Hubungan Brunei dengan Indonesia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Hubungan Brunei–Indonesia
Peta memperlihatkan lokasiBrunei and Indonesia

Brunei

Indonesia

Hubungan Brunei-Indonesia mengacu pada hubungan bilateral antara Kesultanan Brunei Darussalam dan Republik Indonesia. Brunei memiliki kedutaan besar di Jakarta, sementara Indonesia memiliki kedutaan besar di Bandar Seri Begawan. Meskipun tidak berbagi perbatasan darat secara langsung, Indonesia dan Brunei berbagi pulau Kalimantan. Karena hubungan diplomatik yang dibangun kembali pada tahun 1984, kedua negara menikmati hubungan yang hangat dan ramah. Hubungan keseluruhan antara kedua negara berjalan dengan baik dan bahwa kedua belah pihak terus menikmati hubungan yang kuat dalam spektrum yang luas dari kerjasama operasi; termasuk perdagangan dan investasi, pariwisata, pertanian, kelautan dan perikanan, kesehatan, pertahanan, kejahatan transnasional, pendidikan, kepemudaan, kebudayaan dan kontak orang per orang.[1]

Kedua negara baik Brunei maupun Indonesia memiliki banyak kesamaan ciri-ciri karakteristik umum, ini termasuk bingkai acuan umum dalam sejarah, budaya dan agama. Bahasa nasional kedua negara; Bahasa Indonesia dan bahasa Melayu berkaitan erat. Mayoritas penduduk kedua negara itu dari keturunan Austronesia atau dari ras Melayu, dengan yang signifikan adalah kebudayaan Melayu yang dibagi antara mereka. Kedua negara ini termasuk sebagai negara-negara mayoritas Muslim, anggota ASEAN dan APEC, dan juga anggota Gerakan Non-Blok, dan Organisasi Kerja Sama Islam.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Hubungan Brunei dan Indonesia telah dimulai setidaknya sejak abad ke 14. Kitab Nagarakretagama dari 1365 SM menyebut "Barune" (Brunei) sebagai salah satu negara bagian dari Kerajaan Majapahit.

Di era penjajahan Eropa, Indonesia jatuh ke tangan Belanda sebagai Hindia Belanda, sedangkan Brunei bersama Singapura dan Malaysia jatuh ke tangan Inggris.

Di tahun 1960an Indonesia dan Brunei secara tidal langsung terlibat dalam tensi militer akibat Konfrontasi Indonesia-Malaysia, di mana Indonesia mengirim pasukan untuk menyusup ke Sarawak, Kalimantan Utara, termasuk Brunei.

Republik Indonesia menetapkan hubungan diplomatik dengan Brunei Darussalam pada 1 Januari 1984.[2]

Indonesia mengakui kemerdekaan pada tahun 1984. Indonesia juga mendukung keanggotaan Brunei di ASEAN pada 1984.

Ekonomi dan perdagangan[sunting | sunting sumber]

Brunei telah menjadi destinasi populer untuk mencari pekerjaan bagi tenaga kerja Indonesia. Pada 31 Agustus 2012, terdapat sekitar 58.000 warga negara Indonesia yang tinggal dan bekerja di Brunei.[3]

Perdagangan bilateral di 2011 mencapai sekitar 1,1 milyar dolar AS (sekitar 14 trilyun rupiah). Pada 2011 terdapat sekitar 3.500 produk Indonesia di Brunei. Berkaitan dengan program diversifikasi Brunei, kedua negara berencana mengeratkan kerja sama di bidang perikanan, kelautan, dan kesehatan.

Referensi[sunting | sunting sumber]