Pertapaan Sonder

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Taman Pertapaan Sonder
Informasi
Lokasi Desa Tulakan, Kecamatan Keling, Kabupaten Jepara.
Negara  indonesia
Pengelola Pemkab Jepara
Jenis objek wisata Wisata Sejarah
Gaya Jawa

Pertapaan Sonder atau Sonder Hermitage Park terdapat di Dukuh Sonder, Berlokasi Desa Tulakan, Kecamatan Keling, Kabupaten Jepara.

Etimologi[sunting | sunting sumber]

Dinamakan tempat Pertapaan Sonder, Karena tempat tersebut terdapat di Dukuh Sonder dan tempat tersebut merupakan tempat dimana Ratu Kalinyamat melakukan Topo Udo.[1][2]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Pada abad XIV Nyai Langgeng atau sering dikenal dengan Ratu Kalinyamat[3] berkuasa atas kerajaan yang berpusat di Kalinyamatan. Pada tahun 1549 suaminya yang bernama Sultan Hadirin terbunuh oleh Arya Penangsang pada suatu pertempuran. Sepeninggal suaminya, Ratu Kalinyamat meninggalkan tahta kerajaan untuk berkelana menuntut keadilan, sampai akhirnya sampai di Dukuh Sonder Desa Tulakan, Kecamtan Banyumanis. Di tempat itu dia bertapa, topo wudo yaitu meninggalkan pakaian kebesaran kerajaan sampai dendamnya kepada Arya Penangsang terbalaskan. Ratu Kalinyamat yang dilukiskan sangat cantik bertapa hanya dengan berbalutkan rambutnya yang panjang terurai. Ia memohon pertolongan kepada Tuhan agar diberikan kekuatan sehingga bisa membalas dendam atas kematian suaminya. Dia bersumpah ”ora pisan-pisan ingsun jengkar saka tapa ingsun yen durung iso kramas getihe lan kesed jambule Arya penangsang” (Ia tidak akan menghentikan laku tapanya jika belum bisa keramas dengan darah Aryo Penangsang). Akhirnya, Aryo Penangsang terbunuh dalam suatu pertempuran dengan Danang Sutawijaya. Aryo Penangsang tewas secara mengenaskan dengan usus terburai oleh kerisnya sendiri. Laku tapa Ratu Kalinyamat dengan sumpahnya itu ditafsirkan oleh masyarakat desa Tulaan sebagai wujud kesetiaan, kecintaan, dan pengabdian sang ratu kepada suaminya. Ia dengan kesadaran dan keiikhlasannya yang tinggi bersedia meninggalkan gemerlapnya kehidupan istana demi membalas dendam atas kematian suaminyaRatu Kalinyamat bertapa sangat lama sampai-sampai rambutnya dikubur di tempat itu.

Ziarah[sunting | sunting sumber]

Setiap malam Jumat Wage, Pertapaan Sonder selalu dipenuhi peziarah yang datang dari berbagai daerah di sekitar Jepara yang kebanyakan kaum perempuan yang ingin cantik alami, seperti Ratu Kalinyamat. Syaratnya, mereka terlebih dahulu harus mandi di sungai kecil yang ada di dekat situs bekas pertapaan, kemudian disusul dengan laku tapa atau meditasi selama 40 hari. Setiap peziarah harus bersuci terlebih dahulu (berwudlu) sebelum memanjatkan do’a-do’a. Kegiatan yang berkaitan dengan petilasan ini adalah Upacara Jembul Tulakan yang merupakan ritual sedekah bumi yang dilaksanakan setahun sekali. l jadi satu.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Petilasan Ratu Kalinyamat. Diakses dari situs mlancong.com pada 28 November 2013
  2. ^ Fitriana, Vella CERITA RAKYAT PERTAPAAN RATU KALINYAMAT DI DESA TULAKAN KECAMATAN KELING KABUPATEN JEPARA, PROPINSI JAWA TENGAH. Diakses dari situs UNS pada 28 November 2013
  3. ^ Pertapaan Sonder. Diakses dari situs TicJepara pada 28 November 2013