Yahoo! Japan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Yahoo! Japan Corporation
Nama asli
Jepangヤフー株式会社
HepburnYafū! kabushiki gaisha
KK Publik
Didirikan11 Januari 1996; 26 tahun lalu (1996-01-11)
Kantor
pusat
Kioi Tower, Tokyo Garden Terrace Kioicho, 1-3, Kioi-cho, Chiyoda-ku, Tokyo, Japan
Cabang
2 (Nagoya dan Osaka)
Tokoh
kunci
Masayoshi Son (Ketua)
Manabu Miyasaka (Presiden dan CEO)
PendapatanKenaikan¥292,423 juta (FY 2010)
Kenaikan¥159,604 juta (FY 2010)
Kenaikan¥92,174 juta (FY 2010)
Total asetKenaikan¥471,745 juta (FY 2010)
Total ekuitasKenaikan¥385,105 juta (FY 2010)
Karyawan
5,518 (per 30 September 2015)[1]
IndukZ Holdings (65.3%)[2]
Anak
usaha
Netrust, Ltd.
ASKUL Corporation
Situs webwww.yahoo.co.jp

Yahoo! Japan Corporation (ヤフー株式会社, Yafū Kabushiki-gaisha) adalah perusahaan internet Jepang yang awalnya dibentuk sebagai perusahaan patungan antara perusahaan internet Amerika Yahoo! (kemudian divestasi oleh Verizon menjadi Altaba) dan perusahaan Jepang SoftBank. Berkantor pusat di Kioi Tower di kompleks Tokyo Garden Terrace Kioicho di Kioicho, Chiyoda, Tokyo.[3] Portal web Yahoo! Japan adalah situs web yang paling banyak dikunjungi di Jepang, dan layanan internetnya sebagian besar dominan di negara tersebut.[4] Menurut The Japan Times, pada tahun 2012, Yahoo Japan memiliki jejak di pasar internet di Jepang. Dalam hal penggunaan sebagai mesin pencari, bagaimanapun, tidak pernah melampaui Google. Perusahaan ini merupakan mesin pencari terbesar kedua yang digunakan di Jepang per Juli 2021, dengan pangsa pasar 19% di belakang Google 77%.[5]

Pada Maret 2021, perusahaan ini bergabung dengan Line Corporation, menempatkan kedua perusahaan di bawah perusahaan induk Z Holdings.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Yahoo! dan SoftBank membentuk Yahoo! Japan pada Januari 1996 untuk mendirikan portal web pertama di Jepang. Yahoo! Japan mulai aktif pada 1 April 1996.[6] Yahoo! Japan terdaftar di JASDAQ pada November 1997. Pada Januari 2000, perusahaan ini menjadi saham pertama dalam sejarah Jepang yang diperdagangkan lebih dari ¥100 juta per saham. Perusahaan ini terdaftar di Bursa Saham Tokyo pada Oktober 2003 dan menjadi bagian dari indeks pasar saham Nikkei 225 pada tahun 2005.

Yahoo! Japan memperoleh hak penamaan untuk Fukuoka Dome pada tahun 2005, mengubah nama tempat menjadi "Fukuoka Yahoo! Japan Dome". "Yahoo Dome" merupakan lapangan kandang bagi Fukuoka SoftBank Hawks, tim profesional bisbol yang mayoritas dimiliki oleh SoftBank.

Sejak tahun 2010, mesin pencari Yahoo! Japan telah didasarkan pada teknologi pencarian Google. Sebagai gantinya, Google menerima data aktivitas pengguna dari berbagai produk Yahoo! Japan.[7]

Pada tahun 2017, Verizon Communications membeli bisnis internet inti dari Yahoo! yang berbasis di Amerika Serikat, dan menggabungkannya dengan AOL menjadi Oath, Inc.; Yahoo! Japan tidak terpengaruh. Perusahaan tersebut berlanjut sebagai perusahaan patungan antara Softbank dan apa yang tersisa dari Yahoo! Inc. yang diubah namanya menjadi Altaba.[8] Yahoo! telah menurun secara ekonomi dan popularitas sejak akhir tahun 2000-an, tetapi tidak demikian dengan Yahoo! Japan, yang terus mendominasi industri internet Jepang.[9] Mengikuti penjualan, Yahoo! Japan terus menggunakan nama "Yahoo!" di bawah lisensi dari Verizon Communications.[10] Pada Juli 2018, SoftBank membeli saham senilai $2 miliar di Yahoo! Japan dari Altaba, meningkatkan kepemilikannya menjadi 48,17 persen. Yahoo! Japan, pada gilirannya, membeli jumlah saham yang hampir sama dari SoftBank.[11] Pada September 2018, Altaba menjual semua sisa sahamnya di Yahoo! Japan sekitar $4,3 miliar.[12] Yahoo! Japan memperoleh hak merek dagang untuk merek "Yahoo!" di Jepang dari Verizon pada tahun 2021.[13]

Pada Maret 2021 Line Corporation bergabung dengan Yahoo! Japan, yang dioperasikan oleh Z Holdings, anak perusahaan SoftBank Group.[14] Di bawah struktur baru, Naver Corporation (mantan perusahaan induk Line) dan SoftBank Corp. (unit operator nirkabel SoftBank Group) masing-masing memegang 50 persen saham di perusahaan baru bernama A Holdings Corp., yang memegang saham mayoritas di Z Holdings, yang akan mengoperasikan Line dan Yahoo! Japan.[14][15][16] Setelah mengintegrasikan kedua bisnis dan membuat platform lebih lanjut, perusahaan yang digabungkan memiliki tujuan untuk bersaing dengan raksasa teknologi AS Google, Amazon, Facebook, dan Apple, raksasa teknologi Tiongkok Baidu, Alibaba, dan Tencent,[15] serta raksasa perdagangan elektronik Jepang Rakuten.[14] Penggabungan ini juga memberi Z Holdings tiga pasar Asia tambahan tempat Line populer: Taiwan, Thailand, dan Indonesia.[14]

Layanan Yahoo Japan tidak tersedia di Wilayah Ekonomi Eropa dan Britania Raya sejak 6 April 2022, karena "beban peraturan yang berlebihan".[17][18]

Afiliasi industri[sunting | sunting sumber]

Yahoo! Japan adalah anggota pendiri Rakuten, asosiasi bisnis elektronik Jepang yang dipimpin oleh CEO Hiroshi Mikitani, pada Februari 2010; Hal ini terjadi setelah Rakuten mengundurkan diri dari Federasi Bisnis Jepang (Keidanren) pada Juni 2011 dan bergerak menjadi Asosiasi Ekonomi Baru Jepang sebagai saingan Keidanren. Yahoo! Japan menarik diri dari asosiasi perdagangan elektronik pada Maret 2012 dan bergabung dengan Keidanren pada Juli 2012.[19]

Desain[sunting | sunting sumber]

Yahoo! Japan terus menggunakan desain situs dari sebelum tahun 2007 dan logo Yahoo internasional yang digunakan sebelum tahun 2013, berwarna merah.

Mesin pencari[sunting | sunting sumber]

Salah satu bisnis utamanya, mesin pencari Yahoo! Japan awalnya adalah mesin pencari tipe – direktori, mirip dengan Yahoo! di Amerika Serikat. Mesin pencari tipe – crawler juga digunakan, dan seiring popularitas mesin pencari tipe – crawler yang meningkat secara bertahap, setelah 3 Oktober 2005, Yahoo! Japan mulai hanya menggunakan mesin tipe – crawler. Pada 29 Juni 2017, Yahoo! Japan mengumumkan bahwa mesin pencari berbasis direktori "Yahoo! Category", yang telah beroperasi sejak didirikan, akan dihapus pada 29 Maret 2018.[20]

Sebagai mesin pencari tipe – crawler, Yahoo! Japan awalnya menggunakan teknologi dari perusahaan Jepang Goo, yang menggunakan teknologi Google. Perusahaan kemudian beralih menggunakan Yahoo Search Technology (YST), yang dikembangkan oleh Yahoo! di Amerika. Selain berfungsi sebagai mesin pencari standar, Yahoo! Japan bermitra dengan Twitter untuk menyediakan pencarian tweet secara waktu nyata.[21] Perusahaan tersebut juga menerima umpan data dari perusahaan mitra; informasi dari Cookpad dan Naver ditampilkan di hasil pencarian.

"Yahoo! Search Custom Search" dihentikan pada 31 Maret 2019.[22]

Layanan[sunting | sunting sumber]

Yahoo! Japan saat ini menawarkan berbagai layanan dan aplikasi berbasis web untuk pelanggannya, termasuk sebagai berikut:

  • Ymobile: Ymobile Corporation (ワイモバイル株式会社), digayakan sebagai Y!mobile, adalah anak perusahaan dari perusahaan telekomunikasi Jepang SoftBank Group Corporation yang menyediakan layanan telekomunikasi seluler dan ADSL. CEO perusahaan saat ini adalah Ken Miyauchi. Perusahaan tersebut dibentuk pada tahun 2014 melalui penggabungan Willcom dan eAccess, dan menggunakan merek moniker Y! dari Yahoo! Japan, yang sebagian dimiliki oleh SoftBank.
  • Yahoo! Japan Mail: Mempertahankan tampilan klasik Yahoo! Mail, tetapi tetap menjadi layanan terpisah yang dioperasikan di Jepang. Perubahan penting lainnya adalah batas penyimpanan 10 GB, berbeda dengan penyimpanan Yahoo! Mail sebesar 1 TB dan penawaran penyimpanan tak terbatas sebelumnya.
  • Yahoo! Japan Auctions (ヤフオク!): Layanan lelang Internet terbesar di Jepang. Sebelumnya dikenal sebagai Yahoo! Auction dan Yafuoku.
  • Yahoo! Japan T-Point: Program hadiah yang memungkinkan pengguna mendapatkan dan menukarkan poin dengan barang atau uang tunai.
  • Yahoo! Premium: Layanan berbayar yang memungkinkan pengguna memperoleh manfaat tertentu, termasuk kemampuan untuk menawar pada daftar lelang tertentu, dan berbagai fitur premium dengan Yahoo! Wallet (yang dapat digunakan bersama Japan Net Bank, Mitsubishi UFJ Bank, dan Rakuten Bank) dan Yahoo! points.
  • Yahoo! Japan GyaO: Layanan video sesuai permintaan yang menyertakan program seperti Calimero, Creamy Mami, the Magic Angel, Intrigue in the Bakumatsu – Irohanihoheto, Jormungand, Kyorochan, Musashi Gundoh, Nyanpire, PRODUCE 101 JAPAN, Real Drive, The World of Golden Eggs[23]

Layanan Yahoo! Japan lainnya termasuk atau telah menyertakan Yahoo! Japan Bookstore, Yahoo! Japan News, Yahoo! Japan GeoCities (dihentikan pada Maret 2019),[24] Yahoo! Japan Toto (situs lotere olahraga), Yahoo! Shopping, Yahoo! Travel, Yahoo! Roko (layanan pemetaan dan ulasan), Yahoo! Box (layanan penyimpanan awan), Yahoo! Mobage (layanan jejaring sosial), Yahoo! Wisdom Bag (mirip dengan Yahoo! Answers), dan Yahoo! Browser (peramban web berbasis – android).

Mulai 6 April 2022, halaman beranda memblokir pengguna dari EEA dan Britania Raya, tampaknya karena Regulasi Umum Perlindungan Data.[25] Beberapa layanan anak perusahaan seperti Yahoo! JAPAN Mail tetap berfungsi, meskipun terbatas.

Galeri[sunting | sunting sumber]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Company Info". Yahoo! Japan. Diakses tanggal 2015-11-21. 
  2. ^ "SoftBank unit to invest $4.7bn in Yahoo-Line integration". 
  3. ^ "Company Info." Yahoo! Japan. Retrieved on April 30, 2009.
  4. ^ Matsutani, Minoru (24 April 2012). "Yahoo Japan: Same name, very different company" – via Japan Times Online. 
  5. ^ "Search Engine Market Share by Company - Japan - Jan, 2010 - Aug, 2021". 
  6. ^ Matsutani, Minoru, "Yahoo Japan: Same name, very different company", Japan Times, 24 April 2012, p. 3.
  7. ^ Alabaster, Jay (2010-09-26). "Yahoo Japan to use Google search technology". Huffington Post. Diakses tanggal 29 September 2015. 
  8. ^ "Verizon to buy Yahoo's core business for $4.8 billion in digital ad push". Reuters. 26 July 2017. 
  9. ^ "Yahoo Japan's future still looks bright — unlike its U.S. counterpart". 13 May 2016. 
  10. ^ ""Yahoo Japan to Keep Name, Services despite U.S. Sale" - The Daily Yomiuri (Tokyo, Japan), July 29, 2016" (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal August 31, 2018. 
  11. ^ Nussey, Sam. "SoftBank tightens grip on Yahoo Japan via $2 billion deal with Altaba". U.S. Diakses tanggal 3 December 2018. 
  12. ^ Chin, Kimberly. "Altaba Sells Remaining Yahoo Japan Shares". WSJ. 
  13. ^ "Yahoo Japan to get trademark rights for Yahoo brand for 178 bil. yen". nippon.com (dalam bahasa Inggris). 5 July 2021. Diakses tanggal 2021-07-05. 
  14. ^ a b c d "Yahoo Japan operator, Line merge to take on foreign tech giants". Kyodo News. 1 March 2021. Diakses tanggal 9 November 2021. 
  15. ^ a b Masuda, Yoko (1 March 2021). "Yahoo Japan, Line integrate businesses to be major '3rd force'". The Asahi Shimbun. Diakses tanggal 9 November 2021. 
  16. ^ Eun-Soo, Jin (1 March 2021). "Naver and SoftBank's A Holdings joint venture established". Korea JoongAng Daily. Diakses tanggal 9 November 2021. 
  17. ^ "Yahoo Japan website will be unavailable to most of Europe". Asahi Shimbun. 2022-02-02. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-02-03. Diakses tanggal 2022-06-09. 
  18. ^ Byford, Sam (2022-02-01). "Yahoo Japan is going dark in Europe". The Verge. 
  19. ^ The Daily Yomiuri Keidanren welcomes new member Yahoo August 1 2012 Retrieved on August 1, 2012
  20. ^ "「Yahoo!カテゴリ」終了へ 「役割終えた」". ITmedia ビジネスオンライン (dalam bahasa Jepang). Diakses tanggal 2019-05-27. 
  21. ^ 株式会社インプレス (2011-06-14). "Yahoo! JAPANがTwitterと戦略提携、ツイートのリアルタイム検索を提供開始". INTERNET Watch (dalam bahasa Jepang). Diakses tanggal 2019-05-27. 
  22. ^ "サービス終了のお知らせ". thanks.yahoo.co.jp. Diakses tanggal 2019-05-27. 
  23. ^ Justin Sevakis (December 4, 2015). "How Is Online Streaming Doing in Japan?". Anime News Network. Diakses tanggal December 4, 2015. 
  24. ^ "GeoCities dies in March 2019, and with it a piece of internet history". CNET (dalam bahasa Inggris). 2018-10-02. Diakses tanggal 2018-10-09. 
  25. ^ Onaya, Yasuyuki (February 2, 2022). "Yahoo Japan website will be unavailable to most of Europe". The Asahi Shimbun (dalam bahasa Inggris). The Asahi Shimbun. Diakses tanggal 19 April 2022. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]