Kebun Raya Bogor

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Kebun Raya Bogor
Kebun Raya Bogor 19.jpg
Kolam Astrid
Kebun Raya Bogor di Bogor
Kebun Raya Bogor
Lokasi di Bogor
JenisKebun botani
Lokasi Bogor, Jawa Barat
Area87 hektare (210 ekar; 0,87 km2)
Dibuat18 Mei 1817 (1817-05-18)
PendiriCaspar Georg Carl Reinwardt
Dioperasikan olehLembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia
Situs webkebunraya.id/bogor

Kebun Raya Bogor atau Kebun Botani Bogor (Sunda: ᮊᮨᮘᮧᮔ᮪ ᮛᮚ ᮘᮧᮌᮧᮁ, translit. Kebon Raya Bogor) adalah sebuah kebun botani besar yang terletak di Kota Bogor, Indonesia. Kebun ini dioperasikan oleh Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI). Kebun ini terletak di pusat kota Bogor dan bersebelahan dengan kompleks istana kepresidenan Istana Bogor. Luasnya mencapai 87 hektar dan memiliki 15.000 jenis koleksi pohon dan tumbuhan. Letak geografis Bogor yang mengalami hujan hampir setiap hari bahkan di musim kemarau menjadikan kebun ini sebagai lokasi yang menguntungkan untuk budidaya tanaman tropis.

Didirikan pada tahun 1817 oleh pemerintah Hindia Belanda, Kebun Raya Bogor berkembang pesat di bawah kepemimpinan berbagai ahli botani terkenal termasuk Johannes Elias Teijsmann, Rudolph Herman Christiaan Carel Scheffer, dan Melchior Treub. Sejak didirikan, Kebun Raya Bogor berfungsi sebagai pusat penelitian utama pertanian dan hortikultura, dan merupakan kebun raya tertua di Asia Tenggara.[1] Saat ini Kebun Raya Bogor ramai dikunjungi sebagai tempat wisata, terutama hari Sabtu dan Minggu. Tiket masuknya Rp 30.000. Di sekitar Kebun Raya Bogor tersebar pusat-pusat keilmuan yaitu Herbarium Bogoriense, Museum Zoologi Bogor, dan PUSTAKA.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Kebun Raya Bogor

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Monumen Olivia Raffles

Kawasan yang kini menjadi Kebun Raya Bogor awalnya merupakan bagian dari "samida" (hutan buatan) yang kira-kira didirikan di masa Sri Baduga Maharaja (Prabu Siliwangi, 1474-1513) yang memerintah Kerajaan Sunda, sebagaimana tertulis dalam prasasti Batutulis. Hutan ini dibuat untuk melindungi bibit pohon langka.[2] Hutan ini terbengkalai setelah kerajaan Sunda runtuh pada abad ke-16. Pada tahun 1744, Perusahaan Hindia Timur Belanda (VOC) mendirikan sebuah taman dan wastu di lokasi Kebun Raya yang sekarang ada di Buitenzorg (sekarang dikenal sebagai Bogor).

Setelah Britania Raya menginvasi Jawa pada tahun 1811, Thomas Stamford Raffles diangkat sebagai Letnan-Gubernur pulau itu dan dia mengambil Istana Buitenzorg sebagai kediamannya. Raffles memiliki minat besar dalam botani, tertarik mengembangkan halaman Istana Bogor menjadi sebuah kebun yang cantik. Dengan bantuan para ahli botani, W. Kent, yang ikut membangun Kew Garden di London, Raffles menyulap halaman istana menjadi taman bergaya Inggris klasik.[3] Inilah awal mula Kebun Raya Bogor dalam bentuknya sekarang.

Pada tahun 1814, Olivia Raffles (istri Thomas Stamford Raffles) meninggal dunia karena sakit dan dimakamkan di Batavia. Sebagai pengabadian, monumen untuknya didirikan di Kebun Raya Bogor.[4]

's Lands Plantentuin te Buitenzorg[sunting | sunting sumber]

Lukisan cat minyak yang menggambarkan kehidupan di Buitenzorg Plantentuin pada tahun 1899.

Setelah Perjanjian Inggris-Belanda berlaku pada tahun 1814, Belanda mengirimkan kapal berisi para pejabat untuk mengambil alih kembali Hindia Belanda. Di antara mereka adalah ahli botani Belanda-kelahiran Prusia, Caspar Georg Karl Reinwardt, yang diangkat sebagai kepala pertanian, seni, dan sains di tanah koloni. Reinwardt tertarik menyelidiki berbagai tanaman yang digunakan untuk pengobatan. Reinwardt juga menjadi perintis di bidang pembuatan herbarium. Ia kemudian dikenal sebagai seorang pendiri Herbarium Bogoriense.

Setahun kemudian ia mengusulkan sebuah pendirian Kebun Raya, suatu langkah yang didukung oleh Gubernur Jenderal G.A.G.Ph. van der Capellen. Kebun raya itu secara resmi didirikan pada tanggal 18 Mei 1817 di samping tanah istana melalui kerjasama dengan dua ahli botani, William Kent dari Belanda dan James Hooper dari Kew.[5] Kebun tersebut didirikan sebagai 's Lands Plantentuin te Buitenzorg ("Kebun Raya di Buitenzorg").[6] Dia menjadi direktur utama selama lima tahun, dan mengumpulkan tanaman dan benih-benih yang memiliki potensi ekonomi dari seluruh nusantara untuk dibudidayakan. Sebagian besar pekerjaan taksonominya dikatalogkan oleh pendahulunya Carl Ludwig Blume pada tahun 1823, yang mencatat 914 tumbuhan di kebun raya tersebut.[5]

Sekitar 47 hektare tanah di sekitar Istana Bogor dan bekas samida dijadikan lahan pertama untuk kebun botani. Reinwardt menjadi pengarah pertamanya dari 1817 sampai 1822. Kesempatan ini digunakannya untuk mengumpulkan tanaman dan benih dari bagian lain Nusantara. Dengan segera Bogor menjadi pusat pengembangan pertanian dan hortikultura di Indonesia. Pada masa itu diperkirakan sekitar 900 tanaman hidup ditanam di kebun tersebut.

Pada tahun 1822 Reinwardt kembali ke Belanda dan digantikan oleh Dr. Carl Ludwig Blume yang melakukan inventarisasi tanaman koleksi yang tumbuh di kebun. Ia juga menyusun katalog kebun yang pertama berhasil dicatat sebanyak 912 jenis (spesies) tanaman serta menjadikan kebun raya sebagai markas Komisi Ilmu Alam. Pelaksanaan pembangunan kebun ini pernah terhenti karena kekurangan dana tetapi kemudian dirintis lagi oleh Johannes Elias Teysmann (1831), seorang ahli kebun istana Gubernur Jenderal Johannes van den Bosch. Dimulai di periode ini, kebun raya berada di pengawasan pengawasan staff Gubernur Jenderal.[7] Dengan dibantu oleh Justus Karl Hasskarl, ia melakukan pengaturan penanaman tanaman koleksi dengan mengelompokkan menurut suku (familia).

Teysmann kemudian digantikan oleh Dr. Rudolph Herman Christiaan Carel Scheffer pada tahun 1867 menjadi direktur, dan dilanjutkan kemudian oleh Prof. Dr. Melchior Treub.

Pendirian Kebun Raya Bogor bisa dikatakan mengawali perkembangan ilmu pengetahuan di Indonesia. Dari sini lahir beberapa institusi ilmu pengetahuan lain, seperti Bibliotheca Bogoriensis (1842), Herbarium Bogoriense (1844), Kebun Raya Cibodas (1860), Laboratorium Treub (1884), dan Museum dan Laboratorium Zoologi (1894).

Pada tanggal 30 Mei 1868 Kebun Raya Bogor secara resmi terpisah pengurusannya dengan halaman Istana Bogor.

Pada mulanya kebun ini hanya akan digunakan sebagai kebun percobaan bagi tanaman perkebunan yang akan diperkenalkan ke Hindia Belanda (kini Indonesia). Namun pada perkembangannya juga digunakan sebagai wadah penelitian ilmuwan pada zaman itu (1880 - 1905).

Zoologisch Museum en Laboratorium dibangun pada tahun 1901, sekarang Museum Zoologi Bogor.

Kebun Raya Bogor selalu mengalami perkembangan yang berarti di bawah kepemimpinan Dr. Carl Ludwig Blume (1822), JE. Teijsmann dan Dr. Hasskarl (zaman Gubernur Jenderal Van den Bosch), J. E. Teijsmann dan Simon Binnendijk, Dr. R.H.C.C. Scheffer (1867), Prof. Dr. Melchior Treub (1881), Dr. Jacob Christiaan Koningsberger (1904), Van den Hornett (1904), dan Prof. Ir. Koestono Setijowirjo (1949), yang merupakan orang Indonesia pertama yang menjabat suatu pimpin lembaga penelitian yang bertaraf internasional.

Pada saat kepemimpinan tokoh-tokoh itu telah dilakukan kegiatan pembuatan katalog mengenai Kebun Raya Bogor, pencatatan lengkap tentang koleksi tumbuh-tumbuhan Cryptogamae, 25 spesies Gymnospermae, 51 spesies Monocotyledonae dan 2200 spesies Dicotyledonae, usaha pengenalan tanaman ekonomi penting di Indonesia, pengumpulan tanam-tanaman yang berguna bagi Indonesia (43 jenis, di antaranya vanili, kelapa sawit, kina, getah perca, tebu, ubi kayu, jagung dari Amerika, kayu besi dari Palembang dan Kalimantan), dan mengembangkan kelembagaan internal di Kebun Raya yaitu:

Pohon beringin raksasa di Kebun Raya/Istana Bogor.

Kebun Raya Bogor sepanjang perjalanan sejarahnya mempunyai berbagai nama dan julukan, seperti

  • ’s Lands Plantentuin
  • Syokubutzuer (zaman Pendudukan Jepang)
  • Botanical Garden of Buitenzorg
  • Botanical Garden of Indonesia
  • Kebun Gede
  • Kebun Jodoh

Direktur[8][sunting | sunting sumber]

Koleksi pohon dan tumbuhan[sunting | sunting sumber]

Amorphophallus titanum Becc. (Bunga Bangkai)
  • Salah satu daya tarik utama Kebun Raya Bogor adalah bunga bangkai (Amorphophalus titanum) karena saat-saat mendekati mekar akan mengeluarkan bau bangkai yang menyengat. Bunga ini dapat mencapai tinggi 2m dan merupakan bunga majemuk terbesar di dunia tumbuhan.[9]
  • Pohon kelapa sawit tertua di Asia Tenggara yang masih hidup sampai sekarang.


Peristiwa[sunting | sunting sumber]

Penanaman Bunga Bangkai[sunting | sunting sumber]

  • Pada tanggal 19 Desember 1992, ditanamlah bunga bangkai jenis bunga bangkai Amorphophalus titanum Becc. (Araceae atau suku talas-talasan). Bunga ini berasal dari Muara Aimat - Jambi, dengan berat umbi 100 kg.
  • Pada tanggal 5 Februari 1994, muncul tunas bunga, kemudian pada tanggal 9 Maret 1994 tingginya telah mencapai 1 meter. Lima hari kemudian tinggi tanaman ini bertambah menjadi 1,5 meter. Karena tanaman ini termasuk langka, maka tanaman ini termasuk salah satu tanaman yang dilindungi dan dikembangbiakkan.

Tugu Peringatan Reinwardt[sunting | sunting sumber]

Tugu Peringatan Reinwardt

Pada 16 Mei 2006, memperingati 189 tahun Kebun Raya Bogor (KRB), Kedutaan Besar Jerman bersama dengan Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI), meresmikan Tugu Peringatan Reinwardt di dalam kompleks kebun. Monumen sederhana di seberang kolam depan Istana Bogor tersebut diresmikan oleh Kepala LIPI Umar Anggara Jenie dan Duta Besar Jerman untuk Indonesia, Joachim Broudré-Gröger.

Peringatan ulang tahun ini juga dimeriahkan dengan acara "ASEAN-China Workshop Botanical Garden on Management and Plant Conservation". Selain Tiongkok, kegiatan ini diikuti oleh negara anggota ASEAN seperti Malaysia, Singapura, Brunei Darussalam, Filipina, Laos, Kamboja, Thailand, Myanmar, dan Vietnam. Lokakarya itu bertujuan untuk meningkatkan kerja sama di bidang perkebunan dan konservasi tumbuhan di kawasan ASEAN-Tiongkok.

Puncak acara peringatan ulang tahun ditandai dengan penanaman bibit pohon oleh sepuluh Menteri Lingkungan Hidup ASEAN yang hadir dalam rangka acara "ASEAN Environmental Year" di Indonesia. Acara tersebut merupakan yang ketiga kalinya setelah yang pertama di Brunei Darussalam pada 2000 dan yang kedua di Kamboja pada 2003 [10][11]

Rusak akibat badai[sunting | sunting sumber]

Pada 1 Juni 2006 sekitar pukul 20.00-20.30 WIB, sebanyak 124 pohon di Kebun Raya Bogor yang banyak di antaranya berusia di atas 100 tahun tumbang akibat angin kencang dan badai. Berkaitan dengan itu, kebun raya ditutup untuk umum minimal selama satu pekan guna pembenahan pohon-pohon tumbang tersebut.

Kerusakan yang terjadi di Kebun Raya Bogor (KRB) sangat memprihatinkan. Kerusakan bukan hanya beberapa bidang pagar besi roboh tertimpa pohon, atau belasan pohon tumbang yang terlihat dari jalan raya yang mengitari KRB, tetapi juga kondisi di dalam KRB.

Areal kebun dekat pintu coklat Istana Bogor, yang tidak terlihat dari jalan raya, porak-poranda. Pohon-pohon yang diameternya 50 sentimeter dan tingginya 30-50 meter roboh, rebah malang melintang di tanah dan jalan-jalan di dalam KRB. Di antaranya ada pohon yang diameter pangkalnya sampai satu meter lebih tumbang, tercerabut dengan akar-akarnya.

Kerugian material KRB mencapai miliaran rupiah, sementara kerugian imaterial tidak dapat dihitung karena semua pohon koleksi dan usianya sudah sangat tua [12][13][14]

Korban[sunting | sunting sumber]

  • Pada 4 Juli 2005 Mediana Nurcahyani yang berumur 8 tahun tewas[15] dan 11 kerabat lainnya luka-luka tertimpa batang randu (kapuk) ketika sedang berpiknik dan makan siang di bawah pohon dalam Kebun Raya tersebut.

Pembangunan dan pembongkaran landasan helikopter[sunting | sunting sumber]

  • Pada tanggal 20 November 2006 pemerintah Bogor menyambut kedatangan Presiden Amerika Serikat, George W. Bush, yang akan mendarat menggunakan helikopter dengan membangun landasan helikopter pada daerah serapan air di kebun raya bogor. Landasan ini akhirnya tidak dipakai karena helikopter yang membawa Presiden AS mendarat di tempat lain. Daerah disekitar landasan juga dipasangi CCTV. Kini landasan helikopter ini telah dibongkar karena tidak sesuai dengan lanskap Kebun Raya Bogor.

Kunjungan Barack Obama[sunting | sunting sumber]

Pada 30 Juni 2017, mantan Presiden Amerika Serikat Barack Obama mengunjungi Kebun Raya Bogor (KRB), sebagai bagian dari rangkaian acara kunjungan Obama ke Indonesia [3]. Presiden Joko Widodo (Jokowi) awalnya menerima kedatangan Obama di Istana Kepresidenan Bogor. Tak lama kemudian, Jokowi mengajak Obama bercengkerama sambil menikmati berbagai makanan ringan di Grand Garden Cafe (GGF) di kawasan KRB.

Makanan yang disuguhkan pada Obama di antaranya onde-onde, kue talam ubi, kue mangkok, panada, lemper ayam, dan bakso kuah [4].

Tak disebutkan isi perbincangan antara Obama dan Jokowi di KRB. Namun dalam kunjungan kali ini memang tak ada agenda khusus. Karena pertemuan tersebut merupakan kunjungan persahabatan. Terlebih kapasitas Obama saat itu yang sudah tidak lagi menjabat sebagai kepala negara [5]

GGF adalah lokasi terakhir pertemuan Obama dan Jokowi hari itu. Dari titik tersebut, Obama berpisah dengan Jokowi untuk kembali ke Jakarta [6].

Kunjungan[sunting | sunting sumber]

Peta Kebun Raya Bogor

Sesuai dengan Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor: 32 Tahun 2016, mulai 1 Juli 2018 berlaku tarif masuk bagi pengunjung Kebun Raya Bogor sebagai berikut:

  • Tiket Masuk Rp. 15.000,- / orang.
  • Tiket Khusus Wisatawan Asing Rp. 25.000,- / orang.
  • Kendaraan Keliling Roda 4 Rp. 30.000,-.
  • Parkir Kendaraan Roda 2 Rp. 5.000,-.
  • Tiket Sepeda Keliling Rp. 25.000,-.
  • Tiket Golf Cart Keliling Rp. 250.000- Rp. 300.000,- / Jam

Tiket masuk sudah termasuk Asuransi Jasa Raharja Distribusi Pemkot dan Masuk Museum Zoologi.

Jam Buka

Kebun 08.00-16.00 Wib
Kantor* 07.30-16.00 Wib
Layanan Informasi 08.00-15.00 Wib
Perpustakaan* 08.00-15.00 Wib
Herbarium 08.00-15.00 Wib
Rumah Kaca Anggrek 08.00-15.30 Wib
Toko tanaman dan Cinderamata 08.00-15.30 Wib
Resto Kebun 08.00-21.00 Wib
Museum Zoologi 08.00-16.00 Wib

*)Khusus Perpustakaan dan Kantor hari jumat (08.00-15.00 Wib). sabtu, minggu dan hari libur tutup

  • Pada Hari Minggu dan Hari Libur semua jenis kendaraan dilarang masuk
  • Drone / Pesawat tanpa awak dilarang

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ tools.bgci.org https://tools.bgci.org/garden.php?id=39?id=39. Diakses tanggal 2022-12-05.  Tidak memiliki atau tanpa |title= (bantuan)
  2. ^ Iguchi, Masatoshi (2015-01-28). Java Essay: The History and Culture of a Southern Country (dalam bahasa Inggris). Troubador Publishing Ltd. ISBN 978-1-78462-151-3. 
  3. ^ "Sejarah Kebun Raya Bogor". krbogor.lipi.go.id. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-03-21. Diakses tanggal 2022-12-05. 
  4. ^ "KERKHOF IN DE PLANTENTUIN (KEBUN RAYA) VAN BUITENZORG (BOGOR) IN WEST-JAVA". dodenakkers.nl. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2015-02-17. Diakses tanggal 2022-12-05. 
  5. ^ a b Maat, H. (2013-04-17). Science Cultivating Practice: A History of Agricultural Science in the Netherlands and its Colonies, 1863–1986 (dalam bahasa Inggris). Springer Science & Business Media. ISBN 978-94-017-2954-3. 
  6. ^ "THE INDONESIAN BOTANIC GARDENS". web.archive.org. 2010-01-19. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2010-01-19. Diakses tanggal 2022-12-05. 
  7. ^ Gross, Andrew. Kegagalan ilmuan Hindia Belanda. Komunitas Bambu. ISBN 978-602-9402-32-2. OCLC 1027945445. 
  8. ^ "Sejarah Kebun Raya Bogor". krbogor.lipi.go.id. Diakses tanggal 2020-05-12. 
  9. ^ Kautsar, Nurul Diva. Diva, Nurul, ed. "Jadi Daya Tarik Kebun Raya Bogor, Ini 4 Fakta Bunga Bangkai Amorphophallus Titanium". Merdeka.com. Diakses tanggal 2021-02-28. 
  10. ^ 'HUT KEBUN RAYA BOGOR Usia Sudah 189 Tahun, Namun Tetap Lestari' Diarsipkan 2007-11-26 di Wayback Machine., Suara Karya, diakses 29 April 2008
  11. ^ 'Monumen Reinwardt di Kebun Raya Bogor' Diarsipkan 2007-11-26 di Wayback Machine., Sinar Harapan, diakses 29 April 2008
  12. ^ [1], Kompas, diakses 29 April 2008
  13. ^ 'KRB Rusak Berat: Ratusan Pohon Tumbang akibat Badai, Terpaksa Tutup Sementara' Diarsipkan 2007-03-11 di Wayback Machine., LIPI.Go.Id, diakses 29 April 2008
  14. ^ '124 Pohon di Kebun Raya Bogor Tumbang' Diarsipkan 2014-11-08 di Wayback Machine., Suara Merdeka, diakses 29 April 2008
  15. ^ [2], Kompas, diakses 29 April 2008

Pranala luar[sunting | sunting sumber]