Dursilawati

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Dursilawati
दुश्शला
Ilustrasi Dursilawati dari Wikimedia Commons.
Ilustrasi Dursilawati dari Wikimedia Commons.
Tokoh Mahabharata
NamaDursilawati
Ejaan Dewanagariदुश्शला
Ejaan IASTDuśśalā
Kitab referensiMahabharata
AsalHastinapura, kerajaan Kuru
Kediamankerajaan Sindhu
Kastakesatria
AyahDretarastra
IbuGandari
Saudara
SuamiJayadrata
AnakSurata

Dursilawati atau Dursala (Dewanagari: दुश्शला; ,IASTDuśśalā, दुश्शला) adalah nama seorang tokoh dalam wiracarita Mahabharata sebagai adik dari Duryodana, pemimpin para Korawa. Ia merupakan satu-satunya perempuan di antara anak-anak Dretarastra dan Gandari. Sebagai satu-satunya putri yang terlahir dalam garis keturunan Dinasti Kuru, ia sangat dimanjakan oleh seluruh keluarganya, terutama Duryodana.[1][2]

Dalam pewayangan Jawa, tokoh Dursilawati adalah anak dari prabu Dretarastra dengan dewi Gandari

Kisah dalam Mahabharata[sunting | sunting sumber]

Dalam naskah Mahabharata, Dursilawati merupakan anak perempuan pasangan Dretarastra dan Gandari. Ia memiliki seratus orang kakak laki-laki, yang kesemuanya terkenal dengan sebutan para Korawa. Selain itu, Dursala juga memiliki saudara yang lahir dari selir bernama Yuyutsu.[3]

Dursilawati menikah dengan Jayadrata, penguasa Kerajaan Sindhu dan Sauwira. Dari perkawinan itu lahir seorang putra bernama Surata. Dalam kitab Wanaparwa dikisahkan bahwa Jayadrata berusaha menculik Dropadi, istri para Pandawa. Dropadi berhasil diselamatkan, sementara Jayadrata diringkus. Bima murka dan berniat untuk menjatuhkan hukuman mati kepada Jayadrata, tetapi Yudistira mengampuninya karena tidak tega untuk membuat Dursilawati menjadi janda.[4] Pada akhirnya, Jayadrata sendiri tewas dalam perang Baratayuda di tangan Arjuna.

Beberapa tahun setelah perang berakhir, putra Dursilawati yang bernama Surata sempat bertarung dengan Arjuna ketika Arjuna menarik upeti di Kerajaan Sindhu dalam rangka upacara Aswamedha yang diselenggarakan oleh Yudistira. Dalam pertarungan, Surata mengalami kekalahan. Kemudian Dursilawati muncul sambil menggendong anak Surata yang masih kecil. Hal tersebut meluluhkan hati Arjuna. Kemudian ia mengangkat anak tersebut menjadi Raja Sindhu.[5][6]

Adaptasi dalam budaya Indonesia[sunting | sunting sumber]

Sebelum abad ke-15 Masehi, banyak karya sastra Hindu yang diterjemahkan ke dalam bahasa Kawi (Jawa Kuno), seiring dengan perkembangan agama Hindu dan Buddha di Nusantara. Di antara sejumlah pustaka suci Hindu yang diterjemahkan, wiracarita Mahabharata juga termasuk di dalamnya. Penerjemahan tersebut memakai konsep "mangjawakĕn byasamata" yang bermakna membuat latar suasana dan kejadian dalam sastra tersebut seolah-olah terjadi di Tanah Jawa.

Budaya pertunjukan wayang pada masa itu pun banyak mengambil lakon dari cerita sastra Hindu, termasuk Mahabharata dengan perubahan seperlunya. Maka dari itu, sejumlah variasi cerita terjadi, demikian pula beberapa nama tokoh mengalami perubahan. Tokoh "Dussala" dalam Mahabharata diubah menjadi "Dursilawati" (membedakannya dengan "Dursala", anak Dursasana), dengan sejumlah perubahan dalam alur cerita.

Tokoh pewayangan Jawa[sunting | sunting sumber]

Dalam versi pewayangan Jawa, Dursilawati adalah adik perempuan para Korawa yang menikah dengan Jayadrata. Kisah pewayangan Jawa menggambarkannya sebagai wanita yang memiliki tabiat buruk yaitu suka menggoda pria-pria tampan, antara lain Arjuna, sepupunya sendiri. Dalam pewayangan dikisahkan bahwa semula Jayadrata datang ke Kerajaan Hastina untuk berguru ilmu pemerintahan kepada Pandu, ayah para Pandawa. Namun karena Pandu sudah meninggal, Sangkuni berusaha menarik Jayadrata untuk menjadi sekutu Korawa. Ia menggunakan kecantikan Dursilawati untuk memikat Jayadrata. Jayadrata tertarik dan bersedia menikahi Dursilawati. Namun menjelang hari perkawinan, Dursilawati hilang diculik seekor gajah putih. Arjuna membantu Jayadrata menemukan Dursilawati dan membunuh gajah tersebut.

Berbeda dengan kisah Mahabharata dari India, perkawinan Jayadrata dan Dursilawati—menurut pewayangan Jawa—membuahkan dua orang putra bernama Kartiwindu dan Antisura. Kartiwindu sejak kecil diadopsi sebagai anak angkat Sangkuni. Dalam perang Baratayuda Kartiwindu melarikan diri ketika jumlah kekuatan pihak Korawa semakin menipis. Sementara itu Antisura masih kecil ketika perang terjadi. ia mendapatkan amnesti dan diterima sebagai perwira Kerajaan Hastina pada masa pemerintahan Parikesit cucu Arjuna. Antisura terkenal sombong dan suka membanggakan diri. Akibatnya, hubungan pergaulannya dengan para perwira lainnya yang masih keturunan Pandawa kurang baik.

Menurut cerita pewayangan Jawa, kedua anak Dursilawati, yaitu Kartiwindu dan Antisura menjadi pengacau dalam pemerintahan Parikesit. Kartiwindu merusak ketentraman Hastina dari luar, sedangkan Antisura dari dalam istana. Dursilawati sendiri meninggal dunia ketika perang Baratayuda terjadi karena nyawanya dicabut oleh Batara Kala sebagai tumbal untuk kemenangan pihak Korawa, khususnya Jayadrata. Sebagai bukti ialah keberhasilan Korawa pada hari ke-13 membunuh Abimanyu putra Janaka.

Dursala putra Dursasana[sunting | sunting sumber]

Dalam pewayangan Jawa, Dursilawati (ꦢꦸꦂꦱꦶꦭꦮꦠꦶ) dan Dursala (ꦢꦸꦂꦱꦭ) adalah nama dua tokoh berbeda. Tokoh Dursala adalah nama seorang laki-laki, yaitu anak dari Dursasana, Korawa nomor dua. Dengan kata lain, Dursala versi Jawa adalah keponakan Dursilawati. Di antara anak-anak Korawa, Dursala adalah yang paling sakti. Ia memiliki Aji Pengabaran yang membuatnya mampu melumpuhkan kesaktian lawan. Dursala kemudian memimpin serangan untuk merebut Kerajaan Amarta dan membunuh para Pandawa. Dalam serangan itu, ia berhasil mengalahkan Gatutkaca putra Bimasena, Pandawa nomor dua. Gatotkaca akhirnya berhasil mengalahkan Dursala setelah ia mendapatkan ilmu kesaktian baru bernama Aji Narantaka yang diperolehnya dari Arya Seta, pangeran Kerajaan Wirata. Dalam perang tanding tersebut, Dursala akhirnya tewas di tangan Gatutkaca.

Silsilah[sunting | sunting sumber]

 
 
Pratipa
 
Sunanda
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Dewapi
 
Bahlika
 
Gangga
 
Santanu
 
 
 
 
Satyawati
 
 
 
 
 
Parasara
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Somadata
 
Bisma
 
Citrānggada
 
Wicitrawirya
 
2 istri
 
Byasa
 
 
 
pelayan
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
2 putra
 
Burisrawa
 
Gandari
 
Dretarastra
 
pelayan
 
Kunti
 
Pandu
 
Madri
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
100 Korawa
 
Dursilawati
 
Yuyutsu
 
 
 
 
 
 
 
5 Pandawa
 
 
 
Widura


Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Mani 1975, hlm. 263.
  2. ^ "Unveiling the secret of Duhsala, the only sister of 100 Kaurava Brothers". Detechter. 2017-10-24. Diakses tanggal 2020-08-26. 
  3. ^ www.wisdomlib.org (2017-06-28). "Dushshala, Duśśalā, Duśśala: 3 definitions". www.wisdomlib.org (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-11-29. 
  4. ^ www.wisdomlib.org (2019-01-28). "Story of Duśśalā". www.wisdomlib.org. Diakses tanggal 2022-11-29. 
  5. ^ Mani, Vettam (1975). Puranic Encyclopaedia: A Comprehensive Dictionary With Special Reference to the Epic and Puranic Literature. Delhi: Motilal Banarsidass. hlm. 263. ISBN 978-0-8426-0822-0. 
  6. ^ Shalom, Naama (2017-03-27). Re-ending the Mahabharata: The Rejection of Dharma in the Sanskrit Epic. SUNY press. ISBN 978-1-4384-6501-2.