Danau Towuti

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Towuti
Lokasi Sulawesi Selatan, Indonesia
Koordinat 2°45′0″LU 121°30′0″BT / 2,75°LS 121,5°BT / -2.75000; 121.50000Koordinat: 2°45′0″LU 121°30′0″BT / 2,75°LS 121,5°BT / -2.75000; 121.50000
Jenis badan air Tektonik
Terletak di negara Indonesia
Area permukaan 561.1 km²
Kedalaman maks. 203 m
Ketinggian permukaan 293 m

Danau Towuti adalah sebuah danau yang terletak di Sulawesi Selatan, Indonesia. Secara administratif, danau ini terletak di Kecamatan Towuti, Kabupaten Luwu Timur, Provinsi Sulawesi Selatan. danau ini memiliki memiliki lima pulau menawan di tengah danau yang luas yaitu Pulau Loeha, Pulau Bolong, dan Pulau Kembar.

Kawasan Danau Towuti merupakan bagian dari Taman Wisata Alam Danau Towuti, yang dikelola oleh Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Sulawesi Selatan, di bawah Departemen Kehutanan Republik Indonesia.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Danau Towuti merupakan danau salah satu danau purba di dunia dengan umur mencapai jutaan tahun, . Sampai saat ini para ilmuwan telah mengidentifikasi setidaknya 12 danau purba di dunia antara lain, Danau Towuti, Danau Matano,, Danau Poso,Danau Titicaca, Danau Biwa, Danau Baikal, Danau Kaspiaa, Danau Victoria, Danau Ohrid dan Danau Malawi.

Danau Towuti terbentuk dari patahan (strike-slip fault) akibat aktivitas tektonik yang terjadi pada masa Pleosen. Umur danau diperkirakan berkisar antara 1-4 juta tahun yang lalu. Berdasarkan analisa karakteristik endapan, Danau Towuti merupakan danau tertua ke dua di antara empat danau lainnya yang membentuk sistem danau Malili (Towuti, Mahalona, Lontoa dan Masapi)

Global Ecoregions[sunting | sunting sumber]

Berkas:Danau Towuti 3.jpeg
Peneliti Internasional Pelajari Iklim Global di Danau Towuti

Keunikan danau, ekosistem dan keragaman hayati yang sangat endemis membuat Danau Towuti dimasukkan dalam kategori Global Ecoregions oleh World Wide Fund for Nature.

Taman Wisata Alam[sunting | sunting sumber]

Danau Towuti merupakan salah satu kawsan konsevasi taman wisata di Indonesia. Hal ini berdasarkan surat Keputusan Menteri Pertanian No. 274/Kpts/Um/4/1979 tanggal 24 April 1979 maka kawasan Danau Towuti, Mahalona dan Towuti menjadi kawasan konservasi Taman Wisata Alam dengan nama Taman Wisata Alam Danau Towuti, Taman Wisata Alam Danau Matano dan Taman Wisata Alam Danau Mahalona. Dengan status taman wisata alam maka Danau Matano adalah kawasan pelestarian alam yang terutama dimanfaatkan untuk pariwisata, rekreasi alam dan wisata bahari.

Potensi[sunting | sunting sumber]

Danau Towuti pada tahun 1930

Pariwisata[sunting | sunting sumber]

Aktivitas penyeberangan di Danau Towuti

Kawasan Danau Towuti merupakan daerah wisata saat berlibur, sebagai.dan merupakan lokasi wisata yang populer di Sulawesi Selatan. Danau ini menawan karena air tawar di dalamnya masih sangat jernih, dengan menggunakan speedboat atau perahu ketinting kita dapat menikmati penggiran danau dengan vegetasi yang menarik seperti Nepenthes spp. yang bergelantungan di tepian danau, banyak jenis anggrek epifit di pepohonan, dan pohon Macadamia hildebrandii yang endemik Sulawesi. Perjalanan untuk ke Pulau Bolong, Pulau Kembar dan Pulau Loeha dapat ditempuh dengan speedboat selama satu hingga dua jam, hal ini karena pengaruh cuaca, angin dan ombak.

Riset[sunting | sunting sumber]

Fakta[sunting | sunting sumber]

Para peneliti dari Institut Teknologi Bandung (ITB), Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI), dan Brown University sepakat menyatakan bahwa Danau Towuti merupakan Danau Purba tertua di Indonesia dan bahkan jauh lebih tua dari Danau toba di Sumatera Utara. Hasil riset para peneliti tersebut juga mengungkap bahwa Danau Towuti menyimpan "buku sejarah" iklim terlengkap di Indonesia. "Buku sejarah" itu berupa lapisan-lapisan sedimen yang berada di dasarnya. "Buku sejarah iklim di Danau Towuti sejauh ini adalah yang paling tebal di Indonesia dan paling rapi," Satria Bijaksana", pakar geologi dari Institut Teknologi Bandung (ITB). Riset mengungkap bahwa sedimen di dasar salah satu danau tertua itu mencapai ketebalan 300 meter. Diprediksi, sedimen tersebut menyimpan sejarah iklim hingga masa 700.000 tahun lalu.

Antara 16.000 - 33.000 ribu tahun lalu, danau itu ternyata dikelilingi oleh grassland, tetapi jauh sebelum itu dan juga pada saat ini, danau ternyata dikelilingi oleh hutan hujan serta menunjukkan fakta adanya perubahan iklim pada masa lalu. Para Geolog juga menemukan lapisan abu vulkanik. Itu memberi petunjuk adanya letusan gunung masa lalu. "Dengan lapisan yang cukup tebal, ada dua kemungkinan, yang terjadi mungkin mega eruption atau gunungnya ada di dekat danau," .

Kondisi air[sunting | sunting sumber]

Danau Towuti sangat mengesankan kareana kearifan lokal masih terjaga kelestariannya hingga saat ini kita semua masih bisa berkaca di jernihan air Danau Towuti. Kondisi air Danau Towuti yang hangat, sangat dalam, kaya kandungan besi tetapi minim kandungan oksigen oleh banyak peneliti dianggap memiliki kondisi yang sama dengan kondisi laut bumi pada masa Arhaean Eon sekita 2,5 juta tahun yang lalu.

Flora[sunting | sunting sumber]

Danau Towuti memiliki spesies tanaman, para peneliti mengidentifikasi jenis anggrek epifit di pepohonan dan pohon Macadamia hildebrandi tumbuhan pinang-pinangan (Hydriastele) yang masuk dalam kategori endemik, H.C. Hopkins menyatakan bahwa Weinmannia devogelii. Hopkins merupakan tumbuhan endemik Danau Matano.

Fauna[sunting | sunting sumber]

Danau Towuti adalah danau tektonik yang merupakan danau air tawar terbesar di Indonesia setelah danau Toba, Danau ini memiliki 6 spesies kerang (Tylomelania), 3 spesies kepiting (Gecarcinucidae), 6 spesies udang dan 10 spesies ikan bersirip tajam (Thelmaterinidae) Salah satu spesies yang menarik adalah ikan butini (Glossogobius matanensis) yang hidup di dasar danau. Ikan Opudi (Telmatherina celebensis) termasuk salah satu ikan hias yang diperdagangkan baik dalam negeri maupu luar negeri. Nama dagang ikan ini adalah Celebes Rainbow Fish atau Celebes Sail Fish dan merupakan salah satu tempat habitat buaya terbesar di Indonesia.

Tokoh legenda[sunting | sunting sumber]

Refrensi[sunting | sunting sumber]

  1. Teliti iklim purba, tim ahli akan kaji dasar Danau Towuti BBC - Indonesia, 2015-03-03. Diakses pada 2016-05-10
  2. Menguak Masa Lalu Lewat Sedimen Danau Towuti mongabay.co.id, 2015-07-21. Diakses pada 2016-05-10
  3. Danau Towuti, berkaca di air pun bisa Kompasiana, 2013-08-09. Diakses pada 2016-05-10
  4. Misteri Danau Purba di Sulawesi TEMPO.CO, 2015-01-30. Diakses pada 2016-05-10
  5. Danau Towuti di Sulawesi Simpan "Buku Sejarah" Iklim Terlengkap di Nusantara Kompas, 2015-01-30. Diakses pada 2016-05-10