Dono Warkop

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Wahjoe Sardono)

Dono Warkop
Dono Warkop Liputan 6.jpg
Dono di awal dekade 1990-an.
LahirWahjoe Sardono
(1951-09-30)30 September 1951[1]
Delanggu, Klaten, Jawa Tengah
Meninggal30 Desember 2001(2001-12-30) (umur 50)
Jakarta Pusat, DKI Jakarta
Sebab meninggalKanker paru-paru
Tempat pemakamanTaman Pemakaman Umum Tanah Kusir, Kebayoran Lama, Jakarta Selatan
KebangsaanIndonesia
AlmamaterUniversitas Indonesia
Pekerjaan
Tahun aktif1975–2001
Dikenal atasAnggota Warkop DKI
Suami/istri
Dra. Hj. Titi Kusumawardhani
(m. 1977; wafat 1997)
Anak3

Drs. H. Wahjoe Sardono, M.S. (EYD: Wahyu Sardono, 30 September 1951 – 30 Desember 2001), yang lebih dikenal dengan mononim Dono, adalah seorang aktor, pelawak dan dosen berkebangsaan Indonesia yang merupakan salah satu personel dari kelompok lawak Warkop. Lahir di Delanggu, Klaten, karier Dono mulai dirintis saat masih kuliah di Universitas Indonesia dengan menjadi karikaturis dan aktivis. Ia kemudian dipilih menjadi asisten dosen oleh guru besar sosiologi UI Selo Soemardjan dan mulai mengajar sejumlah kuliah umum dan kuliah kelompok bersama Paulus Wirutomo.

Setelah lulus kuliah, Dono mulai membangun popularitas bersama kelompok Warkop yang kemudian membintangi 34 judul film bertema komedi selama kurun waktu 1979 sampai 1994 yang kemudian dilanjutkan melalui program serial televisi pada tahun 1996 sampai 2000. Selain itu, ia juga aktif menulis beberapa artikel bertema sosial kemasyarakatan di media massa sampai akhir hayatnya. Dono meninggal dunia pada akhir tahun 2001 akibat penyakit kanker paru-paru.

Kehidupan pribadi[sunting | sunting sumber]

Dono dilahirkan dengan nama lengkap Wahjoe Sardono (ejaan yang disempurnakan: Wahyu Sardono) di Delanggu, Klaten, Jawa Tengah. Menurut penuturan Dono rincian arti dari namanya adalah: "Wahyu" artinya rahmat Tuhan, "Sar" bermakna lahir di bulan Jawa Besar (bertepatan dengan bulan Zulhijah dalam kalender Islam), sementara "Dono" berarti pemberian. Jadi secara harfiah arti namanya adalah rahmat Tuhan sebagai pemberian yang paling besar.[2] Ayah Dono berprofesi sebagai seorang polisi, sementara ibunya seorang ibu rumah tangga. Dono adalah anak laki-laki satu-satunya dari empat bersaudara.[2]

Dono bersekolah di SD Negeri 1 Kebon Dalem dilanjutkan ke SMP Negeri 2 Klaten. Saat masih kecil Dono mengaku bahwa ia sering berantem karena diajak gagah-gagahan oleh teman-temannya tetapi ia sendiri justru lebih banyak bertahan dan menangkis daripada memukul.[2] Ia juga pernah terbawa hanyut di sebuah kali saat akan pulang ke rumah selepas menonton acara wayang kulit semalam suntuk.[2] Memasuki masa SMA ia bersekolah di SMA Negeri 3 Surakarta. Pada saat inilah ia harus berjuang dengan naik sepeda puluhan kilometer pulang pergi dari Klaten ke Solo/Surakarta setiap hari untuk bisa bersekolah.[3] Saat duduk di bangku SMA, bakat kepemimpinan Dono sudah terlihat saat ia dipercaya untuk menjadi ketua OSIS. Dono sempat bercita-cita menjadi seorang dokter tetapi karena kurang berusaha keras maka ia terpaksa masuk IPS saat penjurusan di SMA.[2] Setelah penjurusan ini, Dono kemudian mengubah cita-citanya menjadi seorang wartawan dan pada saat itu ia juga sudah mulai rajin menggambar kartun dan karikatur serta menulis puisi untuk dicoba dimuat di surat kabar.[2]

Dono bertemu dengan calon istrinya, Titi Kusumawardhani, saat masa perploncoan di Fakultas Ilmu Sosial (FIS) UI. Jauh sebelum saat Dono duduk di bangku SMP keluarganya pernah bermain jailangkung dan menanyakan siapa jodoh Dono. Permainan boneka mistis tersebut menyebutkan nama jodoh dono Titi Kusumawardhani dari Madiun. Dan ternyata saat masa dewasa Dono juga menemukan kekasih hatinya persis seperti yang dikatakan jailangkung tersebut.[4] Dono dan Titi kemudian menikah pada tahun 1977 dan dikaruniai tiga orang anak yaitu Andika Aria Sena, Damar Canggih Wicaksono dan Satrio Sarwo Trengginas.[5] Titi meninggal dunia pada tahun 1997 karena penyakit kanker payudara.[6]

Karier[sunting | sunting sumber]

Karier awal[sunting | sunting sumber]

Dono berkuliah di Universitas Indonesia, Jakarta jurusan sosiologi. Ia masuk pada tahun 1971.[7] Adik Dono yang kemudian menjadi staf pengajar di Fakultas Ekonomi UI, Rani Toersilaningsih, menuturkan bahwa kakaknya memilih jurusan sosiologi karena memang suka mengamati orang, lingkungan dan sebagainya yang kemudian ia tuangkan dalam bentuk tulisan ataupun gambar karikatur. Ayah Dono sebenarnya lebih ingin melihatnya masuk ke jurusan politik tetapi Dono menolak. Meski demikian sang ayah akhirnya tetap mendukung pilihan anaknya tersebut dengan syarat harus konsisten dan berprestasi. Dono kemudian berteman dekat dengan Paulus Wirutomo. Kedua sahabat ini kelak dipercaya oleh Selo Soemardjan untuk menjadi asistennya. Dono dan Paulus kemudian mendirikan majalah mahasiswa independen yang tidak terikat dengan birokrasi kampus. Dananya dari dompet mereka masing-masing tetapi keduanya tidak bergabung dalam satu majalah yang sama.

Saat menjadi mahasiswa Dono sudah aktif bekerja di beberapa surat kabar, antara lain di Tribun dan Salemba, terutama sebagai karikaturis. Kedua media cetak itu berhenti terbit pada tahun 1974.[8] Kemudian Dono diajak bergabung dengan kelompok lawak Warung Kopi yang didirikan setahun sebelumnya.[8] Dono bersama Kasino, Indro, Nanu Moeljono dan Rudy Badil kemudian dikontrak untuk mengisi siaran bergaya obrolan warung kopi di radio swasta Prambors.[8]

Di sela-sela kegiatan kuliahnya, Dono merupakan anggota Kelompok Mahasiswa Pecinta Alam Universitas Indonesia (Mapala UI) bersama Kasino dan Nanu. Oleh karena itu, film-film Warkop DKI banyak memperlihatkan aktivitas mereka sebagai pecinta alam.[9]

Menjadi asisten Selo Soemardjan[sunting | sunting sumber]

Memasuki tahun kelima jadi mahasiswa, Dono diangkat sebagai asisten dosen Prof. Selo Soemardjan, guru besar sosiologi UI. Ia kembali berduet dengan Paulus Wirutomo yang sudah lebih dulu diangkat sebagai asisten. Dono dan Paulus kemudian berbagi tugas mengajar sejumlah kuliah umum dan kuliah kelompok. Kuliah umum biasanya untuk mahasiswa baru. Berisi konsep-konsep dasar sosiologi, mata kuliah ini langsung diberikan oleh Prof. Selo. Sedangkan untuk kuliah kelompok, asisten dosen yang menangani. Saat Prof.Selo berhalangan hadir dalam kuliah umum maka asistennya akan menggantikan. Prof. Selo tak sembarang memberikan kesempatan mengajar kepada mahasiswanya. Hal ini menjadi bukti bahwa Dono (dan juga Paulus) merupakan salah satu sosok mahasiswa yang cerdas dalam menekuni ilmu sosiologi.[10]

Semasa menjadi dosen, Dono dikenal sebagai sosok yang tegas dan disiplin. Tercatat Nanu Moeljono dan Rudy Badil pernah menjadi mahasiswa yang diajar oleh Dono dan secara kebetulan juga keduanya tidak lulus dalam kelas yang diajarkan Dono terutama Nanu yang menurut catatan Dono sering absen tidak masuk kelas.[11]

Kegiatan aktivisme[sunting | sunting sumber]

Dalam pergerakan mahasiswa, Dono termasuk salah satu orang yang sangat kritis. Pada Januari 1974 ia pernah turun ke jalan dalam aksi demonstrasi yang kemudian dikenal dengan istilah Peristiwa Malari.[12] Dalam aksi demontrasi tersebut, Dono beserta mahasiswa lain menolak dominasi ekonomi Jepang di Indonesia. Aksi tersebut berakhir dengan ditangkapnya sejumlah mahasiswa UI oleh pihak keamanan Orde Baru, salah satunya Ketua Dewan Mahasiswa (Dema) UI Hariman Siregar.[12] Selain itu, akibat keberanian Dono menggambar beberapa karikatur yang kemudian dinilai sensitif karena menyinggung pemerintah, rumah orang tuanya di Delanggu sempat didatangi tim intel dan kepolisian. Dengan santai ayah Dono menanggapinya bahwa apa yang coba dikatakan Dono adalah sebuah kebenaran dan sama sekali tidak ada maksud untuk melakukan makar kepada pemerintah.

Pada tahun 1998, Dono kembali turun bersama para mahasiswa. Kali ini ia dengan berani menghadang aparat keamanan yang mencoba masuk ke Universitas Katolik Atmajaya. Saat itu, Dono tak gentar berhadapan dengan para tentara dengan hanya menggunakan selang hidran demi menyelematkan ribuan mahasiswa yang lari tunggang langgang masuk ke dalam kampus.[13] Menurut mantan wartawan senior Kompas Budiarto Shambazy, Dono memiliki peran yang patut dikenang dalam demonstrasi Mei 1998 yang kemudian berujung pada mundurnya Presiden Soeharto. Diketahui Dono ikut menyiapkan kerangka acuan untuk seminar-seminar, mengatur kunjungan ke DPR, hingga menyiasati demo-demo mahasiswa.[13]

Kesuksesan bersama Warkop[sunting | sunting sumber]

Aktivitas Dono di beberapa tempat membuat skripsinya terbengkalai beberapa lama. Ia membuat skripsi tentang sejauh mana pemerataan pendidikan mewujud di kampung halamanya di Delanggu. Skripsi berjudul Hubungan Status Sosial Ekonomi Keluarga dengan Prestasi Murid di Sekolah: Studi Kasus SMP Negeri Desa Delanggu berhasil dipertahankan olehnya pada 1978. Tak lama setelah di wisuda, ia mulai meninggalkan pekerjaannya sebagai dosen untuk fokus di dunia hiburan bersama grup Warkop. Pada waktu ini, Dono pun mendapat tawaran beasiswa pascasarjana ke Amerika Serikat tetapi ia tidak ambil dan memilih untuk melanjutkan pendidikan magisternya di Universitas Indonesia.[14] Disela-sela kesibukannya bersama Warkop, Dono masih menyempatkan diri untuk tampil sebagai dosen tamu dalam beberapa kuliah umum. Setelah lulus di program magister, Dono kembali mendapat tawaran beasiswa untuk program doktor ke Amerika tetapi lagi-lagi ditolak karena ia tidak ingin membuat formasi grup Warkop pincang sehubungan dengan ketiadaan dirinya yang harus kuliah di luar negeri.[14]

Film perdana grup Warkop adalah Mana Tahaaan... yang dirilis pada tahun 1979. Dalam film ini hanya empat dari lima anggota Warkop yang ikut dikarenakan Rudy Badil memilih mundur karena selalu merasa demam panggung.[15] Film ini cukup sukses tetapi tidak lama setelahnya Nanu memilih mengundurkan diri dan kemudian meninggal dunia pada tahun 1983.[16] Dari kurun waktu tahun 1979 sampai dengan tahun 1994, Warkop Prambors, yang kemudian berganti nama menjadi Warkop DKI, sudah membintangi 34 film komedi dan satu film dokudrama.[17]

Selepas film Pencet Sana Pencet Sini yang dirilis pada 1994,[18] Dono bersama Kasino dan Indro sepakat untuk tidak lagi berperan dalam film karena di saat bersamaan bisnis perfilman di Indonesia juga sedang lesu akibat banyaknya film bertemakan dewasa dan serbuan film-film impor dari Hollywood, Bollywood dan Hong Kong.[19] Produksi Warkop pun kemudian dilanjutkan di televisi melalui serial Warkop DKI yang masih tetap diproduksi oleh Soraya Intercine Films. Dono bemain dalam serial ini sampai akhir hayatnya pada tahun 2001.

Menjadi penulis novel[sunting | sunting sumber]

Dono pada tahun 1988.

Dono juga seorang novelis. Sampai kematiannya pada tahun 2001, ia telah menulis lima novel dengan empat di antaranya mengambil jalan cerita perjalanan seorang mahasiswa.[20] Novel pertamanya adalah Balada Paijo yang terbit pada tahun 1987. Pada tahun 2001, Dono menulis novel terakhirnya yang berjudul Senggol Kiri Senggol Kanan. Namun, karena satu alasan, novel terakhir Dono terbit pada 2009 atau delapan tahun setelah Dono meninggal. Dalam buku ini Dono meninggalkan tema kehidupan mahasiswa dan mengambil tema permasalahan rumah tangga seorang karyawan.[21]

Kelima judul novel yang ditulis Dono adalah sebagai berikut:

  • Balada Paijo (1987)
  • Cemara-Cemara Kampus[22] (1988)
  • Bila Satpam Bercinta[23] (1999)
  • Dua Batang Ilalang[24] (1999)
  • Senggol Kiri Senggol Kanan[25] (2009)

Dono sebagai "Dono" dalam film[sunting | sunting sumber]

Pada awalnya Dono memerankan karakter Slamet yang merupakan penggambaran seorang lelaki Jawa yang lugu.[26] Karakter Slamet ini ia perankan dalam acara siaran Radio Prambors. Saat pertama menjadi aktor film, Dono tetap memerankan karakter ini dalam tiga film awal yaitu Mana Tahaaan..., Gengsi Dong dan GeEr - Gede Rasa.[27] Dalam Gengsi Dong diketahui bahwa nama panjang dari Slamet adalah Raden Mas Ngabei Slamet Condrowirawatikto Edi Pranoto Joyosentiko Mangundirjo Kusumo yang berasal dari keluarga pedagang tembakau kaya didesanya.[28] Sementara dalam GeEr - Gede Rasa diceritakan bahwa Slamet sedang mencari pekerjaan di Jakarta dan pantang pulang ke kampung halaman sebelum benar-benar bisa sukses di kota.

Setelah produksi film Warkop diambil alih oleh Parkit Film dan kemudian oleh Soraya Intercine Films, barulah Dono memerankan karakter "Dono" yang digambarkan selalu mengalami nasib sial dalam kehidupan sehari-hari tetapi selalu mujur dalam hal urusan menarik pesona wanita cantik.[29] Ia juga mendapat julukan "Si Bemo" karena tampang wajahnya yang mirip bemo. Dono sendiri sempat berujar dalam sebuah wawancara di tahun 1995 bahwa "jika karakternya mengalami sial yang berlebihan mungkin tidak akan ada yang nonton film saya, karena itulah saya selalu dipasangkan dengan aktris-aktris cantik".[2]

Akhir hayat[sunting | sunting sumber]

Dono meninggal dunia pada 30 Desember 2001 di Rumah Sakit St. Carolus akibat penyakit tumor di bagian bokong dan sudah menjalar menjadi kanker paru-paru stadium akhir dan menyerang lever.[30] Jenazah Dono dimakamkan di TPU Tanah Kusir Jakarta keesokan harinya.[31]

Filmografi[sunting | sunting sumber]

Film[sunting | sunting sumber]

Sebagai pemeran[sunting | sunting sumber]

Sebagai produser[sunting | sunting sumber]

Tahun Judul Catatan Ref.
1991 Peluk Daku dan Lepaskan Juga menjadi penulis cerita dengan memakai nama pena Ario Damar [32]

Serial televisi[sunting | sunting sumber]

Tahun Judul Peran
1996–1997 Warkop DKI Dono
1999–2000 Warkop Millenium Dono

Dalam budaya populer[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Dono 'Warkop' Ada Kesibukan Baru di Rumahnya". Sinar Harapan. 1980. 
  2. ^ a b c d e f g "Dono: Banyak yang mencoba menjadi saya tetapi semuanya gagal - Dibalik Bintang". YouTube. Apa Aja Boleh. Diakses tanggal 30 Juni 2022. 
  3. ^ "Bukan Solo, Ini Sebenarnya Daerah Asal Dono". Republika Online. Diakses tanggal 2018-08-24. 
  4. ^ Isnaeni, Hendri F. (2020-07-23). "Jodoh dono ditunjukkan jailangkung". Historia. Diakses tanggal 2021-06-27. 
  5. ^ Anak Dono Warkop. The Asian Parent. Diakses 5 Mei 2022.
  6. ^ Kehilangan Kerabat karena Kanker, Alasan Indro Warkop Berhenti Merokok. Suara.com. Diakses 5 Mei 2022.
  7. ^ "Dono Warkop Ternyata Juga Penulis, Berani Kritik Polisi Era Orde Baru". antvklik.com. ANTV. 10 Juli 2020. Diakses tanggal 30 Juni 2022. 
  8. ^ a b c "Wahjoe Sardono". Dinas Komunikasi, Informatika dan Kehumasan Pemprov DKI Jakarta. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-12-05. Diakses tanggal 2013-10-30. 
  9. ^ Badil, Rudi (2010). Warkop: main-main jadi bukan main. Kepustakaan Populer Gramedia. 
  10. ^ Tri Hanggoro, Hendaru (2020-07-24). "Dono Mahasiswa Kritis". Historia. Diakses tanggal 2021-06-27. 
  11. ^ Pernah Jadi Dosen yang Galak Banget Dono Warkop Sampai Tidak Luluskan Anggota Warkop. Indonesia Today. Diakses 5 Mei 2022.
  12. ^ a b "Sejarah Warkop DKI yang Kerap Menyentil Penguasa Orde Baru". tempo.co. 23 September 2021. Diakses tanggal 28 Juni 2022. 
  13. ^ a b Suminar, Agustina (26 Agustus 2016). "Dono Warkop: Komedian, Dosen Hingga Aktivis Peristiwa Malari dan Trisakti". Good News From Indonesia. Diakses tanggal 28 Juni 2022. 
  14. ^ a b Fata Hudaya, Riandar (8 Mei 2018). "Indro Kenang Perjuangan Dono Korbankan Beasiswa S2 Demi Karier Warkop DKI". akurat.co. Diakses tanggal 30 Juni 2022. 
  15. ^ Adzani, Fadli (11 Juli 2019). "Selain Jadi Wartawan Kompas, Rudy Badil Juga Mendirikan Warkop DK". grid.hai.id. Diakses tanggal 30 Juni 2022. 
  16. ^ 9 Potret Lawas Warkop DKI, Formasi Awal Ternyata Berlima Diarsipkan 5 Mei 2022 di Wayback Machine.. Suara.com. Diakses 5 Mei 2022.
  17. ^ "Grup Lawak Legendaris Warkop DKI Awalnya Bernama Warkop Prambors!". pramborsfm.com. 3 Maret 2021. Diakses tanggal 28 Juni 2021. 
  18. ^ Lestari Ningsih, Widya (10 Maret 2021). "Sinopsis Pencet Sana Pencet Sini, Film Terakhir Warkop DKI". kompas.com. Diakses tanggal 22 Juni 2022. 
  19. ^ Nugraheni, Arita (28 Maret 2022). "Nostalgia Film Indonesia Masa Lalu". kompas.id. Diakses tanggal 28 Juni 2022. 
  20. ^ "Dono Warkop Ternyata Nulis Novel. Kalau Dibaca Kayak Denger Dono Ngomong". antvklik.com. Visi Media Asia. 10 July 2020. Diakses tanggal 28 June 2022. 
  21. ^ "Dono Juga Merupakan Seorang Penulis, Ini Deretan Karya-karyanya". Mata Indonesia News. 30 September 2020. Diakses tanggal 28 June 2022. 
  22. ^ "Cemara-Cemara Kampus". Gramedia Pustaka Utama. Diakses tanggal 28 June 2022. 
  23. ^ "Bila Satpam Bercinta". Gramedia Pustaka Utama. Diakses tanggal 28 June 2022. 
  24. ^ "Dua Batang Ilalang". Gramedia Pustaka Utama. Diakses tanggal 28 June 2022. 
  25. ^ "Senggol Kiri Senggol Kanan". Gramedia Pustaka Utama. Diakses tanggal 28 June 2022. 
  26. ^ Puspita Sari, Rintan (29 November 2021). "Bongkar Karakter Lugu Dono di Film Warkop DKI, Indro Warkop: Dia Sendiri yang Menciptakan". kompas.com. Diakses tanggal 28 Juni 2022. 
  27. ^ Lima Mobil yang Eksis di Film Warkop DKI. Liputan 6. Diakses 5 Mei 2022.
  28. ^ "Mobil Film "Gengsi Dong……!!!" Warkop Ada di IIMS 2015". obsessionnews.com. 19 Agustus 2015. Diakses tanggal 28 Juni 2022. 
  29. ^ Karya Tulis Dono, Kritik Polisi Korup hingga Terbitkan Kumpulan Novel. Good News From Indonesia. Diakses 5 Mei 2022.
  30. ^ Dono Warkop Meninggal Dunia. Liputan 6. Diakses 5 Mei 2022.
  31. ^ Siang Ini Dono Dimakamkan di Tanah Kusir. Liputan 6. Diakses 5 Mei 2022.
  32. ^ "Peluk Daku dan Lepaskan". Film Indonesia. Diakses tanggal 5 Mei 2022. 
  33. ^ Sobry, Al (27 September 2017). "Ini Kesan Abimana Aryasatya Jadi Dono-Donoan!". grid.id. Diakses tanggal 30 Juni 2022. 
  34. ^ Natalia Sembiring, Ira Gita (16 Maret 2019). "Aliando Syarief Rela Cukur Alis dan Bulu Mata demi Dono Warkop DKI". kompas.com. Diakses tanggal 30 Juni 2022. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]