TVRI World

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari TVRI Kanal 3)
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
TVRI World
Diluncurkan21 Desember 2010; 10 tahun lalu (2010-12-21) (sebagai TVRI 3)
Juni 2021 (2021-06) (siaran percobaan TVRI World)
2022 (jadwal peluncuran TVRI World)
JaringanTVRI
PemilikLPP Televisi Republik Indonesia
Format gambar1080i HDTV 16:9
(diturunkan menjadi 576i 16:9 untuk feed SDTV)
BahasaBahasa Inggris
Wilayah siarNasional, dan Internasional (Direncanakan)
Kantor pusatJalan Gerbang Pemuda, Gelora, Tanah Abang, Jakarta Pusat, Daerah Khusus Ibukota Jakarta 10270
Nama sebelumnyaTVRI 3 (2010-2019)
TVRI Kanal 3 (2019-2021)
Saluran seindukTVRI
Kanal 2 (Daerah)
TVRI Sport HD
Ketersediaan
Terestrial
Digital terestrial (DVB-T2)Lihat Televisi Republik Indonesia#Stasiun dan TVRI (saluran TV)#Transmisi
Saluran virtual3[butuh rujukan]
Satelit
Telkom-4
(siaran gratis)
3924 H 6500 (MPEG-4/HD)
SES-9 Nex Parabola
(siaran gratis)
11861 H 45000
Televisi Internet
Situs web TVRITonton langsung
TVRI KlikTonton langsung

TVRI World (sebelumnya TVRI Kanal 3 atau Kanal 3 TVRI Budaya) adalah saluran televisi publik nasional yang dimiliki oleh LPP Televisi Republik Indonesia; menayangkan program-program berbahasa Inggris untuk pemirsa dalam dan luar negeri. Saluran ini hanya dapat disaksikan melalui siaran terestrial digital, satelit (secara gratis), dan layanan streaming TVRI Klik.

TVRI World sendiri masih mengudara sebagai siaran percobaan; direncanakan saluran ini akan diluncurkan pada tahun 2022. Saluran ini merupakan saluran televisi terestrial pertama di Indonesia yang disiarkan dalam bahasa Inggris.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Pendahulu[sunting | sunting sumber]

Saat TVRI masih berada di bawah Departemen Penerangan, siaran TVRI untuk masyarakat asing telah dilakukan sejak tahun 1983, saat TVRI Programa 2 pertama kali mengudara di DKI Jakarta (yang kemudian menjadi pendahulu TVRI Jakarta) dan Bandung, Jawa Barat. Acara utama pada saat itu adalah English News Service, acara berita berbahasa Inggris yang tayang selama 30 menit. TVRI Denpasar (kini TVRI Bali) juga diketahui menyiarkan acara berita serupa.[1]

Pada sekitar awal dekade 1990-an, gagasan untuk saluran ketiga TVRI setelah saluran nasional TVRI (dengan beberapa program lokal yang disediakan oleh stasiun TVRI daerah) dan TVRI Programa 2 diajukan oleh Direktur TVRI Ishadi S.K. Menurut sebuah buku terbitan Tempo Publishing, Ishadi membayangkan "Programa 3 TVRI" sebagai saluran televisi dari TVRI yang akan datang serta "televisi pendidikan" untuk meyakinkan masyarakat agar mau membayar iuran televisi, sehingga TVRI dapat menyajikan siaran yang lebih berkualitas ("televisi pendidikan" [milik swasta] baru muncul pada tahun 1991 dengan kehadiran TPI, kini MNCTV). Namun, uraian lebih lanjut tentang saluran ini, termasuk isi siarannya, tidak disebutkan:[2]

"Coba saja, kalau nanti di Jakarta ada TVRI yang menjalankan dua programa. Lalu, ada RCTI, dan nantinya ada lagi programa 3 TVRI. Lalu televisi pendidikan. Tak ada alasan lagi bagi masyarakat Jakarta untuk tidak membayar iuran televisi”

Sementara itu, gagasan lain untuk meluncurkan stasiun televisi internasional dari Indonesia telah ada setidaknya sejak tahun 1997, meski tidak terkait secara langsung dengan TVRI. Undang-Undang (UU) Nomor 24 Tahun 1997 tentang Penyiaran yang disahkan oleh DPR RI mengamanatkan pembentukan Televisi Siaran Internasional Indonesia (TSII) sebagai stasiun televisi internasional.[3] TSII menjadi salah satu dari empat "Lembaga Penyiaran Pemerintah", bersamaan dengan RRI, TVRI, dan Radio Siaran Internasional Indonesia (RSII), dan merupakan salah satu unit kerja organik di bawah Departemen Penerangan. Walau begitu, TSII tidak kunjung terwujud hingga UU Nomor 32 Tahun 2002 tentang Penyiaran menggantikan UU Nomor 24 Tahun 1997. Dalam UU baru tersebut TSII tidak lagi disebutkan.

TVRI 3/TVRI Kanal 3[sunting | sunting sumber]

Logo TVRI Kanal 3 (2019-2021)

Rencana menyiarkan saluran ketiga TVRI baru terwujud pada tahun 2010, ketika TVRI 3 diluncurkan sebagai salah satu dari dua saluran televisi digital yang dibentuk oleh TVRI mengikuti rencana pemerintah untuk memperkenalkan televisi digital di Indonesia, dan juga salah satu saluran televisi digital pertama di Indonesia. Saluran ini diluncurkan pada tanggal 21 Desember 2010 ketika siaran digital TVRI diluncurkan di Jakarta, Surabaya (Jawa Timur) dan Batam (Kepulauan Riau). Saluran yang awalnya berisi tayangan dokumenter dan budaya ini[4] secara resmi diluncurkan oleh Presiden Susilo Bambang Yudhoyono, Menteri Komunikasi dan Informatika Tifatul Sembiring, dan Direktur Utama TVRI Immas Sunarya, bersamaan dengan saluran digital seinduk TVRI 4 (kini TVRI Sport HD) serta siaran digital dari TVRI dan stasiun TVRI daerah.[5] Dosen ilmu komunikasi Universitas Indonesia Ade Armando sempat mempertanyakan peluncuran ini, mengingat perhatian pemerintah pada TVRI serta popularitasnya saat itu yang masih kurang.[6]

Pada 2019, TVRI 3 berganti nama menjadi TVRI Kanal 3 bersamaan dengan upaya rebranding TVRI yang dimulai pada akhir Maret 2019.

TVRI World[sunting | sunting sumber]

Wacana TVRI menyiarkan stasiun televisi internasional telah tercantum dalam Peraturan Pemerintah Nomor 13 Tahun 2005 tentang LPP TVRI. Pasal 12 ayat 2 menyatakan bahwa "stasiun penyiaran TVRI di ibukota negara menyelenggarakan siaran lokal, regional, nasional, dan menyelenggarakan siaran internasional atau siaran luar negeri".[7]

Upaya lebih serius oleh TVRI untuk mewujudkannya setidaknya terlihat pada tahun 2018, di mana TVRI World masuk dalam revisi rencana strategis.[8] Jaringan tersebut juga menargetkan TVRI World dapat bersiaran mulai tahun 2019,[9] meski akhirnya harus diundur. Di tahun 2019, Direktur Program dan Berita TVRI saat itu Apni Jaya Putra kembali menargetkan siaran perdana TVRI World pada 1 Januari 2020. Saat itu TVRI World direncanakan akan menggunakan frekuensi stasiun TVRI Jakarta selama 6 jam.[10]

Pada 16 Oktober 2020, TVRI mengumumkan rencana menggunakan TVRI Kanal 3 untuk siaran TVRI World. Dalam pengumuman tersebut, Direktur Utama Iman Brotoseno menyebut TVRI World akan menjadi saluran untuk pemirsa dalam dan luar negeri kelas A dan B yang berisi "promosi, pariwisata, seni, budaya, berita tentang Indonesia, dan isu-isu terkini".[11][12] Hingga awal 2021, TVRI World sebatas hadir di kanal YouTube,[13] dan belum ada tanda mengenai peluncuran saluran tersebut.

TVRI World memulai siaran percobaan pada 17 Juni 2021[butuh rujukan] di TVRI Kanal 3, dan direncanakan mulai bersiaran 24 jam pada 17 Agustus 2021.[14] Namun, hingga tanggal tersebut TVRI World belum diluncurkan secara resmi. Penerapan PPKM Darurat/level 4 di Jawa-Bali, khususnya DKI Jakarta sejak Juli hingga Agustus 2021 juga mempengaruhi siaran percobaan yang sempat terhenti.

Dalam rapat dengar pendapat dengan Komisi I DPR RI pada 21 September 2021, TVRI kembali mengulur target peluncuran TVRI World hingga tahun 2022.[15]

Transmisi[sunting | sunting sumber]

Hingga tahun 2021, TVRI World mengandalkan 125 stasiun transmisi digital yang tersebar di seluruh Indonesia.[16] Hal ini menjadikan sebagai salah satu saluran televisi digital dengan jangkauan terluas di antara jaringan televisi di Indonesia yang bersiaran digital. Stasiun-stasiun transmisi ini dikelola oleh sekitar 32 stasiun TVRI daerah yang berada di seluruh Indonesia.

Acara[sunting | sunting sumber]

Hingga akhir 2021, sebagian besar acara di TVRI World adalah acara dari TVRI (seperti Pesona Indonesia) dalam sulih suara atau takarir Bahasa Inggris. Program asli yang tayang di antaranya adalah Focus Today.[17]

Saat masih bersiaran sebagai TVRI 3 dan TVRI Kanal 3, seluruh acara yang ditayangkan merupakan siaran ulang dari acara-acara yang ditayangkan di TVRI; dengan penekanan pada acara budaya, gaya hidup, seni, dan pengetahuan.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ McDaniel, Drew O. (1994). Broadcasting in the Malay World: Radio, Television, and Video in Brunei, Indonesia, Malaysia, and Singapore. Norwood: Greenwood Publishing Group. hlm. 244. Diakses tanggal 3 November 2021. 
  2. ^ Sebaran Kerajaan Cendana di Bisnis Pertelevisian (Google Books). Tempo Publishing, hal. 37-38. Diakses 26 Mei 2020.
  3. ^ "Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 24 Tahun 1997 Tentang Penyiaran". tana ngada - database peraturan. Diakses tanggal 15 Mei 2021. 
  4. ^ "TVRI Sediakan Empat Kanal Program". Kompas.com. 2010. Diakses tanggal 26 Mei 2020. 
  5. ^ Direktorat Jenderal Pos Sumber Daya dan Perangkat Pos dan Informatika, Kementerian Komunikasi dan Informatika RI (2010). "Siaran Pers No. 140/PIH/KOMINFO/12/2010 Peresmian Pemancar Televisi Digital TVRI oleh Presiden Susilo Bambang Yudhoyono". Diakses tanggal 26 Mei 2020. 
  6. ^ Nugroho, Yanuar; Putri, Dinita Andriani; Laksmi, Shita (2013). Mapping the landscape of the media industry in contemporary Indonesia (PDF). Centre for Innovation Policy and Governance. hlm. 107. Diakses tanggal 7 Agustus 2021. 
  7. ^ "Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 13 Tahun 2005 tentang Lembaga Penyiaran Publik Televisi Republik Indonesia". JDIH Kementerian Keuangan RI. Diakses tanggal 18 Juli 2021. 
  8. ^ LPP Televisi Republik Indonesia. "Rencana Strategis TVRI 2018-2019" (PDF). Diakses tanggal 18 Juli 2021. 
  9. ^ Delina, Lia (2018). "TVRI Menuju Siaran Berkelas Dunia". Televisi Republik Indonesia. Diakses tanggal 18 Juli 2021. 
  10. ^ Octavian, Andi (2019). "Raker Siaran Digital TVRI World 2020". Televisi Republik Indonesia. Diakses tanggal 18 Juli 2021. 
  11. ^ TVRI Nasional (Facebook) (2020). "100 Hari Kerja dan Kinerja Direktur Utama LPP TVRI". Diakses tanggal 20 Juni 2021. 
  12. ^ Antara (2020). "TVRI Alami Perubahan Segmen Penonton". Medcom.id. Diakses tanggal 18 Juli 2021. 
  13. ^ Laras, Naufal Shidqi (2021). "TVRI World, Mimpi Stasiun TV Publik Berkelas Dunia". Good News From Indonesia. Diakses tanggal 18 Juli 2021. 
  14. ^ Suar Pemancar (Instagram) (2021). "Ramai-Ramai Bikin "Channel Luar Negeri"". Diakses tanggal 18 Juli 2021. 
  15. ^ Indramawan (2021). "TVRI World Sebagai Lembaga Penyiaran Kelas Dunia Diluncurkan Tahun 2022, Komisi I DPR RI: Kita Mendukung". Mediajawatimur.com. Diakses tanggal 23 September 2021. 
  16. ^ TVRI Nasional (Instagram) (2020). "Ucapan Selamat HUT ke-58 TVRI dari Direktur Utama LPP TVRI, Iman Brotoseno..." Diakses tanggal 30 Agustus 2020. 
  17. ^ Terminal Biss (YouTube) (2021). "TVRI World HD: OBB Focus Today 2021 (2021/11/18)". Diakses tanggal 28 November 2021. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]