Titus

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

Titus adalah nama seorang laki-laki dalam bahasa Yunani/Romawi. Nama ini terutama dikenal dalam catatan bagian Perjanjian Baru di Alkitab Kristen sebagai seorang Kristen pada abad pertama Masehi yang mempunyai andil cukup besar dalam memelihara persatuan dan keutuhan dari sidang-sidang jemaat yang telah berdiri pada zaman gereja mula-mula.

Pada saat ada masalah yang timbul di sidang Kristen pada abad pertama, dan untuk menyelesaikannya dituntut keberanian dan ketaatan, maka salah seorang pria yang berhasil menghadapi lebih dari satu tantangan demikian adalah Titus. Sebagai seorang rekan sekerja rasul Paulus, ia berupaya sungguh-sungguh membantu orang-orang lain melakukan segala sesuatu menurut cara Kristiani. Titus benar-benar seorang rekan sekerja yang dapat diandalkan oleh rasul Paulus dalam hal membantu menjaga kebersihan sidang Kristen pada abad pertama. Oleh karena itu, Paulus mengatakan kepada orang-orang Kristen di Korintus bahwa Titus adalah 'rekan sekerja demi mereka'.[1]

Masalah Sunat[sunting | sunting sumber]

Titus adalah seorang Yunani yang tidak bersunat yang kemudian menjadi penganut Kristus.[2] Paulus menyebut dia sebagai "anak yang sejati menurut iman yang dimiliki bersama", sehingga Titus mungkin adalah salah seorang anak rohani sang rasul.[3] Titus menyertai Paulus, Barnabas, dan beberapa rekan lainnya dari Antiokhia, Siria sewaktu mereka pergi ke Yerusalem kira-kira pada tahun 49 M untuk membahas pertanyaan tentang sunat.[4]

Ada pendapat bahwa karena pertobatan orang-orang "kafir" (dalam arti "orang-orang bukan Yahudi") yang tidak bersunat sedang dibahas di Yerusalem, Titus dibawa serta untuk mempertunjukkan bahwa orang Yahudi dan non-Yahudi dapat memperoleh perkenan Allah tidak soal mereka bersunat atau tidak. Beberapa mantan orang Farisi yang setelah menerima Kekristenan menjadi anggota sidang jemaat di Yerusalem berpendapat bahwa orang-orang kafir yang bertobat diwajibkan untuk disunat dan menjalankan Hukum agama Yahudi, namun argumen ini ditentang. Memaksa Titus dan orang-orang bukan Yahudi lainnya untuk disunat sama saja dengan menyangkal bahwa keselamatan bergantung pada kebaikan hati Allah yang tidak selayaknya diterima serta pada iman kepada Yesus Kristus dan bukannya pada perbuatan-perbuatan Hukum. Hal itu juga sama saja dengan menolak bukti bahwa orang-orang bukan Yahudi, atau orang-orang dari berbagai bangsa, telah menerima Roh Kudus Allah.[5] Ketika masalah sunat selesai, Paulus dan Barnabas diberi wewenang penuh untuk mengabar kepada bangsa-bangsa. Pada waktu yang sama, mereka dan rekan-rekan, termasuk Titus, juga berupaya agar selalu memperhatikan orang-orang miskin.[6]

Diutus ke Korintus[sunting | sunting sumber]

Titus kemudian disebutkan dalam catatan terilham kira-kira enam tahun kemudian, ketika ia berada di Korintus sebagai utusan Paulus untuk mengorganisasi pengumpulan sumbangan bagi orang-orang kudus. Namun, sewaktu Titus melakukan pekerjaan ini, ia berada dalam situasi yang menegangkan. Surat Paulus kepada orang-orang Korintus menyingkapkan bahwa surat itu pertama-tama ditujukan kepada orang-orang Korintus agar mereka "berhenti berbaur dengan orang-orang yang melakukan percabulan". Ia harus memberi tahu mereka untuk mnenyingkirkan para pelaku percabulan dari tengah-tengah mereka. Ya, Paulus menulis surat yang keras kepada mereka, melakukannya "dengan banyak air mata".[7] Sementara itu, Titus diutus ke Korintus untuk membantu mengumpulkan sumbangan yang dilakukan di sana bagi orang-orang Kristen Yudea yang berkekurangan. Kemungkinan, ia juga diutus untuk mengamati tanggapan orang-orang Korintus terhadap surat Paulus.[8]

Karena sangat ingin tahu, Paulus boleh jadi mengutus Titus dari Efesus menyeberangi Laut Aegea ke Korintus, dengan instruksi untuk sesegera mungkin memberikan laporan. Jika misi tersebut diselesaikan sebelum pelayaran dinonaktifkan pada musim dingin (kira-kira pada pertengahan November), Titus dapat pergi ke Troas dengan kapal atau mengambil rute perjalanan yang lebih panjang lewat Hellespont. Paulus kemungkinan tiba di tempat pertemuan yang disepakati di Troas lebih awal, mengingat huru-hara yang dipicu oleh para perajin perak menyebabkan dia meninggalkan Efesus lebih awal daripada yang diperkirakan. Oleh karena itu, Paulus mengambil jalan darat dengan harapan bertemu dengan Titus di perjalanan. Pada waktu itu di daratan Eropa, Paulus mungkin melewati Via Egnatia, dan akhirnya ia bertemu Titus di Makedonia. Paulus dapat merasa lega dan bersukacita karena menerima kabar baik dari Korintus. Sidang itu telah menangani nasihat sang rasul dengan baik.[9]

Meskipun Paulus bertanya-tanya sambutan macam apa yang akan diterima utusannya ini, Allah membantu Titus untuk memenuhi penugasannya. Titus diterima dengan "takut dan gemetar".[10] Sesuai dengan kata-kata komentator W. D. Thomas, "kita dapat beranggapan bahwa tanpa melemahkan kecaman Paulus, [Titus] berargumen dengan terampil dan bijaksana di hadapan orang-orang Korintus; meyakinkan mereka bahwa Paulus, sewaktu menyampaikan kata-katanya ini, hanya memikirkan kesejahteraan rohani mereka". Seraya waktu berjalan, Titus mulai mengasihi orang-orang Kristen di Korintus karena sikap mereka yang taat dan perubahan-perubahan positif yang mereka buat. Sikap mereka yang terpuji telah menjadi sumber anjuran baginya.

Aspek lain dari misi Titus ke Korintus — mengorganisasi pengumpulan sumbangan bagi orang-orang kudus di Yudea - juga telah dikerjakannya dengan baik, sebagaimana dapat disimpulkan dari keterangan Surat 2 Korintus. Surat itu kemungkinan ditulis di Makedonia pada musim gugur tahun 55 M, tidak lama setelah Titus dan Paulus bertemu. Paulus menulis bahwa Titus, yang memprakarsai pengumpulan sumbangan itu, sekarang diutus bersama dua orang penolong yang tidak disebutkan namanya untuk menyelesaikan tugas tersebut. Karena sungguh-sungguh berminat terhadap orang-orang Korintus, Titus sangat bersedia untuk kembali. Ketika Titus mengadakan perjalanan ke Korintus, agaknya ia membawakan surat terilham Paulus yang kedua kepada orang-orang Korintus.[11]

Titus bukan saja organisator yang baik, melainkan ia juga dapat dipercaya untuk mengemban tugas-tugas yang rumit dalam situasi yang pelik. Ia berani, matang, dan teguh. Pastilah, Paulus menganggap Titus cakap menghadapi tantangan yang tak henti-hentinya dari "rasul-rasul yang sangat hebat" dari Korintus.[12] Kesan tentang Titus ini dipertegas ketika ia kembali disebutkan dalam Alkitab, dalam penugasan berat lainnya.

Di Pulau Kreta[sunting | sunting sumber]

Kemungkinan, sekitar tahun 61 dan 64 M, Paulus menulis surat kepada Titus, yang pada waktu itu melayani di Pulau Kreta di Laut Tengah. Paulus meninggalkan dia di sana untuk "mengoreksi perkara-perkara yang kurang baik" dan untuk "menetapkan para tua-tua di kota demi kota". Secara umum, orang Kreta terkenal sebagai "pendusta, binatang-binatang buas yang merugikan, orang-orang gelojoh yang menganggur". Oleh karena itu, di Kreta, Titus lagi-lagi dituntut untuk bertindak dengan berani dan teguh.[13] Tugas itu menuntut tanggung jawab yang besar, karena dapat menentukan Kekristenan di pulau tersebut. Di bawah ilham, Paulus membantu Titus dengan memberikan perincian kriteria calon pengawas/penatua jemaat. Bahkan sampai sekarang persyaratan-persyaratan itu masih dijadikan bahan pertimbangan sewaktu hendak melantik para penatua Kristen.

Alkitab tidak menunjukkan kapan Titus meninggalkan Kreta. Ia cukup lama berada di sana karena Paulus memintanya untuk memenuhi kebutuhan Zenas dan Apolos, yang singgah di sana dalam perjalanan pada waktu yang tidak disebutkan. Tetapi, Titus tidak mungkin terlalu lama berada di sana. Paulus hendak mengutus Artemas atau Tikhikus ke sana, dan kemudian Titus diharapkan bertemu dengan sang rasul di Nikopolis, yang kemungkinan besar adalah kota terkemuka di barat laut Yunani.[14]

Dari rujukan singkat yang terakhir mengenai Titus yang terdapat dalam Alkitab, dapat diketahui bahwa kira-kira tahun 65 M, Paulus masih mengutus dia untuk mengemban tugas lain. Penugasan itu membawanya ke Dalmatia, suatu kawasan di sebelah timur Laut Adriatik, yang sekarang ini adalah wilayah Kroasia.[15] Alkitab tidak memberi tahu apa tugas Titus di sana, tetapi ada pendapat bahwa dia diutus untuk mengatur urusan sidang dan melaksanakan kegiatan utusan injil. Jika demikian halnya, Titus melayani dalam kapasitas yang serupa seperti tatkala ia di Kreta.

Catatan Kaki[sunting | sunting sumber]

  • Galatia 2:3 menggambarkan Titus sebagai seorang Yunani (Hel'len). Ini dapat memaksudkan bahwa ia adalah keturunan Yunani. Akan tetapi, ada yang berpendapat bahwa beberapa penulis Yunani menggunakan bentuk jamak (Hel'leּnes) untuk memaksudkan orang-orang non-Yahudi yang menggunakan bahasa dan kebudayaan Yunani. Oleh karena itu, kemungkinan Titus adalah orang Yunani dalam pengertian ini.

Referensi[sunting | sunting sumber]

Pustaka[sunting | sunting sumber]

  • The Watchtower November 15, 1998, p. 29-31, Watchtower Bible and Tract Society of New York, Inc.
  • Menara Pengawal 15 November 1998, h. 29-31, Watchtower Bible and Tract Society of New York, Inc.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]