Satyabama

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Satyabama
सत्यभामा
Ilustrasi pernikahan Satyabama dengan Kresna, karya Raja Ravi Varma.
Ilustrasi pernikahan Satyabama dengan Kresna, karya Raja Ravi Varma.
Tokoh Mahabharata dan Purana
NamaSatyabama
Ejaan Dewanagariसत्यभामा
Nama lainSatyaboma (pewayangan Jawa)
Kitab referensiMahabharata, Bhagawatapurana, Wisnupurana
KediamanDwaraka
GolonganYadawa
Kastakesatria
AyahSatrajit
SuamiKresna
AnakBanu, Swabanu, Subanu, Banuman, Prabanu, Atibanu, Pratibanu, Sribanu, Bruhadbanu, dan Candrabanu

Dalam cerita Hindu (Mahabharata dan Purana), Satyabama (Dewanagari: सत्यभामा,IASTSatyabhāmā, सत्यभामा) adalah putri Satrajit, bangsawan Yadawa. Ia merupakan salah satu istri Kresna. Ia dinikahkan oleh ayahnya karena ayahnya menuduh Kresna atas peristiwa hilangnya Syamantaka.

Kisah[sunting | sunting sumber]

Dalam kitab Bhagawatapurana dan Wisnupurana diceritakan bahwa Satrajit memiliki permata yang bernama Syamantaka. Kresna ingin memakainya, tetapi Satrajit tidak mengizinkan. Pada suatu ketika, Prasena, saudara Satrajit pergi berburu dan mengenakan permata tersebut. Di tengah hutan, Prasena dibunuh oleh seekor singa. Permata itu pun dibawa oleh singa tersebut. Pada akhirnya, singa itu dibunuh oleh seekor beruang bernama Jembawan sehingga permata itu pun dibawa oleh Jembawan. Satrajit mencurigai Kresna atas peristiwa kehilangan tersebut. Untuk membersihkan nama baiknya, Kresna melacak jejak Prasena sampai bertemu dengan Jembawan. Jembawan pun menyerahkan permata itu kepada Kresna. Satrajit yang merasa malu, akhirnya menikahkan Satyabama untuk memperbaiki hubungannya dengan Kresna.