Hubungan Indonesia dengan Pakistan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Hubungan Indonesia-Pakistan
Peta memperlihatkan lokasiIndonesia and Pakistan

Indonesia

Pakistan

Hubungan Indonesia dengan Pakistan adalah hubungan yang sangat spesial, yang didirikan dengan pandangan agama yang sama. Indonesia adalah negara muslim terbesar di dunia dalam hal populasi, sedangkan Pakistan adalah dunia kedua negara muslim terbesar. Kedua negara adalah anggota Organisasi Kerja Sama Islam (OKI) dan Kelompok D-8 Negara Berkembang. Pakistan memiliki kedutaan besar di Jakarta,[1] sedangkan Indonesia memiliki kedutaan besar di Islamabad,[2] dan konsulat jenderal di Karachi. Berdasarkan BBC World Service Poll tahun 2015, 80% dari masyarakat Indonesia melihat pengaruh positif Pakistan, sedangkan 11% menyatakan pandangan negatif, menjadikan Indonesia sebagai negara yang paling pro Pakistan di dunia.[3]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Selama Revolusi Nasional Indonesia, Muhammad Ali Jinnah mendorong tentara muslim masuk di tentara Kemaharajaan Britania untuk bergabung dengan masyarakat Indonesia dalam perjuangan mereka melawan penjajahan Belanda di Indonesia. Akibatnya 600 tentara muslim dari Angkatan Darat Kemaharajaan Britania membelot dari pasukan kolonial menempatkan mereka mempertaruhkan banyak hal, lalu bersekutu dengan masyarakat Indonesia.[4] Dari ini 600 tentara, 500 dari mereka meninggal dalam perang, sedangkan yang selamat kembali ke Pakistan atau tetap tinggal di Indonesia. Sebagai pengakuan terhadap tentara muslim dari Pakistan, selama perayaan Indonesia Golden Jubilee pada tanggal 17 Agustus 1995, Indonesia memberikan Independence War Awards kepada mantan tentara Pakistan yang masih hidup dan memberikan penghargaan tertinggi Adipura ke Bapak Bangsa Pakistan Muhammad Ali Jinnah dan Pemerintah Pakistan.[5]

Hubungan Pakistan dengan Indonesia sangat berkembang di bawah Ayub Khan. Selama perang tahun 1965 dengan India, Indonesia menawarkan untuk menyediakan Pakistan dengan bantuan militer, dan untuk merebut Kepulauan Andaman dan Nikobar dari India sehingga mengalihkan perhatian dari Kashmir.[6][7]

Berdasarkan BBC World Service Poll tahun 2015, 80% dari masyarakat Indonesia melihat pengaruh positif Pakistan, sedangkan 11% menyatakan pandangan negatif, menjadikan Indonesia sebagai negara yang paling pro Pakistan di dunia.[8]

Pada 8 Mei 2015, Istri dari Duta Besar Indonesia untuk Pakistan, Heri Listyawati Burhan Muhammad, tewas pada kecelakaan helikopter Pakistan di wilayah utara pegunungan Gilgit.[9] Sementara suaminya, Burhan Muhammad, Duta besar Indonesia, menjadi salah satu yang terluka, dan kemudian meninggal karena luka-lukanya di sebuah rumah sakit Singapura pada 19 Mei.[10] Kecelakaan tersebut juga menewaskan diplomat lain, diantaranya Duta Besar Norwegia untuk Pakistan dan Duta Besar Filipina untuk Pakistan, dan juga istri diplomat Malaysia.[11]

Kerja Sama Pertahanan[sunting | sunting sumber]

Pakistan telah menandatangani nota kesepahaman (MoU) tentang kerja sama pertahanan (DCA).[12] Salah satu hal penting dari DCA adalah tawaran bagi Indonesia untuk mengambil bagian dalam manufaktur bersama antara Pakistan dan China pada jet tempur JF-17. Indonesia dan Pakistan juga bertukar personil militer untuk pelatihan.[13]

Kerja Sama Perdagangan[sunting | sunting sumber]

Perdagangan bilateral antara Pakistan dan Indonesia bernilai sekitar US$1 miliar.[4][14] Pakistan mengekspor Indonesia[15][16] kinnow, seafood, tekstil, benang katun, peralatan medis, beras, gandum dan karpet, sedangkan Indonesia mengekspor Pakistan minyak sawit.[14]

Lalu Lintas Orang[sunting | sunting sumber]

Terlepas dari orang Pakistan yang tinggal di Indonesia, ada sekitar 100 mahasiswa Indonesia yang belajar di berbagai perguruan tinggi Pakistan.[17] Juga pada waktu tertentu ada beberapa pelatihan personel militer Pakistan di akademi militer Indonesia, sedangkan ada juga beberapa pelatihan personil militer Indonesia di akademi militer Pakistan.[13] Orang Pakistan di Singapura dan orang Pakistan di Malaysia juga melakukan perjalanan ke Indonesia dalam jangka pendek sebagai pengunjung wisata, karena dekat geografis Indonesia ke Malaysia dan Singapura, dan banyak objek wisata Indonesia menawarkan. Anggota Jamaah Tabligh Pakistan juga melakukan perjalanan ke Indonesia untuk propagasi agama, dan mahasiswa agama Islam dari Indonesia datang ke Pakistan untuk pendidikan agama.[18]

Kerja Sama Kemanusiaan[sunting | sunting sumber]

Pakistan Army Task Force dan Pakistan Islamic Medical Association menyediakan medis dan barang bantuan, menyusul Tsunami tahun 2004, sedangkan Indonesia telah berperan dalam mengirimkan 15 ton obat-obatan dan persediaan makanan sebesar setara dengan $1 juta dan pengiriman beberapa dokter ke Pakistan pada Banjir Pakistan 2010.[19]

Kunjungan Bilateral[sunting | sunting sumber]

Presiden Indonesia Megawati Soekarnoputri melakukan kunjungan resmi 3 hari ke Islamabad pada Desember 2003.[20] Presiden Indonesia Susilo Bambang Yudhoyono mengunjungi Pakistan pada tahun 2005..[16] Mantan Presiden Pakistan Pervez Musharraf mengunjungi Indonesia pada Januari 2007, dan mengadakan pembicaraan dengan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono.[21] Pada November 2010, Menteri Luar Negeri Pakistan Shah Mehmood Qureshi mengunjungi Indonesia dan mengadakan pembicaraan bilateral dalam hal perdagangan, terorisme, dan situasi terkini di Afghanistan dan Timur Tengah.[22]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Pakistan embassy in Jakarta
  2. ^ Indonesian embassy in Islamabad
  3. ^ "2014 BBC World Service poll" (PDF). 
  4. ^ a b Pakistan aims for better relations with Indonesia beyond politics
  5. ^ INDONESIAN CONSULATE GENERAL IN KARACHI
  6. ^ The new international politics of South Asia by Vernon Hewitt, Vernon Marston Hewitt, Manchester University Press ND, 1997, p 126
  7. ^ The new international politics of South Asia By Vernon Hewitt
  8. ^ 2013 World Service Poll BBC
  9. ^ "Pakistan helicopter crash kills Norwegian, Philippine ambassadors". Reuters. 9 May 2015. 
  10. ^ "RI ambassador to Pakistan dies in Singapore". thejakartapost.com. Diakses tanggal 21 May 2015. 
  11. ^ Asad Hashim (8 May 2015). "Pakistan helicopter carrying foreign diplomats crashes". Al Jazeera. Diakses tanggal 8 May 2015. 
  12. ^ Indonesia, Pakistan to Share Defense Expertise
  13. ^ a b Pakistan, Indonesia ink defence pact
  14. ^ a b Indonesia – Pakistan Trade Agreement to be Signed in 2011
  15. ^ Textile and seafood: Indonesia pressed to provide concessions
  16. ^ a b Pakistan wants closer trade ties with RI: Envoy
  17. ^ Ghulam Murtaza Khoso, "PAKISTAN–INDONESIA RELATIONS," Feasea Factfile, September 2007, Vol 3, No 9, page 7.
  18. ^ Farish A. Noor, "The Arrival and Spread of the Tablighi Jama'at In West Papua (Irian Jaya), Indonesia," RSIS (Singapore) Working Paper, No 191, 10 February 2010.
  19. ^ Editorial: Solidarity for Pakistan
  20. ^ Megawati arrives, formal talks today
  21. ^ Pakistan and Indonesia urge peace
  22. ^ Pakistan, Indonesia to work closely against terrorism: Qureshi