Lanskap kultur Provinsi Bali

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Lanskap kultur Provinsi Bali: Sistem subak sebagai perwujudan dari filosofi Tri Hita Karana
Persawahan Jatiluwih, desa-desa tradisional di wilayah Tabanan bersama-sama dengan sawah sekitarnya
Persawahan Jatiluwih, desa-desa tradisional di wilayah Tabanan bersama-sama dengan sawah sekitarnya.
Situs Warisan Dunia UNESCO
Tipe Budaya
Kriteria ii, iii, v, vi
Nomor identifikasi 1194
Kawasan UNESCO Asia Pasifik
Tahun pengukuhan 2012 (sesi ke-36)

Lanskap kultur Provinsi Bali merupakan sebuah lanskap yang berada di Provinsi Bali, yang ditetapkan menjadi salah satu Situs Warisan Dunia UNESCO pada Tahun 2012. Lanskap tersebut terdiri dari pedesaan dan sawah bertingkat di Bali, dengan sistem subak, pura, dan candi yang berada di sana.[1] Lanskap ini terbentuk dari organisasi pengolahan sawah yang disebut subak, yang merupakan manifestasi dari pelaksanaan filsafat Bali, Tri Hita Karana, yaitu hubungan yang harmonis antara Tuhan, manusia, dan alam sekitar.

Deskripsi[sunting | sunting sumber]

Berdasarkan keputusan resmi UNESCO, secara spesifik lanskap tersebut mencakup lima komponen yang tersebar di lima kawasan di Bali, yaitu: kawasan Pura Ulun Danu Batur (Bangli); kawasan Danau Batur (Bangli); kawasan subak daerah aliran sungai (DAS) Pakerisan (Gianyar); kawasan subak Catur Angga Batukaru (Tabanan); kawasan Pura Taman Ayun (Mengwi). Luas total seluruh tempat tersebut mencapai 20.974,70 hektare.[1]

Ada pun objek wisata, pura, dan candi yang termasuk ke dalam kawasan tersebut juga diikutsertakan sebagai bagian dari situs warisan dunia, seperti: persawahan Tegallalang, Pura Tirta Empul, Pura Pegulingan, Pura Mangening, dan Candi Gunung Kawi (kawasan daerah aliran sungai Pakerisan); persawahan Jatiluwih, Danau Buyan, Danau Tamblingan, Pura Luhur Batukaru, Pura Luhur Pucak Petali, Pura Luhur Muncak Sari, Pura Luhur Besi Kalung, dan Pura Luhur Tamba Waras (kawasan Catur Angga Batukaru).[2]

Peta Kawasan Luas Koordinat
Properti Zona penyangga
Peta lokasi lanskap kultur Provinsi Bali: A. Pura Luhur Ulun Danu Batur dan Danau Batur B. Lanskap kultur daerah aliran sungai Pakerisan C. Kawasan Catur Angga Batukaru D. Pura Taman Ayun Mengwi
A1. Danau Batur 1.606,4 hektare 210 hektare 8°15′33″LU 115°24′10″BT / 8,25917°LS 115,40278°BT / -8.25917; 115.40278
A2. Pura Luhur Ulun Danu Batur 1,4 hektare 31,1 hektare 8°15′17″LU 115°20′10″BT / 8,25472°LS 115,33611°BT / -8.25472; 115.33611
B. Lanskap subak daerah aliran sungai Pakerisan 529,1 hektare 188 hektare 8°25′46″LU 115°18′44″BT / 8,42944°LS 115,31222°BT / -8.42944; 115.31222
C. Lanskap subak kawasan Catur Angga Batukaru 17.376,1 hektare 974,4 hektare 8°20′37″LU 115°7′20″BT / 8,34361°LS 115,12222°BT / -8.34361; 115.12222
D. Pura Taman Ayun, Mengwi 6,9 hektare 51,3 hektare 8°32′31″LU 115°10′21″BT / 8,54194°LS 115,1725°BT / -8.54194; 115.17250
Sumber: situs resmi UNESCO

Lanskap ini merupakan entitas yang unik yang terlaksana dari filsafat Bali, Tri Hita Karana. Pada dasarnya, filosofi ini menegaskan bahwa kebahagiaan, kemakmuran, dan kedamaian hanya dapat tercapai jika Tuhan, manusia, dan alam hidup dalam harmoni. Beberapa pura yang menjadi ciri khas pemandangan dan upacara yang dilakukan di sana merupakan wujud keinginan masyarakat Bali untuk mencari hubungan yang harmonis dengan Tuhan. Organisasi sosial-keagamaan yang bertanggung jawab menjaga lanskap—termasuk organisasi irigasi subak—adalah wahana untuk menjaga hubungan yang baik di antara umat manusia. Sementara itu, bagaimana membangun Bali, seperti memilih lokasi kuil dan desainnya, membangun fasilitas irigasi, dan membuat undak-undak sawah, menunjukkan komitmen untuk menjaga hubungan harmonis dengan lingkungan.

Di kalangan suku Bali, sistem irigasi yang unik telah dibuat untuk memanfaatkan air semaksimal mungkin yang ramah lingkungan.[3] Sistem irigasi ini juga memungkinkan koordinasi yang dikenal sebagai "subak". Organisasi tersebut adalah sebuah organisasi demokratis-religius; para petani yang memanfaatkan sumber air yang sama, bertemu secara teratur untuk mengkoordinasikan penanaman, mengontrol distribusi air irigasi, serta merencanakan pembangunan dan pemeliharaan kanal dan bendungan. Dalam wujud rasa syukur terhadap air—yang memungkinkan kegiatan pertanian—masyarakat Bali membuat ritual serta mengatur upacara persembahan dan perayaan di saluran irigasi tersebut.

Perbandingan[sunting | sunting sumber]

Sebuah penelitian telah dilakukan untuk mencari kemungkinan pembanding lanskap kultur Provinsi Bali. Di kepulauan Indonesia, hampir tidak ditemukan sebuah lanskap kultur yang sebanding. Beberapa petak sawah sejenis ada di Sumatera dan Sulawesi, namun tidak ada yang rumit dibandingkan dengan organisasi irigasi Subak di Bali. Sawah teras Sumatra dan Sulawesi tidak memiliki kuil khusus atau ritual yang mencirikan kebudayaannya sebagaimana pandangan kebudayaan Provinsi Bali. Selanjutnya, pembentukan teras sawah Sumatra dan Sulawesi terjadi karena pertimbangan yang lebih teknis, sementara lanskap di Bali diciptakan sebagai manifestasi dari filsafat Tri Hita Karana.

Di luar Indonesia, Teras Sawah Cordilleras di Filipina, dapat dibandingkan dengan sawah bertingkat di Bali dan telah dinyatakan sebagai Situs Warisan Dunia pada tahun 1995. Selain itu, Teras Sawah Banaue di Filipina juga dapat disamakan dengan yang ada di Bali. Sistem irigasi Banaue didukung oleh organisasi, teknik pertanian, ritual, dan sistem kepercayaan tradisional. Namun, ritual dan sistem kepercayaan serta organisasi di balik sistem tersebut adalah sangat berbeda. Ritual Ifugao dan sistem kepercayaan Hindu Bali tidak memiliki persamaan sama sekali, sementara ritual di Bali dan sistem kepercayaannya telah sangat dipengaruhi oleh Hinduisme. Hal ini dapat dilihat dalam terjadinya candi kecil di teras sawah Jatiluwih yang didedikasikan untuk Sri, dewi padi. Selanjutnya, struktur sistem irigasi Jatiluwih (subak) memiliki akar dari Tri Hita Karana, esensi dari kosmologi Bali. Oleh karena itu, sawah Jatiluwih merupakan fenomena unik yang sangat berbeda dengan yang lain dibandingkan Ifugao atau sistem teras padi di dunia.

Galeri[sunting | sunting sumber]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]