Mengwi, Badung

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Koordinat: 8°32′11″S 115°10′22″E / 8.536384°S 115.172747°E / -8.536384; 115.172747

Mengwi
Indonesia Badung Mengwi district location map.svg
Peta lokasi Kecamatan Mengwi
Negara Indonesia
ProvinsiBali
KabupatenBadung
Pemerintahan
 • CamatI Gusti Ngurah Gede Jaya Saputra[1]
Populasi
 • Total132.786 jiwa
 • Kepadatan1.619/km2 (4,190/sq mi)
Kode pos
80351
Kode Kemendagri51.03.02 Edit the value on Wikidata
Luas82,00 km²[3]
Desa/kelurahan15 Desa
5 Kelurahan
Situs webhttp://badungkab.go.id/instansi/mengwi/

Kecamatan Mengwi adalah sebuah kecamatan di Kabupaten Badung, Bali, Indonesia.[4] Kota Mangupura, ibukota kabupaten Badung berada di kecamatan ini, yang terdiri dari beberapa desa dan kelurahan di kecamatan Mengwi.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Kerajaan Mengwi adalah salah satu kerajaan kecil yang didirikan pada abad ke-18 di Pulau Bali.[5] Pendiri kerajaan ini adalah I Gusti Agung Made Agung.[6] Kerajaan Mengwi berakhir setelah dikalahkan oleh Kerajaan Badung pada tahun 1891.[7]

Pendirian Kerajaan Mengwi diawali oleh pertikaian antara raja terakhir Kerajaan Gelgel yaitu Ida I Gusti Agung Maruti melawan I Gusti Ngurah Jambe di Cedok Andoga. I Gusti Ngurah Jambe adalah ipar dari I Gusti Agung Maruti, tetapi memihak kepada keponakannya yaitu Dalem Jambe yang juga memiliki hak untuk menjadi raja. Dalam pertikaian ini, Ida I Gusti Agung Maruti dan I Gusti Ngurah Jambe wafat. Putra dan putri dari Ida I Gusti Agung Maruti kemudian mengungsi ke desa Jimbaran. Mereka bernama I Gusti Agung Putu Agung, I Gusti Agung Made Agung, dan I Gusti Agung Ratih. Setelah itu, I Gusti Agung Putu Agung dan I Gusti Agung Made Agung menjadi penguasa di desa Jimbaran dan mendirikan Kerajaan Mengwi. Tahta pertama diberikan kepada I Gusti Agung Made Agung, sedangkan I Gusti Agung Putu Agung memilih menjadi seorang pertapa.[6]

Pemerintahan[sunting | sunting sumber]

Pembagian wilayah[sunting | sunting sumber]

Mengwi terbagi lagi menjadi 15 desa dan 5 kelurahan yang diurutkan secara abjad sebagai berikut:

Demografi[sunting | sunting sumber]

Penduduk[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 2016, penduduk Kecamatan Mengwi terdiri dari 57.853 laki-laki dan 58.421 perempuan dengan total jumlah penduduk sebesar 114.280 jiwa. Angka kelahiran mencapai 1.132 orang dengan pembagian 604 laki-laki dan 528 perempuan. Angka kematian tahun 2016 adalah 643 orang, 359 laki-laki dan 284 perempuan. Jumlah total kepala keluarga tahun 2016 mencapai 28.415 KK.[3] Sementara pada tahun 2021 jumlah penduduk kecamatan Badung berdasarkan data Badan Pusat Statistik Bali 2021, yakni 132.786 jiwa dengan kepadatan 1.619 jiwa/km².[2]

Suku[sunting | sunting sumber]

Suku asli di pulau Bali, adalah suku Bali. Suku Bali dibagi dua sub-suku, yakni Bali Aga dan Bali Majapahit. Suku Bali Aga yang bermukim di daerah pegunungan Bali, dan Bali majapahit merupakan keturunan kerajaan Majapahit yang memilih tinggal di Bali. Suku lainnya juga ada di kecamatan ini seperti suku Loloan, Nyama Selam, Jawa, Sunda, Sasak, asal Nusa Tenggara Timur, Batak , Tionghoa, dan lainnya.[8]

Agama[sunting | sunting sumber]

Sementara penduduk menurut agama yang dianut, masyarakat di kecamatan Mengwi memiliki beragam latar belakang agama. Berdasarkan data Kementerian Dalam Negeri tahun 2021, penduduk kecamatan Mengwi berdasarkan agama yang dianut yakni Hindu 93,32%, kemudian kekristenan 3,83% di mana Protestan 2,55% dan Katolik 1,28%. Kemudian pemeluk agama Islam sebanyak 2,67% dan Buddha 0,18%.[9] Rumah ibadah yang ada di kecamatan Mengwi yakni 738 Pura, 17 gereja Protestan, 9 gereja Katolik, 5 Musholah dan 1 Vihara.[2]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Kusuma (2018-08-07). "Camat Mengwi Buka Porsenicam Mengwi". Balipuspanews.com. Diakses tanggal 2020-03-07. 
  2. ^ a b c "Kabupaten Badung Dalam Angka 2021". Badan Pusat Statistik. 2021. hlm. 8, 49, 13-136. Diakses tanggal 1 September 2021. 
  3. ^ a b "Kecamatan Mengwi dalam Angka 2017". Badan Pusat Statistik Indonesia. 2017. Diakses tanggal 04-10-2019. 
  4. ^ "Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 137 Tahun 2017 tentang Kode dan Data Wilayah Administrasi Pemerintahan". Kementerian Dalam Negeri Republik Indonesia. Diakses tanggal 3 Oktober 2019. 
  5. ^ Alit 2018, hlm. 34.
  6. ^ a b Segara 2018, hlm. 327.
  7. ^ Kartini 2011, hlm. 128.
  8. ^ "Suku-Suku di Pulau Bali dan nusa Tenggara". www.broonet.com. Diakses tanggal 1 September 2021. 
  9. ^ "Visualisasi Data Kependudukan - Kementerian Dalam Negeri 2021" (Visual). www.dukcapil.kemendagri.go.id. Diakses tanggal 1 September 2021. 

Daftar Pustaka[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]