Taman Nasional Meru Betiri

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Taman Nasional Meru Betiri
IUCN Kategori II (Taman Nasional)
Taman Nasional Meru Betiri NET landscape.jpg
Peta memperlihatkan letak Taman Nasional Meru Betiri
Peta memperlihatkan letak Taman Nasional Meru Betiri
Lokasi TN Meru Betiri di Jawa
LetakKabupaten Jember dan Banyuwangi, Jawa Timur, Indonesia
Pihak pengelolaKementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan
Rusa - Cervus Timorensis Russa, yang dipotret pada waktu malam saat banyak binatang mendekati perumahan penduduk di Andongrejo, taman nasional Meru Betiri, untuk mencari makan

Taman Nasional Meru Betiri adalah taman nasional yang terletak di provinsi Jawa Timur. Pada sistem koordinat geografis letaknya di 8°21’ - 8°34’ Lintang Selatan dan 113°37’ - 113°58’ Bujur Timur. Dalam pembagian administratif, Taman Nasional Meru Betiri masuk dalam wilayah Kabupaten Jember dan Kabupaten Banyuwangi. Luas kawasannya adalah 52.626,04 hektare. Selama tahun 1931 hingga 1938, kawasan Taman Nasional Meru Betiri merupakan kawasan hutan lindung yang dikelola berdasarkan hukum pemerintah Hindia Belanda. Pada tahun 1972, kawasan tersebut ditetapkan sebagai suaka margasatwa untuk harimau Jawa oleh Kementerian Pertanian dengan luas 50.000 ha. Luas suaka margasatwa ini bertambah menjadi 58.000 hektare setelah menambahkan bekas lahan perkebunan, hutan lindung dan kawasan pesisir pantai selatan Pulau Jawa. Lahan tersebut kemudian ditetapkan menjadi taman nasional pada tahun 1997 oleh Kementerian Kehutanan dengan hanya mengambil bagian kawasan hutan. Ekosistem di Taman Nasional Meru Betiri ada lima macam, yaitu hutan pantai, hutan payau, hutan hujan tropika, hutan rawan dan reofit. Jenis flora yang tumbuh sedikitnya 500 jenis yang dimanfaatkan sebagai obat dan penghidupan masyarakat setempat. Selain itu, sedikitnya ada 325 jenis fauna yang terdiri dari mamalia, reptil, burung, serangga, bivalvia dan antropoda. Jenis flora endemik yang tumbuh di dalamnya adalah bunga padmosari. Sedangkan jenis fauna endemik yang hidup di dalamnya adalah macan tutul banteng, kijang, burung merak, elang jawa, kukang, lutung jawa dan penyu.[1]

Batas wilayah[sunting | sunting sumber]

Taman Nasional Meru Betiri berbatasan dengan lingkungan yang berbeda-beda di setiap sisinya. Di bagian utara, taman nasional ini berbatasan dengan kawasan perkebunan milik PT. Perkebunan Treblasala dan Perum Perhutani RPH Curahtakir. Di bagian timur berbatasan dengan Desa Sarongan dan kawasan perkebunan milik PTPN XII Sumberjambe. Bagian selatan langsung berbatasan dengan Samudera Indonesia. Sedangkan di bagian barat, berbatas dengan beberapa desa yaitu Desa Curahnongko, Desa Andongrejo, dan Desa Sanenrejo. Di bagian barat juga berbatasan dengan kawasan perkebunan PTPN XII Kalisanen, PTPN XII Kotta Blater, dan Perum Perhutani RPH Sabrang.[2]

Akses ke lokasi[sunting | sunting sumber]

TN Meru Betiri dapat diakses baik melalui wilayah Kabupaten Banyuwangi di barat, ataupun melalui Kabupaten Jember di sebelah timur. Yakni melewati tempat-tempat sbb.:

Objek Wisata[sunting | sunting sumber]

Taman Nasional Meru Betiri memiliki objek wisata petualangan hutan dan pantai. Pantai yang ada banyak yang masih "perawan" karena memang tidak diperkenankan untuk dibangun sarana wisata yang permanen. Salah satunya pantai sukamade tempat penyu bertelur pada malam hari

Flora[sunting | sunting sumber]

Rafflesia zollingeriana Kds yang ditemukan di Blok Krecek, Seksi Pengelolaan Taman Nasional (SPTN) Wilayah II Ambulu, Taman Nasional Meru Betiri

Taman nasional Meru Betiri merupakan habitat tumbuhan langka yaitu padma Rafflesia zollingeriana yang endemik di Jawa.[3]

Tumbuhan pantai yang dapat dijumpai antara lain

dan beberapa jenis tumbuhan obat-obatan.

Survai tahun 2008 di daerah Bandealit (Kabupaten Jember) dan Sarongan (Kabupaten Banyuwangi) mengungkap ada paling tidak 27 spesies anggrek di taman nasional ini.[4]

Fauna[sunting | sunting sumber]

Taman Nasional Meru Betiri memiliki satwa dilindungi yang terdiri dari mamalia, dan burung. Satwa tersebut di antaranya adalah musang luak (Paradoxurus hermaphroditus), monyet kra (Macaca fascicularis), macan tutul (Panthera pardus melas), ajag (Cuon alpinus javanicus), kucing kampung (Prionailurus bengalensis javanensis), rusa (Cervus timorensis russa), (Cervus unicolor), bajing terbang ekor 9 (Iomys horsfieldii), merak (Pavo muticus), penyu belimbing (Dermochelys coriacea), penyu sisik (Eretmochelys imbricata), penyu hijau (Chelonia mydas), dan penyu lekang/ridel (Lepidochelys olivacea), Accipiter trivirgatus, Falco moluccensis, Hieraaetus kienerii, Otus lempiji, Glaucidium castanopterum, elang Spizaetus alboniger.taman nasional Meru Betiri asli

Zona rehabilitasi[sunting | sunting sumber]

Masyarakat setempat sering mengalami pertentangan dengan zona rehabilitasi pada Taman Nasional Meru Betiri. Penyebabnya adalah adanya kegiatan pertanian oleh masyrakat dengan menggunakan pupuk kimia dan pestisida. Sebagian besar masyarakat setempat tidak memiliki lahan milik pribadi. Pengelola Taman Nasional Meru Betiri mengizinkan pertanian oleh masyrakat selama tidak menggangu ekosistem di taman nasional ini. Program yang diberlakukan adalah pengembangan jamur dan pembuatan keripik pisang.[5]

Galeri[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Indarto, dkk. (2018). Jendela Meru Betiri (PDF). Jember: Balai Taman Nasional Meru Betiri. hlm. 4–5. ISBN 978-602-53856-1-2. 
  2. ^ "Taman Nasional Meru Betiri". merubetiri.id. Diakses tanggal 2021-06-15. 
  3. ^ Lestari, D., Agus H., dan Ervizal A. M. Z. (2014). "Distribusi Baru dan Struktur Populasi Rafflesia zollingeriana Koord. di Taman Nasional Meru Betiri, Jawa Timur". Buletin Kebun Raya. 17 (2): 70. 
  4. ^ At least 27 orchid species in Meru Betiri National Park. AntaraNews edisi 13-04-2009.
  5. ^ Ekawati, dkk., ed. (2021). Merangkai Esai Pemberdayaan Masyarakat di Hutan Konservasi (PDF) (edisi ke-3). Sleman: PT. Kanisius. hlm. 54. ISBN 978-979-21-6662-0.