Hubungan Indonesia dengan Meksiko

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Hubungan Indonesia–Mexico
Peta memperlihatkan lokasiIndonesia and Mexico

Indonesia

Meksiko

Hubungan Indonesia dengan Meksiko mengacu kepada hubungan bilateral antara Indonesia dan Meksiko. Kedua negara melihat kerja sama yang dijalin merupakan mitra penting dari tiap regional, dimana Indonesia berada di Asia Tenggara dan Meksiko berada di Amerika Latin[1]. Kedua negara merupakan anggota dari Kerja Sama Ekonomi Asia Pasifik, Forum Kerja Sama Asia Timur dengan Amerika Latin, G15, G20, Perserikatan Bangsa-Bangsa, dan Organisasi Perdagangan Dunia.

Perbandingan Kedua Negara[sunting | sunting sumber]

Negara Indonesia Meksiko
Daerah [convert: invalid number] [convert: invalid number]
Populasi 261.115.456 (2016) 123.675.325 (2016)
Kepadatan Populasi 138 jiwa per kilometer persegi (360/sq mi) 61 jiwa per kilometer persegi (160/sq mi)
Ibu Kota Jakarta kota Meksiko
Kota Terbesar Jakarta - 10.075.310 (30.214.303 Metro) Mexico City - 8.918.653 (20.900.000 Metro)
Pemerintah Kesatuan presiden republik konstitusional Republik konstitusional presiden federal
Bahasa Bahasa Indonesia (resmi) Spanyol (nasional); Tidak ada bahasa resmi di tingkat federal
Agama 87,2% Islam, 9,9% Kristen, 1,7% Hindu, 0,7% Buddha, 0,2% Konfusianisme 92,7% Kristen, 4,7% Tidak Beragama, 2,6% Tidak ditentukan
Kelompok Etnis 42,6% Jawa, 15,4% Sunda, 3,4% Melayu, 3,3% Madura, 3% Batak, 2,7% Minangkabau, 2,5% Betawi, 2,4% Bugis, dll. 47.0% Eropa, 30.0% Mestizos, 21.5% Pribumi, 1.5% lainnya ( Afrika, Arab, Asia Timur, dll. )
PDB $ 1,074 triliun (nominal, 2018); $ 3,492 triliun (PPP, 2018) $ 2,199 triliun (nominal, 2018); $ 3,508 triliun (PPP, 2018)
PDB per kapita $ 4.051 (nominal, 2018); $ 13,162 (PPP, 2018) $ 10.021 (nominal, 2017); $ 20.617 (PPP, 2017)
Tingkat pertumbuhan PDB 5,1% (2017) 2,3% (2018)

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Kontak pertama kedua negara terjadi pada Galiung Manila yang terletak antara Acapulco, Meksiko dan Manila (ibu kota Kerajaan Spanyol di Filipina). Spanyol betransaksi dagang dengan pelabuhan Belanda dan Portugal di regional Asia Tenggara, dan kembali ke Meksiko dengan beragam barang (dan orang). Pada Agustus 1945, Indonesia meraih kemerdekaan dari Belanda dan pada 6 April 1953, Indonesia dan Meksiko meresmikan hubungan diplomasinya[2], tidak lama setelah itu, Duta Besar Meksiko di Tokyo, Jepang mendapatkan tugas untuk menanggani Indonesia. Baru pada 1961, Meksiko menunjuk Duta Besar Residenuntuk Indonesia[2]. Pada 1958, Presiden Soekarno menjadi kepala negara pertama Indonesia yang mengunjungi Meksiko. Pada 1962, Presiden Meksiko Adolfo López Mateos juga mengunjungi secara resmi Indonesia[2].

Presiden Indonesia Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) juga mengunjungi secara resmi Meksiko pada 2008 dan 2012 untuk menghadiri pertemuan APEC di Los Cabos[3]. Selama kunjungan pada 2008, Presiden SBY menandatangani beberapa perjanjian dibidang pendidikan, pertanian, promosi perdagangan, dan kerja sama energi. Pada Mei 2013, Menteri Luar Negeri Indonesia Marty Natalegawa mengunjungi Meksimo untuk merayakan 60 tahun hubungan diplomasi antara Indonesia dan Meksiko[3]. Dalam acara peringatan, Kantor Pos Indonesia dan Meksiko meluncurkan prangko bersama yang mengambarkan hewan nasional kedua negara, dimana Meksiko diwakili oleh Jaguar dan Indonesia diwakili oleh Macan dahan sunda[4].

Pada tahun 2013, Presiden Meksiko Enrique Peña Nieto berkunjung ke Bali untuk menghadiri KTT APEC[3].

Kunjungan Tingkat Tinggi[sunting | sunting sumber]

Presiden Indonesia Susilo Bambang Yudhoyono menghadiri KTT G-20 di Los Cabos; 2012
Presiden Meksiko Enrique Peña Nieto menghadiri KTT APEC di Bali; 2013

Kunjungan Tingkat Tinggi dari Indonesia ke Meksiko

Kunjungan Tingkat Tinggi dari Meksiko ke Indonesia

  • Presiden Adolfo López Mateos (1962)
  • Presiden Carlos Salinas de Gortari (1994)
  • Presiden Enrique Peña Nieto (2013)
  • Menteri Luar Negeri José Antonio Meade (2013)

Perjanjian bilateral[sunting | sunting sumber]

Kedua negara telah menandatangani beberapa perjanjian birateral yaitu:

  • Perjanjian Pembentukan Perdagangan antara Indonesia dan Meksiko (1961)
  • Perjanjian Kerja Sama Ilmiah dan Teknikal (1998)
  • Perjanjian Kerja Sama Pendidikan dan Budaya (2001)
  • Memorandum Pembentukan Konsultasi Bilateral Timbal Balik antara Dua Negara (2001)
  • Perjanjian Penghindaraan Pajak Ganda dan Penghindaran Pajak (2004)
  • Perjanjian Kerja Sama Pemberantasan Perdagangan Obat, Zat Psikotropika, dan Unsur Kimia (2011)
  • Nota Kesepahaman Pemberantasan Kegiatan Kriminal Lintas Batas dan Pengembangan Kapasitas (2011)
  • Perjanjian Jasa Transportasi Udara (2013)
  • Nota Kesepahaman Kerja Sama Pariwisata dan Kesehatan (2013)
  • Nota Kesepahaman Kerja Sama Kredit Ekspor antara Bancomext dan Bank Exim (2013)[3]

Hubungan Dagang[sunting | sunting sumber]

Pada 2018, total transaksi antara dua negara mencapai US$1,7 miliar[5]. Produk ekspor utama Indonesia adalah tekstil, karet, minyak sawit, dan emas. Produk ekspor utama Meksiko termasuk perak, tembaga, kapas, traktor, bagian komputer, dan produk berbasis minyak[3]. Perusahaan multinasional Meksiko yaitu KidZania telah beroperasi di Indonesia[6].

Budaya dan Pendidikan[sunting | sunting sumber]

Wayang kulit Indra Swara dalam bahasa Spanyol-CCU Tlatelolco UNAM
Grup gamelan Indra Swara di Meksiko

Pemerintah Meksiko menawarkan Beasiswa Pasca Sarjana SRE (Kementerian Luar Negeri) untuk warga negara Indonesia yang ingin berkuliah di Meksiko. Pemerintah Indonesia menawarkan beasiswa budaya Darmasiswa kepada warga negara Meksiko muda yang ingin belajar mengenai budaya Indonesia (bahasa, musik, teater, batik, tari, dsb) dan juga beasiswa KNB untuk pasca sarjana. Saat ini terdapat beberapa grup seni dan budaya Indonesia di Meksiko, dimulai pada 2002 ketika Fitra Ismu Kusumo[7] mendirikan grup Indra Swara[8] untuk mempromosikan seni musik (gamelan) dan (wayang) dari Indonesia[9][10], pada 2005 Maestra Graciela Lopez mendirikan grup tari tradisional Indonesia "Tari Bali" dan pada 2015 mendirikan grup lain yaitu "Mirah Delima". Terdapat pula grup seni bela diri Pencak Silat yang dipimpin oleh Maestro Ramon Yee, Maestro Hector Becerril, dan Maestro Raymundo Wong dan juga sekolah seni batik yang didirikan oleh Master Francisco Sorensic[11].

Tempat Tinggal Misi Diplomatik[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ The Jakarta Post:Mexico, Indonesia are still good friends after 55 years
  2. ^ a b c History of diplomatic relations between Mexico and Indonesia (in Spanish)
  3. ^ a b c d e Bilateral relations between Mexico and Indonesia (in Spanish)
  4. ^ 60 Years of Indonesia-Mexico Diplomatic Relations joint stamp issue
  5. ^ Mexican Ministry of Economy: Indonesia (in Spanish)
  6. ^ La Ciudad de los Niños llega a Indonesia y Kuwait (in Spanish)
  7. ^ Purnamasari, Febi (2014). "Pertunjukan Unik Grup Wayang Meksiko Chipotle Teatro - NET12". Inspirasi-Inspiring Person (dalam bahasa Indonesian). NETMEDIA Indonesia. Diakses tanggal May 28, 2014. 
  8. ^ Sánchez, Karla Iberia (2014). "Titere de Sombras de Indonesia". Noticieros Televisa (dalam bahasa Spanish). TELEVISA. Diakses tanggal November 5, 2016. 
  9. ^ Indra Swara Festejo dia de niños, Mexico City, May 1, 2017, hlm. Cultura 
  10. ^ Wayang grupo Indra Swara, Mexico City, December 1, 2016 
  11. ^ Indra Swara - Arte y Cultura de Indonesia, Mexico City, February 19, 2015 
  12. ^ Embassy of Indonesia in Mexico City
  13. ^ Embassy of Mexico in Jakarta