Traveloka

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Traveloka.com
PT Trinusa Travelindo
Traveloka Primary Logo.png
Jenis situs
Pemesanan tiket pesawat dan hotel online
BahasaIndonesia, Inggris, Thai, Melayu, Vietnam
MarkasJakarta, Indonesia
Wilayah operasi
Tokoh pentingDerianto Kusuma
Ferry Unardi
Albert Zhang
SektorPerdagangan elektronik, Agen perjalanan online
Karyawan400 lebih (tengah 2015)
SloganTraveloka Dulu, _______ Kemudian
Situs webwww.traveloka.com
Peringkat Alexa110 Indonesia, 4286 global (April 2017)
DiluncurkanFebruari 2012
StatusAktif

Traveloka adalah perusahaan yang menyediakan layanan pemesanan tiket pesawat dan hotel secara daring dengan fokus perjalanan domestik di Indonesia. Traveloka memiliki basis operasional di Jakarta.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Perusahaan didirikan pada tahun 2012[1] oleh Ferry Unardi, Derianto Kusuma, dan Albert Zhang [2].

Ide ini muncul disaat Ferry Unardi sering mengalami kesulitan dalam pemesanan pesawat, terutama disaat dia ingin pulang ke Padang, Indonesia, dari Amerika Serikat.[3]

Pada awal konsepnya Traveloka berfungsi sebagai mesin pencari untuk membandingkan harga tiket pesawat dari berbagai situs lainnya. Pada pertengahan tahun 2013 Traveloka kemudian berubah menjadi situs reservasi tiket pesawat[4] di mana pengguna dapat melakukan pemesanan di situs resminya. Pada bulan Maret 2014, Ferry Unardi menyatakan bahwa Traveloka akan segera masuk ke bisnis reservasi kamar hotel[5]. Pada bulan Juli 2014, jasa pemesanan hotel telah tersedia di situs Traveloka.

Investasi[sunting | sunting sumber]

Pada bulan November 2012 perusahaan Traveloka mengumumkan investasi tahap awal oleh East Venture[6]. Pada bulan September 2013 perusahaan Traveloka mengumumkan investasi seri A oleh Global Founders Capital[7]. Dana dari investasi digunakan untuk membangun layanan baru seperti pemesanan hotel dan paket wisata.

Tim[sunting | sunting sumber]

Para pendiri Traveloka adalah para praktisi teknologi informasi yang kembali dari Amerika Serikat ke Indonesia antara lain

Pada awal 2015, dilaporkan tim Traveloka terdiri dari lebih dari 50 orang. Penggagas KawalPemilu.org, Ainun Najib juga bergabung[8].

Pemboikotan[sunting | sunting sumber]

Traveloka sempat diadang aksi pemboikotan oleh warganet karena disinyalir pendiri Traveloka, Derianto Kusuma, ikut melakukan aksi walk out seperti Ananda Sukarlan ketika Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan memberikan pidato acara Perayaan 90 tahun Kolese Kanisius pada 14 November 2017, meski pun pihak Traveloka membantah bahwa Derianto Kusuma menghadiri acara tersebut.[9]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]