Festival Oncor

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Festival Oncor
Arak-arakan Festival Oncor.jpg
Informasi
Skala
Pendiri/penggagas
Berdiri1990-an
PenyelenggaraPemerintah Desa Bandungrejo
Jenis acaraKarnaval keagamaan
Rute/lokasiBalai Desa Bandungrejo - SD Bandungrejo 1 - Tugu Jagad - Pasar Benguk - Makam Mbah Muruan - Parimono - Balai Desa Bandungrejo.
PesertaMasyarakat setempat
Websitehttp://jeparakab.go.id
Festival Oncor

Festival Oncor adalah salah satu acara rutin yang diselenggarakan Pemerintah Desa Bandungrejo dan IPNU-IPPNU. Festival Oncor diselenggarakan pada malam takbiran[1] Idul Adha, untuk menjaga tradisi Festival Oncor di Bandungrejo[2].

Etimologi[sunting | sunting sumber]

Acara ini merupakan sebuah acara yang terbuka untuk umum selama satu hari makanya dinamakan "Festival". sedangkan "Oncor" merupakan kata dalam bahasa Jawa yang berarti "Obor". sehingga dinamakan "Festival Oncor" yang artinya acara terbuka untuk umum yang menggunakan obor.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Sejarah kegiatan Festival Oncor ini di mulai tahun 1990-an oleh Pemuda Desa Bandungrejo yang aktif di IPNU-IPPNU, pada awal dilaksanakannya kegiatan ini hanya digelar dalam bentuk "Takbiran Keliling" sambil membawa oncor (obor) yang pesertanya dari anggota IPNU dan IPPNU serta anak-anak sekolah dengan rute mengelilingi kampung-kampung yang ada di Desa Bandungrejo. Dalam perkembangannya kegiatan "Takbir Keliling" ini dikemas dalam sebuah Festival (Lomba) dengan kemasan yang lebih menarik dan semarak, gagasan ini dimotori oleh aktivis IPNU di Desa Bandungrejo pada masa tahun 2006, di antaranya Ahmad Khafidz Devgan, Abdul Rouf, M. Sultho dan Fikri Hidayat. Dengan penuh semangat dan dengan dukungan Petinggi Mudhofar (pada waktu itu), serta dukungan dari Bupati Hendro Martojo (kepemimpinan dia), panitia berhasil mendapat dukungan baik dari masyarakat maupun sponsor, sehingga kegiatan pertama itu menjadi momentum dan budaya yang dikembangkan dikemudian hari yang selanjutnya menjadi salah satu event budaya di Kabupaten Jepara.

Penyelenggara[sunting | sunting sumber]

Festival oncor diselenggarakan atas kerjasama beberapa pihak, di antaranya:

  • Pemdes Bandungrejo
  • IPNU-IPPNU Bandungrejo
  • Pihak Sponsor

Rute[sunting | sunting sumber]

Kegiatan ini di ikuti 13 dukuh se-desa Bandungrejo yaitu Dukuh Gintungan, Dukuh Parimono, Dukuh Jobayan, Dukuh Baleromo, Dukuh Ngasem, Dukuh Keceh, Dukuh Ngetok, Dukuh Beyan, Dukuh Kerdan, Dukuh Kauman, Dukuh Poseret, Dukuh Karang Keemasan, Dukuh Teluk Kulon. Masing masing dukuh tersebut diwajibkan harus mengirim peserta untuk berpartisipasi dalam acara Festival Oncor. Sedangkan rutenya adalah: Balai Desa Bandungrejo - SD Bandungrejo 1 - Tugu Jagad - Pasar Benguk - Makam Mbah Muruan - Parimono - Balai Desa Bandungrejo.

Acara[sunting | sunting sumber]

Pada bagian pertama peserta Festival Oncor keliling dari Balaidesa Bandungrejo menuju rute yang telah ditentukan. Sedangkan pada bagian kedua adalah penilaian, Cara penilaian peserta Festival Oncor meliputi penilaian kostum, suara takbiran, kekompakan, dll. Pemenang 1 mendapat piala bergilir dan uang pembinaan, pemenang 2 dan ketiga mendapat piala dan uang pembinaan. Semua juara harapan mendapat piala. Dan semua peserta yang belum juara mendapat bingkisan dari panitia.

Tujuan[sunting | sunting sumber]

Petinggi Bandungrejo bersama panitia menaruh perhatian besar pada adanya kelestarian tradisi lokal ini, mengingat semakin hari semakin tipis keimanan dan kesadaran melestarikan budaya lokal akibat terpaan arus globalisasi yang kencang di tengah-tengah kehidupan bermasyarakat. Pihak penyelenggara juga berharap agenda ini mampu membuka cakrawala pandang kaum muda untuk tetap teguh menatap masa depan tanpa meninggalkan kearifan budaya lokal.

Referensi[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]