SMA Taruna Nusantara Magelang

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Sekolah Menengah Atas Taruna Nusantara Magelang
Lambangtn-kecil.gif
Informasi
Didirikan 14 Juli 1990
Akreditasi A
Nomor Statistik Sekolah 384030810043
Kepala Sekolah Brigjen TNI (Purn) Wahid Hidayat, S.I.P.
Jumlah kelas Kelas setiap tingkat :
X : 12 Kelas, XI MIA : 9 kelas, XI IIS : 3 kelas, XII IPA : 8 kelas, XII IPS : 3 Kelas
Program/jurusan/
peminatan
Ilmu Alam dan Ilmu Sosial
Rentang kelas X, XI MIA, XI IIS, XII IPA, XII IPS,
Kurikulum Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan dan Kurikulum 2013
Jumlah siswa IPA dan IPS (1000-an)
Status Swasta
Alamat
Lokasi Jalan Raya Purworejo-Magelang Km. 5, Pirikan, Mertoyudan, Kabupaten Magelang, Jawa Tengah, Bendera Indonesia
Telp./Faks.

Telp (0293) 364195

Fax (0293) 364047
Koordinat -7.516245,110.197971
Situs web taruna-nusantara-mgl.sch.id
Lain-lain
Lulusan 6000-an

SMA Taruna Nusantara (biasa juga disebut Tarnus atau TN) adalah sebuah Sekolah Menengah Atas berasrama yang terletak di Kabupaten Magelang, Jawa Tengah, Indonesia. Sekolah ini dikenal dengan penekanan pada nilai-nilai kebangsaan dan kedisiplinan semi militer, di samping berbagai prestasi akademik dan kepemimpinan.

SMA Taruna Nusantara dapat diartikan sebagai "pemuda dari seluruh pelosok pulau" (taruna = pemuda, nusa = pulau). Kata Taruna sendiri biasa dipakai untuk menyebut siswa AKABRI. SMA Taruna Nusantara menjaring siswa berprestasi lulusan SMP atau sederajat dari berbagai golongan strata ekonomi dan sosial.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Ide pembuatan sekolah ini dicetuskan oleh Menteri Pertahanan dan Keamanan saat itu, Jenderal LB Moerdani pada tanggal 20 Mei 1985 di Pendopo Agung Taman Siswa Yogyakarta. Dia mempunyai visi untuk membangun sekolah yang mendidik manusia – manusia terbaik dari seluruh Indonesia dan menghasilkan lulusan yang dapat melanjutkan cita-cita para Proklamator. Ide ini diteruskan dengan menandatangani MoU antara TNI dan Taman Siswa, yang merupakan organisasi kependidikan pertama di Indonesia, untuk membuat suatu lembaga bernama Lembaga Perguruan Taman Taruna Nusantara (LPTTN). Lembaga ini merupakan kristalisasi dari visi Jenderal Moerdani yang selanjutnya akan mengawasi proses pelaksanaan sekolah ini.

Sekolah ini diresmikan oleh Pangab saat itu, Jenderal Try Sutrisno pada tahun 1990. Kampus yang menempati lahan seluas 18.5 hektare dan terdiri dari komplek akademis, asrama siswa dan komplek perumahan pamong (guru) ini merupakan sumbangan dari Akademi Militer yang berlokasi tidak jauh dari tempat itu. Selama 6 tahun pertama, Taruna Nusantara hanya menerima laki-laki sebagai siswanya dengan jumlah sekitar 245 orang. Namun mulai tahun 1996, LPTTN membuat kebijaksanaan baru dengan menerima angkatan putri pertama sebanyak 70 orang. Untuk mengakomodasi perubahan ini, area sekolah inipun diperluas menjadi 23 hektare.

Untuk menarik pemuda-pemudi terbaik dari seluruh strata sosial, LPTTN menawarkan beasiswa penuh kepada pelajar yang diterima dengan dukungan dana dari TNI yang mempunyai latar belakang politik dan keuangan yang kuat. Para tenaga pengajar (pamong) juga mendapat gaji yang di atas rata-rata serta fasillitas lainnya. Namun, setelah krisis ekonomi dan perubahan politik pada tahun 1997, LPTTN mengalami kesulitan keuangan sehingga pada tahun 2001 menghentikan kebijakan beasiswa penuh ini. Sekarang, pelajar terpilih yang mempunyai kesulitan keuangan tetap mendapatkan beasiswa yang diberikan baik oleh individual, perusahaan, maupun pemerintah daerah.

Walaupun sekolah ini sering disebut sebagai sekolah semi-militer, kurikulum yang digunakan tidak 100% dari militer. SMA TN memakai sistem kurikulum yang dibuat oleh Depdiknas sehingga bisa dibilang SMA TN sama dengan SMA lainnya. Tetapi, ada beberapa perbedaan yang cukup mencolok seperti kesatuan dari seluruh elemen pendidikan dan sistem yang khas yang dilaksanakan dalam kehidupan sehari-hari serta kegiatan sekolah pada umumnya. Bertolak belakang dengan kepercayaan umum, lulusan sekolah ini tidak punya kewajiban untuk memilih militer sebagai kelanjutan pendidikannya. Bahkan, sebagian besar lulusan SMA TN melanjutkan pendidikannya di sekolah non-militer, walaupun bisa dikatakan kalau yang memilih militer sebagai kelanjutan studinya jauh lebih besar dari SMA lain pada umumnya.

Kerjasama[sunting | sunting sumber]

  1. Windaroo Valeyy State High School
  2. SMA Negeri 1 Singaraja
  3. SMA Negeri 3 Yogyakarta
  4. SMA Negeri 1 Luragung


Kegiatan Ekstrakurikuler[sunting | sunting sumber]

Untuk menyalurkan bakat para siswa di berbagai serta melatih jiwa kepimpinan mereka, pihak sekolah menyediakan berbagai macam pilihan kegiatan ekstra-kurikuler.

  • Ekstrakurikuler Seni
Gita Bahana Nusantara Marching Band (GBNMB), Pramuka, Palang Merah Remaja (PMR), Paduan Suara (Padus), Teater Taruna Nusantara (Tetanus), Gendang Rampak, Tari dan Karawitan, Band, Tari Modern.
  • Ekstrakurikuler Olahraga
Renang, Tenis, Bulutangkis, Sepak bola, Hockey, Atletik, Basket, Tenis Meja, Voli, Takraw,
  • Ekstrakurikuler Bela Diri
Karate, Pencak silat, Tae-Kwondo

Selain ekstrakurikuler di atas, dibentuk juga beberapa tim seperti:

  • Tim Dekorasi (bertugas dalam dekorasi event-event besar)
  • Tim Kaplog (bertugas mempersiapkan logistik dalam event-event besar)
  • Tim Prasasti (bertugas menerbitkan majalah intern sekolah)
  • Tim Sound System (bertugas dalam mempersiapkan perlengkapan sound dalam event-event besar)
  • Tim Kosinus (bertugas dalam pelayanan koperasi intern siswa)

Peleton[sunting | sunting sumber]

Selain ekstrakurikuler umum, terdapat juga peleton yang merupakan perwujudan latihan kepemimpinan dalam organisasi. Terdapat 4 peleton di SMA Taruna Nusantara

TONPARA[sunting | sunting sumber]

Peleton Upacara (TONPARA) merupakan peleton yang pertama kali berdiri di SMA Taruna Nusantara. Awalnya bernama Peleton Inti (Tonti). Terdiri dari 25 siswa terpilih dari setiap angkatan. Mulai angkatan 19, bertambah menjadi 31 siswa, yang terdiri dari 21 siswa putra dan 10 siswa putri. Peleton ini mengerjakan seluruh tugas yang berkaitan dengan upacara umum (upacara bendera hari Senin), upacara khusus (peringatan hari besar atau upacara tradisi), serta Pelatihan Baris Berbaris (PBB) siswa. TONPARA juga sering mengharumkan nama Almamater SMA Taruna Nusantara dalam berbagai lomba PBB tingkat SMA se-Jateng.

PKS[sunting | sunting sumber]

Patroli Keamanan Sekolah (PKS) bertugas mengendalikan keamanan sekolah dan memeriksa kerapihan siswa. Terdiri dari 16 siswa dan 8 siswi terpilih tiap angakatan yang terbagi dalam 8 kode. Apel pengecekan pesiar dan apel pengecekan rutin (biasa dilakukan pada hari Selasa) adalah contoh kegiatan rutin PKS. PKS juga bertugas menjaga ketertiban saat ada kunjungan tamu dari luar SMA Taruna Nusantara.

PATAKA[sunting | sunting sumber]

Pasukan Tanda Kehormatan (PATAKA) adalah pasukan khusus pembawa Lambang SMA Taruna Nusantara. Terdiri dari 11 siswa dan 4 siswi terpilih tiap angkatan. Lambang SMA Taruna Nusantara (dengan berat tiang 18 kg) dibawa dengan khidmat oleh pasukan khusus ini dalam upacara tradisi SMA Taruna Nusantara, yaitu Upacara Pembukaan Pendidikan, Malam Renungan Enam Belas Agustus, Upacara Penutupan Pendidikan Dasar Kedisiplinan dan Kepemimpinan (PDK), Kampanye Dialogis OSIS SMA Taruna Nusantara, dan Upacara Prasetya Alumni.

BANTARA[sunting | sunting sumber]

Dewan Ambalan SMA Taruna Nusantara adalah gerakan pramuka SMA TN yang bertugas menyelenggarakan seluruh kegiatan kepramukaan di SMA TN, mulai dari Persami yang merupakan bagian dari rangkaian kegiatas PDK (Pendidikan Dasar Kedisiplinan dan Kepemimpinan) hingga kegiatan non-formal mandiri. BANTARA SMA TN juga sering mengikuti lomba-lomba kepramukaan mulai dari tingkat kabupaten, provinsi, hingga nasional. Tak heran, peleton ini pun sering mengharumkan nama SMA Taruna Nusantara dengan melanjutkan tradisi prestasi.

OSIS dan PK[sunting | sunting sumber]

Organisasi Siswa Intra Sekolah (OSIS) SMA Taruna Nusantara adalah organisasi induk bagi siswa. Terdiri atas Pengurus Harian dan 8 Seksi:

  • Seksi I Pembinaan Mental dan Spiritual
  • Seksi IIA Kehidupan Berbangsa dan Bernegara
  • Seksi IIB Pengembangan Nilai Budaya
  • Seksi IIIA Kemandirian dan Kewiraswastaan
  • Seksi IIIB Pengembangan Ilmu Pengetahuan dan Teknologi
  • Seksi IIIC Pengembangan Jasmani
  • Seksi IVA Kepemimpinan dan Organisasi
  • Seksi IVB Kehidupan Berasrama

Perwakilan Kelas (PK) adalah organisasi wadah aspirasi siswa dan pengontrol kegiatan OSIS. Terdiri dari Pengurus Harian dan 5 Komisi. Tiap komisi bertugas memantau dan mengevauasi kegiatan seksi OSIS. Komisi 5 merupakan komisi hukum.

Tim Mata Pelajaran[sunting | sunting sumber]

SMA Taruna Nusantara memiliki wadah bagi siswa berprestasi yang ingin mengembangkan pelajaran hingga tingkat mahir dan berkesempatan untuk mengikuti Olimpiade. Wadah tersebut adalah Tim Mata Pelajaran yang merupakan bagian dari Seksi IIIB OSIS. Terdiri dari tim olimpiade dan non-eksak:

  • KIRTARA (KIR SMA Taruna Nusantara)
  • Aeromodeling (Tim aeromodeling)
  • Fractura (Tim Fotografi)
  • Tomat (Tim Olimpiade Matematika)
  • Elephyte (Electromen and Physics Team)
  • Cesium (Chemistry Squad with Incredible and Unbeatable Members)
  • BioHolic (Tim Olimpiade Biologi)
  • TNCC (Taruna Nusantara Computer Club)
  • Astro Gank (Tim Olimpiade Astronomi)
  • TNEC (Taruna Nusantara Economy Club)
  • Granity (Geology Taruna Nusantara Community)
  • Hiperbola (Himpunan Pecinta Sastra dan Bahasa Indonesia dengan Obsesi Piala)
  • TNESC (Taruna Nusantara English Speaking Club)
  • TNT (Taruna Nusantara Ni Hon Go Team)
  • Deutsch Club (Tim Olimpiade Bahasa Jerman)
  • TNRC (Taruna Nusantara Robotic Club)
  • Konsisten (Tim PPKn)
  • Prasasti (Tim Majalah Sekolah)

Kepala Sekolah[sunting | sunting sumber]

  1. Prof. Dr. Tarwotjo Tjitrosoedjono, M.Sc (1990-1994)
  2. Mayjen Bambang Hartoyo; MBA (1994)
  3. Brigjen TNI (Hor) Drs. Sadja Moeljoredjo (1994-1998)
  4. Brigjen TNI Bambang Pradjuritno, S.H. (1998-2004)
  5. Brigjen TNI Drs. Untung Susoro (2005-2006)
  6. Brigjen TNI Purn Djuwari Sarmyanto , S.Ip., M.Sc (2006-2010)
  7. Laksma TNI Purn Ir. Djoko Sasongko. (2010-2011)
  8. Brigjen TNI Purn Bambang Sumaryanto, S.E., M.M. (2011-2013)
  9. Brigjen TNI Purn Wahid Hidayat, S.Ip.. (2013- )

Lulusan Terbaik[sunting | sunting sumber]

Lulusan terbaik SMA Taruna Nusantara mendapatkan penghargaan medali emas Garuda Trisakti Taruna Tama. Lulusan terbaik dinilai berdasarkan prestasi akademik yang diraih, kepribadian, serta kesehatan jasmani.

Daftar lulusan terbaik:

  • Firman Dwi Cahyono (1993)
  • Jati Setiawan (1994)
  • Dito Sutejo (1995)
  • Yusa Adi Hartanto (1996)
  • Agus Harimurti Yudhoyono (1997)
  • Andi Arvianto (1998)
  • Achmad Hikam (1999)
  • Wulan Asti Rahayu (2000)
  • Muhammad Syaiful Anam (2001)
  • Ina Damayanti Dwi Artiningsih (2002)
  • Muh Farid Isnawan (2003)
  • Dhana Putra Prasetya (2004)
  • Intan Nur Asma Hardhani (2005)
  • Satrio Tegas Wicaksono (2006)
  • Ronggo Wiyono S. Putro (2007)
  • Ryan Putera Pratama (2008)
  • Bagas Dhanurendra (2009)
  • Guinandra Luthfan Jatikusumo (2010)
  • Fauzy Pratama (2011)
  • Anggara Putra Bagustama (2012)
  • Anastasha Puspagita Herasmoro (2013)
  • Fransiska Herline Novitasari (2014)

Prestasi[sunting | sunting sumber]

Nasional[sunting | sunting sumber]

  • Olimpiade Sains Nasional 2006[1]
    • Bidang Astronomi  : 1 Perak, 1 Perunggu
    • Bidang Biologi  : 1 Emas, 1 Perak
    • Bidang Ekonomi  : 2 Perak
    • Bidang Fisika  : 1 Emas, 2 Perak, 1 Perunggu
    • Bidang Kimia  : 1 Emas, 1 Perak
    • Bidang Komputer  : 2 Emas, 1 Perak
    • Bidang Matematika : 1 Perak
  • Olimpiade Sains Nasional 2007[2]
    • Bidang Astronomi  : 2 Perak, 1 Perunggu
    • Bidang Biologi  : 1 Emas
    • Bidang Ekonomi  : 1 Perunggu
    • Bidang Kimia  : 2 Perunggu
    • Bidang Komputer  : 1 Perunggu
    • BIdang Matematika : 1 Emas, 2 Perak
  • Olimpiade Sains Nasional 2008
    • Bidang Biologi  : 1 Emas, 1 Perunggu
    • Bidang Ekonomi  : 1 Emas, 1 Perak
    • Bidang Fisika  : 2 Perunggu
    • Bidang Kebumian  : 1 Perak
    • Bidang Kimia  : 2 Emas
    • Bidang Matematika : 2 Perunggu
  • Olimpiade Sains Nasional 2009
    • Bidang Astronomi  : 1 Emas
    • Bidang Biologi  : 1 Perunggu
    • Bidang Ekonomi  : 1 Perak, 1 Perunggu
    • Bidang Fisika  : 1 Perunggu
    • Bidang Kimia  : 1 Perunggu
    • Bidang Komputer  : 1 Perunggu
  • Olimpiade Sains Nasional 2010
    • Bidang Astronomi  : 2 Emas, 1 Perunggu
    • Bidang Biologi  : 1 Perunggu
    • Bidang Ekonomi  : 2 Perak
    • Bidang Kebumian  : 1 Emas
    • Bidang Kimia  : 1 Emas, 2 Perunggu
    • Bidang Komputer  : 1 Emas, 1 Perak
    • Bidang Matematika : 1 Perunggu
  • Olimpiade Sains Nasional 2011
    • Bidang Astronomi  : 1 Perak
    • Bidang Biologi  : 1 Perak
    • Bidang Ekonomi  : 1 Perunggu
    • Bidang Kebumian  : 1 Perunggu
    • Bidang Kimia  : 1 Perunggu
  • Olimpiade Sains Nasional 2012
    • Bidang Biologi  : 1 Emas
    • Bidang Ekonomi  : 1 Perunggu
    • Bidang Kimia  : 1 Perak
    • Bidang Komputer  : 1 Perak
  • Olimpiade Sains Nasional 2013
    • Bidang Ekonomi  : 1 Emas, 1 Perak
    • Bidang Kebumian  : 1 Perunggu
    • Bidang Kimia  : 1 Perak
    • Bidang Matematika : 1 Perunggu
  • Olimpiade Sains Nasional 2014
    • Bidang Astronomi  : 1 Perunggu

Internasional[sunting | sunting sumber]

  • Olimpiade Fisika di Mongolia
    • Ahmad Andhiki S dengan medali emas
  • Asian Physics Olympiad 2013[3]
    • Andramica Priastyo dengan medali perunggu
  • IX International Zhautykov Olympiad[4]
    • Andramica Priastyo dengan medali perunggu

Referensi[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]