Agus Harimurti Yudhoyono

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Agus Harimurti Yudhoyono
Lahir 10 Agustus 1978 (umur 36)
Bendera Indonesia Bandung, Jawa Barat, Indonesia
Pengabdian  Indonesia
Dinas/cabang Lambang TNI AD.png TNI Angkatan Darat
Lama dinas 2000–sekarang
Pangkat Mayor pdh ad.png Mayor
Kesatuan Infanteri, Kostrad
Penghargaan Adhi Makayasa - Tri Sakti Wiratama 2000
Istri/suami Annisa Pohan
Anak Almira Tunggadewi Yudhoyono
Relasi Susilo Bambang Yudhoyono (Ayah)
Kristiani Herawati (Ibu)
Edhie Baskoro Yudhoyono (Saudara)


Mayor Inf. Agus Harimurti Yudhoyono, M.Sc., M.P.A. (lahir di Bandung, Jawa Barat, 10 Agustus 1978; umur 36 tahun) adalah anak pertama dari Susilo Bambang Yudhoyono dan Kristiani Herawati.

Agus menikah dengan Annisa Larasati Pohan, SE, MM pada tahun 2005, dan dikaruniai seorang putri bernama Almira Tunggadewi Yudhoyono.

Pendidikan dasarnya sejak 1984 dihabiskan di Bandung dan Timor Timur selama 2,5 tahun, serta Jakarta, sebelum akhirnya ia lanjutkan di Amerika Serikat pada 1990. Kala itu, Agus mengikuti penugasan ayahnya sebagai siswa Seskoad di Fort Leavenworth. Di Amerika Serikat, Agus pernah mendapatkan penghargaan dari sekolahnya dalam bidang akademik. Selepas lulus dari SMPN 5 Bandung, Agus pun masuk SMA Taruna Nusantara Magelang pada tahun 1994. Penatarama 1, pendiri pleton PKS (Patroli Kemanan Sekolah) serta Ketua OSIS SMA Taruna Nusantara ini lulus dengan predikat terbaik pada tahun 1997 dan meraih medali Garuda Trisakti Tarunatama Emas. Prestasi itu semakin membulatkan tekad Agus untuk mengikuti jejak ayahnya masuk Akademi Militer Magelang.

Aktivitasnya yang menonjol dalam setiap kegiatan taruna dan prestasinya di bidang kepribadian, akademik dan jasmani, dengan meraih penghargaan Tri Sakti Wiratama -- pada tingkat I dan II membuat Agus terpilih menjadi Komandan Resimen Korps Taruna Akademi Militer pada tahun 1999. Pemegang alat bass drum Genderang Seruling Canka Lokananta Akmil ini, akhirnya lulus dengan predikat terbaik dan meraih penghargaan pedang Tri Sakti Wiratama serta medali Adhi Makayasa pada Desember 2000. Lulus dari Lembah Tidar, ia lulus terbaik Sekolah Dasar Kecabangan Infanteri dan lulus terbaik Kursus Combat Intel pada tahun 2001. Terinspirasi jejak ayahnya, Agus pun bergabung dengan Komando Cadangan Strategis Angkatan Darat (Kostrad). Pada tahun 2002, saat menjabat Komandan Peleton di Batalyon Infanteri Lintas Udara 305/Tengkorak, jajaran Brigif Linud 17 Kostrad, Agus diberangkatkan ke Aceh untuk melakukan Operasi Pemulihan Keamanan.


Di Aceh, Agus terpilih sebagai Komandan Tim Khusus (Dan Timsus) dan ia berhasil melakukan tugasnya dengan baik guna melumpuhkan para pemberontak separatis. Seiring dengan operasi tempur -- menyadari pentingnya fungsi media bagi keberhasilan operasi militer -- Korem Teuku Umar mendirikan media center, dimana Agus ikut berperan di dalamnya sebagai Public Information Officer (PIO). Setahun setelah kembali dari Aceh, Agus mendapatkan kepercayaan sebagai Pasiops di Yonif Linud 305/ Tengkorak, usai mengikuti Kursus Pasiops di Pusat Pendidikan Infanteri Pusat Kesenjataan Infanteri Bandung dengan predikat lulus terbaik.


Agus mengatakan membaca buku bukanlah hobinya. Bagi Agus, membaca adalah suatu keharusan, sebagaimana halnya berolahraga dan mengasah kepemimpinan lapangan. Prinsip itulah yang setidaknya mendorong dirinya untuk mengikuti pendidikan Master di Singapura pada tahun 2005. Ia pun lulus dengan predikat sangat memuaskan dan berhak atas gelar Master of Science in Strategic Studies dari Rajaratnam School of International Studies, Nanyang Technological University. Selama berada di Singapura, Agus juga terlibat dalam berbagai kegiatan, baik sebagai observer pada kegiatan Shangri-la Dialogue maupun pada kegiatan Asia Pacific Program, serta peserta pada forum the Asean 100 Leadership, dan setelahnya, menjadi peserta forum Asean Leadership ketiga di Malaysia pada tahun 2006.


Ketika perang 34 hari berkecamuk antara Israel dan Hezbollah di Lebanon Selatan pada medio 2006, Indonesia menyatakan kesiapannya untuk mengirimkan pasukan perdamaian bila gencatan senjata terjadi. Ketika itu, Agus berangkat ke daerah konflik yang masih rawan berkobar sebagai bagian dari Kontingen Garuda XXIII-A pada November 2006.

Blue Helmet

Sebagai Pasiops Batalyon Infanteri Mekanis Kontingen Garuda XXIII-A, Agus tidak hanya melakukan tugas pokoknya, lebih dari itu, perwira yang memiliki prinsip "Think big, Do small, Do now" ini,

UN Medal Parade Lebanon

bersama dengan para perwira lainnya, di bawah arahan Dansatgas dan para perwira senior, juga berhasil memenangkan hati dan pikiran rakyat Lebanon melalui program Smart Car yang diadopsi dari gagasan Ibu Negara.

Lebanon UNIFIL Smart Car


Seiring dengan bertambahnya pengalaman lapangan, Agus pun mendapat promosi sebagai Komandan Kompi (Danki) di Yonif Linud 305/Tengkorak pada tahun 2007. Kemampuan lapangan Agus diapresiasi Panglima Divif 1 Kotrad sebagai Danki terbaik di jajaran Divisi Infanteri 1 Kostrad pada tahun 2008. Ia pun melengkapi keterampilan militernya dengan mengikuti Kursus Scuba Divers di TNI Angkatan Laut. Pada tahun yang sama, Agus mendapatkan banyak penugasan khusus, baik dalam mengikuti kursus Scuba Divers TYNI-AL di Kepulauan Seribu, 2008. Ia pun memperoleh penghargaan sebagai Komandan Kompi terbaik di jajaran divisi Infanteri 1 Kostrad, 2008 Latihan Gabungan TNI Yudha Siaga di Sangata, maupun Latihan Gabungan Cobra Gold yang diselenggarakan oleh USPACOM di Thailand.


Atas seizin Panglima TNI dan Kepala Staf Angkatan Darat serta atasan langsungnya, beberapa kali ia juga memenuhi undangan Universitas Katolik Parahyangan yang berkolaborasi dengan Universitas Giessen Jerman untuk mengikuti kegiatan International Summer Course pada tahun 2008 dan 2009 dan menjadi observer pada kegiatan The Pacific Armies Management Seminar.


Pada tahun 2008, Agus dimintai kontribusinya oleh Kementerian Pertahanan (Kemhan), untuk bergabung dalam tim kecil guna merealisasikan gagasan Presiden SBY dalam rangka pendirian Universitas Pertahanan. Meski hanya terdiri dari beberapa orang saja saja, tim ini mampu mewujudkan terbentuknya Universitas Pertahanan Indonesia (Unhan), setelah melalui proses penyiapan yang cukup panjang selama kurang lebih satu tahun. Peran aktifnya dalam pembentukan Universitas Pertahanan ini, membuat waktu Agus tersita di pasukan, sehingga ia pun dipindahtugaskan ke Kementerian Pertahanan sebagai Kepala Seksi Amerika di Direktorat Jenderal Strategi Pertahanan.


Setelah sukses membantu seniornya mewujudkan terbentuknya Unhan, Agus diberikan kesempatan untuk mengikuti seleksi program master di Universitas Harvard, Amerika Serikat.

Wisuda Harvard

Setelah melalui seleksi yang tidak mudah, Agus pun diterima sebagai mahasiswa dalam bidang Public Administration dan lulus dengan predikat sangat memuaskan pada tahun 2010.

Setelah terpilih sebagai peserta The Young Future Defence Leader Workshop, yang digagas Kementerian Pertahanan, Agus pun ditugaskan kembali ke Amerika Serikat, untuk mengikuti pendidikan Sekolah Lanjutan Perwira di Fort Benning. Penugasan pendidikan ini dimanfaatkan dengan baik oleh Agus untuk menunjukan tingkat profesionalisme perwira TNI di mata negara maju. Ia terpilih sebagai lulusan terbaik dan berhak atas sejumlah penghargaan dari sekolah tersebut.

Saat ini ia berdinas sebagai Kepala Seksi 2 / Operasi di lingkungan satuan elit Kostrad, Brigade Infanteri Lintas Udara 17. Sebagai pembantu Komandan di bidang Operasi, Agus merencanakan, mengatur, dan mengawasi langsung di lapangan, sebuah operasi maupun latihan. Selain itu, di samping tugas sehari-harinya sebagai Kasiops, Agus juga secara serius mencoba mengembangkan gagasan untuk memodernisasi alat perlengkapan khusus lintas udara. Alasannya sederhana, sesuai bimbingan para seniornya, ia berharap TNI menjadi semakin profesional dan memiliki kepercayaan diri serta berkelas dunia. Selanjutnya, berbekal pengalamannya mengikuti pendidikan di Fort Benning, Agus juga kerap dilibatkan dalam upaya merevisi doktrin, baik pada tataran strategi, operasional, maupun taktis, termasuk mengembangkan konsep doktrin bertempur secara bersama- sama untuk seluruh kesenjataan dan kecabangan TNI-AD dalam sebuah struktur combined arms yang efektif dan menentukan.


Beberapa tanda jasa dan penghargaan yang dimiliki Agus, antara lain; Satya Lencana Kesetiaan 8 tahun, Satya Lencana Dharma Nusa, Satya Lencana Santi Dharma, Medali PBB, Medali Penghargaan dari pemerintah dan Angkatan Bersenjata Lebanon, Medali Kepeloporan, serta medali penghargaan dari Angkatan Bersenjata Amerika Serikat: Distinguished Honor Graduate dan Commandant's List of the Maneuver Captain Career Course dari the US Army Maneuver Center of Excellence dan The Order of Saint Maurice dari the US National Infantry Association.

Graduation
Certificate


Sebagai konsekuensi atas sejumlah penghargaan itu, akhirnya banyak permintaan berdatangan kepada Agus untuk menjadi nara sumber, instruktur dan pembicara di berbagai forum dan seminar, antara lain pada

- Pembicara pada kegiatan UN Day tahun 2008 dan International Peacekeeper Day tahun 2011;

- Pembicara pada ASEAN Regional Forum Heads of Defense Universities / Colleges / Institutions Meeting (ARF-HDUCIM) tahun 2011;

- Pembicara pada The International Conference on Futurology pada tahun 2011 dan 2012;

- Instruktur di Pusat Misi Pemeliharaan Perdamaian TNI sejak tahun 2007 hingga sekarang;

- Pembicara di forum Karang Taruna se-Indonesia; pembicara pada kegiatan pembekalan kepemimpinan Paskibraka Nasional 2012;

- Pembicara mewakili Generasi Muda TNI di Akademi Militer kepada para Taruna Akademi TNI, Akpol, Mahasiswa DIY/Jateng dan Siswa SMA Taruna Nusantara Magelang dalam rangka Kegiatan Taruna Integratif pada bulan September 2012;

- Pembicara pada Forum Diskusi Kebangsaan yang diselenggarakan oleh HIPMI pada bulan Oktober 2012;

- Pembicara pada Forum Dialog dengan anggota Resimen Mahasiswa Mulawarman di ITB pada bulan Oktober 2012;

- Pembicara pembekalan kepemimpinan wirausaha muda kreatif;

- Pembicara Forum Akademis Persatuan Pelajar Indonesia UK, 2012;

- Pembicara di Forum International Conference on Global Terrorism di Universitas Katolik Parahyangan pada bulan Januari 2013,

- Pembicara dalam Dialog Mata Najwa di Universitas Sumatera Utara pada bulan April 2013;

- Pembicara dalam Indonesian Young Leaders Forum yang diselenggarakan oleh HIPMI pada bulan April 2013;

- Pembicara dalam sesi Pemuda pada Indonesian Youth Conference yang diselenggarakan oleh IYC dan Sinergi Muda pada bulan Juli 2013;

IYC 1
IYC 2

- Pengisi kuliah tamu tentang Tantangan Keamanan dan Pertahanan di Universitas Pertahanan pada bulan Juli 2013;

- Pembicara dalam Talkshow "Reach Higher" dengan topik Indonesia 2045 dalam rangka orientasi mahasiswa baru di Universitas Pelita Harapan, Karawaci pada bulan Agustus 2013;

Indonesia 2045

- Pembicara dalam pembekalan "Kepemimpinan Militer" pada Program Pendidikan Kepemimpinan Bank Indonesia Tingkat Menengah (PKBI-1) Gelombang 1 Tahun 2013 pada bulan Agustus 2013;

Bank Indonesia 1

- Pembicara dalam diskusi Indonesian Defense Institute (IDI) dan Perhimpunan Mahasiswa Indonesia di Rusia (PERMIRA) di St. Petersburg, Rusia pada bulan September 2013;

- Pengisi kuliah tamu pada Diklat Sekolah Dinas Luar Negeri (Sekdilu) Angkatan XXXVII dengan topik "Kepemimpinan Pemuda dalam Penyelesaian Konflik" pada bulan September 2013; dan

- Pembicara dalam pembekalan PSP3 yang diadakan oleh Kementerian Pemuda dan Olahraga dengan topik "Pemuda (sarjana) dan Tantangan Pertahanan dan Keamanan Nasional" pada bulan September 2013.


Atas dorongan semangat dan bimbingan dari pimpinan TNI untuk mengibarkan nama baik TNI di mata masyarakat dan atas seizin atasan langsungnya, Agus tampil di sejumlah media sebagai perwakilan Generasi Muda TNI, yakni Mata Najwa Metro TV, Obrolan Optimis TVRI, dan Jurnal Utama Berita Satu. Sejumlah kiprahnya itu pula yang membuat Panglima Angkatan Bersenjata Australia, Jenderal David Hurley, mengundang Agus dan beberapa perwira TNI lainnya ke Australia, dalam program The Young Future Leader.

Selain aktif berbicara pada forum-forum akademik nasional dan internasional, Agus juga menyalurkan hobinya berlari dan menginisiasi terbentuknya komunitas lari yang beranggotakan sipil dan militer bernama Garuda Finishers pada tahun 2013 tepatnya pada saat perayaan HUT Brigade Infanteri Lintas Udara 17. Bersama komunitas Garuda Finishers, Agus telah mengikuti banyak kegiatan dan kompetisi lari dan juga menyelenggarakan event-event lari sambil tetap beraksi sosial. Event pertama yaitu Kujang Run pada bulan Juni 2013 diselenggarakan di kawasan Brigif Linud 17, Cijantung untuk memeriahkan HUT tempatnya bekerja. Setiap kilometernya, pelari dalam Kujang Run menyumbangkan satu pohon. Pada bulan Ramadhan kemarin, Agus dan Garuda Finishers kembali menyelenggarakan event lari sambil berbagi kotak makanan untuk masyarakat yang kurang mampu, event ini bernama Ramadhan Run Night dan sukses mengajak 2000 pelari untuk berlari sambil berbagi di malam hari pada saat bulan Ramadhan. Event ketiga yang tidak kalah suksesnya adalah Independence Day Run, bersama 16 anggota komunitasnya - Garuda Finishers, Agus berpartisipasi menjadi Tough Warriors yang berlari sejauh 17 KM dan memakai baju militer lengkap Lintas Udara dan memikul beban sebanyak 17 kg sambil membawa bendera Merah Putih untuk diserahkan kepada Presiden Susilo Bambang Yudhoyono. Aksinya ini dilakukan untuk mengenang dan menghormati jasa para pahlawan & pejuang kemerdekaan serta prajurit yang gugur dalam tugas.

Pada 12 Oktober 2013, Agus dianugerahi penghargaan Nanyang Outstanding Alumni Award dari almamaternya sewaktu menempuh pendidikan di S. Rajaratnam School of International Studies, Nanyang Technological University (NTU). Penghargaan ini merupakan bentuk apresiasi NTU terhadap Agus atas kontribusinya dalam bidang militer kepada masyarakat, dan kategori ini dikhususkan untuk alumni yang berprestasi dan berusia di bawah 40 tahun. Pencapaian Agus dinilai sangat membanggakan NTU dan diharapkan dapat menginspirasi alumni-alumni NTU lainnya untuk tidak henti-hentinya berkontribusi untuk masyarakat dan dapat mengharumkan almamater. Penghargaan ini diberikan langsung oleh Presiden NTU, Prof Bertil Andersson dan Menteri Kebudayaan dan Kepemudaan Singapura, Mr. Lawrence Wong.

Dari seluruh prestasinya, lantas tak membuatnya menjadi jumawa. Ia sering mengatakan, selain karena kerja keras, semua itu adalah karunia Tuhan yang patut disyukuri. Ia sering mengatakan bahwa "Winning is not a chance, but it is a choice". Motivasinya yang menginspirasi banyak orang dituangkannya dalam media sosial melalui akun Twitter pribadinya @AgusYudhoyono. Ia selalu menyemangati para followersnya dengan sapaan-sapaan ringan yang menyejukkan seperti "Be strong, be tough, never give up. The best is yet to come."

Riwayat jabatan[sunting | sunting sumber]

  • Danton Yonif Linud 305/Tengkorak (2002)
  • Pasiops di Yonif Linud 305/Tengkorak (2003)
  • Pasiops Batalyon Infanteri Mekanis Kontingen Garuda XXIII-A (2006)
  • Danki Yonif Linud 305/Tengkorak (2007)
  • Kasi Ops Brigif Linud 17/Kujang I Kostrad (2012)

Pranala luar[sunting | sunting sumber]