Hubungan Indonesia dengan Vatikan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Uskup Agung Albertus Soegijapranata dan Duta Besar Vatikan Georges de Jonghe d'Ardoye dengan Presiden Soekarno, 1947

Hubungan Indonesia-Vatikan sudah berlangsung sejak zaman Hindia Belanda. Walaupun kebanyakan orang Eropa di Indonesia menganut ajaran Protestan, tetapi ajaran Katolik mulai berkembang pada abad ke-19. Hubungan resmi antara Republik Indonesia dengan Vatikan dimulai pada tahun 1950 dengan status Internunciatur Apostolik. Barulah pada bulan Desember 1965, status ini diubah menjadi Nunciatur Apostolik.

Berikut ini adalah daftar Duta Besar Vatikan untuk Indonesia.[1]

  1. Georges Marie Joseph Hubert Ghislain de Jonghe d'Ardoye M.E.P. † (6 Juli 1947–2 Maret 1955)
  2. Domenico Enrici † (17 September 1955–30 Januari 1958)
  3. Ottavio de Liva † (18 April 1962–23 Agustus 1965)
  4. Salvatore Pappalardo † (7 Desember 1965–7 Mei 1969)
  5. Joseph Mees † (14 Juni 1969-10 Juli 1973)
  6. Vincenzo Maria Farano † (8 Agustus 1973–25 Agustus 1979)
  7. Pablo Puente Buces (18 Maret 1980–15 Maret 1986)
  8. Francesco Canalini (28 Mei 1986–20 Juli 1991)
  9. Pietro Sambi † (28 November 1991–6 Juni 1998)
  10. Renzo Fratini (8 Agustus 1998–27 Januari 2004)
  11. Albert Malcolm Ranjith Patabendige Don (29 April 2004–10 Desember 2005)
  12. Leopoldo Girelli (13 April 2006–13 Januari 2011)
  13. Antonio Guido Filipazzi (23 Maret 2011–sekarang)[2]

Kontroversi terkait klaim Vatikan sebagai negara pertama yang mengakui kemerdekaan Indonesia[sunting | sunting sumber]

Pada 2012, muncul sebuah klaim dari film Soegija yang menyatakan bahwa Vatikan merupakan negara pertama yang memberikan pengakuan kedaulatan Indonesia yang diberikan melalui Albertus Soegijapranata.[3] Klaim tersebut juga dibuat oleh Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok ketika masih menjabat sebagai Wakil Gubernur DKI Jakarta saat menerima kedatangan Duta Besar Vatikan Antonio Guido Filipazzi di Balaikota Jakarta pada 15 Maret 2013.[4] Inilah.com berdalih bahwa negara pertama yang mengakui kedaulatan Indonesia adalah Mesir, seperti halnya yang diketahui masyarakat selama ini, pada 22 Maret 1946. Sementara Vatikan baru mengakui Indonesia pada 6 Juli 1947 yang ditandai dengan pembukaan kedutaan yang disebut Delegatus Apostolik dan menugaskan Georges de Jonghe d'Ardoye sebagai duta besar Vatikan pertama di Jakarta untuk masa 1947 hingga 1955.[5]

Para pendukung klaim tersebut membela klaim tersebut dengan berpendapat bahwa Mesir pada waktu itu belum sepenuhnya merdeka karena masih berada di bawah pengaruh Inggris dan baru sepenuhnya merdeka pada tahun 1953[6] sementara Vatikan sendiri telah berdiri secara independen dan absolut sejak 11 Februari 1929 melalui Perjanjian Lateran.[7]

Referensi[sunting | sunting sumber]