Jembawati

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Jembawati
जम्बवती
Lukisan pernikahan Kresna dengan Jembawati, dari abad ke-19.
Lukisan pernikahan Kresna dengan Jembawati, dari abad ke-19.
Tokoh dalam mitologi Hindu
NamaJembawati
Ejaan Dewanagariजम्बवती
Ejaan IASTJāmbavatī
Kitab referensiMahabharata, Bhagawatapurana
KediamanDwaraka
AyahJembawan
SuamiKresna
AnakSamba, Sumitra, Purujit, Satyajit, Sahasrajit, Wijaya, Citraketu, Basuman, Drawida dan Kratu

Dalam mitologi Hindu, Jembawati (Dewanagari: जम्बवती,IASTJāmbavatī, जम्बवती) adalah putri dari seekor raja beruang bernama Jembawan. Ayahnya bertarung dengan seorang pangeran dari Dwaraka bernama Kresna karena memperebutkan sebuah permata yang disebut Syamantaka. Setelah mengalami kekalahan, Jembawan tahu siapa Kresna sebenarnya. Kemudian ia mempersembahkan permata Syamantaka sekaligus puterinya yang bernama Jembawati untuk dinikahkan kepada Kresna.

Jembawati sangat erat hubungannya dengan Rukmini, dan sering berselisih dengan Satyabama. Dari hubungannya dengan Kresna, Jembawati memiliki sepuluh putera, yaitu Samba, Sumitra, Purujit, Satyajit, Sahasrajit, Wijaya, Citraketu, Basuman, Drawida dan Kratu. Di antara mereka, yang paling terkemuka adalah Samba. Di kemudian hari, Samba menjadi penyebab kehancuran bangsa Yadawa, Wresni, Andhaka dan Bhoja karena ia mempermainkan para brahmana.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]