Yab-Yum

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari

Yab-yum (bahasa Tibet secara harfiah, "ayah-ibu") adalah simbol umum dalam seni Buddha India, Bhutan, Nepal, dan Tibet. Ini mewakili kesatuan primordial kebijaksanaan dan kasih sayang, digambarkan sebagai dewa laki-laki dalam persatuan dengan permaisuri perempuannya. Sosok laki-laki melambangkan welas asih dan cara-cara terampil, sementara pasangan wanitanya mewakili wawasan.

Asal usul[sunting | sunting sumber]

Simbolisme ini terkait dengan Anuttarayoga tantra dan, sementara ada berbagai interpretasi simbolisme dalam bahasa senja, sosok laki-laki biasanya dikaitkan dengan welas asih (karuṇā) dan cara-cara terampil (upāya-kauśalya), sedangkan pasangan wanita untuk "wawasan" ( prajñā).[1]

Ikonografi[sunting | sunting sumber]

Yab-yum secara umum dipahami untuk mewakili kesatuan kebijaksanaan dan belas kasih primordial (atau mistik).[2] Dalam Buddhisme bentuk maskulin aktif, mewakili welas asih dan cara-cara terampil (upaya[3]) yang harus dikembangkan untuk mencapai pencerahan. Bentuk feminin adalah pasif dan mewakili kebijaksanaan (prajna), yang juga diperlukan untuk pencerahan. Bersatu, angka-angka melambangkan kesatuan yang diperlukan untuk mengatasi tabir Maya, dualitas palsu dari objek dan subjek.

Angka-angka ini sering dikerjakan dalam bentuk patung atau relief, atau dicat pada thangka.[4] Yab-yum juga dapat direpresentasikan melalui penandaan anikonik yantra dan mandala.

Dalam Agama Buddha Tibet[sunting | sunting sumber]

Dalam Buddhisme Tibet, ide-ide yang sama dapat ditemukan mengenai lonceng dan dorje, yang, seperti yab-yum, melambangkan dualisme yang harus dilampaui. Praktik Tantrik yang sakral membawa pada perkembangan pikiran yang cepat dengan menggunakan pengalaman kebahagiaan, non-dualitas, dan ekstasi saat bersatu dengan permaisuri seseorang, baik divisualisasikan, atau dalam kasus praktisi tingkat lanjut, dalam beberapa kasus fisik. Dalam satu teks Anuttarayoga yang penting, di mana Tilopa menguraikan arti untuk Naropa, ia mengatakan:

"Ketika Anda mengandalkan permaisuri, kebijaksanaan kebahagiaan kosong akan muncul, jadi masuk ke dalam kesatuan - berkat metode dan kebijaksanaan. Turunkan perlahan-lahan, pertahankan, balikkan, dan tarik kembali. Bawa ke tempat-tempat di dalam tubuh dan membiarkannya menyebar ke seluruh. Ketika Anda tetap bebas dari keinginan, kebijaksanaan kebahagiaan kosong akan muncul. "[5]

Menunjukkan sifat maju dari praktek yang sebenarnya dengan permaisuri, ayat-ayat adalah yang terakhir dalam apa yang sudah dianggap secara luas sebagai teks untuk praktisi yang paling maju, sebuah fakta yang jelas terlihat dalam cerita tentang Naropa yang menerima pengajaran.[6]

Lihat Juga[sunting | sunting sumber]

Mathuna[7]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ 1951-, Keown, Damien, (2003). A dictionary of Buddhism. Oxford: Oxford University Press. ISBN 0198605609. OCLC 59361180. 
  2. ^ "seriousseekers.com" (PDF). www.seriousseekers.com. Diakses tanggal 2018-04-01. 
  3. ^ "Upaya | religious concept". Encyclopedia Britannica (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2018-04-01. 
  4. ^ "Large Size Paramasukha-Chakrasamvara and Vajravarahi". Exotic India. Diakses tanggal 2018-04-01. 
  5. ^ "Natural Awareness: Mahamudra texts". www.naturalawareness.net. Diakses tanggal 2018-04-01. 
  6. ^ "Life of Tilopa & The Ganges Mahamudra Thrangu Rinpoche". www.namsebangdzo.com. Diakses tanggal 2018-04-01. 
  7. ^ "Maithuna". Wikipedia (dalam bahasa Inggris). 2017-12-13.