Sweta

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Arya Seta)
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Sweta
श्वेत
Sweta sebagai tokoh pewayangan Bali.
Sweta sebagai tokoh pewayangan Bali.
Tokoh Mahabharata
NamaSweta
Ejaan Dewanagariश्वेत
Ejaan IASTŚvéta
Nama lainArya Seta
Kitab referensiMahabharata
AsalKerajaan Matsya
KediamanWiratanagari
Kastakesatria
AyahWirata
IbuSudesna

Sweta (Dewanagari: श्वेत,IASTŚvéta, श्वेत) adalah nama salah seorang tokoh dalam wiracarita Mahabharata. Ia pangeran dari Kerajaan Matsya dan bertempur di pihak Pandawa dalam perang besar di Kurukshetra. Tokoh ini juga dikenal dalam pewayangan Jawa dengan sebutan Arya Seta. Dalam versi ini, ia dikisahkan sebagai panglima pertama pasukan Pandawa dalam perang Baratayuda, yang akhirnya gugur di tangan Bisma.

Biografi[sunting | sunting sumber]

Versi Mahabharata[sunting | sunting sumber]

Menurut versi asli, yaitu wiracarita Mahabharata, Sweta merupakan putra Wirata, raja Kerajaan Matsya, dengan Ratu Sudesna. Ia memiliki dua orang saudara bernama Utara dan Sangka (Wratsangka), serta seorang saudari bernama Utari yang menikah dengan Abimanyu putra Arjuna.

Ketika perang Kurukshetra meletus, Sweta bersama seluruh keluarga Kerajaan Matsya berpihak kepada para Pandawa. Pada hari pertama, Utara gugur di tangan Salya, penguasa Madra. Melihat saudaranya tewas, Sweta segera menyerang Salya. Salya terdesak dibuatnya. Namun ia berhasil diselamatkan oleh Kertawarma.

Putra Salya yang bernama Rukmarata mencoba untuk menolong ayahnya. Namun ia jatuh pingsan terkana senjata Sweta. Sekutu-sekutu Korawa lainnya bergerak menghadapi Sweta, tetapi tidak ada yang mampu menaklukkan putra Wirata tersebut. Korban di pihak Korawa semakin berjatuhan akibat amukan Sweta. Bisma selaku panglima pasukan Korawa tampil menghadapi Sweta. Perang tanding antara keduanya berlangsung seru. Akhirnya Sweta tewas terkena panah Bisma. Menurut versi ini, kematian putra Wirata yang lain, yaitu Sangka, terjadi pada hari berikutnya. Sangka tewas di tangan Drona, guru para Korawa dan Pandawa.

Versi Bharatayuddha[sunting | sunting sumber]

Naskah Kakawin Bharatayuddha ditulis pada tahun 1157 pada zaman pemerintahan Maharaja Jayabaya di Kerajaan Kediri. Kitab ini berisi tentang perang besar antara keluarga Pandawa melawan Korawa, yang bersumber dari naskah Mahabharata. Jika menurut versi Mahabharata, panglima perang pasukan Pandawa sejak hari pertama sampai terakhir adalah Drestadyumna, maka menurut versi Bharatayuddha, panglima pihak Pandawa pada hari pertama adalah Sweta.

Pada hari pertama pertempuran, Sweta menyusun formasi pasukan Bajratiksnabyuha yang berbentuk laksana badai dan halilintar. Sementara itu pasukan Korawa yang dipimpin Bisma menggunakan formasi Wukirsagarabyuha yang berbentuk seperti gunung kokoh dilindungi lautan luas. Pertempuran hari pertama berlangsung seru. Kedua adik Sweta, yaitu Utara dan Wira Sangka (Wratsangka) masing-masing tewas di tangan Salya dan Drona. Menyadari hal itu, Sweta pun marah dan memburu Salya. Tapi Salya berhasil diselamatkan oleh Kretawarma. Namun, putra Salya yang bernama Rukmarata tewas di tangan Sweta.

Sama dengan versi aslinya, Sweta akhirnya gugur di tangan Bisma. Setelah kematian Sweta, pihak Pandawa mengangkat Drestadyumna sebagai panglima yang baru.

Versi pewayangan Jawa[sunting | sunting sumber]

Sweta dalam pewayangan Jawa dikenal dengan nama Arya Seta. Ia dilukiskan bertubuh gagah, serta berkulit putih bersih. Ia merupakan putra sulung Matsyapati raja Kerajaan Wirata. Seta menikah dengan bidadari bernama Kanekawati, putri Narada yang pernah turun ke dunia menyamar sebagai raja bernama Kanekanata. Perkawinan ini terjadi berkat bantuan Abyasa (Byasa) yang waktu itu menjabat sebagai raja sementara di Hastinapura. menurut versi ini, Abyasa adalah sepupu Seta. Adapun Abyasa adalah kakek para Pandawa dan Korawa.

Seta juga terkenal sakti. Ia memiliki ajian bernama Narantaka. Konon, barangsiapa terkena pukulannya pasti akan segera binasa saat itu juga. Ilmu kesaktian ini kemudian diwariskan kepada Gatotkaca, putra Bimasena, atau cicit Abyasa yang berguru kepadanya.

Versi pewayangan yang merujuk kepada naskah Bharatayuddha, antara lain mengisahkan bahwa panglima perang pihak Pandawa yang mula-mula dipilih adalah Seta. Sama halnya dengan versi-versi yang lainnya, Seta dikisahkan gugur di tangan Bisma, setelah kematian kedua adiknya, yaitu Utara dan Wratsangka.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]