Danau Tambing

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Danau Tambing
Lake Tambing, October 2016.jpg
Danau Tambing pada bulan Oktober 2016
Danau Tambing is located in Sulawesi
Danau Tambing
Lokasi di Sulawesi
Informasi
Lokasi Lambang Kabupaten Poso.png Sedoa, Lore Utara, Kabupaten Poso
Negara  Indonesia
Koordinat 1°11′LS 120°11′BT / 1,19°LS 120,18°BT / -1.19; 120.18Koordinat: 1°11′LS 120°11′BT / 1,19°LS 120,18°BT / -1.19; 120.18
Pengelola Balai Besar Taman Nasional Lore Lindu
Jenis objek wisata Wisata alam

Danau Tambing (bahasa Pamona: Rano Kalimpaa, Rano Tambing; bahasa Inggris: Tambing Lake), adalah sebuah danau yang terletak di desa Sedoa, Lore Utara, Kabupaten Poso. Danau ini terletak pada ketinggian sekitar 1.700 meter dari permukaan laut. Danau Tambing merupakan salah satu bagian dari wilayah Taman Nasional Lore Lindu. Danau ini dikelola oleh Balai Besar Taman Nasional Lore Lindu dan juga Pemerintah Kabupaten Poso sebagai bagian dari wilayah Kabupaten Poso.

Danau Tambing, bersama dengan Taman Nasional Kepulauan Togean di Kabupaten Tojo Una-Una dan Kawasan Wisata Tanjung Karang di Kabupaten Donggala, merupakan tiga objek wisata yang sangat vital di Sulawesi Tengah.[1]

Objek wisata[sunting | sunting sumber]

Pada 2014, pengunjung objek wisata Danau Tambing masih sekitar 3.000 orang. Pada tahun 2015, tercatat ada sekitar 6.000 wisatawan luar dan lokal yang mengunjungi Danau Tambing. Selama bulan Januari hingga Agustus 2016, jumlah pengunjung sudah mencapai 13.000 orang.[1] Hari Sabtu dan Minggu merupakan hari yang mendapatkan paling banyak kunjungan dari wisatawan, termasuk dari mancanegara.[2]

Danau ini dapat dikunjungi dengan menggunakan kendaraan seperti mobil atau sepeda motor dengan waktu tempuh selama 2,5 jam, dengan kondisi jalan yang sudah membaik karena merupakan jalan provinsi yang menghubungkan Palu dengan dataran tinggi legendaris Napu/Lore di Kabupaten Poso.[1]

Wisatawan yang ingin masuk ke Danau Tambing harus membayar karcis. Untuk wisatawan nusantara dan lokal, harga karcis bisa mencapai 5 ribu rupiah per orang. Sedangkan untuk wisatawan mancanegara mencapai 150 ribu per orang.[3]

Biodiversitas[sunting | sunting sumber]

Rhipidura teysmanni, salah satu burung endemik di Danau Tambing

Menurut Balai Besar Taman Nasional Lore Lindu, tiga ciri khas yang ada di lokasi Danau Tambing adalah alam, danau, dan burung.[4] Danau Tambing memiliki keanekaragaman makhluk hidup, seperti spesies burung. Dengan lebih dari 260 jenis burung, membuat tempat ini dijuluki "Surga Burung". 30 persen di antara spesies burung tersebut adalah jenis endemik, artinya 30 persen jenis burung yang ada di Tambing, hanya ada dan berkembang biak di sekitar Danau Tambing.[3] Dua diantaranya adalah burung kipasan Sulawesi (Rhipidura teysmanni) dan burung kancilan ungu (maroon-backed whistler). Ukuran kedua burung ini sangat kecil, tidak lebih besar dari buah salak pondoh.

Di Danau Tambing, spesies hewan seperti Nuri Sulawesi (Tanygnathus sumatranus), Kakatua (Cacatua sulphurea), Rangkong (Buceros rhinoceros dan Aceros cassidix), dan Pecuk ular (Anhinga rufa) bisa ditemukan.[5]

Keamanan[sunting | sunting sumber]

Danau ini adalah titik awal untuk dapat mendaki Gunung Rorekantimbu. Sejak Operasi Tinombala digelar oleh TNI/Polri untuk mengejar kelompok teroris Mujahidin Indonesia Timur pimpinan Santoso, Balai Besar Taman Nasional Lore Lindu selaku pengelola danau menutup sementara kegiatan pendakian.[6]

Referensi[sunting | sunting sumber]