Kabupaten Manggarai

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Kabupaten Manggarai
Lambang Kabupaten Manggarai.jpg
Lambang Kabupaten Manggarai
Moto: -muku ca pu'u neka woleng curup teu ca ambo neka woleng lako


Lokasi Nusa Tenggara Timur Kabupaten Manggarai.svg
Peta lokasi Kabupaten Manggarai
Koordinat: -
Provinsi Nusa Tenggara Timur
Tanggal -
Ibu kota Ruteng
Pemerintahan
 - Bupati Prim Meot
 - DAU Rp. 452.287.758.000.-(2013)[1]
Luas 7.136,4 km2
Populasi
 - Total 292.451 jiwa (2010)
 - Kepadatan 40,98 jiwa/km2
Demografi
 - Kode area telepon 0385
Pembagian administratif
 - Kecamatan 9
 - Kelurahan 132/17
 - Situs web http://www.manggarai.go.id/ dan http://www.nttprov.go.id/ntt_09/index.php?hal=kabmanggarai

[2]Kabupaten Manggarai adalah sebuah kabupaten di Pulau Flores, Provinsi Nusa Tenggara Timur, Indonesia. Ibu kota kabupaten adalah Ruteng. Luas wilayahnya adalah 7.136,4 km², termasuk pulau Komodo dengan jumlah penduduk 504.163 jiwa.

Desa Cumbi di Manggarai tempo doeloe.

Kabupaten Manggarai dikenal dengan pertaniannya, antara lain : kopi, cengkeh, vanili, cokelat, dan masih banyak yang lainnya. Orang Manggarai juga terkenal dengan keramahtamahannya.

Salah satu tarian yang terkenal dari Manggarai adalah tarian caci yang sudah terkenal di banyak negara seperti Eropa dan Australia.

25/06/2006


BENTUK LAMBANG

KABUPATEN MANGGARAI


1. Bentuk lambang Daerah Manggarai ialah ”PRISAI” bersisi lima yang mempunyai arti:

a. Prisai melambangkan alat pertahanan dan perlindungan seluruh rakyat;

b. Sisi lima melambangkan Pancasila sebagai Dasar Negara.

2. Tata warna lambang berupa kuning, hijau, merah dan hitam diambil dari warna kain tenun rakyat daerah Manggarai yang mempunyai arti:

a. Kuning adalah keluhuran dan keagungan serta kejayaan;

b. Hijau adalah harapan masa depan atas dasar potensi yang ada di daerah;

c. Merah adalah keberanian;

d. Hitam adalah teguh dan abadi;

3. Lambang berisikan Rumah Adat melambangkan:

a. Alat pemersatu seluruh rakyat dalam satu kesatuan dan persatuan nasional dalam setiap derap langkah pembangunan mental dan fisik yang mencerminan dalam tingkat kebudayaan, peradaban dan perjuangan hidup dari zaman ke zaman;

b. Sembilan tiang Rumah Adat memperteguh adanya pendirian bahwa seorang bayi yang baru dilahirkan setelah sembilan bulan dalam kandungan ibu adalah harapan bangsa.

4. Lukisan Gasing yang terdapat pada puncak rumah adat melambangkan keabdian dan keagungan Tuhan yang maha penyayang memberi dan menyinari segala yang hidup serta menyelenggarakan seluruh pusaran tata kehidupan daerah khususnya dan rakyak Indonesia pada umumnya.

5. Lukisan sepuluh (10) batang tulang ijuk (rimang) diatas kepala manusia melambangkan 10 jari tangan manusia menunjukan bahwa rakyat Manggarai senantiasa memuliakan Tuhan dan memohon berkat dan perlindunganNya.

6. Kepala manusia bertanduk mengandung arti bahwa rakyat didaerah Manggarai adalah manusia banteng dan atau manusia yang kokoh, kuat dan berani serta berkemauan bagaikan baja dalam menghadapi tantangan hidup.

7. Lilitan tali ijuk yang terdapat dibawah kepala manusia bertanduk yang mengikat seluruh kasau dan ujung atas atap ijuk melambangkan:

a. Bhineka Tunggal Ikha, keutuhan rasa kesatuan yang kokoh mengikat seluruh segi kehidupan rakyat didaerah yang tidak mudah terpengaruh;

b. Keutuhan dalam mufakat dan musyawarah yang melembaga dalam kehidupan seluruh rakyat daerah Manggarai.

8. Buaya darat (Varanus Commodoensis) sebagai satu-satunya reptil pra sejarah yang masih tetap hidup di daerah Manggarai, berwarna kuning berbintik coklat dan berdiri dalam keadaan siaga di depan rumah adat melambangjan:

a. Daya tahan hidup seluruh rakyat daerah dalam menghadapi pelbagai tantangan hidup;

b. Kesiapsiagaan yang penuh ketenangan, kecermatan kewaspadaan dan kecekatan dalam setiap gerak kehidupan seluruh rakyat didaerah;

c. Museum bagi binatang jenis reptil pra sejarah yang bernilai tinggi untuk kepentingan ilmu pengetahuan.

9. Lukisan satu tangkai kopi dengan 14 butir dan 8 daun kopi serta satu tangkai padi dengan 58 bulir padi melambangkan:

a. Potensi Daerah Manggarai dalam perjuangan untuk mempertinggi taraf hidup dan kesejahteraan seluruh rakyat;

b. Tanggal dan Tahun berdirinya Daerah Tingkat II Manggarai secara yuridis formil 14 agustus 1958.

10. Pita merah dengan tulisan ”KABUPATEN MANGGARAI” melambangkan: keberanian, sedangkan tulisan hitam diatas pita merah melambangkan keteguhan dan pendirian yang kuat dan tidak mudah tergoyahkan dalam menghadapi segala tantangan hidup.

11. Ukuran Lambang:

a. Lebar prisai  : 22 cm

b. Tinggi prisai  : 18,5 cm kiri/kanan

c. Tinggi prisai tengah  : 24 cm


Sumber (Perda Nomor 1 Thn. 1983) ==Referensi==

  1. ^ "Perpres No. 10 Tahun 2013". 2013-02-04. Diakses 2013-02-15. 
  2. ^ Jaong