Hubungan Indonesia dengan Kuba

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Hubungan Kuba–Indonesia
Peta memperlihatkan lokasiCuba and Indonesia

Kuba

Indonesia

Hubungan Indonesia dengan Kuba mengacu pada hubungan bilateral Republik Kuba dengan Republik Indonesia. Selama pemerintahan presiden pertama Indonesia, Soekarno di tahun 1960-an Indonesia dan Kuba memiliki hubungan yang sangat dekat.[1] Hubungan antara kedua negara sebagian besar difokuskan pada olahraga dan kesehatan.[2] Kuba memiliki kedutaan besar di Jakarta, sedangkan Indonesia memiliki kedutaan besar di Havana yang juga merangkap Persemakmuran Bahama dan Jamaika. Kedua negara adalah anggota penuh dari Gerakan Non-Blok dan sekutu dalam Kelompok 77 dan Forum Kerja Sama Asia Timur dengan Amerika Latin.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Hubungan diplomatik antara dua negara secara resmi didirikan pada tanggal 22 Januari 1960 yang ditandai dengan kunjungan dari Presiden Pertama Indonesia, Soekarno ke ibukota Kuba, Havana. Selama kunjungan Soekarno bertelepon dengan Perdana Menteri Kuba, Fidel Castro dan  Che Guevara. Dalam kesempatan ini Soekarno menghadiahi Castro sebuah keris sebagai tanda persahabatan. Selama periode ini, hubungan antara pemimpin kedua negara hangat dan sangat dekat, terutama karena mereka adalah revolusioner sayap kiri yang menentang imperialisme. Oleh karena itu, Sukarno menjalin hubungan dekat dengan pemimpin-pemimpin negara-negara sosialis.

KBRI Havana dibuka secara resmi pada 14 Agustus 1963. Namun, karena alasan penghematan, Indonesia menutup kedutaan besar di Havana pada bulan Oktober 1971 dan mengalihkan hubungan dengan Kuba ke kedutaan besar di Ciudad de México. Pada Desember 1995, KBRI Havana dibuka kembali.[3]

Pada tanggal 11-14 April 2000, Presiden Abdurrahman Wahid mengunjungi Havana untuk menghadiri konferensi tingkat tinggi K-77 negara-negara berkembang. Beberapa jam sebelum keberangkatan Wahid dari Havana ke Tokyo, Fidel Castro melakukan hal yang mengejutkan, yakni menelepon secara tak terjadwal kepada Wahid di Hotel Melia. Sebelumnya pertemuan telah diatur untuk mengambil waktu setelah kedatangan Wahid, namun dibatalkan. Dalam pertemuan informal ini, Abdurrahman menyarankan Castro agar salah satu pembantu promosi mempromosikan hasil kegiatan internasional kedua negara ke negara-negara Utara dan menyusulkan perlakuan pekerjaan kepada Perdana Menteri Malaysia, Mahathir Mohammad.[4]

Kerja Sama[sunting | sunting sumber]

Indonesia dan Kuba terutama berfokus pada olahraga dan sektor kesehatan dalam hubungan dan kerjasama bilateral. Misalnya, Indonesia telah mengirimkan petinju, pemain voli, dan pesenamnya untuk dilatih di Kuba. Di sisi lain, ada sejumlah atlet Kuba yang berkarir di Indonesia seperti pada klub olahraga, khususnya bola voli. Pada bulan Desember 2006 otoritas kesehatan dari kedua negara menyepakati kerja sama dalam mengembangkan vaksin baru untuk penyakit demam berdarah dan malaria.

Perdagangan[sunting | sunting sumber]

Perdagangan bilateral antara Indonesia dan Kuba mencapai AS$12,79 juta pada tahun 2008 dan mencapai puncaknya pada tahun 2011 dengan nilai perdagangan AS$15.68 juta. Perdagangan bilateral hingga Oktober 2012 telah mencapai AS$12.40 juta dengan ekspor Indonesia AS$11.15 juta dan impor AS$1,24 juta membuat perdagangan sangat mendukung untuk Indonesia dengan surplus AS$9,91 juta. Indonesia menjual barang-barang tekstil, sepatu dan alas kaki, keramik, perabot, dan barang-barang elektronik ke Kuba, sedangkan Indonesia membeli cerutu dan obat-obatan, terutama vaksin dari Kuba.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Ramadhian Fadillah (13 June 2012). "Soekarno soal cerutu Kuba, Che dan Castro" (dalam Indonesian). Merdeka.com. Diakses tanggal 15 June 2013. 
  2. ^ Anne Tang (2010-01-22). "Indonesia, Cuba celebrate 50th anniversary of diplomatic ties". Xinhuanet.com. Diakses tanggal 15 June 2013. 
  3. ^ "Profil Negara dan Kerjasama – Kuba" (dalam Indonesian). Ministry Foreign Affairs of Republic of Indonesia. November 2012. Diakses tanggal 15 June 2013. 
  4. ^ "Castro pays surprise visit to Gus Dur". The Jakarta Post. April 16, 2000. Diakses tanggal 15 June 2013. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]