Taman Nasional Bukit Duabelas

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Taman Nasional Bukit Duabelas
IUCN Kategori II (Taman Nasional)
Tribe Family.jpg
Suku Anak Dalam atau Orang Rimba adalah penghuni asli Taman Nasional Bukit Duabelas.
Peta memperlihatkan letak Taman Nasional Bukit Duabelas
Peta memperlihatkan letak Taman Nasional Bukit Duabelas
Bukit Duabelas NP
Letak di Sumatra
LetakSumatra, Indonesia
Koordinat1°51′S 102°39′E / 1.850°S 102.650°E / -1.850; 102.650Koordinat: 1°51′S 102°39′E / 1.850°S 102.650°E / -1.850; 102.650
Luas605 km²
Didirikan2000
Pihak pengelolaKementrian Kehutanan

Taman Nasional Bukit Duabelas adalah taman nasional yang terletak di Provinsi Jambi, Sumatra, Indonesia. Dalam pembagian administratif, lokasinya masuk ke dalam Kabupaten Tebo, Kabupaten Batanghari dan Kabupaten Sarolangun. Luas lahan yang digunakan adalah 54.780,41 hektare.[1] Taman Nasional Bukit Duabelas merupakan kawasan perlindungan. Namanya berasal dari kondisi geografis daerahnya yang berbukit-bukit. Beberapa bukit tertingginya yaitu bukit Punai (164 meter), Panggang (328 meter), dan Kuran (438 meter). Daerah ini merupakan daerah tangkapan air dari daerah aliran sungai dari Sungai Batanghari.[2] Di Taman Nasional Bukit Duabelas ada lebih kurang 120 jenis flora yang hidup, termasuk ulin, menggeris setinggi 80 meter, jelutung berdiameter 2 meter, dan rotan jerenang.[2]

Terdapat banyak pohon dengan diameter batang yang besar dan tinggi di Taman Nasional Bukit Duabelas.

Di dalam Taman Nasional Bukit Duabelas ini berdiam Suku Anak Dalam atau Suku Kubu atau Orang Rimba. Suku ini telah lama mengatur zonasi kawasan jauh sebelum taman nasional ini terbentuk. Suku ini bekerja sama dengan pengelola Taman Nasional Bukit Duabelas dalam melakukan pemetaan taman nasional. Jalur tebing hutan dinamai masyarakat sekitar sebagai Tali Bukit dan dilarang untuk ditebangi pepohonannya. Adapun zona hutan yang mempunyai tanaman buah-buahan, maka ia masuk zona pemanfaatan Taman Nasional Bukit Duabelas. Jumlah Orang Rimba di sini pada tahun 2018 mencapai 2960, naik dari tahun 2013 sebanyak 1775 orang.[3]

Taman Nasional Bukit Duabelas merupakan perwakilan bagi hutan hujan tropis di provinsi Jambi. Bagian utara taman nasional ini terdiri dari hutan primer, sementara sisanya merupakan hutan sekunder, sebagai akibat dari penebangan kayu.[4]

Dasar hukum[sunting | sunting sumber]

Taman Nasional Bukit Duabelas awalnya merupakan hutan lindung dan cagar biosfer. Status awalnya ini diusulkan dalam surat Bupati Sarolangun Bangko tanggal 7 Februari 1984 Nomor 522/182/1984. Daerah yang diusulkan adalah kawasan hutan di Bukit Duabelas. Usulan ini bertujuan menjadikan hutan tersebut sebagai tempat hidup bagi Orang Rimba. Usulan tersebut diteruskan oleh pemerintah Provinsi Jambi kepada Menteri Kehutanan melalui surat Kepala Sub Balai Perlindungan dan Pelesterian Alam Jambi pada tahun yang sama. Terusan juga diberikan oleh Gubernur Jambi melalui surat Nomor : 522.52/863/84 tanggal 25 April 1984. Menteri Kehutanan menyetujui usulan tersebut, tetapi hanya sebagai cagar biosfer. Lahan yang ditetapkan seluas 28.707 ha. Kemudian pada tahun 2000, cagar biosfer ini ditetapkan menjadi Taman Nasional Bukit Duabelas. Lahan yang ditempati diperluas menjadi 60.500 ha. Penambahan lahan berasal dari penggabungan cagar bisofer Bukit Duabelas (27.200 ha), Hutan Produksi Tetap Serengam Hilir (11.400 ha) dan areal penggunaan lain selusa 1.200 ha. Penetapan ini berdasarkan pada Surat Keputusan Mentri Kehutanan dan Perkebunan Nomor : 285/Kpts-II/2000 tertanggal 23 Agustus 2000.[5]

Pemanfaatan[sunting | sunting sumber]

Taman Nasional Duabelas dihuni oleh Orang Rimba. Mereka memanfaatkan hasil hutan khususnya damar untuk berbagai keperluan. Pengambilan damar oleh Orang Rimba diatur olehi ketentuan adat mereka. Damar dipungut berdasarkan fungsi pohon dan letak damar. Orang Rimba memanfaatkan damar sebagai sumber bahan bakar, pengobatan, perekat dan ritual adat.[6]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Haidir, dkk. (2020). Membangun Sistem Kelola TN Bukit Duabelas berbasis Penghargaan pada Orang RImba dan Pengetahuan Aslinya (PDF). Balai TN Bukit Duabelas. hlm. 2. 
  2. ^ a b Ministry of Forestry of Indonesia: "Bukit Dua Belas National Park" Diarsipkan September 25, 2015, di Wayback Machine., retrieved 7 December 2013
  3. ^ "Aturan Adat Masuk Skema Pelestarian Hutan", Kompas, 10 September 2018. Hlm. 18
  4. ^ Ministry of Forestry: Brief description Diarsipkan 2012-02-26 di Wayback Machine., retrieved 04-01-2010
  5. ^ "Tentang Kami | Taman Nasional Bukit Duabelas". www.tnbukitduabelas.id. Diakses tanggal 2021-06-16. 
  6. ^ Andhika, dkk. (2016). "Etnobotani Damar pada Orang Rimba di Taman Nasional Bukit Duabelas". Berita Biolog. Pusat Penelitian Biologi, Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia. 15 (1): 105. ISSN 0126-1754. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]