Taman Nasional Manusela

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Taman Nasional Manusela
IUCN Kategori II (Taman Nasional)
Peta memperlihatkan letak Taman Nasional Manusela
Peta memperlihatkan letak Taman Nasional Manusela
Taman Nasional Manusela
Letak Taman Nasional Manusela di Maluku
Letak Maluku, Indonesia
Kota terdekat 129°06' - 129°46' E; 2°48' - 3°18' S
Koordinat 3°3′LU 129°26′BT / 3,05°LS 129,433°BT / -3.050; 129.433Koordinat: 3°3′LU 129°26′BT / 3,05°LS 129,433°BT / -3.050; 129.433
Luas 1,890 km²
Didirikan 1997
Pihak pengelola Kementrian Kehutanan

Taman Nasional Manusela adalah taman nasional yang terletak di Kepulauan Maluku, Indonesia. Gunung Binaya, dengan ketinggian 3.027 meter, merupakan gunung tertinggi di taman ini. Terdapat sekitar 117 spesies burung, 14 di antaranya endemik, seperti Nuri Bayan, Kasturi tengkuk-ungu, Kakatua Maluku, Todiramphus lazuli, Todiramphus sanctus, Philemon subcorniculatus dan Alisterus amboinensis.[1]

Taman Nasional Manusela merupakan perwakilan tipe ekosistem pantai, hutan rawa, hutan hujan dataran rendah dan hutan hujan pegunungan di Maluku. Tipe vegetasi yang terdapat di taman nasional ini yaitu mangrove, pantai, hutan rawa, tebing sungai, hutan hujan tropika pamah, hutan pegunungan, dan hutan sub-alpin.

Keragaman Hayati[sunting | sunting sumber]

Beberapa jenis tumbuhan di taman nasional ini antara lain tancang (Bruguiera sexangula), bakau (Rhizophora acuminata), api-api (Avicennia sp.), kapur (Dryobalanops sp.), pulai (Alstonia scholaris), ketapang (Terminalia catappa), pandan (Pandanus sp.), meranti (Shorea selanica), benuang (Octomeles sumatrana), matoa/kasai (Pometia pinnata), kayu putih (Melaleuca leucadendron), berbagai jenis anggrek, dan pakis endemik (Chintea binaya).

Sekitar 117 jenis burung terdapat di Taman Nasional Manusela, di mana 14 jenis di antaranya endemik seperti kesturi ternate (Lorius garrulus), nuri tengkuk ungu/nuri kepala hitam (L. domicella), kakatua Seram (Cacatua moluccensis), raja udang (Halcyon lazuli dan H. sancta), burung madu Seram besar (Philemon subcorniculatus), dan nuri raja/nuri ambon (Alisterus amboinensis).

Burung kakatua seram dan kalong seram (Pteropus ocularis)[2] merupakan salah satu satwa endemik Maluku, yang keberadaannya terancam punah di alam akibat perburuan liar, perusakan dan penyusutan habitatnya. Satwa lainnya di taman nasional ini adalah rusa (Cervus timorensis moluccensis), kuskus (Phalanger orientalis orientalis), soa-soa (Hydrosaurus amboinensis), babi hutan (Sus celebensis), luwak (Pardofelis marmorata), kadal panama (Tiliqua gigas gigas), duyung (Dugong dugon), penyu hijau (Chelonia mydas), dan berbagai jenis kupu-kupu. Satwa marsupial yang terancam atau sudah punah antara lain bandikot seram (Rhynchomeles prattorum).[3]

Penduduk[sunting | sunting sumber]

Masyarakat desa Manusela, Ilena Maraina, Selumena, dan Kanike, merupakan enclave di dalam kawasan Taman Nasional Manusela. Masyarakat tersebut telah lama berada di desa-desa tersebut, dan percaya bahwa gunung-gunung yang berada di taman nasional dapat memberikan semangat dan perlindungan dalam kehidupan mereka. Kepercayaan mereka secara tidak langsung akan membantu menjaga dan melestarikan taman nasional.

Monografi[sunting | sunting sumber]

Terdapat sungai-sungai yang mengalir deras, dengan konfigurasi topografi terjal, enam buah gunung/bukit dengan Gunung Binaya yang tertinggi (± 3.027 meter dpl).

Akses Mencapai Lokasi[sunting | sunting sumber]

Taman Nasional Manusela dapat dicapai melalui pantai Utara (Sawai dan Wahai) atau melalui pantai Selatan (Yaputih dan Moso di kecamatan Tehoru). Route dari Moso sangat cocok bagi yang menyukai pendakian, karena kelerengannya sekitar 30%. Dari Ambon ke Masohi bisa menggunakan ferry setiap hari sekitar dua jam dari pelabuhan Liang dilanjutkan perjalanan mobil ke Huaulu kurang lebih 3 jam.

Pengunjung dapat menggunakan kapal cepat dari pelabuhan Tulehu di Pulau Ambon ke Pelabuhan Amahai di Pulau Seram sekitar 90 menit dilanjutkan perjalanan mobil 3 jam ke Yaputih jika ingin menggunakan jalur Selatan atau sekitar 2 jam ke Huaulu jika menggunakan jalur Utara ke Manusela..

Dulu perjalanan dari Ambon ke Wahai menggunakan kapal laut sekitar 24 jam (3 x seminggu), sementara akses dari Masohi ke Tehoru menggunakan kapal motor sekitar sembilan jam, dilanjutkan ke Moso dan Desa Saunulu.

Potensi Wisata[sunting | sunting sumber]

  • Tepi Merkele, Tepi Kabipoto, Wae Kawa

Cocok untuk yang hobi Menjelajahi hutan, panjat tebing, pengamatan satwa/tumbuhan.

  • Pasahari

Merupakan tempat pengamatan satwa rusa dan burung.

  • Wai Isal

Lokasi yang cocok untuk Berkemah, menjelajahi hutan, pengamatan satwa/tumbuhan.

  • Pilana

Lokasi untuk pengamatan kupu-kupu dan menjelajahi hutan.

  • Gunung Binaya, Surga bagi yang hobi dalam bidang pendakian, menjelajahi hutan dan air terjun.
  • Air Terjun Ninivala [4]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Inonesian Ministry of Forestry, retrieved 2010-01-05
  2. ^ Hutson, A.M., Helgen, K., Schlitter, D. & Suyanto, A. 2008.0. Pteropus ocularis. In: IUCN 2010. IUCN Red List of Threatened Species. Version 2010.4
  3. ^ Ronald M. Nowak (1999). Walker's Mammals of the World 1 (berilustrasi ed.). JHU Press. p. 78. ISBN 978-0-8018-5789-8, 0801857899. 
  4. ^ Khoiri, Ahmad Masaul. "Pulau Seram Punya Danau Berasap yang Jarang Orang Tahu". detikTravel (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2017-09-12.