Taman Nasional Bali Barat

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Taman Nasional Bali Barat
IUCN Kategori II (Taman Nasional)
Bali Barat NP 2009.jpg
Peta memperlihatkan letak Taman Nasional Bali Barat
Peta memperlihatkan letak Taman Nasional Bali Barat
TN Bali Barat
Letak di Jawa
LetakBali, Indonesia
Kota terdekatBanyuwangi
Koordinat8°8′S 114°29′E / 8.133°S 114.483°E / -8.133; 114.483Koordinat: 8°8′S 114°29′E / 8.133°S 114.483°E / -8.133; 114.483
Luas19.000 hektare (190 km²)
Didirikan1995
Pengunjung5,592 (tahun 2007[1])
Pihak pengelolaKementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan
Hutan bakau dalam Taman Nasional Bali Barat

Taman Nasional Bali Barat terletak di bagian barat dari pulau Bali di Indonesia. Taman nasional ini mempunyai luas 19.002,89 Ha yang terdiri dari kawasan terestrial seluas 15.587,89 ha. dan kawasan perairan selaus 3.415 ha dan sebagai salah satu kawasan kawasan konservasi, pengelolaan Taman Nasional Bali Barat (TNBB) ditujukan untuk:

  1. Perlindungan populasi Jalak Bali beserta ekosistem lainnya seperti ekosistem terumbu karang, ekosistem mangrove, ekosistem hutan pantai dan ekosistem hutan daratan rendah sampai pegunungan sebagai sistem penyangga kehidupan terutama ditujukan untuk menjaga keaslian, keutuhan dan keragaman suksesi alam dalam unit-unit ekosistem yang mantap dan mampu mendukung kehidupan secara optimal.
  2. Pengawetan keragaman jenis flora dan fauna serta ekosistemnya ditujukan untuk melindungi, memulihkan keaslian, mengembangkan populasi dan keragaman genetik dalam kawasan TNBB dari gangguan manusia.
  3. Pemanfaatan secara lestari Sumber Daya Alam dan Ekosistemnya ditujukan untuk berbagai pemanfaatan seperti:
    • Sebagai laboratorium lapangan bagi peneliti untuk pengembangan ilmu dan teknologi.
    • Sebagai tempat pendidikan untuk kepentingan meningkatkan pengetahuan dan ketrampilan bagi masyarakat.
    • Obyek wisata akan pada zona khusus pemanfaatan yang dapat dibangun fasilitas pariwisata.
    • Menunjang budidaya penangkaran jenis flora dan fauna dalam rangka memenuhi kebutuhan protein, binatang kesayangan dan tumbuhan obat-obatan.

Secara geografis berada diantara 114º26' - 114º35' Bujur Timur dan 5º5' - 5º13' Lintang Selatan. Secara administratif lokasi kawasan Taman Nasional Bali Barat termasuk dalam Provinsi Bali, Kabupaten Jembaran dan Kabupaten Buleleng.

Taman Nasional Bali Barat terdiri dari berbagai habitat hutan dan sabana. Di tengah-tengah taman ini didominasi oleh sisa-sisa empat gunung berapi dari zaman Pleistocene, dengan gunung Patas sebagai titik tertinggi di tempat ini.

Sekitar 160 spesies hewan dan tumbuhan dilindungi di taman nasional ini. Hewan-hewan seperti Banteng, Rusa, lutung, kalong dan aneka burung. Taman Nasional Bali Barat merupakan tempat terakhir untuk menemukan satu-satunya endemik Bali yang hampir punah, Jalak Bali di habitat aslinya.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

  • Tahun 1982, kawasan hutan Bali Barat ditunjuk sebagai calon Taman Nasional.
  • Tahun 1995, ditetapkan sebagai Taman nasional Bali Barat dengan luas 19.002,89 ha

Keunikan[sunting | sunting sumber]

Taman Nasional Bali Barat mempunyai potensi yang khas yaitu adanya spesies Jalak Bali ( Leucopsar rothschildi ) yang merupakan spesies burung terlangka di dunia. Burung pesolek ini di alam jumlahnya tidak lebih dari empat ekor saja.

Beberapa potensi sumberdaya alam lainnya yang menarik bagi penelitian dan rekreasi, diantaranya satwa banteng ( Bos Javanicus ), hutan alam murni Sawo kecik ( Manilkara kauki ), hutan mangrove, biota laut, sumber air panas alami, panorama alam hutan dan pantai serta obyek peninggalan budaya.

Letaknya yang berada di pusat tujuan wisata (Pulau Bali), dan didukung oleh fasilitas baik akomodasi, transformasi maupun atraksi wisata budaya yang telah dikelola dengan baik, menjadikan taman nasional ini sangat menarik untuk dikunjungi.

Topografi[sunting | sunting sumber]

Topografi kawasan terdiri dari dataran landai (sebagian besar datar), agak curam, dengan ketinggian tempat antara 0 s.d 1.414 mdpl. Terdapat 4 buah gunung yang cukup dikenal dalam kawasan, yaitu Gunung Prapat Agung setinggi ± 310 mdpl, Gunung Banyuwedang ± 430 mdpl, Gunung Klatakan ± 698 mdpl dan Gunung Sangiang yang tertinggi yaitu ± 1002 mdpl. Di perairan laut terdapat 4 pulau yang masuk dalam kawasan TNBB yaitu P. Menjangan ± 175 Ha, P. Burung, P. Gadung, dan P. Kalong.

Tanah dan Geologi[sunting | sunting sumber]

Jenis tanah di kawasan Taman Nasional Bali Barat berbeda-beda. Hal ini disebabkan karena batuan induk pembentuknya tidak sama. Menurut peta tanah tinjau Pulau Bali, jenis-jenis tanah di kawasan ini meliputi Alluvial, Latosol, dan Mediteran. Berdasarkan Peta Tanah Tinjau P. Bali skala 1 : 250.000 (Pola Rehabilitasi Lahan dan Konservasi Tanah Wilayah DAS Pancoran, Teluk Terima, Balingkang Anyar Unda dan Sema Bor) tahun 1984 formasi Geologi, TNBB sebagian besar terdiri dari Latosol. (Sumber: Website TN Bali Barat, http://tnbalibarat.blogspot.co.id/2014/02/taman-nasional-bali-barat.html)

DAS/Sub DAS[sunting | sunting sumber]

DAS : Burung, Kalong, Menjangan, Pangkung Awen, Tukad Bajera 1,  Tukad Bajera 2, Tukad Lembah Berumbun, Tukad Lembah Lampu Merah 1,  Tukad Lembah Lampu Merah 2, Tukad Melaya, Tukad Sumbersari, Tukad Teluk Terima, Tukad Tenggulun , Tukad Tenggulun 2

Tipe Iklim[sunting | sunting sumber]

Menurut klasifikasi iklim Schmidt dan Ferguson, kawasan Taman Nasional Bali Barat termasuk ke dalam iklim E dengan rata-rata curah hujan sekitar 1480 mm/tahun serta memiliki kelembaban sekitar 0 - 85% dan Temperatur bulanan kawasan suhu sekitar 15 - 30 °C.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Forestry statistics of Indonesia 2007, retrieved 20 May 2010

Situs: Taman Nasional Bali Barat

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

8°8′S 114°29′E / 8.133°S 114.483°E / -8.133; 114.483 |