Council Man and Biosphere UNESCO yang ke-30 sebagai cagar budaya. Sebagai kelanjutan wacana ini, pada September 2016 diadakan sosialisasi dari Ditjen KSDAE Kemen LHK dan Direktur Program MAB – LIPI tentang pengelolaan cagar biosfer dan manfaatnya. Abang M. Nasir, Bupati Kapuas Hulu, mengeluarkan dukungan nominasi taman nasional ini pada November 2016. Diharapkan setelah dipromosikan ini, cagar alam ini akan lebih dikenal di tataran internasional, mendapat perhatian khusus dalam pengelolaan SDA, pengelolaan ekonomi berkelanjutan, pendidikan, untuk kesejahteraan masyarakat Kapuas Hulu.[5]

Dari itu, proses kemudian berlanjut. Sidang internasional ICC-MAB kemudian berlangsung di Palembang, Sumatera Selatan pada 23-28 Juli 2018. Pemerintah menunjuk Prof. Enny Sudarmonowati, Deputi Bidang Ilmu Pengetahuan Hayati LIPI sebagai perwakilan keketuaan Indonesia di sana selama 2 tahun.[6] Di dalam sidang itu, selain Betung Kerihun, 2 lagi dinominasikan: yakni Taman Nasional Gunung Rinjani, dan Taman Nasional Berbak Sembilang di Jambi dan Sumatera Selatan.[7][8] Maka, setelah sidang tersebut, 3 taman nasional di atas masuk sebagai cagar biosfer dunia.[6][4] Keputusan ini dibacakan bupati tepat pukul 16.30 WIB.[4]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "UNEP-WCMC World Database on Protected Regions: Indonesia – Betung Kerihun". UNEPWCMC. Diakses tanggal 2007-10-03. 
  2. ^ "Betung Kerihun National Park (Transborder Rainforest Heritage of Borneo)". UNESCO. Diakses tanggal 2007-10-03. 
  3. ^ Ramlan, Awang (8 November 2009). "Taman Nasional Betung Kerihun: Jantungnya Hutan Kalimantan". Pontianak Post. Diakses pada 27 Agustus 2018.
  4. ^ a b c Balasa, Kristiawan (26 Juli 2018). "Sidang International Coordinating Council Man and Biosphere UNESCO ke 30: Betung Kerihun Danau Sentarum Jadi Cagar Biosfer Baru". Suara Pemred. Pontianak: PT Suara Khatulistiwa Kalbar. Hlm. 1 & 7.
  5. ^ Taman Nasional Betung Kerihun dan Danau Sentarun Dinominasikan menjadi Cagar Biosfer KSDAE-KEMENLHK. 29 Maret 2017. Diakses pada 26 Juli 2018.
  6. ^ a b Antara (25 Juli 2018). Tiga Taman Nasional Indonesia Masuk Biosfer Dunia Media Indonesia. Diakses pada 26 Juli 2018.
  7. ^ Alfarizi, Moh. Khoiry (15 Mei 2018). Indonesia Proposes 3 National Parks to be World Biosphere Reserve en.tempo.co. Diakses pada 26 Juli 2018.
  8. ^ Sumsel Tuan Rumah Sidang ke-30 MAB-ICC UNESCO Tribunnews.com. 25 Juli 2018. Diakses pada 26 Juli 2018.